CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kacamata Si Anak Indigo (E. KKN)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d5f5908c820844f9e356e1e/kacamata-si-anak-indigo-e-kkn

Kacamata Si Anak Indigo (Ed. KKN)

Assalamualaikum wr.wb
Hallo agan dan aganwati pembaca yang budiman ini adalah pertama kalinya ane nulis thread. Ini adalah cerita pengalaman yang ane alami selama ane menjalani kehidupan dan pada kesempatan ini ane berfokus pada pengalaman sewaktu ane kkn beberapa tahun silam. Awalnya ane enggan menulis cerita ini, disamping karena pasti udah banyak banget yang nulis cerita semacam ini dan juga karena ane berpandangan biarlah pengalaman ini hanya ane dan seorang teman yang tau. Namun pandangan itu berubah karena temen ane yang pernah ane ceritain pengalaman ini mendesak ane untuk membagikan cerita ini. Dia mengatakan "pengalaman adalah ilmu, dan ilmu itu harus di bagi" jiwa keilmuan ane bergetar saat itu (alah macam ilmuan aja pake jiwa keilmuan segala) dan jadilah hari ini ane coba menggerakkan jari-jari ane untuk nulis cerita ini dengan tujuan ada yang bisa kita ambil sebagai pelajaran.
Sebelum kita masuk ke bagian cerita sebelumnya ada yang ane harus sampaikan di sini, yaitu meski cerita ini adalah pengalaman ane sendiri, namun di dalam penulisan cerita ini tidak ane pungkiri bahwa ada beberapa hal yang ane kurangi dan ane lebihkan sedikit dari keadaan aslinya, hal ini semata bertujuan agar mudah di mengerti oleh kita semua.
Selamat membaca dan semoga bisa jadi pelajaran buat kita bersama.
Index
Prolog
Part 1: Pembekalan
Part 2: Hari Kedatangan
Part 3: Hari Pertama
Part4: Perkenalan (1)
Part 5: Different Dimension
Part 6: Kesurupan (1)
Part 7: Kesurupan (2)
Part 8: Perkenalan (2)
Part 9: Perkenalan (3)
Part 10: Kisah memilukan (1)
Part 11: Cerita memilukan (2)
Part 12: Tentang Clara
Part 13 : Dia Yang Tak Terlihat
Part 14: Perintah Sang Guru
Part 15: Kembali Ke Padepokan
Part 16: The Secret
Part 17: Kejadian Memalukan
Part 18: Perencanaan Makrab dan Peringatan Asti
Part 19: Malam Keakraban (1)
Part 20: Malam Keakraban (2)
Part 21: Awal Petaka
Part 22: Sang Penunggu
Part 23: Kesurupan Massal
Part 24: Penegasan Hubungan
Part 25: Ketenangan Yang Mencekam
Part 26: Serangan Penghuni Batu
Part 27: Di Culik Asti
Q&A
Part 28: Pencarian
Part 29: Pernikahan Di Alam Gaib
Part 30: Rahasia Asti
Part 31: Teror Penghuni Desa
Part 32: Syukuran Yang Ternodai (1)
Part 33: Syukuran Yang Ternodai (2)
Part 34: Syukuran Yang Ternodai (last)
Part 35: Pesan Dan Salam Perpisahan
Part 36: Permintaan Eva yang Aneh
Part 37: Dia Mengintai
Part 38: Pengasih
Part 39: Kepergian Siska
Part 40: Pembalasan
Part 41: Kematian (1)
Part 42: Kematian (2)
Epilog
Praktek Lapangan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan 49 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kingmaestro1

Part 10: Kisah Memilukan (1)

Usai shalat isya gue dan teman-teman pun makan malam di ruang tengah posko cewek, sehabis makan Radith cs sedang tenggelam dengan kesibukan mereka membuat draf proker, tak terasa udah 2 minggu kami berKKN disini, mereka pun jadi malu karena belum ada satupun proker yang mereka jalani, maka malam itu gue pun menuntut mereka harus punya minimal 1 proker hal itu gue lakuin supaya jadwal yang udah di tetapkan bersama kaga ada yang molor walaupun satu hari, karena gue pribadi udah nyelesein 2 proker individu yang berarti beban gue tinggal 1 proker individu, 1 proker kelompok desa, dan 1 proker kecamatan, maka gue berniat ngebantuin tu anak-anak bukannya gue kasihan sih cuma biar kaga di anggap bossy aja yang cuma bisa nyuruh-nyuruh, tapi sayang nya tu anak-anak kaga mau di bantuin jadilah akhirnya gue duduk di teras rumah sambil menikmati kopi bikinan sendiri, kenapa bikinan sendiri? Karena bagi gue kopi bikinan gue yang paling mantep kaga kalah deh ama barista-barista terkenal hehehe (ngarang). Sambil menikmati kesendirian itu gue bakar rokok untuk nambah cita rasa ngelamun. Sekitar 1 jam gue menikmati waktu gue, dari belakang terdengar suara langkah kaki mendekati gue lalu sebuah suara memecahkan keheningan yang gue buat
C: Ngelamun kak? Kok ga ngajak-ngajak sih?
Pemilik suara itu ternyata adalah Clara
A: lu kata main game pake ngajak-ngajak mana ada ngelamun ngajak-ngajak
Jengkel juga gue, soalnya dia udah ngerusak quality time gue
C: yee gitu aja sewot elu kak
A: habis lu ngerusak lamunan gue aja
C: ngelamun apa hayo?? Hal jorok ya?
A: iya hal jorok, gue lagi ngelamunin gimana jadinya kalo gue kentut di depan lu hehehe
C: haish.. Polos banget sih lu kak gitu aja kaga ngerti
A: anak kemarin sore udah pandai ngatain gue sekarang ya
C: hehehe peace kak, btw ngelamunin Asti ya?
Cukup kaget gue denger Clara nanyain hal itu, pertanyaan itu kaga pernah gue duga bakal keluar dari Clara
A: emang lu tau siapa Asti dek?
C: ya tau lah kak, jangankan gue yang lain pun udah pada tau, Asti kan gebetan kakak
A: jadi lu masih mikir Asti itu manusia?
C: lah emang dia manusia kan kak? Otak lu kaga gesrek kan kak?
A: sialan lu, ya untuk sekarang anggap aja si Asti itu manusia
C: jadi lu beneran suka kak ama dia?
A: ga ada alasan buat gue suka ama dia
C: masa? Dia kan cantik gitu seksi lagi
A: cantikan juga elu dek dan lu juga ga kalah seksi
Perkataan itu keluar begitu saja beberapa saat lamanya gue baru sadar akan kata-kata gue sendiri, tapi bingung gue mau ralat apa akhirnya gue milih untuk diam. Suasana jadi canggung sesaat, tapi karena gue udah ngerasa canggung duluan gue pun kaga berinisiatif untuk nyairin suasana lagi, Clara pun membuka suara berusaha mengusir canggung diantara kita
C: eh kak, tapi waktu gue kesurupan itu kata Radith elu nangis ya? Kalau boleh tau kakak nangis karena apa? Ga mungkin kan karena gue
Pertanyaan itu adalah pertanyaan yang kaga gue inginkan gue pun berusaha mengalihkan pertanyaan itu
A: eh, lu mau kopi ga dek? Gue bikinin ya enak lho
Gue pun beranjak hendak kedapur tujuan utama gue emang bukan untuk bikinin Clara kopi melainkan untuk mengalihkan pembicaraan, baru aja gue hendak melangkahkan kaki Clara menarik tangan gue dan berkata
C: ga usah kak gue ga mau kopi gue cuma mau dengar cerita kakak aja
Gue diam sesaat sebelum akhirnya gue kembali duduk dan berkata
A: gue ga mau nyeritain itu ra, terlalu berat rasanya
C: gue sih ga mau maksa kak, tapi jangan sampai hal itu ngeganggu fokus kakak, kakak pemimpin disini kan kakak yang bilang kalo kita harus saling berbagi
A: (menghela nafas) oke gue bakal ceritain tapi lu kudu janji kalo cerita ini harus di keep ya
C: oke gue janji kak
Sampai disini dulu ya agan-agan semua, soalnya keadaan disini lagi kaga enak. Insya allah bakalan ane sambung lagi di lain kesempatan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan 11 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kingmaestro1
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di