CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..




Quote:


Ini cerita tentang gw, tentang perjalanan gw mengerti apa itu cinta. Sebenarnya norak juga sih udah segini gede gw masih ngomongin tentang cinta, Mirip2 pujangga muda yg udah telat perform pas mau manggung stand up comedi. Pernah pas nulis cerita ini gw sambil minum domperidone ( obat mual ) biar kaga muntah pas ngetik ceritanya.

Gw Geri, anggep aja nama samaran. gw akan deskripsiin diri gw sesimpel mungkin biar lo pada paham bagaimana gw berkehidupan sosial diluar sana. Gw orangnya tinggi 173 an, yah lumayan tinggilah buat diajakin tawuran baris depan bagian dokumentasi ( gw takut darah soalnya ). kulit gw putih kekuningan tp bukan kuningan logam. Pake kacamata minus 3, badan kurus gegera sehabatan sama nasi bungkus sejak jaman esema dulu. Rambut lurus stengah ikal item kecoklatan ( efek sering diajakain nyolong mangga pas siang hari jaman esde dulu ). Cakep standar lah, mantan ada banyak, jadi sisanya lo bayangin sendiri aja komuk gw kaya gimana.

Gw orangnya humoris, pada dasarnya every time is joke, jail banget sama orang, suka iseng, tapi ada disatu waktu gw ngrasa ini darkside dari diri gw sendiri. Akan tiba waktunya dimana gw akan sangat suka dengan kesendirian, cukup gw seorang tanpa siapapun, dan nyari tempat yg sepi buat menyendiri jauh dari keramaian ( kecuali kuburan ). Hahaha ... kesannya gw horor banget keg genderuwo sahabatan sama tuyul.

Sehabis kuliah disalah satu kampus negri kota Malang gw harus buruan cari kerjaan. Tujuannya ya simpel aja buat bertahan hidup kan, soalnya bokap udah bilang ga akan stock uang jajan selepas wisuda. Keras emang pola pikirnya tapi dari situ gw belajar survive dengan cara gw sendiri. Dikarenakan jurusan yg gw gelutin selama 5 taon ini pangsa pasar didunia kerja agak rendah dan sulit maka gw berfikir kerja dibidang jasa adalah hal yg cukup menjanjikan dengan margin keuntungan bisa hampir 100%.

Misalnya gw buka jasa ternak tuyul nih, kan lumayan kalo semalem 4 tuyul bisa nyolong duit di Indomampet dapet 2 jutaan. dikali 4 tuyul jadi 8 juta, kepotong biaya jajan situyul buat beli cilok ama boneka barbie ( tuyul yg satu agak feminim ) 1 juta, jadi pendapatan bersih 7 juta semalem. Itu contoh doang diatas gausa dipraktekin kalo ga kepepet banget yak.

Singkat cerita, gw otodidak belajar cukur rambut disalah satu Barbershop di kota Malang sekaligus lanjut kerja disana buat nyari pengalaman & modal dulu. Dengan gaji rata - rata 2,8 juta gw rasa ini lebih dari cukup untuk bertahan hidup di kota Malang tanpa bantuan bonyok gw.

Gw anaknya ga suka diatur, suka bebas, makanya carilah kosan yg bebas biar ga banyak diatur ama emak kos. Sengaja cari kosan bebas cowok cewek biar kalo ada rubuhan dari kamar sebelah gw ga perlu repot2 "jajan" diluar kalo pas lagi bokek. U Know What I Mean lah

Dari segala introduction yg udah gw jabarin diatas, dari sini pecarian kata arti "cinta" sesungguhnya dari tuhan telah dimulai. Tentang bagaimana tuhan mengertikan gw apa itu pengorbanan sebenarnya, tentang ketulusan tanpa batas, tantang rasa sakit paling hitam, tentang cinta yg gak rasional. Iya, karena cinta itu gak rasional, diluar kemampuan manusia bernalar. Sampai pada saatnya Nadia masuk kedalam kehidupan gw.

iya Nadia ? dia ...

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

33. Trut or Dare



Anak2 gada disana ?? Hhaha ... boong. Mereka ada semua. Mereka udah siap balik pagi itu. Gw nya aja yang ga becus nyari mereka ada dimana. Suasana terasa haru waktu Nadia teriak nangis meluk gw. Serius dia lari dari bebatuan karang disaat yang laen lagi sibuk packing balik. Dengan tete dia yang datar, namun suasana ttep terasa bergejelok waktu Nadia mendaratkan dadanya rapat tepat dijantung gw sampe rasanya gw bisa denger degup jantungnya mirip tempat dugem "ajib ajib ajib ajib".

"sayang gimana ceritanya sih" pecah tangis Nadia dipelukan gw.

"Dari semalem mata dia udah sembab gegara nangisin lo Ge" bisik Frans.

"Hhaha, thanks bro udah jagain anak2 juga Nadia"

"iye semalem kita cuman dibuat sibuk ama Nadia buat nenangin dia" tambah Konjin.

"padahal udah gw bilang Geri ga bakalan mati semudah itu" ini suara Damar.

"Kan maren lo jalan belakang Frans, ko bisa ketinggalan si, padahal gw jalan ga cepet2 amat lo Ge" tanya Kaylina.

"Gw break bentar, pas nyadar kalian udah gada itu aja sih intinya. gw coba susul tapi ga keburu dan gw bingung nemu jalan persimpangan"

"lo ga berusaha ambil keputusan Ge ??" tanya Frans.

"gw pilih stay deket persimpangan itu, berharap ada yang balik atau ada traveler lain yang lewat"

"hmm ... harusnya lo bisa ikutin intuisi lo buat ambil jalan yang mana meskipun sulit, padahal gw udah yakin lo bakal nyusul kesini"

Sejenak gw diem, apa yang dibilang Frans serasa menohok jantung gw. Ya, yang dia bilang ada benarnya dan memang terasa benar untuk kali ini. Harusnya gw ikutin intuisi buat milih ambil jalan yang mana. Gw terlalu tergantung dengan orang lain, ga mau ngandelin diri sendiri untuk ngelatih insting biar lebih peka lagi. Yah tapi mau gimana lagi, nasi udah jadi lontong, yang penting gw selamet.

"sayang jangan ilang lagi ya" pinta Nadia masih merengek manja dipelukku.

( emang gw jin pake ilang segala )

"iya engga, ga ilang lagi, udah nangisnya, yuk balik" pintaku.

"jadi gini, rencana kita hari ini emang balik, mau nyariin lo dulu stengah hari di jalur balik, kalo g ketemu gw mau bawa pemandu jalan k sini nyariin lo lagi. karena waktu perizinan kmren gw di kasih waktu 3 hari. jadi kita bisa nginep disini sampe besok pagi, gimana ??" jelas Kaylina.

"lha trus persediaan makanan gimana ?? cukup ?? air ???"

"cukup ko, tenang aja .. aman sampe besok"

"okay gw belum ngrasain segara anakan juga sih, hhehehe"

"iya ni sayang banget baru sehari uda cabut, betah gila disini, beneran lupa ama yang namanya skripsi tau ga sih" jelas Damar.

"hush ... !!!!! Haram bawa nama skripsi disini !!!!" teriak Frans sambil jitak pala Damar.

"paan si, sakit monyet !!!!"

Hari itu balik ??? kabar baiknya engga, tuhan masih ngasih gw kesempatan sekali lagi buat ngrasain gimana suasana segara anakan disatu hari yang penuh sebelum besok gw tinggalin. Dan pagi menjelang siang itu, kita pasang tenda lagi. Semua formasi kini lengkap dengan pasangannya masing2. Ya, kalian tau gw sama siapa, masih Nadia, Konjin & Damar ( cieeee ).

"Duh gw bakal nenda ama lo doang dong Njin" ketus Damar.

"lu kira yang ngangetin lu semalem siapa biji onta !!!" jewer Konjin ditelinga Damar.

"adadadaww iyaaa sakittt, trus si Frans ama siapa tar tidurnya ???"

Semua mata tertuju pada Frans menatap tajam seolah banyak pihak yang ga terima.

"mata lu semua kenapa sih, tidur ya tidur aja, gw tidur di luar juga ga masalah, Kaylina bisa tidur di tenda gw kan"

Si kampret kali ini emang sok2an didepan Kaylina, padahal gw ga yakin dia bakal mau tidur diluar sendirian beneran. Tapi emang harus gitu bro, didepan cewe yang kita suka, jangan terlalu nunjukin kalo kita suka ama dia, yah jual mahal dikit lah biar ga dikata murahan #catet.

Siang sampe sore gw asik mantai di segara anakan, gada satu orang pun selain gw dan anak2 waktu itu. Bener2 udah kaya pulau milik sendiri dengan banyak monyet disekitar pohon2 tinggi yang kadang suka ngagetin gw. Acara mandi di pantai emang hal paling gw demenin kalo Kaylina udah mau pake baju mini shirt ngeliatin udelnya yang di tindik mirip upil. Yah lumayan menawan lah meskipun sesekali mulut Frans ga berenti berentinya bilang "cok matanya tolong dikondisikan".

Mungkin dia jelesss ... Hhahaha.

Sebelum memasuki magrib gw persiapan api unggun sama anak2, nyiapin perbekalan makan malem sambil bakar ikan tangkapan sendiri meskipun ga kaya mancing mania ( mirip ikan wader kecil2 ). Soalnya gw nangkap pake alat kaya panahan manual yang dibawa konjin, dimana alat ini cuma ngandelin akurasi saat membidik, sisanya tinggal tarik ikan dari aer kalo dapet.

"sayang nanti aku nenda sama kamu ya, ya .." bisik Nadia manja disela kesibukanku mempersiapkan api unggun.

"iya tapi ga aneh2 ya, banyak anak2 gaenak juga sih. lha trus Kaylina gimana ??"

"Dia pengen satu tenda ama Frans katanya ..."

"serius ?? mau ???"

"sebenernya dari kemarin si Kay bilang kalo kayanya tertarik ama Frans"

"owh ... kay anaknya gimana si ??"

"gimana apanya ??"

"ya cara bergaul dia, kayanya dia metropolis banget anaknya"

"yah gitu sih kalo orang kerjanya freelance, dia terima job apa aja asal duitnya banyak, cuman beberapa bulan terakhir dia curhat pen nyari kerja bisnis sendiri yang duitnya bener2 bersih"

"hmmm ... pada intinya Kay pernah nakal kan .. aku cuma nebak aja. bukannya gimana2 soalnya si Frans anaknya juga gitu doyan main cewek, kasian aja kalo Kay anaknya baek2 trus sampe diapa2in Frans, gimanapun itu nanti bakal jadi tanggung jawab ku kan kalo ada apa2"

"iya tau kok yang, tenang aja, kayanya mereka berdua lagi berada di titik fase yang sama, sama2 pengen memperbaiki satu sama lain"

Ga terasa malem pun datang, malem yang lebih baik dari hari kemarin. Sekarang gw ga sendiri lagi, ada anak2 disini, kita ngobrolin banyak hal malem itu. Mulai dari bagaimana kita kenal, bagaimana pertemanan ini terbentuk dan kedepannya pengen punya kehidupan seperti apa. Hingga pada suatu game kecil, masing2 orang dikasih tantangan atau jawab jujur. Hal yang cukup lucu banyak terjadi di antara kita. Tapi na'as bagi gw ketika dapet pertanyaan dari Kaylina tentang Nadia.

"oke nih akhirnya dapet juga si Geri, pilih jawab jujur atau tantangan nih ??"

"felling gw jelek kalo dikasih tantangan, mending jawab jujur aja deh"

"oke jawab jujur ya, pertanyaannya dari gw nih, gw bacain ya, Suatu saat kalo udah waktunya bagi kalian berdua ( gw & Nadia ), lo mau nikahin Nadia dalam keadaan non muslim apa enggak ??"

JENG JENG !!!! PERTANYAAN MACAM APA INI ...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 4 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di