CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Mengambil pelajaran dr kehidupan ane sendiri
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c7d1fb1f0bdb210d47e67df/mengambil-pelajaran-dr-kehidupan-ane-sendiri

Mengambil pelajaran dr kehidupan ane sendiri

Bikin trit lg ane buat pengingat jg buat diri sndiri sekaligus share jg di saat ada yg kampanye nikah muda cm utk menghindari zina tanpa memperhitungkan kesiapan lain yg sangat penting

Ada seorang perempuan yg dr kecilnya tdk percaya diri, jarang bergaul, trkenal paling pendiam di kelas, tdk menarik, sangat canggung dg lawan jenis,tp akademiknya lmyn tp hidupnya hanya itu sj sekolah dan rmh tdk prnah ikut ekskul, jarang main sm tmn2, brteman dg org itu2 sj yg sifatnya mirip2 jg,, trbawa sampe ia dewasa

Akademiknya lmyn iya bs masuk sklh2 favorit smpe bkrja di perusahaan yg cukup trnama

Dan saat di perusahaan trnama melalui program manajemen trainee inilah masa2 paling berat dlm hidupnya, smua kekurangan dia sejak kanak2 bnr2 trtantang disini,, dia yg pendiem, tdk suka tampil, suka menyendiri, brteman hanya dg sedikit org dg sifat yg sama,, di MT itu dia harus bs jd org yg mimpin, atraktif, byk tampil, selalu brsama byk org hampir 24 jam, harus membangun keakraban dg org byk, dia bnr2 down, jatuh, anxiety nya bangun, ketriger,,smpe awal2 masuk krja dia depresi, smpe berobat ke psikiater, krn kehidupannya sudah trganggu, tdk bisa tdr, ingin menangis trus, sampai self harm, dia merasa hari2nya sangat berat, kt psikiater itu smua krn dia trlalu sensitif yg mmg mudah stres ditambah d tmtpnya bkrja seolah dituntut utk jd org yg sgt brlawanan dg kepribadiannya

Bbrp waktu sblm itu ia prnah bkrja di perusahaan kecil dan brkenalan dg laki2 rekan krjanya, yg kl secara background ada di bwh dia, tp namanya perempuan yg insecure parah, dia menemukan kenyamanan dr laki2 yg sederhana itu, dan pertemanannya lanjut makin dekat, sampe si perempuan ini resign dr perusahaan itu krn dia pngn krja lebih baik dia lihat kk2nya bs krja di perusahaan trnama

Di saat perempuan ini depresi krn kaget dg krja di perusahaan besar, tmn laki2nya yg sederhana itu jd semacam malaikat baginya, satu2nya tmpt dia menemukan kenyamanan, dr seremnya kantor, tiap brgkt kantor dia merasa berat, motivasinya adalah bs brtemu dg teman laki2nya itu sepulang kegiatan kantor, krn dia merantau, jd tdk bisa kumpul sm ortu, si tmn laki2 ini jd tmpt plg baginya

Si tmn laki2 msh bekerja di perusahaan kecil,, hingga rasanya sangat ingin menikah, membayangkan akan menenangkan sekali kl bs tinggal bersama, ada teman

Saat memutuskan mau menikah si perempuan ditanya oleh keluarganya yg tau background si laki2, yg pendidikannya biasa2 sj, krjaannya di perusahaan kecil dg gaji umr, keluarga mencoba memberi masukan mengingatkan si anak perempuan, "km itu lulusan PTN X, krja di perusahaan X, yakin mau sama laki2 itu, takutnya km nnti jadi tlg punggung" dan kakanya yg membri rekomendasi tmnnya utk dikenalkan, namun si perempuan tdk mendengarkan, tntu sj krn dirinya yg super insecure, merasa dirinya ga pantes sm laki2 yg berkualitas, dia merasa dirinya jelek, kulitnya jelek, dia tdk bs masak, dll dia ga pd bgt kl harus pasangan sm laki2 yg dikenalkan kk nya,
sedangkan dia sudah menemukan tmn laki2 yg bs dia nyaman bgt

keluarganya jg bingung knp kok anak ini bs ga pedean bgt ya kuliah bergengsi, krjaan ok, muka tdk jelek2 amat byk yg bilang dia manis, tidak cantik tp ya tdk jelek2 amat jg, tp aura tdk pedenya bgitu kuat shg perempuan ini tidak menarik dan sulit brinteraksi

Akhirnya perempuan ini dan si laki2 sederhana menikah, si laki2 tdk modal apapun krn dibantu full ortunya sedang si prempuan menggunakan uang tabungan hasil dia bkrja yg mmg gajinya lebih dr cukup

Awal2 menikah masih baik2 sj, si perempuan tau betul dia harus siap keluar uang ekstra utk kebutuhan hidupnya jika mau hidup layak, tdk mungkin brgantung dg suami sj, jd dia yg bayar sewa tmpt tinggal, krn suaminya hanya mampu byr sewa tmpt tinggal yg krg layak, kmudian seriring waktu brlalu si prmpuan rasanya jengah dg laki2 itu yg sangat gt2 sj, tdk ada krja kerasanya yg dikira akan muncul stlah menikah, dg gaji umr si laki2 bs santai sj intrnetan, bc komik, dg fasilitas kos ber wifi yg dibyr si perempuan, si laki2 selow2 sj, cuek2 sj, tdk ad usaha utk hidup lebih baik pdhl kan dia sudah jd suami?? Kepala kluarga?? Di kantornya si perempuan mrasa sgt berat, ingin sekali resign, bnr2 trtekan, smpe dosis obat ditambah oleh psikiaternya, dia sadar betul tdk mgkin dia resign dg kondisi ekonomi suaminya yg spt itu, tdk mgkin keuangan keluarga bnr2 drop, dia merasa tdk terima dia sedemikian susahnya brtahan krja sedangkan suaminya bgitu2 saja, tdk ada inisiatifnya, tdk ada dorongan utk usaha ekstra, smpe hari2 sering diisi dg keributan

Tp si perempuan ttp mengidamkan punya anak spt kebanyakan pasangan lain yg sudah menikah, tp dia msh minum obat, akhirnya obat berenti atas keinginan sndiri spy bs program punya anak, dia merasa sudah siap hidup ikut suaminya sj, kl tdk kuat ngantor ya resign aja, tdk prlu obat lg utk bantu dia survive di kantor

Kmudian stlah 2 bln brnti obat dia positif hamil, sudah brniat resign namun ya dia pun sadar lahiran butuh biaya, di kantornya lahiran ditanggung, jd dia brpikir nanti sj resign stlah melahirkan,

Saat hamil msh sering trjadi prtengkaran2 dia tdk mnjadi ibu hamil yg bahagia, smpe akhirnya melahirkan, punya bayi dia jg sadar mengurus bayi itu tdk mudah, dia harus jd org yg bahagia dl, jadi pasangan ortu yg rukun spy bs mmbesarkan anak dg baik. Keinginan dia utk resign stlh lahiran pun jelas tak mungkin tak mungkin dg kondisi keuangan suaminya itu sedangkan kondisi prusahaan tmpt dia bkrja jauh lebih stabil dan trjamin tdk mgkin ditinggal

Merasa msh berat utk survive krja tp tk ngkin pakai obat krn menyusui si perempuan konsul psikolog, mencurahkan emosinya, msh nangis2 beratnya menjadi ibu sekaligus breadwinner

Tp seolah tdk punya pilihan ya ttp harus krja dijalankan dipaksakan trus smpe kemudian mgkin krn dibantu Tuhan jg, dia mulai enjoy bekerja, bs menaklukan rasa takutnya, malah lebih nyaman brinteraksi dg org2 dan rasa pede mulai sedikit meningkat, bs enjoy brteman dg lawan jenis dan krn sudah ada anak dia merasa dia bs jd org yg lebih cuek, tdk trlalu mempermasalahkan segala hal spt dl, tau ada anak yg jauh lebih penting dr semuanya dia bs lebih trkontrol dlm mghadapi mslh lain

Dan dikala ini dia jadi berandai2, cb ya dr dl sy bgini, dr sma sy paksakan ikut ekskul, atau saat kuliah, sy paksakan diri keluar dr zona nyaman mgkin sy akan lebih cpt merasa pede dan tntu akan mempengaruhi kputusan hidup yg sy ambil, kl sy melihat diri sndiri spt sy skrg, sy akan lebih selektif mencari pasangan, jika di awal sudah selektif dan banyak prtimbangan sblm menikah Insya Allah di saat stlah menikah masalah2 besar bs dimininalisir,, saat dl sy menikah sy dlm kondisi down, depresi, anxiety dan suami sy dikala itu itu spt penolong bagi sy, namun kini sy merasa justru kami spt tdk kompak brjalan brsama,, tp ya inilah apa yg sy dapat dr smua prbuatan sy, meski bgitu krja sm dg suami sdah lebih kondusif skrg tdk yg ribut2 spt dl

Hal2 yg sy ambil pelajaran dr pengalaman hidup sy sndiri :
1. Tentang parenting,, mendidik anak adlh tanggung jawab yg sgt besar, harus ada ilmu, punya anak bukan hanya ngasih makan, nyekolahin, tp harus mendidik, membentuk kepribadian anak, bgmn dia bs tahan banting, jd org percaya diri, nyaman dg dirinya sendiri dan org lain, sy yakin knp sy bs mnjadi spt ini krn pengasuhan sy dl jg krg baik krn ortu sy ya ga tau apa2 jg, spt misal liat sy spt trkucil dr tmn2 sebaya, harusnya kl ortu punya ilmu parenting akan turun tangan spy sy bs bermain dg wajar sm anak lain, bkn hanya dibiarkan sj kmudian menumpuk trbawa smpe dewasa, sy gamau salahin ortu krn mmg ya ortu jg gatau gapaham akibat2nya, sy ambil pejaran jd ortu itu gmn spy anak bisa trbuka sm ortunya, tiap ad mslh cerita sm ortu dan sbg ortu harus bs memberi solusi

Spt misal tipe anak ada yg easy, slow to warm, difficult, ortu harus paham bgmn mengasuh anak sesuai tipenya spy bs berkembang dg baik

2. Ttg menikah,, Saat memutuskan menikah harus bnr2 siap, matang, yakin, bkn cm krn tmn2 ud pd nikah, krn ditanya trus kpn nikah, nikah itu berat, kl ada yg kampanye2 nikah muda dg tujuan hindari zina sy krg setuju, nikah itu prlu kesiapan emosi, finansial, jiwa raga yg stabil, bukan cm biar bs halal brhubungan, sy jg salah saat memutuskan nikah sy hanya brpikit menikah akan membantu mslh sy saat itu, sy jd ad tmn, pdhl menikah sangat jauuh lebih besar, jangka panjang bgt

3. Ttg punya anak.. Stelah menikah, punya anak jg harus bnr2 siap, sama jgn mengira punya anak itu solusi, punya anak makin besar dan berat tanggung jwb, kl kondisi rmh tangga lg gak baik jgn brpikir kl punya anak bakal bs jd bikin pasangan rukun bs mempersatukan, justru jdlah pasangan rukun, bersatu, siap mental, emosi finansial dll dlu, jd lah pasangan bahagia dl barulah punya anak,



profile-picture
profile-picture
profile-picture
gpandita dan 11 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh lazyistj91
intinya cuma satu, takut miskin. gitu aja bahasanya muter-muter,...

boleh jadi, Allah berikan rezeki yg lebih padamu karena kamu menikahinya.
profile picture
ApolloGambit
kaskus addict
namabahin aja :

"boleh jadi, Allah berikan rezeki yg lebih padamu karena kamu menikahinya."

Saya setuju dengan kalimat ini, bisa jadi si ISTRI yang di kasih kemapanan harta LEBIH dari ALLAH bukan SUAMI nya dia.

saya kasihan sama suaminya....kalau saya jadi suaminya, better cerai saja....dan biarkan saya dan dia sama2 cari pasangan yang sesuai dengan kriteria masing-masing....

Saya memang miskin, tapi kalau udah sampai di banding-bandingkan dengan PRIA lain (apalagi masalah KESUKSESAN) itu sih udah NGINJEK2 suami BENER2 namanya baik secara langsung /tidak langsung namanya....

Gw malah pengen Suami nya ada effort, terus mapan, terus main cewek, mau lihat gw reaksi dia kayak apa...emoticon-Big Grin

kecuali si cewek siap untuk menikah hanya atas dasar bertahan hidup/kemapanan tanpa ada rasa hangat cinta dan kasih di pernikahan, silahkan saja....emoticon-Big Grin
profile picture
Sejujurnya dari pengalaman kejadian sekeliling, ane ga yakin suaminya mau keluar effort lebih,

untuk tipikal suami ts, harus ada trigger yg luar biasa baru mau berubah.

Jrg yg berubah karena instropeksi diri
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 2 dari 2 balasan
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di