KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
manthug.thok dan 95 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 100



Quote:


Sumpah, waktu denger ini dada gw rasanya sesak banget. Bahkan rasanya udah mau nangis aja nih mata, rasanya sakit banget, sakit yang tidak berdarah emoticon-Frown . Jadi kayak gini ya rasanya di tolak sama cw? Gw gak bisa berkata-kata, seakan mulut gw cuma bisa mengeluarkan suara sesenggukan emoticon-Hammer

Setelah dia bilang seperti itu, dia memutar badan dan melangkah pergi meninggalkan gw. jadi, buat yang nebak hubungan pertemanan kita selesai dan berlanjut ke hubungan pacaran dapet kulkas dua pintu yak emoticon-Ngakak (S)

Gw masih terdiam mematung, hati gw rasanya sakit banget banget banget. Ternyata seperti ini rasanya ditolak cw, sekali lagi gw bilang sakit banget. Perlahan gw juga putar balik dan pulang kerumah. Rasanya sangat sia-sia gw datang kesini, sangat memalukan. Gak tau deh berapa banyak orang yang dengar atau setidaknya melihat seorang cwo ditolak cw. Njir kalau di inget-inget bener-bener momen yang gak banget.

Diperjalanan pulang(naik taksi), gw lebih banyak bengong. Kalau aja naik angkot pasti udah muter dua kali, alias bablas terus.

Kenapa ya? Kenapa bisa gini? Gw salah apa? Kok bisa gini? Kenapa?

Pertanyaan itu terus gw pikirin, bahkan sampai didepan rumah masih gak sadar. Sampai masuk ke kamar dan ngelewatin dua cw yang lagi nonton tv, yaitu kak Lena dan Laras. gw masih kayak orang linglung, ntah kayaknya kak Lena nanya sesuatu, atau bilang apa tapi gw gak denger.

Brakk…..

Suara pintu kamar yang terbuka, tapi lebih kayak didobrak, padahal gak dikunci. Setelah pintu terbuka, masuklah kak Lena. Duh, gw bener-bener gak mood buat ngadepin dia. Lagian ngapain juga sih kesini? Udah gitu buka pintu aja kayak orang mau nagih utang.

Quote:



Setelah marah-marah, kak Lena keluar dari kamar gw. tak lupa dia menutup pintu sama seperti saat membukanya, dibanting. Gw pikir dia marah banget sama adiknya yang bodoh ini, gw rasa memang benar apa yang kak Lena katakan. Jelas banget kalau gw cuma nurutin ego gw, bukan murni dari hati gw.

Seharusnya gw gak langsung mundur gitu aja emoticon-Hammer

Waktu itu gw nangis coy emoticon-Hammer (S), ternyata gw bukan cuma lembek, tapi cengeng juga. Ya mungkin karena situasi saat itu yang bikin gw gak bisa nahan emosi.

~ ~ ~

Setelah semalam galau parah, paginya pikiran gw mulai agak seger lagi. Dan akhirnya gw bisa putuskan sesuatu, yaitu gw harus maju. Gw gak mau ini jadi sebuah penyesalan karena gw yang seolah gak niat atau cuma setengah-setengah. Gw bakal buang Melani jauh-jauh dari pikiran gw, gw bakal lupain dia.

Semalam setelah kak Lena keluar, gw gak melakukan apa-apa kecuali berfikir. Tadinya gw mau telfon Rena, atau malah ke rumah dia malam itu juga. Tapi inget lagi kata-kata kak Lena, yaitu “besok”. Gw gak mau malah nambah runyam seandainya gw ke rumah Rena malam itu, selain pastinya gw bakal di amuk nyokap karena malam-malam keluar(nyokap udah balik). Yaudah gw percaya aja sama kata-kata kak Lena, gw yakin Rena pasti curhat sesuatu ke kak Lena. Gak mungkin juga sekasar-kasarnya kak Lena, bakal ngejatuhin adiknya sendiri.

~ ~ ~

Pukul 13.00 gw udah didepan pintu rumah Rena, tujuanya? Ya apalagi kalau bukan soal semalam. Sebenerya gw bingung juga mau bilang apa ke dia, tapi bodo amat, yang penting maju aja terus emoticon-Hammer (S). Tapi tetep aja pasti bakalan canggung banget kalau ketemu dia, eh… apa dia mau ketemu gw setelah kejadian semalam? Gw juga gak ngehubungi dia sama sekali. Bodo amatttt….

Quote:


Haduh, gimana nih? Padahal gw dateng kesini sengaja untuk menghindari ngobrol lewat telfon. Kalau kayak gini sama aja bohong dong, belum lagi kalau telfon gw gak di angkat emoticon-Hammer2;

………………………………….

Quote:


Setelah itu tante Maya kedalam, sedangkan gw masih menunggu Rena di ruang tamu. Gak tau dah kapan dia balik dari rumah tantenya, sejam, dua jam, atau bahkan besok baru pulang? Gak tau. Lagian gw bener-bener gak berani buat telfon. Kurang dari setengah jam gw nunggu, Om Ardi keluar. Katanya beliau abis beresin halaman belakang, beliau sempat ngobrol dengan gw sekitar setengah jam. Dia mau ngajak gw main tenis meja tapi karena tangan gw yang masih gini, jadi kami cuma ngobrol aja. Sampai akhirnya beliau masuk ke dalam lagi karena akan bersiap-siap keluar bersama tante Maya dan Faris. Ada acara kantor katanya, dan gw disuruh ikut aja dari pada nungguin Rena. Dan ternyata kata tante Maya, Rena udah di telefon. Katanya dia bakal pulang 1 atau 2 jam lagi, kalau gitu sih gw mendingan nungguin dia aja dari pada harus ikut tante Maya dan om Ardi ke acara kantornya.

Sejam setelah tante dan om pergi, gw pindah ke teras nunggunya. Lagian agak gak enak aja nunggu didalem, pingin nyari angin di luar. Emang gw gak sendiri sih, karena ada asisten rumah tangga di sini. Tapi tetap aja lebih nyaman di luar menurut gw, pandangan lebih lebar ngeliat ke luar dan untungnya gw bawa headset.

~ ~ ~

17.15 tak ada tanda-tanda Rena pulang, memang sepertinya dia gak mau liat gw kali. Buktinya dia gak balik-balik, gw antara putus asa dan pingin balik aja dari pada gini. Atau gw pikir bisa lain hari aja gw keseni lagi, atau mungkin gw bisa ketemu dia disekolah, cuma sekali lagi, masalahnya dia mau ketemu dan ngomong sama gw gak?. Waktu itu kalau seandainya magrib dia belum pulang, gw mau pulang aja. Itu bukan berarti gw mundur, tapi karena gw gak mau dia di omelin sama ortunya karena gak balik-balik.

17.40an….

Quote:



Gw menoleh dan ternyata itu Rena, dia ada di sebelah pintu. Ntah gw yang meleng atau gimana, tapi emang kayaknya dari siang dia ada dirumah. Dia gak kemana-mana, buktinya sekarang dia ada di hadapan gw dengan tangan menyilang ke dada, serta rambut yang terurai. Setelah mendengar suara itu, otomatis gw langsung berdiri dan berhadapan denganya.

Quote:



………………..

Quote:


……………………………………….

Spoiler karena udah malem, udah gak sanggup ngetik.

Rena itu sebenernya antara pingin nerima gw dengan di iringi drama-drama gitu, yang lo pada tebak. “putus pertemanan, lanjut pacaran”. Tapi setengahnya dia masih ragu sama gw, karena gw masih suka sama Melani katanya. emoticon-Nohope

Nah pas dia puter balik, pinginya gw ngejar dia. Lah gw kan udah down, ya gw juga puter balik lah. Nah makanya kak Lena bilang dia nangis-nangis karena nyesel gak nerima gw dari awal, pake ada drama-drama gitu emoticon-Hammer nih cw kebanyakan nonton sinetron apa yak, orang gw lagi serius malah dibercandain. Dikiranya gw cwo apaan ditolak bisa ketawa-ketawa seolah gak terjadi apa-apa emoticon-Hammer. Makanya gw bilang, Rena itu seribet-ribetnya cw dah emoticon-Hammer (S)


profile-picture
profile-picture
profile-picture
manthug.thok dan 33 lainnya memberi reputasi
profile picture
masbawor
kaskus holic
jadi kesimpulannya elu jadian kan akhirnya...?
kalo ngga ribet bukan cewe namanya.
profile picture
nikol7622
newbie
Pak apdet lagi dong....
profile picture
romandhoni
aktivis kaskus
Kompleks, berbelit dan drama, akhirnya jadian belum nih, masih abu2, penuh kode2, mau bilang sayang tp takut salah,
Keep update
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di