alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
REBORN - KARENA AKU SUKA HUJAN [REAL STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5760491360e24b33348b456c/reborn---karena-aku-suka-hujan-real-story

KARENA AKU SUKA HUJAN [REBORN]

Halo agan agan penghuni KASKUS ane gak muluk muluk ah mau ngelanjutin amanat dari salah seorang user kaskus @ilikerain - beliau minta ane buat Rebor Thread nya tentang sepenggal kisah hidupnya yg patut buat di jadiin pelajaran tapi belum tentu patut di jadikan contoh gan, intinya sih sesuai pepatah ambil positifnya buang negatifnya.

btw mohon maaf bila ada kesalahan dalam penyusunan thread, mohon di maklum di karenakan ane juga baru pertama bikin Thread di kaskus, karna spesial permintaan gan Putra sendiri huehehehhe.

Q & A THREAD

Quote:


RULES

Quote:


Spoiler for BB:

Spoiler for BB2:


Mulustrasi Pemeran di dalam KASH dan keadaan mereka saat ini - Menurut Bang Putttttraa (Btw di dalem sini ada bini nya bangput)
Quote:

Spoiler for 1.Maya (Mona Ratuliu):

Spoiler for 2.Astri (Lia Ananta):

Spoiler for 3.Icha (Gita Gutawa):

Spoiler for 4.Dona (Magdalena):

Spoiler for 5.Ami (Georgina Andrea):

Spoiler for 6.Diandra (Cut Meyriska):

Spoiler for 7.Dina (Kinaryosi):




INDEX

Part 1-5
Quote:


Part 6-10
Quote:


Part 11-15
Quote:


Part 15-20
Quote:


Part 21-25
Quote:


Part 26-30
Quote:


Part 31-35
Quote:


Part 36-40
Quote:


Part 41-45
Quote:


Part 46-50
Quote:


Part 51-55
Quote:


Part 56-60
Quote:


Part 61-65
Quote:


Part 66-70
Quote:


UPDATE SOON!!!

BONUS

PERNYATAAN BANG PUTRA 20-03-19
Quote:


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hkm777 dan 78 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tubagus69

Part 60 - 190319

Quote:


Akhirnya gw langsung menuju terminal Cicaheum dan langsung naik bus tujuan kampung halaman Dina. Diperjalanan gw masih coba untuk ngehubungin Dina tapi gak juga ada tanggepan. Sampai akhirnya gw turun dari bus dan berjalan menuju rumah orang tuanya Dina.

Sesampainya dirumah Dina, mama nya Dina yang bukain pintu dan mempersilakan gw masuk. Gak berapa lama bapaknya Dina dateng dan gw salim ke beliau. Setelah minta ijin untuk ikut solat ashar akhirnya gw disidang diruang tamu rumah itu.

Quote:


Bapaknya dina nelpon Dina dan di loudspeaker

Quote:


Setelah telpon di tutup, gw diajak bapak ke balong (kolam) ikan punya dia.

Quote:


FYI : Dina ini anak yang gak direncanain alias kebablasan, jarak Dina ke kakak diatasnya itu jauh banget ampe 10 tahun sedangkan ama kakak paling tua wah lebih jauh lagi. Makanya umur bapaknya Dina itu udah sepuh banget.

Quote:


Setelah pamit gw pun balik ke Jakarta naik bus Budiman menuju Jakarta. Gw pun nelpon Dina untuk ngejelasin semuanya

Quote:


Besok harinya gw dipanggil HRD terkait kinerja gw dikantor yang menurun dan beberapa kali ga masuk dengan alasan ga tepat.
Akhirnya gw dapet surat peringatan pertama dan gw kudu lembur dikantor karna tugas gw banyak yang udah numpuk. Kesibukan gw membuat gw lupa bahwa minggu depan gw harus ngajak nyokap gw ke kampung halaman Dina. Dan gw belum ngasih tau nyokap soal ini.

Empat hari mejelang hari H, gw nelpon nyokap buat ngasih tau kalo gw mau ngelamar calon mantunya. Gw pengen bilang kalo mama mau ga nemenin gw ngomongin lebih serius soal hubungan gw ama Dina.Tapi nampaknya masalah belum juga usai menghampiri gw. Saat gw telpon nyokap, gw baru tau dari adik gw kalo nyokap terlilit utang puluhan juta karna diminta ganti rugi patungan usaha kedai makanannya.

Adik-adik gw terancam ga lanjut sekolah karna udah tiga bulan ga bayar iuran sekolah, sedangkan bokap tiri gw hanya pengangguran. Usaha kedai makanan nyokap gw udah tutup dan sekarang nyokap kerja jadi pembersih rumah-rumah orang, nyuci baju orang untuk menghidupi keluarga gw.

Tanpa gw sadari air mata gw netes. Gw terlalu tidak perduli ama keluarga gw, sampe adik-adik gw dan nyokap gw sesengsara gitu gw ga tau. Gw sebagai kakak sulung harusnya bisa jadi tulang punggung keluarga tapi malah nyokap gw yang jadi banting tulang gitu. Disinilah gw bener-bener bingung, gw tau harus ngutamain keluarga gw. Gw harus bantu nyokap gw, adik – adik gw harus tetep sekolah apapun yang terjadi. Gw harus jadi tulang punggung keluarga ini. Tapi gimana dengan hari H. Dengan adanya masalah ini sudah pasti rencana itu bakal mundur untuk waktu yang cukup lama. Apakah mereka mau menunggu dan apakah mereka mau mengerti keadaan gw saat ini?

Weekend itu gw mutusin gak ke kampung halaman Dina, gw sms Dina dan bapaknya Dina bilang kalo mendadak ada urusan keluarga penting. Dina sempet nanya ada masalah apa, tapi gw belum mau kasih tau dia soal nyokap. Gw bilang ke dia bakal ngasih tau kalo udah tepat waktunya.

Bapak Dina nampaknya sedikit kecewa tapi dia mau ngerti dan bilang untuk mereschedule tanggal pertemuan keluarganya. Gw bilang nanti gw tanyain ke nyokap dulu bisanya tanggal berapa kesananya. Dan bapaknya Dina bilang okey dia nunggu kabar aja dari gw dan weekend itu gw berangkat ke kota tempat nyokap gw pindah dan menetap. Berbekal alamat dari adik gw, gw pun menelusuri jalan-jalan kecil menuju rumah nyokap.

Dan akhirnya gw sampe dijajaran rumah petak tempat nyokap gw dan adik-adik gw tinggal. Setelah gw ketok pintu, adik gw pun ngebuka pintu. Mereka terlihat kaget dengan kedatangan gw kesana.

Quote:


Gw pun langsung menuju kebelakang rumah petak ini, di belakang tepatnya di sebelah sumur gw ngeliat nyokap sedang nyuci pakaian yang banyaknya empat ember besar sendirian. Terlihat nyokap gw udah kecapean sambil ngambil napas dalam-dalam berkali-kali. Hati gw sakit banget hari itu, mata gw berkaca-kaca saat itu gw bener-bener ga tega ngeliatnya. Gw deketin nyokap gw, nyokap kaget ngeliat gw ada didepan dia. Gw langsung peluk dan menangis dipelukan nyokap gw. Gw amat sangat merasa menjadi anak dan kakak yang gak berguna untuk orang tua dan adik-adik gw.

Nyokap mengusap-ngusap punggung gw sambil bilang

Quote:


Setelah gw mandi, ganti baju gw pun disodorkan nasi uduk dengan lauk telor dan orek tempe. Dan hal yang paling membuat gw terenyuh, adik-adik gw pada ngeliatin gw makan. Keliatan banget kalo mereka pengen makan nasi uduk ini juga.

Quote:


gw ambil duit 50rb dari dompet gw, gw suruh adik gw beli nasi uduk lagi untuk nyokap dan adik-adik gw beserta bokap tiri gw. Awalnya mereka nolak setelah gw paksa-paksa akhirnya mereka nurut juga.

Apanya yang sudah makan? Ngeliat adik-adik gw lahap makannya gw tau mereka belum makan.

”Ya Allah ampuni dosa hamba karna telah tidak peduli dengan keluarga hamba sendiri”

Quote:


Mereka mendadak berenti makan dan saling menatap

Quote:


Padahal gw tau keadaan mereka dari adik gw yang cowo.

Quote:


Nyokap gw tarik ke kamarnya, gw mau ngomong empat mata sama nyokap.

Quote:


Nyokap diem aja ga ngomong apa-apa. Gw tanya berkali-kali nyokap Cuma diem aja

Quote:


Gw kaget dengernya, jumlah yang sangat besar bagi gw saat itu walaupun gw udah kerja. Bahkan tabungan nikah gw pun ga nyampe setengahnya.

Quote:


Saat itu gw langsung kepikiran Dina

Quote:

profile-picture
profile-picture
profile-picture
hkm777 dan 23 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di