KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kodokdomba dan 95 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 97


Sesuai dugaan gw, setelah Rena datang. Sekitar 10 menit kemudian, Nisa & Sandy pamit pulang. Soalnya setelah Rena datang, obrolan yang saat itu terjadi mendadak hilang. Padahal Rena gak ikut nimbrung disini, dia malah ngobrol sama nyokap gw di sofa.

Quote:



Berbeda dengan Sandy, Nisa terlihat seperti ogah-ogahan mengucap kata itu. Okay dia juga bilang semoga cepat sembuh dari sakit, tapi mukanya gak enak banget asli. Pasti gara-gara ada Rena disini, haduh Nis.. gak mungkin gw jelasin kejadian sebenarnya. Kalau diceritain bisa geger emoticon-Hammer

Setelah Nisa dan Sandy pulang, Rena langsung beranjak dan duduk tepat di tempat Nisa duduk tadi. Dia gak langsung berbicara, melainkan diam sejenak dan memandangi gw. Ntah apalagi maksudnya, jelas banget itu bikin gw risih. Emangnya dia kaga malu apa, disini kan ada nyokap gw juga emoticon-Hammer.

Quote:



Gw menatap dia, lalu… “iya” jawab gw. Setelahnya gw memejamkan mata. Bener banget, tak berapa lama gw langsung terlelap tidur. Sepertinya karena efek obat juga agak lelah setelah ngobrol dengan Sandy dan Nisa tadi.

…………..

Tak terasa 2 jam kurang gw terlelap, lumayan juga badan jadi agak seger. Tapi tetap saja beberapa bagian tubuh gw masih nyut-nyutan. Disamping gw, masih ada Rena yang keliatanya sedang sibuk dengan buku pelajaran ditanganya juga headset yang terpasang ditelinganya btw itu headset gw emoticon-Nohope.
Wajar lah dia belajar, kan bentar lagi Ujian. Apalagi dia udah kelas 3 dan harus lanjut ke universitas, walaupun dia bilang soal-soal ujian udah diluar kepala emoticon-Hammer. Gak kerasa beberapa menit gw memandangi Rena, sampai akhirnya ketahuan juga. Dia melirik.

Quote:


Apaan dah nih anak, mulai gak jelas lagi. Ya jelas lah dia gak suka ada lu disini, apalagi kalau seandainya dia tau siapa penyebab gw dirawat disini. Asli lama-lama mulai ngeselin lagi nih anak.

Setalah obrolan gak jelas tadi, terdengar suara cw yang suaranya khas banget. Yaitu Laras, dan sepertinya dia datang gak sendiri. Sepertinya dia datang dengan sahabatnya sekaligus mantan gw emoticon-Nohope. Oiya kenapa gw bisa denger suara mereka, ya karena pintu kamar gw gak ditutup semua, masih melongo dikit. Jadi jelas banget kalau gw bisa dengar suara Laras yang kalau ngomong suaranya gak bisa di saring, padahal dirumah sakit emoticon-Hammer.

Setelah mendengar suara itu, Rena langsung berdiri. Gw tau banget kayaknya dia mau menghindari kedua cw itu, eh bukan keduanya melainkan hanya Felisa.

Quote:


Barulah setelah gw bilang gitu, dia kembali duduk. Tapi gw masih merasakan sesuatu yang sedang dia sembunyikan dibalik ekspresinya saat ini. Santai aja sih, katanya suka sama gw, tapi ketemu mantan gw aja mau menghindar wkwkwk… padahal mah gw juga gak tau harus gimana saat Felisa dan Rena satu ruangan emoticon-Hammer.

Saat Laras membuka pintu, dia agak terkejut dengan kehadiran Rena disana. Wajahnya juga jadi agak cemberut, padahal tadi terlihat sumringah. Ini pasti karena cw disamping gw, berbeda dengan Felisa yang terlihat seperti tidak enak diri. setelah melihat ke arah gw dan Rena, dia seperti agak merundukan pandangan. Haduh, situasi apalagi ini. Apa yang harus gw lakuin untuk mencairkan suasana seperti ini?

Quote:


Mereka bertiga duduk mengitari gw, disebelah kanan ada Rena, dan disebelah kiri ada Felisa juga Laras. Nah saat-saat seperti inilah otak gw harus bekerja super, untuk memecahkan masalah diem-dieman.

Quote:


Dan kalau di ingat-ingat, gw kayak jadi orang terbodoh diruangan itu. Bagaimana tidak, gw udah kayak orang gila yang ketawa sendiri sementara orang disekitarnya memandang gw seperti orang aneh. emoticon-Nohope sialnya Rena sendari tadi malah diem aja, biasanya dia bawel banget emoticon-Hammer

Quote:


Ntah lagi-lagi gw harus menghabiskan waktu dengan situasi seperti ini. Untungnya keluarga gw segera datang, dan kak Lena lah yang jadi penyelamat dengan mengajak Rena mengobrol denganya. Sementara nyokap gw tak henti-hentinya menggoda gw dengan Felisa emoticon-Nohope. Mah.. Mah.. gak tau kali kalau cw yang lagi ngobrol sama kak Lena anu… emoticon-Ngakak (S)

Tapi lebih baik kayak gitu dari pada tadi, suasananya angker banget. Gak ada satupun yang mau ngobrol. Dan saat itu ada suatu hal yang bikin gw jadi bener-bener gak enak, yaitu saat nyokap bilang “wah habis ini kayaknya ada yang mau balikan” emoticon-Hammer. Gw gak tau apa yang Rena rasain saat nyokap gw bilang gitu emoticon-Hammer (S)

Satu persatu ada yang pulang dan ada yang datang, kecuali Rena yang masih betah disini. Sampai-sampai saat beberapa teman dan guru sekolah gw menjenguk, pertanyaan dan pernyataan kampret langsung keluar.

Quote:


Masalah Rena bakal di cap cw yang ngerebut pacar orang menurut gw itu sama sekali gak bakal Rena hiraukan, dia gitu siapa yang berani bikin masalah sama dia disekolah. Yang jadi masalah itu status gw dan Rena pacaran emoticon-Hammer bakal runyam nih.

Hari demi hari, banyak temen-temen yang jenguk gw. bahkan beberapa junior yang sebenernya gw gak begitu kenal juga ikut menjenguk. Tapi pasukan Dion dkk sampai sekarang masih belum keliatan batang hidungnya emoticon-Bata (S), ngeselin juga mereka. Masa cuma Sandy yang datang untuk menjenguk gw, sedangkan Dion dkk satupun tidak ada yang datang.

Seyla datang menjenguk, dan bisa dibilang dia kayaknya lagi error. Kenapa? Karena dia menjenguk dengan membawa sesuatu yang tidak biasa. Bukan makanan atau buah-buahan pastinya. Tapi dia meminjamkan sebuah catatan yang dia rangkum sendiri. Amazing bukan? Malah kalau dipikir-pikir itu sangat-sangat mustahil, tapi itu nyata. Walaupun gitu tetep aja dia ngasih peringatan ke gw, katanya itu gak gratis emoticon-Hammer tau gitu gak gw terima dah catatanya. Tapi kalau gw gak terima sama dengan gw membuang kesempatan emas yang datangnya cuma sekali emoticon-Hammer (S)

…………………….

Kamis atau Rabu, gw agak lupa harinya. Itu hari dimana gw keluar dari rumah sakit, setelah beberapa hari rawat inap disana. Ntah kenapa gw seneng banget waktu keluar dari rumah sakit, gw ngerasa rindu banget sama rumah, sama kamar gw. waktu itu gw masih belum bisa jalan karena luka di kaki gw masih kerasa cukup nyut-nyutan, jadi mau gak mau gw masih dipapah.

Ini adalah salah satu pengalaman yang sangat berharga bagi gw, dan pastinya gak bakal gw lupain karena salah satu pelajaran hidup agar gw lebih hati-hati lagi dalam berkendara. Ya kita gak tau kapan celaka, jadi harus lebih hati-hati dan lebih aman lagi.

Bukan hanya itu yang gw dapatkan saat dirawat, tapi sesuatu yang gw males banget buat ngakuin tapi gw juga gak bisa bohong soal itu. Gw sadar, bahkan lebih sadar lagi. Gw memang suka ke dia. Dia, dia cw yang gak pernah absen saat gw dirawat. Bahkan dia sempat ingin menginap dirumah sakit, tapi karena esoknya sekolah, nyokap gw gak mengijinkan.

Sekali lagi, gw suka ke Rena. Bodoamat sama yang namanya ego, gw gak peduli. Dan yang Friska bilang memang benar-benar terjadi, kali ini gw gak bakal sia-siakan itu.

……………………………..

Sabtu malam minggu, tepat seminggu setelah gw kecelakaan. Waktu itu rumah sedang ramai, karena hampir sekeluarga kumpul disini. Bahkan keluarga om Ardi alias bokap Rena, juga sedang berkumpul disini. Saat itu gw sudah bisa berjalan walau pincang, gw berjalan ke samping rumah dan duduk dibangku sana. Sebenernya gw agak males ikut nimbrung disana, karena obrolanya gak cocok buat anak SMA kayak gw haha.. emang sih gak orang tua semua, ada juga beberapa saudara gw yang seumuran atau dibawah gw dikit. Tapi mereka malah asik ngeGame dikamar gw emoticon-Hammer sisanya saudara cw yang lagi asik ngerumpi sama Laras, juga kak Lena dan pastinya Rena juga ikutan.

Quote:


……………

Quote:


……………………..

Gw gak bisa berkata-kata, kayaknya gw malah masuk kedalam jebakan yang gw buat sendiri emoticon-Hammer (S).

Quote:


Wah bener-bener gw punya kakak gak jelas banget kelakuanya, nanya sendiri dijawab sendiri. Udah gitu ngeledekin gak ada habisnya.

~ ~ ~


Quote:


~sepotong kenangan yang isinya sebuah pelajaran~



profile-picture
profile-picture
profile-picture
kodokdomba dan 30 lainnya memberi reputasi
profile picture
masbawor
kaskus holic
Akhirnyaaaaa... ada update baru dari bang Randeka... siiplah jadian ama Rena.
profile picture
087783006176
newbie
akhirnya gan..hahahah..lanjutkan gan..emoticon-Cendol Ganemoticon-Recommended Seller
profile picture
romandhoni
aktivis kaskus
Akhirnya update, ceritanya makin menarik
Keep update
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di