CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c659d2ef4ae2f157e77e29b/you

You


BODOH
Nilai yang berupa tulisan dapat membuat mereka menilai kemampuan otak seseorang.

PRESTASI
Sebuah trofi dapat membuat mereka tersenyum, bangga dari hasil yang mereka capai

CINTA
Itulah yang gue butuhkan, gue akan lakukan apapun itu untuk mendapatkan cinta, gue nggak butuh nilai, gue nggak butuh trofi, karena bagi gue cintalah segalanya.

Salah..
Iya gue salah, motivasi gue untuk mendapatkan cinta ternyata salah, gue terlalu melukai mereka dengan cinta gue, hingga akhirnya sesosok malaikat bagi gue, membuat gue sadar.

Cinta adalah kasih dan sayang
Kasih adalah keindahan dan sayang adalah ketulusan

Hingga akhirnya gue paham, kasih membuat gue hilang arah, dan sayang membuat gue tau arah.


INDEX


PART 1 SALAH


PART 2 SEPI

PART 3 TEMAN

PART 4INDAHNYA HIDUP

PART 5 SALSA

PART 6 RUMIT

PART 7 KELUARGA KECIL

PART 8 WANITA

FLASHBACK

PART 9CIUMAN

PART10 LIBURAN

PART 11 JOMBLO KAMPRET

PART 12 ROHIS

PART 13 ELUSAN SAKTI

PART 14 MEREKA

PART 15 KATROK

PART 16

PART 17 AYE AYE

16+

PART 18 DUA WANITA


PART 19 WANITA


PART 20 RUTINITAS

PART 21 PERNYATAAN

PART 22 MINGGAT

PART 23 WANITA LAGI

PART 24 LIA PONAKAN SEREM

PART 25 HIDUP KEMBALI

PART 26 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 1

PART 27 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 2

PART 28 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 3

PART 29 PESONA GUNUNG UNGARAN

PART 30 PULANG DAN TRAGEDI

POV Ratna

PART 31 MULAI BERBICARA

PART 32 TANGIS NADIA

PART 33 BIRU MUDA

PART 34 BERSAMAMU

PART 35 BERSAMAMU

KEHIDUPAN BARU

LEMBARAN BARU

PART 36 ES TEH MANIS

PART 37 MATA

PART 38 TANGIS RATNA

PART 38 APALAH AKU

PART 39 HARI

PART 40 HELM

PART 41 MALAM YANG INDAH

PART 42 ROTI DAN SENYUMMU

PART 43 MUDIK

PART 44 PAGI

PART 45 MEREKA

PART 46 CURHAT INDRI

PART 47 LIA

PART 48 BRIAN

PART 49 KENTANG

PART 50 PERANG

PART 50 VOKALIS

PART 51 JAZ

PART 52 ULANG TAHUN
profile-picture
profile-picture
profile-picture
zoelroxas dan 63 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh biadabcuk

Liburan

Nggak bisa gue pungkiri, gue mulai sayang sama salsa, gadis kecil yang membuat gue terus belajar mata pelajaran SD, membuat gue semangat ketika berhasil membuat dia tertawa, membuat gue lupa sama orang tua gue, karena gue memperlakukan salsa seperti apa yang seharusnya orang tua lakukan untuk anaknya.

Gue tau usia gue masih 16 tahun dan itu jauuuuh dari kedewasaan yang harus gue punya untuk mempunyai sebuah keluarga kecil, usia 17 tahun gue baru 5 bulan lagi. Tapi gue, udah kayak ayah bagi salsa,

Meskipun baru beberapa hari kenal sama salsa, tapi itu yang gue rasakan, kadang sebelum magrib gue datang ke rumahnya hanya sekedar ngajak salsa muter muter naik pis er,

Tante intan pernah cerita ke gue, kalau sebenarnya, banyak lelaki di kantor nya yang terang terangan mengungkapkan perasaan ke Tante intan, gue nggak munafik, Tante intan perfect, dari ujung rambut sampai ujung kaki, selalu menarik perhatian para lelaki.

Tapi mereka semua nggak pernah masuk kriteria nya Tante intan, yang Tante intan cari bukan wajah nya, bukan isi kantong nya, bukan juga postur tubuhnya, tapi kedekatan sama putri tercintanya salsa.

Kalau kalian berpikir gue lah kriteria nya Tante intan, gue nggak ngarep sama sekali. Meskipun gue udah dapet ciuman  lagi"lagi" di pipi "dipipi" itu semua nggak membuat gue merasakan apa itu rasa suka. Yang gue rasakan cuman seneng, nyaman bisa berbagi keceriaan.  gue normal, setiap ke rumah Tante intan dan Tante intan memakai pakaian yang tipis (daster baby doll, pakaian tidur atau apalah itu). celana gue jadi sempit, rudal Korut gue on fire. Tapi gue coba sebisa mungkin hilangin pikiran kotor itu.
Bahkan ketika Tante intan meluk gue pas boncengan, dada gue rasanya panas.

Sehabis melaksanakan rutinitas pagi, gue duduk di depan rumah, menikmati segelas teh goceng, dan rokok, sambil membayangkan pakaian apa yang di gunakan Tante intan pas renang nanti, husss. tiba tiba pikiran kotor gue keluar.

Ya, hari ini hari Minggu, hari yang di tunggu salsa. Dia pengen banget liburan ke pantai. malem Minggu yang biasanya gue guna'in buat apel, pas punya pacar. Gue guna'in buat Maen ke rumah salsa, dia sampai sampai sampai gambar pantai, saking pengen nya dia kepantai.

Baru beberapa hisapan rokok, pintu gerbang rumah gue ada yang gedor gedor
"Maaaass bukain maas"
Kayak kenal gue suara tu

Pas gue buka, bener, salsa sama mamahnya udah cantik banget, gue apakabar? Amburadul, masih keringetan, baju celana kotor semua, karena tadi gue juga motong rumput di taman kecil yang ayah gue buat di pinggir rumah.

Quote:


Gue kaget bener, Tante intan sama salsa tiba tiba ke rumah gue, gue juga heran, Tante intan tau dari manaaa rumah gue, pasti bunda nih.

"Salsa mau lihat DVD nggak, mas Andi punya kaset ada tom and Jerry"
"Mau mas"

Mission sukses, dari pada tuh bocah nunggu gue, mending gue setelin dvd biar dia nggak bosen nunggu.

"Kamu setiap hari di rumah sendiri ya ndi"
"Iya tan, bunda jarang pulang, kadang seminggu sekali, kadang sampai sebulan sekali baru pulang" ucap gue sambil menyajikan teh hangat buat Tante intan.
"Kasihan kamu ya ndi"
"Hehehe, sekarang mah udah nggak sepi lagi, kan udah ada Tante intan sama salsa, andi mandi dulu Tan, kotor banget nih badan"

Sehabis gue mandi, nyiapin baju ganti. Bawa bekal yang gue buat di rumah, berangkatlah ke pantai Marina Semarang,yang jaraknya sekitar 30 menit dari rumah, menggunakan mobil yang di supir in Tante intan. Nggak jadi naik pis er? Bawa tiker, bawa bekal, kalau pakai pis er, duhhh syakkkit. Bisa bisa jadi matik tuh motor.

Lari kesana kemari, nyipratin gue, nyipratin mamahnya, maenan pasir, seneng banget tuh salsa.  gue selalu jaga salsa, gue fokus terus ke salsa. Takut dia maenya kejauhan. Gue sebenarnya udah nawarin dia Maen airnya di kolam renang di sebelah pantai, yang notabene aman buat Maen air tanpa takut kena ombak atau bebatuan kecil. tapi ya namanya bocah kan.

Gue sama Tante intan sampai gantian jaga tikar, karena barang bawaan yang kita bawa tadi kita taruh di tikar, yang 2 maenan air, yang satu jaga, sampai akhirnya salsa lelah. Kembali ke tikar. duduk makan bekal yang tadi kita bawa, setelah selesai makan kita istirahat.  Sambil menikmati semilir angin laut.  Tante intan di sebelah gue menyenderkan kepalanya di pundak gue, gue selonjoran, salsa tiduran di atas paha gue yang di kasih bantal.

"Capek" ucap gue sambil mengelus elus rambut panjangnya salsa. Disusul anggukan salsa
"Capek Tan" ucap gue yang gantian mengelus elus pundak Tante intan, kadang di rambutnya, yang disambut melingkarnya tangan Tante intan, dan membuat tubuh gue serasa panas. Edaan. Full up rudal gue. Sakit tapi tak nampak, sempit tapi enak. Corrrooo.

Itu semua gue lakukan supaya kedua wanita yang sedang bersama gue merasa nyaman. Sambil menikmati semilir angin pantai. Indahnya hiduuup.

Karena cuaca semakin panas, gue mengajak Tante intan buat pulang.

Sesampainya di rumah, gue persilahkan Tante intan dan salsa buat mandi dulu di kamar mandi bawah. di rumah gue. Meskipun tadi udah mandi di pantai, tapi sampai rumah pasti kan rasanya pengen mandi lagi.

Gue buka bungkusan yang isinya pakaian kotor, pakaian kita bertiga jadi satu bungkus, gue masukan aja semua pakaian ke mesin cuci tanpa gue lihat isinya, gue tinggal mandi ke kamar atas(kamar gue).

"Eh, pakaian kotor tadi kamu taroh mana ndi" ucap Tante intan yang masih ngeringin rambut pakai handuk
"Itu di mesin cuci Tan"
"Kamu nggak risi"
"Risih kenapa tan"
"Kan disitu ada pakaian dalem Tante juga" ucap Tante intan malu malu

Buset gue nggak nyadar, asal gue masukin aja tuh pakaian, berarti tadi ada brangkas asetnya Tante intan juga, alamaaak, kenapa gue nggak lihat ukuran nya ya.

"Maaf Tan, Andi nggak tau, habis kotor semua hehehe"
"Yaudah nggak papa makasih ya, Tante jadi banyak ngerepotin kamu"
"Oh ya, salsa kemana tan"
"Tuh tidur di depan tv, habis mandi tadi tidur dia, capek banget kayaknya"
"Maen Aer lari  kesana kemari, hahahaha, salsa salsa"

Gue deketin salsa, gue lihat mukanya, tenaaang banget tidurnya,  gue jadi senyum senyum sendiri.
Gue tengok kebelakang mamahnya berdiri sambil senyum.

"Tante, salsa Andi pindah ke kamar Andi aja ya, kasihan tidur di bawah dingin, Tante lihat Tv dulu aja, atau mau bikin minuman"

Gue gendong salsa, gue pindahin dia di kamar gue, gue selimutin dia. Gue turun ke bawah lagi, sambil nunggu mesin cuci berhenti, gue duduk nemenin Tante intan yang asik menyaksikan siaran televisi. Sofa di rumah gue bentuknya U, di tengah tengahnya ada kasur lipat nya , di depan nya ada  tivi. Baru gue duduk, tv di matiin Tante intan. Tante intan. Mendekat gue dan langsung memeluk gue,  gue nggak tau harus gimana,

"Tan, Tante kenapa"
"Tante seneng aja ndi, bolehkan Tante peluk kamu"
Tanpa gue jawab, gue bales pelukan Tante intan, kedua tangan gue melingkar di belakang perut Tante  intan, sontak rudal Korut gue on fire lagi, Karena dada gue sama dada Tante intan saling bersentuhan.
Cuppp bibir gue di cium sama Tante intan, gue kaget, perlahan gue bales ciuman Tante intan, sampai akhirnya  gue tenggelam dalam nafsu, gue bales ciuman Tante intan, gue pegang kedua kepala Tante intan. gue cium lagi dan lagi. Gue sepenuhnya di kuasai oleh nafsu.
Pelukan kita berdua pun semakin kencang. Sampai akhirnya kita berdua jatuh kebawah, dan pelukan kita pun lepas. kesadaran gue kembali.

"Maaf tan"
"Nggak papa ndi, Tante yang minta maaf, Tante tadi terbawa suasana" ucap Tante intan malu malu,
"Andi angkat cucian dulu Tan"
"Iya ndi, Tante ke kamar kamu dulu ya, nemenin salsa"
"Iya Tan"

Gue angkat pakaian yang ada di mesin cuci, gue taruh di ember. Gue naik ke atas, gue jemur di belakang rumah gue. Busettt 32D mantap kali,

Gue balik ke dalam rumah, gue selonjoran di atas kasur kecil, sambil kepala gue nyender di sofa. Sampai akhirnya gue pun terlelap

Sungguh, hari yang melelahkan, mengenyangkan, dan mengejutkan.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mmuji1575 dan 9 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di