CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Your Tea (Love Story 17++)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b993958c1d770757e8b4567/your-tea-love-story-17

Your Tea




Thanks buat agan claymite, yang udah bikinin cover keren ini. Thanks yah gan.




Quote:



Spoiler for Mulustrasi Pemeran Utama:



Quote:


Apakah pertemuan gw waktu itu hanya kebetulan semata?
atau...
Memang sudah takdir gw untuk bisa kenal sama lo?



Quote:




Jika nanti ku sanding dirimu...
Miliki aku dengan segala kelemahanku...
Dan bila nanti engkau di sampingku...
Jangan pernah letih tuk mencintaiku...



Quote:

~BALI~


~New Chapter~



~Chapter II~



~Flashback~

Episode 20 (coming soon)



profile-picture
profile-picture
profile-picture
dbase51 dan 59 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh panjul1993
Episode 18
(Surabi)


Panik!! Itulah yang gw rasakan ketika gw tersadar dan sedang berada dikost-an nya Ayu!! Shit!!

Gw langsung buru-buru pakai pakaian gw dan langsung cabut dari kost-an Ayu sebelum Ayu tersadar. Bodo amat gw mau dibilang pria engga bertanggung jawab juga. Yang penting gw cabut dulu deh sejauh-jauhnya.

Pas gw keluar kamar kost-an dan menuju ke parkiran, ternyata disana ada mobilnya Steve. Gw langsung ubek-ubek kantong celana gw buat cari kunci mobilnya. Mana nih kunci mobilnya!! Ah ini dia ketemu!! Gw pun langsung ambil tuh kunci dan nyalain mobilnya. Tidak lama gw pun cabut dari kost-an Ayu.

“Huft. Syukur gw lolos ahaha. Untung gw duluan yang bangun” ucap gw dalam hati sambil buang napas.

Gw melipir ke Indomaret terdekat buat beli air putih dan rokok. Gw istirahat dulu sebentar di Indomaret sambil ngerokok buat ngilangin panik gw.

“Triingg.. Triingg.. Triingg..” ringtone handphone gw bunyi cukup lama.

Gw lihat siapa yang nelepon gw dan ternyata yang nelepon gw si Ayu!! Mampus gw!! Dapet darimana tuh anak nomor gw yah.

Makin panik gw. Argghh!! Gw reject dan langsung gw block nomornya si Ayu. Gw engga mau memperpanjang hubungan gw sama Ayu. Dosa!!

Gw pun langsung meluncur ke rumah nya Agung, karena temen-temen gw ternyata pada nginep disana. Cukup lama gw dijalanan sambil menahan kepala gw yang masih pusing akibat efek mabuk semalam dan bermacet-macetan ria dengan pengguna jalanan yang lain, dan akhirnya gw pun sampai diparkiran rumah nya Agung.

Sesampainya gw diparkiran rumah Agung dan parkirin mobilnya Steve, gw pun langsung menuju ke kamar nya Agung. Karena sebelumnya Agung bilang, kalau udah sampai langsung aja ke kamarnya. Disana ternyata masih ada Steve, Heri, sama Jona. Temen gw yang lainnya udah pada pulang.


"Widih si bos haha. Gimana sama Ayu bos? Enak gak service nya?" tanya Steve langsung ke gw sambil senyum-senyum mesum, begitu gw masuk ke kamar nya Agung.

"Sialan lu!! Gw lagi gw lagi kan yang kena!!" jawab gw kesel ke si Steve.

"Wkakakaka. Yang penting kan enak tom wkakaka" ujar Steve sambil ngakak melihat gw yang lagi bete karena ditipu lagi sama dia. Agung dan yang lainnya pun ikut ketawa juga. Sial!!

"Enak darimana!!" jawab gw sambil gw jitak tuh pala nya si Steve. "Orang gw sadar-sadar pas bangun, eh di samping gw ada si Ayu lagi tiduran sambil bugil!!" jawab gw lagi.


Akibat perkataan gw barusan, Steve, Agung, Heri, dan Jona ngakak sengakak-ngakaknya, dan gw pun hanya bisa pasrah menyesali apa yang telah gw perbuat semalam dan masuk ke lubang yang sama seperti dulu lagi. Nasi sudah menjadi bubur, bisa apalagi gw. Gw cuman berharap, semoga gw engga dapat karma lagi deh kedepannya.

Karena kepala gw lama-lama makin pusing, akhirnya gw tertidur. Bangun-bangun gw lihat udah engga ada siapa-siapa lagi di kamarnya Agung. Lah pada kemana nih. Gw lihat jam tangan gw, eh ternyata udah sore aja. Lama juga yah gw ketidurannya wkakaka. Tidak lama Agung pun masuk ke kamar.


"Eh udah bangun lu tom. Makan dulu sana lu, tuh di meja makan udah gw siapin makanan buat lu" ujar Agung menyuruh gw buat makan.

"Siap gung hehehe." Gw pun langsung menuju ke meja makan buat makan karena udah laper banget wkakaka. "Yang lain pada kemana gung?" tanya gw ke Agung sesampainya di meja makan.

"Pada pulang dulu tom, nanti maleman pada kesini lagi kok" jawab Agung.

"Oh.. Oke-oke gung."


Lagi asik-asik makan, ringtone handphone gw bunyi lagi. Siapa lagi sih nih ah ganggu aja!! Gw lihat handphone gw, ternyata Canya yang nelepon gw. Hmm tumben..


emoticon-phone Gw: Hallo ca..

emoticon-phone Canya: TOMMY!! Ih WA aku kok gak dibales-bales. Jahat!! Udah di Bandung juga bukannya langsung ngabarin aku!! Sebel!!

emoticon-phone Gw: Aduh ca maap yah. Kemarin habis nongkrong sama temen-temen, jadi lupa ngabarin hehehe. Kamu lagi dimana ini? Dirumah engga? Kalau lagi dirumah, aku mampir kesana yah..

emoticon-phone Canya: Aku lagi diluar, lagi di kost-an temen. Kamu udah makan tom? Temenin aku yuk, aku lagi pengen makan surabi nih hehe.

emoticon-phone Gw: Hmm boleh. Tapi bentar lagi yah hehe, baru bangun aku soalnya, jadi belum siap. Jam 7an aku jemput yah. Kost-an temen kamu dimana?

emoticon-phone Canya: Dasar. Yaudah, tapi jangan telat! Kamu jemput aku di Unpar aja tom. Kalau udah sampai, kabarin aku aja, nanti aku kesana.

emoticon-phone Gw: Oke ca siap!! Yaudah, aku mandi dulu yah. Dadah.



Cepet-cepet tuh makanan gw habisin, lalu gw minta ijin ke Agung buat pinjem peralatan mandinya. Selesai mandi dan udah ganteng, gw pun ijin pamit ke Agung, karena gw mau jemput Canya di Unpar.


"Gung, gw pamit dulu yah. Mau jalan sama Canya" ujar gw ke si Agung.

"Lah bukannya udah putus lu sama dia?" tanya Agung keheranan.

"Emang gung, tapi dia udah tahu kejadian yang sebenarnya gung, mangkanya dia minta balikan ke gw kemarin-kemarin ini. Cuman gw belum kasih kepastian ke dia" jawab gw sambil tersenyum kecut.

"Emang bajingan lu tom wkakaka. Cepetan kasih kepastian deh tom daripada lu nyesel nantinya" ujar Agung ke gw, dan secara engga langsung bikin gw makin bingung, karena gw masih mikirin Vanny juga.

"Iyah ah, bawa santai aja gung hahaha. Yaudah gw cabut dulu yah” ujar gw sambil pamit pergi.

“Eh bentar tom bentar. Lu pake mobil gw aja yah. Gw pake motor lu, soalnya mau nganter barang ke temen” ujar Agung sambil kasih kunci mobilnya ke gw.

“Oh yaudah” bales gw sambil gw kasih kunci motor gw juga ke si Agung.


Cukup lama perjalanan gw ke Unpar karena Bandung kalau udah jam 6an ke atas itu macet!! Kesel gw jadinya. Engga Jakarta sekarang Bandung juga ikut-ikutan. Dasar!!

Akhirnya gw sampai juga di depan Unpar dan segera gw kabarin si Canya. 15 menit setelah gw kabarin dia, Canya pun akhirnya muncul juga dan langsung gw klakson buat ngasih tau ke dia.

Duh mantan gw kok jadi makin cantik yah. Heran gw. Canya memang sedang memakai pakaian santai, kelewat santai malahan. Tapi tetep aja Canya kelihatan cantik. Rambut pendek sebahu, pake kacamata, baju kaos polos warna coklat yg digulung lengan bajunya, dan celana pendek. Pendek banget malahan, sehingga paha dia yang putih mulus terpampang dengan jelas bikin cowok-cowok kampret lainnya jadi menghayal yang engga-engga.

Sebenarnya niat gak sih dia ketemu gw. Gw udah dandan rapih-rapih, eh dia nya begitu.


“Rapih amat tom haha, orang mau makan surabi doang kok bukan mau candle light dinner haha” ujar Canya mengejek gw ketika dia udah ada didalam mobil.

“Kamu jangan kegeeran deh ca. Aku ini dari kemarin belum pulang. Jadi setelan aku belum ganti-ganti dari kemarin” bales gw engga mau kalah.

“Jorok ih!! Pantesan bau. Ihhh. Uek uek..” ujar Canya sambil cekikikan.

“Bodo amat!! Jangan bikin bete deh ca. Mau pergi engga nih?!” bales gw ketus.

“Iyah iyah. Jangan ngambek ah hahaha. Yuk” ujar Canya kembali.

“Yuk ayuk aja kamu! Ayok kemana Canya?!!” tanya gw kesel sama si Canya lama-lama. Main ngajak cabut aja padahal dia belum kasih tahu tempat tujuan nya.

“Hehe..” Canya pun hanya tersenyum ke gw dan bikin gw jadi makin kesel sama dia. “Masa kamu lupa sih sama tempat favorit kita tom?” tanya Canya sambil tersenyum manis ke gw.

“Ca!! Aku tuh nanya kamu. Kamu malah balik nanya! Gimana sih!!” jawab gw kesel. Kali ini gw bener-bener udah bete sama kelakuan dia.

“Iiiihhhh Tommy!!” teriak Canya sambil cubit lengan gw.

“Aduh sakit ca!!” ujar gw yang kaget karena Canya tiba-tiba nyubit gw. Nih anak salah minum obat kayaknya.

“Aku kan mau makan surabi Tommy!! SURABI!!” bales Canya teriak sambil memperlihatkan muka bete nya ke gw.


Ampuuuunnnnn dah gw. Beneran deh, mengartikan maksud yang dipengen wanita itu emang bener-bener menguras emosi dan jiwa! Tinggal bilang aja mau kemana apa susahnya sih. Ini Canya malah bilang pengen makan Surabi doang.

Nenek-nenek ompong juga tahu kalau kamu pengen makan Surabi ca. Tapi kan tempat makan yang jualan Surabi itu banyak. Aku mana tau tempat makan yang jualan surabi favorit kamu!!

Eh tapi..

Bentar deh. Canya bilang tempat makan favorit dia. Berarti secara gak langsung, tuh tempat makan pasti tempat makan favorit gw juga dulunya. Tapi dimana yah? Surabi??

FAAAKKK!! Gw baru inget! Ahahaha.. Ternyata Waroeng Soerabi toh maksud si Canya. Baru inget gw ahaha. Gw pun langsung cengengesan ke Canya begitu gw tahu apa yang dimaksud Canya.


“Tinggal bilang aja sih ca mau ke Waroeng Soerabi. Dasar” ujar gw senyum sambil gw acak-acak rambutnya Canya.

“Tommy!!” ujar Canya kesel karena gw acak-acak rambutnya. “Yaudah kalau udah tahu! Cepetan Tommy kesana ih! Keburu penuh nanti tempatnya” ujar Canya lagi.

“Siap tuan putri” bales gw cengengesan.


Gw dan Canya pun segera menuju ke Waroeng Soerabi yang penuh kenangan tersebut..









Note: Gw engga pake Bahasa Sunda lagi. Dimulai dari part sekarang, gw pake Bahasa Indonesia aja deh yah, karena lebih praktis dan gak usah capek-capek gw transletin lagi Bahasa Sunda nya ke Bahasa Indonesia. Biar simple aja dan engga 2x kerja jadinya gw. Thanks yah gansis.


profile-picture
profile-picture
profile-picture
daniadi123 dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh panjul1993
profile picture
Mantull gan ceritanya,, seru. gua ikutin dari awal..

Kapan lanjutan ceritanya lagi gan?? ane tunggu
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 1 dari 1 balasan
×
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di