KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Spikerock dan 95 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 93

Sudah lebih dari seminggu Laras ngambek, salah gw juga gak coba merayunya lagi. Habisnya gw juga males karena dia ngambeknya gak jelas, gak tau apa yang dia mau sebenarnya.

Sampai keberangkatan pelantikan Osis di bogor gw masih menghindari Sandy dan Nisa, sebenernya sih udah gak kesel lagi ke mereka. Tapi, karena udah terlanjur jadi gw bingung mau ngomong apalagi ke mereka.

Gw gak ikut pelantikan di bogor bukan karena mudik, soalnya kakek dan nenek gw malah yang datang kesini. Jadi gw memang sengaja gak ikut karena Felisa dan Rena, ya.. gw yakin mereka berdua ikut, terutama Felisa. Untungnya gw dan Laras lagi tidak akur, coba kalau lagi akur. Hmmm, mungkin gw udah di seret-seret sama dia suruh ikut ke pelantikan.

Tapi bukan karena itu juga sih, mungkin rasa kesel gw ke Sandy dan Nisa tentang Melani sudah reda. Tapi rasa kesal gw tentang osis belum reda, ya mau bagaimana lagi, hampir aja gw jadi calon ketua osis waktu pemilihan kemarin. Padahal gw gak pernah nyalonin diri dan gw emang gak mau, tapi mereka berdua jahil banget +Friska yang mencalonkan gw menjadi kandidat ketua Osis. Untungya gw langsung batalin semuanya, kalau enggak hmm… nama dan foto gw bisa ditusukin 1 sekolah emoticon-Ngakak (S). Bukan apa-apa sih, cuma emang gw gak mau aja. kalau kepilih sih oke, cuma kalau enggak bakalan malu abis. Apalagi Dion dkk resenya minta ampun, bakal diledekin abis-abisan gw. ketua osis saat itu adalah Eko emoticon-Ngakak (S) bingung gw, padahal lawanya Cyntia, tapi dia bisa menang emoticon-Hammer (S)

~ ~ ~

Sabtu sore gw harus nganter oleh-oleh ke rumah salah satu cw yang saat ini males banget gw ngeliat mukanya, ya gw harus nganter oleh-oleh yang dibawa kakek gw dari kampung ke rumah Rena. Sebenarnya gak harus hari ini sih alias disuruhnya besok minggu, tapi kalau besok gw bakal ketemu tuh anak. Mumpung dia masih di bogor, jadi lebih baik gw anterin sekarang.

Quote:


……………….

Waktu pas gw mau berangkat emang udah mendung banget, tapi gak gerimis. Barulah dipertengahan jalan titik-titik air hujan mulai berjatuhan. Menurut gw ini gerimis yang aman, karena gak bakal bikin baju gw basah juga. Soalnya gw gak bawa jas hujan, jadi kalau hujanya mulai deras yaudah neduh dulu. Btw, kenapa gw bisa keluar waktu cuaca lagi mendung gini?. Karena, kakek, nenek, dan nyokap gw lagi gak ada dirumah. Kalau ada hmm, gw gak bakal berani seandainya nyokap bilang “enggak”. Berbeda dengan kak Lena yang masih bisa gw bantah omonganya emoticon-Ngakak (S).

Sampai depan komplek rumah Rena gerimisnya semakin deras, tapi benar-benar masih aman dan gak bikin baju basah emoticon-Hammer (S) . iyalah, ini baru bener-bener gerimis. Soalnya tadi kan cuma tetesan air yang kebawa angin emoticon-Ngakak (S). Setelah sampai pas di depan pagar rumahnya, betapa terkejutnya saat gw mendapati Rena disana emoticon-Hammer

Bukanya nih anak ikut pelantikan ya? Kok dia bisa ada disini?, atau jangan-jangan yang gw liat cuma ilusi emoticon-Hammer (S). Kok aneh sih dia gak ikut? Bukanya dia petinggi osis ya?. Tau gitu mah gw ikut pelantikan emoticon-Nohope, eh tapi ada Felisa ya. Hmm… no problem sih kalau Felisa, yang jadi problem malah yang ada di depan gw. emoticon-Hammer

Lah, nih anak udah sableng apa ya? Bukanya bentar lagi hujan eh, udah lagi hujan deh, kok dia malah nyiramin kembang sih emoticon-Ngakak (S). Kayak emang lagi ngaco nih anak emoticon-Hammer (S). Begitu gw turun dari motor, baru buka helm…

Quote:


Nih anak ngomong gak pake ngegas bisa gak sih? Bukanya waktu itu dia manis banget ya? Kok sekarang kampret banget sih?. Setelah itu, gw langsung memberikan bingkisanya ke dia.
emoticon-Nohope buset mba, ngambilnya biasa aja kali. Gak usah di betot segala emoticon-Hammer

Quote:


Seketika gw langsung melihat ke arah langit yang udah gelap banget dan gerimisnya juga udah di level kalau gw balik sekarang, auto basah baju gw. Sebenarnya gw pingin numpang neduh dulu disini, tapi kayaknya gak bakal boleh. Coba kalau tante Maya atau Om Ardi dirumah, mungkin gw udah lagi duduk diruang tamu sambil ngemil dengan segelas kopi atau susu cokelat emoticon-Frown

Eh… kok kayaknya kelas gw lebih rendah dari pada kurir yang biasa anter barang ya, gw aja kadang tip ke kurir(kalau kurir makanan). Ini kok boro-boro di tawarin minum, terimakasih aja kagak udah di suruh pergi emoticon-Hammer mana cuaca lagi gak mendukung lagi, kalau cerah mah iya aja gw langsung pergi tanpa diminta. Tega banget dah nih orang, tak punya prikemanusiaan. emoticon-Hammer (S)

Quote:


Karena reflek, hampir aja gw kejengkang kebelakang. Nih cw udah gila kayaknya, kalau marah pasti main fisik. Bener-bener udah kelewatan banget, mulai sifatnya yang kasar, judes, sok… kalau cwo mah udah gulat ditanah saat itu juga kali. Gw bener emosi tingkat tinggi dah, sampe rasanya sesak nafas saking emosinya.

Quote:


Dengan amarah yang masih meluap-luap, gw langsung meluncur balik, bodo amat sama yang namanya hujan pokoknya gas poll. Udah percuma juga gw neduh, udah basah kuyup gini. Sambil naik motor pun karena saking emosinya, sumpah serapah keluar dari mulut gw. salah satu yang gw inget adalah “Jangan sampai gw suka ke cw sejenis dia, amit-amit”

Gw bener-bener gak neduh dah, itu hujan ibarat pendingin hati gw yang udah membara. Lagian kalau boleh jujur, gw sebenernya pecinta hujan. Jadi kalau hujan saat gw pergi kemana malah semangat gitu, kayaknya seru banget berkendara saat hujan(kecuali berangkat sekolah & kerja emoticon-Hammer (S) ) . pokoknya nikmat yang susah dijelaskan berkendara di saat hujan itu, apalagi deras kayak gini. Beuh… mantap banget kayak trek motogp gitu emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) ya habisnya kalau hujan kan jalanan sepi, hanya beberapa kendaraan aja yang masih melaju. emoticon-Hammer (S)

Saat lagi asik-asik berkendara, tiba-tiba ada yang nyeruduk gw dari belakang. Waktu itu gw bener-bener gak inget apa-apa, yang gw inget kayak melayang. Asli dah, yang gw inget pokoknya kayak melayang gitu. Waktu itu sih udah gak jauh dari komplek rumah gw, mungkin jarak beberapa ratus meter lagi sebelum gerbangnya.

~ ~ ~

Nah, kalau gak salah sekitar pukul 1 atau 2 dini hari gw baru terbangun dari tidur ganteng gw emoticon-Cool. Waktu bangun, beuh…. Sekujur tubuh gw rasanya kayak permen nano-nano. Mulai dari senat-senut, clengkrang-clengkring, perih sana sini, ramai deh pokoknya. Sulit dijabarkan dan intinya cuma satu, sakit semua emoticon-Frown. Waktu bangun pun pandangan gw kayak kabur gitu, gw cuma bisa liat kayak kamera ngeblur. sekitar kurang dari semenit baru mata gw mulai jelas, jelas dan semakin jelas.

Ketika sadar, dan bisa melihat dengan normal. Gw baru sadar kalau gw ada disebuah kamar, apalagi kalau bukan kamar tempatnya orang sakit dirawat emoticon-Nohope. Saat itu gw cuma bisa melihat ke arah depan, samping kanan dan kiri. Disamping kiri gw, tepatnya di arah bawah. Gw melihat beberapa orang yang sedang tidur disana, yang bener-bener jelas ada cw yang kayaknya kak Lena lagi tidur di atas sofa. Sedangkan dari samping kanan, ada nyokap gw yang tidur sambil duduk dengan tangan menyilang menutupi wajahnya.

Sekali lagi, waktu itu gw cuma inget terakhir kali kayaknya gw baru balik dari rumah Rena terus di jalan gw kayak melayang gitu. Setelahnya gw sama sekali gak inget apapun, mimpi pun engga. Dan selain rasa cenat-cenut, gw haus banget. Mau ngambil minum sendiri dijamin gak bisa, selain badan gw rasanya kaku, tangan kiri gw full diperban dan tangan kanan menancap infus. emoticon-Hammer

Quote:


Setelah dua kali panggilan, akhirnya nyokap bangun. Beliau terlihat lusuh dan sangat-sangat letih emoticon-Frown tau gitu gw gak bakal bangunin emoticon-Frown. Tadinya pun gw mau nanya apa yang terjadi sama gw, tapi setelah melihat beliau, mungkin pertanyaan seperti itu baiknya gw tanyakan besok saja.

Quote:


Gw pun mulai memejamkan mata lagi, tapi setelah itu gw merasakan kepala gw di elus-elus sama nyokap. Keliatanya beliau malah terjaga setelah gw bangunin, walaupun mata gw merem tapi gw belum terlelap. Dan cukup lama sampai benar-benar tertidur, tapi kepala gw masih di elus-elus. Memang kasih sayang seorang ibu tiada tara, walaupun gw tau banget pasti beliau udah cape pake banget, tapi rasa capenya tidak beliau pedulikan. emoticon-Smilie

~ ~ ~

Pagi-pagi gak tau jam berapa gw dibangunin suster buat sarapan, waktu itu ada kakek, nenek, serta kak Lena. Bokap dan nyokap ntah kemana, baru aja melek gw udah dapet tatapan killer dari kak Lena emoticon-Hammer. Apaan dah nih orang, biasa aja kali.

………………….

Quote:


Setelah makan, baru deh step selanjutnya yang gw paling hindari. Yaitu minum obat emoticon-Nohope.
Demi kerang ajaib, itu obat apa permen aneka rasa? Warna-warni dan banyaknya pake banget emoticon-Frown. Sumpah kalau gw bisa kabur, udah kabur saat itu juga. Bener-bener dah kalau yang namanya obat gw anti banget, kan udah di infus tapi kok obanya sebanya ini sih. Ah parah lah...

Oiya sebelumnya gw sempat nanya ke kak Lena, kok bisa gw sampe sini. Dan ternyata motor gw di sudul dari belakang sama orang, yang ngebawa kerumah sakit juga orang itu. Yah untungnya bukan tabrak tinggal kabur, masalahnya yang nabrak gw ibu-ibu baru pulang kerja. Gw cuma dikasih tau gitu doang sih, soal yang nabrak ibu-ibu gw tau setelahnya. Gw dapet jawaban dari kak Lena aja sambil ngebentak-bentak gw plus nakut-nakutin. (siap-siap aja lu sama Mamah)

Asli gw takut setengah mati denger kak Lena bilang gitu, awalnya sih gw pikir gak bakalan di apa-apain gw. Soalnya tadi malam pun nyokap gak ngomong apa-apa, tapi setelah gw memikirkan sesuatu, barulah gw sadar. Gak mungkin juga nyokap marahin gw dalam kondisi seperti semalam, mungkin setelah kondisi gw agak baikan seperti sekarang ini barulah nyokap siap meledak-ledak. emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown

Aduh… mampus dah gw, harus banyak-banyak berdoa…

Ceklek…. Suara gagang pintu disertai Assalamuallaikum… otomatis kami menoleh kesana.
Masuklah seorang cw yang membuat gw jadi seperti ini, maklum lah. Gw nganggap dia penyebabnya, coba aja kalau dia gak ada dirumah atau kalau enggak ngguyur gw pake air. Kayaknya gw gak bakal sampe masuk rumah sakit, gak bakal nih tangan gw patah!.
Bukanya masuk, tuh anak malah berdiri di depan pintu.

Quote:


Barulah tuh bocah jalan dengan pelanya ke arah nenek gw, waktu itu dia cuma ngeliat ke arah gw sekali. Setelah masuk sepertinya dia gak berani melirik apalagi menatap gw secara langsung, setelah bersalaman dengan kakek dan nenek pun dia masih terlihat seperti orang bingung. emoticon-Nohope

Quote:


Tuh anak gak jawab ataupun mengangguk, dan gw gak tau ekspresi dia seperti apa karena dia duduk membelakangi gw.

Quote:


Berbeda dengan dengan kakek dan nenek gw, kak Lena udah ngobrak abrik isi bungkusan yang dibawa Rena. emoticon-Nohope bener-bener dah tuh orang, makanan buat siapa, yang sibuk siapa.

Quote:


Gw rasa dia udah bangun dari subuh buat bikin bubur yang kata Kakek dan Nenek gw isinya macem-macem, dan gak gampang juga nyiapin semua itu. Sekilas dari mukanya emang keliatanya dia kayak orang kecapean, agak keringetan juga sih di dahinya. Tapi sorry, gw masih kesel sama dia. Gw masih benci karena lagi-lagi ini gara-gara lu! Lebih baik sih dia seharusnya gak nampangin mukanya disini, dan gw lebih mengharapkan orang lain dibanding dia!





profile-picture
profile-picture
profile-picture
Spikerock dan 26 lainnya memberi reputasi
profile picture
KudaAsd
newbie
Update oy.. Kesel nih ah.. Felisanya siniin buat gw aja
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di