CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Your Tea (Love Story 17++)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b993958c1d770757e8b4567/your-tea-love-story-17

Your Tea




Thanks buat agan claymite, yang udah bikinin cover keren ini. Thanks yah gan.




Quote:



Spoiler for Mulustrasi Pemeran Utama:



Quote:


Apakah pertemuan gw waktu itu hanya kebetulan semata?
atau...
Memang sudah takdir gw untuk bisa kenal sama lo?



Quote:




Jika nanti ku sanding dirimu...
Miliki aku dengan segala kelemahanku...
Dan bila nanti engkau di sampingku...
Jangan pernah letih tuk mencintaiku...



Quote:

~BALI~


~New Chapter~



~Chapter II~



~Flashback~

Episode 20 (coming soon)



profile-picture
profile-picture
profile-picture
dbase51 dan 59 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh panjul1993
Episode 7
(SI KONTO)


Sebelum ke kosan, gw sama Kevin mampir ke Indomaret dahulu deket kosan gw, karena stok makanan dan minuman di kosan gw udah pada habis. Gw beli kopi, air putih dan rokok, karena kalau nggak ada tuh barang, gw bisa apa di kosan emoticon-Frown. Sesampainya di kosan, gw langsung rebahin diri gw di kasur tercinta. Ah enaknya, haha.

Terkadang gw bingung kenapa kuliah lebih capek daripada main futsal yah? Padahal kalau kuliah itu kita hanya duduk manis di kelas sambil dengerin dosen ngomong. Tapi kenapa yang gw rasain malah lebih capek kuliah daripada main futsal yah emoticon-Ngakak (S). Main futsal mah capeknya paling seharian doang, kalau kuliah itu capeknya sampe beres wisuda! Ahaha.

"Woi tom, jangan tiduran di kasur lo. Nanti malah kebablasan setan!"

"Bilang aja lo mau rebahan juga kan?"

"Haha, tau aja lo." Nyengir si kampret.

"Tuh." Gw pun bangkit berdiri menuju meja komputer, mau main game FM dulu bentar.

"Sip. Nanti bangunin gw kalau mau cabut ke kampus yah tom." Nggak lama kemudian udah ngorok aja si kampret!

Ngopi, ngerokok sambil main FM itu dijamin mempersingkat waktu loh, haha. Nggak kerasa udah jam 13.50 aja. Bisa telat nih gw. Gw save FM gw dan gw bangunin si Kevin.

"Vin, bangun vin! Udah telat nih gw," teriak gw sambil gw goyang-goyangin badannya.

"Hmm.."

"Bangun setan! Gw tinggal nih!"

"Hmm. Duluan deh tom, gw masih ngantuk."

"Sialan lo vin, bikin gw telat aja! Ya udah gw duluan yah."

"Hmm..."

Gara-gara keasikan main game, gw jadi telat ke kelasnya. Untung gw masih diperbolehkan masuk oleh dosen gw. Gw duduk di kursi favorit gw, yaitu di belakang. Jadi kalau mau tiduran gampang nantinya, haha. Sepanjang kelas berlangsung, gw sama sekali nggak ngerti apa yang diomongin si dosen. Ngomong apaan sih nih dosen dari tadi. Pusing gw dari tadi ngedengerin rumus ini lah, rumus itu lah. Gw lihat papan tulis juga semuanya cuman angka. Kampret emang! Oh iyah, gw lupa bales chatnya Vanny.

emoticon-mail : Aku besok kelas sampe jam 11 doang. Sisanya free. Mau nonton di mana van?

Beberapa menit kemudian, notif handphone gw berbunyi. Ternyata chat dari Vanny. Gw pun jadinya asik chattingan sama si Vanny. Untung aja ada chat lo Van, kalau nggak bisa-bisa gw ketiduran nih di kelas.

emoticon-mail: Ya udah. Jam 3 aku jemput yah ke kampus kamu.

emoticon-mail: Siap van.

emoticon-mail: Btw lagi di mana sekarang tom?

emoticon-mail: Lagi di kelas nih van, hehe.

emoticon-mail: Oh. Sana belajar dulu tom. Yang rajin yah, biar nggak ngulang.

emoticon-mail: Duh, aku nggak ngerti van nih dosen ngomong apaan. Rumus mulu yang diomongin dari tadi. Pusing, haha.

emoticon-mail: Haha. Memang lagi kelas apa kamu tom?

emoticon-mail: Statistika.

emoticon-mail: Haha. Gampang kok statistika. Kan rumusnya udah pasti itu aja yang dipake. Tinggal hafalin doang rumusnya, beres deh.

emoticon-mail: Nah, itu dia van yang susah. Kalau hafalin pemain-pemain sepakbola di FM, aku jagonya, haha.

emoticon-mail: Dasar. Urusan game aja jago, hehe. Kamu fokus belajar dulu gih sana. Aku mau pulang dulu ke rumah. Nanti aku chat lagi yah tom kalau aku udah sampai rumah.

emoticon-mail: Oke. Hati-hati yah van.


Haha. Gw jadi senyum-senyum sendiri jadinya. Tidak lama kemudian, gw mendengar kata-kata paling horor emoticon-Takut (S). "Sekian untuk hari ini. Coba kalian buka halaman 45, di situ ada soal essai dan kalian kerjakan semuanya untuk dikumpulkan minggu depan! Bagi yang tidak mengumpulkan tugas akan saya beri pengurangan nilai!" kata dosen horor tersebut dengan tegasnya.

Faaakkk! Baru tadi pagi gw dapet tugas, sekarang malah dikasih tugas lagi! Sial bener gw. Mana gw nggak ngerti lagi tugas beginian. Bodo amat lah. Nanti nyontek aja deh gampang. Selesai kelas, gw langsung pulang ke kosan. Males gw nongkrong di kampus lama-lama, mending gw lanjutin FM gw yang sempet tertunda tadi.

Sesampainya di kosan, gw langsung masuk ke kamar. Loh? Kok nggak kekunci nih? Kampret emang nih si Kevin! Kebiasaan banget sih tuh anak nggak pernah kunci pintu kamar gw kalau mau keluar lagi! Padahal udah sering gw ingetin kalau mau keluar lagi kunci pintunya, dan simpen kuncinya di bawah rak sepatu yang gw taruh di depan kamar. Kalau ada yang hilang nanti kan jadinya berabe emoticon-Mad.

Gw rebahan sebentar di kasur, lalu gw ganti pakaian gw dengan pakaian santai. Bosen nih. Ngapain yah? Gini-gini amat sih hidup gw. Oh iyah, dari tadi gw belum buka handphone nih. Siapa tahu ada yang nyariin gw (ngarep, haha). Ternyata ada WA dari Vanny, Cindy, Kevin, dan dari grup nggak penting dan nggak jelas, hehe.

emoticon-mail Cindy: Tom, si Kevin lagi di kosan kamu yah? Kalau iyah, suruh baca whatsappku yah. Thanks tom.

emoticon-mail Kevin: Tom, gw nginep di kosan lo yah. Nanti gw ke kosan lo jam 11. Jangan dikunci kamar lo kalau lo udah tidur!

emoticon-mail Vanny: Baru sampai rumah nih. Gimana belajarnya tom? Udah ngerti belum?

emoticon-mail Grup: Kepada seluruh panitia ospek, lusa akan diadakan rapat panita. Dimohon partisipasinya. Terima kasih.


Orang ini lagi, orang ini lagi yang ngechat gw. Apa nggak ada gitu cewek cantik plus sexy yang tiba-tiba ngechat gw dan ngajak gw ke hotel yah? Ahaha.

Selagi berselancar di handphone, mata gw tiba-tiba terasa berat, dan tidak lama gw pun ketiduran. Gw kebangun gara-gara kamar di sebelah gw berisik banget. Gedebag, gedebug! Ngapain sih tuh orang! Ganggu jam tidur gw aja, sial! Gw lihat jam dinding sekarang jam 10 malem. Masih setengah sadar, gw samperin ke kamar sebelah buat lihat tuh orang lagi ngapain sih sampe bikin ribut segala.

"Sorry bro, tolong jangan terlalu ribut yah. Udah malem soalnya," kata gw ramah.

"emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)." Kaget dia gara-gara kedatangan gw yang tiba-tiba. "Sorry yah bang, baru pindahan soalnya. Btw, K0NT0L0," bales dia ke gw.

Wah, nih orang mau ngajak ribut. Gw ngomong baik-baik, eh gw malah dibilang k*nt*l coba!

"Maksud lo ngomong gitu apaan?! Nyari ribut lo?! Gw tegur baik-baik kok lo malah nyolot!" sembur gw dengan penuh emosi.

Makin kaget dia. "Eh, eh. Kayaknya abang salah tangkap deh. Maksudnya itu tadi saya memperkenalkan diri bang," bales dia takut-takut ke gw.

"Hah?" Giliran gw yang kaget.

Setelah dijelaskan secara baik dan benar, ternyata memang nama dia K0NT0L0. Gw pengen ketawa tapi takut dosa, jadi gw bersikap santai aja. Sejujurnya mah pengen ketawa gw sengakak-ngakaknya. Teman kos gw yang baru ini bernama lengkap K0NT0L0 Kurniawan. Gw nggak habis pikir sama orang tuanya yang memberi nama dia K0NT0L0. Nama apaan coba ini? Haha. Tapi mungkin ada artinya yang gw belum tahu apa itu. K0NT0L0 ini junior gw. Maba yang berasal dari Malang. Orangnya biasa aja. Tinggi ideal dan kurus. Muka juga biasa aja. Nggak jelek, nggak ganteng. Oke. Skip, skip.

Setelah perkenalan yang cukup awkward, gw jadi ngebantuin dia beberes kamarnya. Kasian gw habisnya, soalnya masih banyak banget barang yang harus ditata biar kamar dianya rapih. Butuh waktu 45 menit bagi gw dan K0NT0L0 untuk menata kamarnya agar kelihatan rapih dan nyaman.

"Beres juga bro akhirnya, hehe."

"Makasih banyak yah bang udah ngebantuin gw beberes kamar. Gw traktir makan deh yah," kata K0NT0L0 tiba-tiba.

"Hehe. Santai aja wan. Eh, gw manggil lu wawan aja yah daripada gw manggilnya konto atau tolo. Kok rasanya agak gimana gitu didenger orang lain nantinya," bales gw ramah.

"Oke bang. Baru abang loh yang nggak ketawa pas denger nama gw."

"Lah? Memang lo sering diketawain setiap kenalan sama orang?" tanya gw penasaran.

"Bukan sering lagi bang. Hampir selalu gw diketawain pas gw bilang nama gw K0NT0L0," jawab dia apa adanya.

"Terus lo gimana wan?" tanya gw lagi. Jadi kasian gw, untung tadi gw nggak ketawa.

"Yah nggak gimana-gimana bang, haha. Gw selalu bangga sama nama gw bang. Nama gw kan dikasih sama orang tua. Kalau gw malu, sama aja dong artinya dengan gw malu punya orang tua kayak mereka," jawab K0NT0L0 dengan bangganya.

Gw tersenyum. "Gw mandi dulu yah wan, baru kita makan di luar. Deket kosan ada yang jual ayam bakar enak. Lo nggak usah bayarin gw makan wan. Gw aja yang traktir lo."

"Eh, jangan lah bang. Masa udah dibantuin, ditraktir makan juga. Nggak enak asli bang."

"Santai aja. Gw siap-siap dulu yah." Gw pun pamit undur diri untuk kembali ke kamar gw.

Bangga gw sama lo wan. Di saat orang lain selalu mengeluh serba kekurangan, tapi lo yang mempunyai kekurangan tidak pernah mengeluh. Bahkan lo bangga dengan kekurangan lo itu, dan gw bangga bisa kenal dan jadi teman lo.





Your Tea
by: @panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh panjul1993
×
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di