CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af7ed31dbd77056258b4568/surga-hari-ini-neraka-esok-hari

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...



Quote:


Ternyata... Seperti ini kehilangan itu... Angel pergi, saat gw sangat-sangat mengharapkan nya... Mengharap itu lebih tinggi dari cinta... Saat kita mengharap, kita tidak peduli lagi dengan status... Status hanyalah pelengkap saja... Asalkan bisa bersama dia. Mendapat perhatian dari dia, itu jauh lebih bahagia dari pada pacaran sama dia, mendapat cintanya, tetapi jauh dari dia...

Gw pulang dengan cara gila dari rumah guru BK... Semua bangjo gw terjang, ga peduli warnanya apa... Sebanyak apa makian yang tertuju ke gw, gw abaikan... Gw harus banyak bersyukur karena Tuhan bersama gw hari ini... Gw sampai dengan selamat di rumah... Setelah memarkirkan ijo, gw jalan menuju kamar, mengunci nya, setel musik keras-keras dan mengambil sisa minuman keras yang memang gw simpan dalam lemari...

Gw kira alkohol adalah teman paling setia... Dia selalu memberikan gw sensasi yang gw butuhkan ketika gw sedang butuh kedamai-an... Kesenangan gw dengan alkohol harus gw akhiri ketika pintu kamar gw digedor dari luar... Duh, kalau Mama bahaya nih... Segera gw bereskan sisa-sisa mabok, mengecilkan volume dan membuka pintu perlahan... Ternyata Wira...

Quote:

Gw ga peduli dengan Wira... Segera gw matikan music player dan segera mandi... Gw ga mau terlihat ada masalah di depan keluarga gw... Cukup mereka tahu hal-hal baik soal gw... Hal-hal jelek, sedih biarlah menjadi milik gw...

Quote:

Gw berjalan menuju kelas gw di 3IPA6... Gw ga mampir kemana-mana... Dulu, waktu gw masih sama Angel, gw sering mampir dulu ke 3IPA2 sebagai kamuflase kalau gw masih pacaran sama Amanda... Tapi sekarang, gw udah ga peduli dengan status-status macam itu... Mau dia minta putus, mau dia minta gimana, akan gw beri!!! Yang ingin gw lakuin sekarang adalah, melakukan apa yang gw suka... Apa yang membuat gw bahagia akan gw kerjakan...

Kelas gw memang asikkk... Isinya ya gitu lah, mantan orang gila pada kelas 2... Jadi kalau pagi-pagi ramai, itu wajar... Wong ada guru nya saja berani ramai kok... Gw masuk, dan menuju bangku pojok dekat jendela... Rekan semeja gw, Azwan nampak belum hadir... Bodo amat lah, gw lagi pengen di dalam kelas saja... Menikmati keriuhan yang teman teman gw ciptakan...

Quote:

Anak ini memang sinting... Pas kalau duduk nya sama Reni yang juga sinting... Terpkasa gw akhiri percakapan dengan Sita karena bel sudah berdering dengan merdunya... Kelas gw hampir separuhnya datang setelah guru yang mengajar masuk... Termasuk Azwan dan Reni tentu saja... 2 manusia koplak yang entah kapan sadarnya... 3 jam pertama, otak gw lumayan sehat... Yap, Matematika dan Kimia adalah sarana olahraga yang pas buat otak gw yang rada geser... Entah kenapa gw nyaman bertemu 2 mapel ini... Tapi gw mendadak bego kalau ketemu dengan PKn dan Agama... emoticon-Hammer (S)

Jam istirahat, ga gw manfaatkan buat ngapel seperti cowo pada umumnya... Gw memilih ke warung Mami... Ngopi, dan udut tentu saja... Baru sampai dan duduk, HP gw sudah bergetar... Siapa lagi ini... Sambil ngecek hp, gw minta tolong ke anak kelas 2 sepertinya buat pesan kan minum buat gw...

Quote:

Gw tahu ada sms yang masuk lagi, tapi udah ga menarik buat gw... Palingan, sms lebay yang bertanya hal-hal mainstream... Kopi gw datang, dan inilah surga yang sebenarnya buat gw... Ngopi pahit, rokok super... Lalu, nikmat mana lagi yang akan lu dustakan??? Balik soal Manda, gw ga takut kalau dia ke sini... Gw udah punya tempat khusus di warungnya Mami... Tempat yang ga semua orang bisa menjangkaunya... Agak tersembunyi, dan dulu biasa dibuat rapat gelap oleh Asep dkk... Ya, rapat buat tawuran sama Sekolah lain tentu saja...

Sendiri seperti ini, ternyata ga baik buat gw yang lagi bermasalah... Buktinya, bayangan Angel seolah mengajak gw kembali ke masa indah itu... Gw mencoba membuang, tapi apa daya, gw ga bisa... Untungnya...

Quote:

Lagi-lagi ledakan tawa yang menuat semua mata tertuju kepada kami... Yah, meskipun letak duduk kami agak tersemubunyi, keras nya volume tawa yang membuat kami bisa dengan mudah teridentifikasi...

Gw masuk kelas setelah istirahat berakhir... Masih dengan Kimia yang tadi terpotong waktu istirahat... Mata, otak, dan pikiran gw benar-benar fresh saat mendengarkan Mrs. S menerangkan materi-materi yang katanya sih susah... Mata gw mendadak ngantuk saat jam Kimia habis, dan akan berganti dengan jam Agama... Oh Tuhan, penderitaan akan dimulai dari sekarang...

1 jam agama yang durasinya hanya 45 menit serasa 1000 menit buat gw... Selesai agama, lanjut ke pelajaran BK... Nasib baik, karena guru yang mengampu BK kelas gw sedang ada tugas luar... Jadi??? Free dong... Jangan samakan kelas gw dengan kelas-kelas lain di SMA G... Jika kelas lain tertib saat jam kosong, maka kelas gw juga tertib... Iya, tertib keluar kelas semuanya, termasuk gw...

Gw memilih ke bawah pohon jambu untuk santai menikmati udara segar... Dan entah sudah takdir atau gimana, gw ketemu Rara di sana... Emang sih, di depan Lab Bahasa gw lihat banyak anak IPA2 yang ada di luar... Tapi pacar gw ga ada alias ga teridentifikasi ada di sana... Bodo amat lah, siapa juga yang mau ketemu sama dia... Mendingan godain nih cempreng ngeselin...

Quote:

Tidak ada jawaban dari dia... Rara hanya bisa anggukkan kepala dan memerah pipi nya... Gw ga tau mengapa bisa bikin janji macam itu ke Rara... Sepertinya, niat gw buat "ga sedih" lagi, dan bersenang-senang lagi, akan gw mulai dari sini... Kenapa Rara??? Karena dia adalah cinta pertama gw... Apa salahnya kalau gw mengejar cinta lama gw???

Quote:

Gw menuruni tangga yang ada di sebelah kelas gw... Nembus ke sisi utara lapangan basket... Gw lihat Kampret sedang bercakap dengan Stevi... Sepertinya dia sedang usaha untuk memikat wanita itu... Semoga saja dia bisa... Kasihan, sepanjang hidupnya nyaris bisa dihitung berapa kali dia bahagia... Kalau menurut gw sih gitu... Tapi kalau menurut manusianya, dia ga pernah sedih... Kadang, gw pengen seperti Kampret yang ga pernah sedih dan selalu bahagia...

Gw berjalan menuju parkiran... Lewat ruas-ruas jalan yang ga banyak dilalui oleh siswa lain... Gw lagi males ketemu dengan Manda, itu alasan gw melakukan cara ini... Di jalan sempit depan sekolah gw menjadi semakin sempi karena ada anak-anak STM yang udah nongkrong di sana... Wah, cari gara-gara ini sih... Parkir kok di depan jalan persis... Belum ada satpam di zaman gw ya, jadi semrawut itu pasti...

Quote:

Gw yang masih labil karena ditinggal Angel, mendadak mendapat pelampiasan yang tepat... Jalanan semakin macet, dan darah sepertinya akan kembali tertumpah di sini...


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ryan.moore dan 80 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh londo.046
79
Thread sudah digembok

OTT Yang Gagal...

"Ehm... Ehm..." Terdengar biasa saja sih memang... Tapi suara itu jauh lebih bahaya, lebih mengerikan, jika terdengar pada saat yang kurang tepat... Kita menengok ke arah sumber suara, fyuh... Ternyata saudara dari Reni... Teman mantannya dulu...

Quote:

Deg-degan nya masih terasa meski saudara nya Reni sudah pergi... Bahkan, saat gw di atas ijo meninggalkan rumah Reni, masih terasa juga... Gw bayangin, seandainya tadi Papanya Reni, jadi apa gw??? Mungkin sudah jadi perkedel kali ya??? Minimal dibentak-bentak lah... Kalau lagi apes, bisa dihajar gw dengan tinjunya...

Untungnya Tuhan masih baik... Yang dikirim cuma saudaranya Reni... Aman lah kalau dia yang mergokin... Kan sama-sama gede, jadi kalau dia lihat ya gapapa... Kalau dia pengen kayak gitu??? Ya itu derita dia... Paling kalau ada pacar, dilampiaskan sama pacarnya... Kalau dia jomblo, ya sana ciuman sama apa kek yang bisa dicium...

Quote:

Faktanya, gw masih sempat sms-an dengan Reni dan beberapa teman sebelum tidur... Teman cewe tentu saja... Gw bukan jomblo, yang suka sms-an sama batangan ya... Sorry mblo bukannya abai, tapi sms-an sama cewe membawa aura positif...

Minggu yang dingin... Tapi meskipun dingin, gw ga boleh enak-enakan... Bangun, mandi, dan lakukan pemanasan... Sarapan buah, ga pakai karbo, lanjut gass ke Satlat... Sampai sana, fisik dihajar habis sebagai kompensasi libur minggu lalu... Jangan ditanya kerasnya seperti apa... Elek-elekan, siap saja itu muka kena tempeleng...

Ini bukan kekerasan, tapi memang seharus nya seperti ini... Biar disiplin, ga lembek, ga manja... Kalau ga kuat gampang, balik kanan dan pulang... Ga ada yang maksa siapa pun untuk latihan di sini... Sudah tahu di sini itu tempatnya orang kuat, lemah kok coba-coba masuk, ya tepar... Soal output setelah latihan, jangan ditanya... Kalau cuma hadapi anak SMA sih, kecil...

Quote:

Mungkin karena pagi ini agak dingin, bekas-bekas gerimis membuat antrian ga terlalu panjang... 1 liter susu murni hangat gw pesan... Sambil menikmati susu hangat, jadi keingat sama cewe metal... Udah bangun belum ya???

Quote:

Jangan memaksa sms-an kalau cewe yang cinta lu sekalipun bilang bye... Itu artinya dia sedang ingin sendiri... Penyebabnya bisa macam-macam... Kalau lu maksa, yang ada dia akan menjauh karena ga nyaman... Ini yang ga disadari para jones tahunan...

Gw pulang setelah sms-an dengan Reni... Di jalan menuju rumah, gw ketemu Panjul and the gang... Sepertinya mereka sedang ada acara... Entah siapa yang akan mereka ganggu... Asal ga nyenggol gw, gw ga akan nyenggol dia...

Quote:

Tidak pernah menggurui, tapi merangsang gw untuk mikir, itulah Papa... Ga memaksa gw harus jadi ini, jadi itu... Gw dibebakan memilih profesi apa yang gw mau... Orang tua idola ini sih... Kalau dengar cerita teman teman gw yang dipaksa untuk ikuti mau orang tua mereka, rasanya gw harus banyak bersyukur punya orang tua seperti Papa...

Mandi, tapi masih kepikiran obrolan dengan Papa tadi... Mengapa beliau bahas Semarang bukan yang lain??? Karena gw akan kuliah di sana... Secara ga langsung, beliau berharap, gw mulai usaha di sana... Selesai mandi, gw tuangkan isi kepala dan ide gw dalam tulisan di buku ajaib... Meski tulisannya jelek, atau lebih tepat disebut coret-coretan, tapi jangan remehkan manfaatnya...

Menulis itu metode paling baik keluarkan apa yang ada di dalam otak... Apalagi kalau medianya masih konvensional berupa pena, dan kertas... Bukan tuts keybord... Dijamin, semua akan keluar dengan lancar... Yang gw rasakan sih gitu, kurang tahu deh kalau orang lain...

Quote:

Senin yang panas... Iya, pagi-pagi matahari nya sudah ngajak ribut... Panas baget, beda sama kemarin-kemarin yang malu-malu di balik awan... Karena kemarin tidur gw benar maka pagi ini pun kondisi gw prima... Mau cari gara-gara juga malas... Mungkin benar, salah satu pemicu emosi itu, kurang turu...

Upacara berjalan normal saja, ga normalnya ya saat upacara akan selesai... Nama gw lagi-lagi dipanggil... Apes!!! Terlalu berlebihan nih sekolah gw... Ini masih soal kemenangan ga sengaja gw kemarin... Ternyata, piala dan piagamnya sudah siap... Kata Pak Kepsek sih gw itungannya hebat, karena yang ikut ternyata bukan cuma anak sekolah... Ada mahasiswa dan penulis cerpen asli...

Kalau bukan karena Mama, gw pasti sudah tinggal tuh piala di sekolah... Tapi karena Mama meminta gw untuk bawa pulang tuh piala, ya udah dengan terpaksa gw bawa masuk ke kelas... Untung ukurannya kecil, kalau gede, mau gw potong jadi du... Nanti sampai rumah, tinggal gw lem, beres...

Quote:

Helaan nafas yang berbarengan dengan bell yang berdering indah... Itu artinya pelajaran jam pertama harus dimulai... Saatnya serius mblo... Gw pelajar, tugas utama gw belajar tentu saja... Semua harus seimbang, kalau ingin baik...

Gw beruntung Reni ngajak gw menjenguk si mantan yang sakit... Paling ga, dia bisa bantu gw bawa piala... Tadinya, gw mau masukkan dalam tas... Semua buku akan gw keluarkan, agar tuh piala bisa masuk... Tapi karena ada Reni ya ga perlu lagi...

Gw ajak dia pulang ke rumah dulu, soal oleh oleh atau buah tangan buat mantan, bisa lah diatur... Gw pulang tepat ketika Mama mau nutup pagar... Itu artinya, beliau juga baru saja datang... Senyumnya langsung mengembang ketika Reni cium tangan dan menyerahkan piala... Selesai sudah tugas gw...

Quote:

Emak gw kalau melihat anak cewe senang nya luar biasa... Digandeng-gandeng, gw yang anaknya auto dicuekin... Tapi gapapa, ada enaknya juga ga diperhatikan... Jadi gw bisa bebas mau ngapain aja...

Gw, Reni, Mama dan Adek gw makan dalam satu meja... Yang heboh ya dua cewe... Gw sama Wira fokus makan... Selesai makan, Mama siapkan buah tangan untuk mantanya Reni... Mantab kan??? Mantan pacar dapat oleh-oleh dari calon mertuanya mantan... Bingung-bingung lu...

Semua siap, gw gass ke RS... Karena Reni masih pakai seragam, gw pun mengimbangi dengan memakai seragam juga... Sampai di RS, ya langsung masuk... RS ini memang aneh, ga ada yang namanya aturan jam besuk pasien... Mau jam berapa saja datang, ya masuk saja... Apa karena sakitnya hanya luka luar ya???

Quote:

Antar Reni pulang, pamit sama Mamanya, dan go... Balik lagi ke rumah... Hari sudah sore, ga elok juga kalau gw mampir dulu di rumahnya Reni... Lagian, gw sudah terlalu intens sama dia... Gw takut, dia menjadi bosan dengan gw... Yang namanya tarik ulur itu perlu... Jangan karena nafsu dan enak, semua berantakan karena si cewe merasa bosan...

Quote:

Gw ga pernah takut jika tas gw diperiksa atau dibuka oleh Mama... Gw profesional kok, ga akan bawa barang yang aneh-aneh... Kalau pun gw bawa miras, entah vodka atau teman-temannya, pasti gw simpan dengan rapi... Hari ini, gw ga bawa apa, gw juga ga sembunyikan apa-apa dari Mama... Jadi kalau Mama mau ambil sendiri, ya monggo saja...

Mungkin ini cara gw membayar kenakalan gw selama ini... Ditangkap polisi lah, Mama dipanggil BK lah, ya semua... Meskipun ini belum cukup, paling ga gw punya sesuatu yang bisa membuat beliau tersenyum... Gw bukan cuma bisa jadi parasit yang ganggu dan bikin ga nyaman, tapi gw juga bisa punya prestasi... Waktu gw cek tas sekolah gw setelah mandi, piagam gw ga ada... Itu artinya Mama sudah mengambilnya...

Quote:

Untuk ujian praktek, gw ga terlaly khawatir sih... Apalagi kalau ujian prakteknya mapel olahraga, jelas gw kuasai lah... Yang jadi soal itu kalau materinya drama-drama... Itulah yang kadang bikin mumet di kepala... Satu-satunya hal baik di ujian praktek macam drama, ya karena gw satu kelompok sama Reni... Gimana dengan agama??? Nah, ini juga jadi kartu mati untuk gw... Tapi, sudahlah, mending nikmati saja...

Quote:

Jangan salah, meskipun gw bersahabat baik dengan Liem, gw sering berantem lho sama dia... Memang, tajuknya sparingan... Tapi tetap saja, cara bertarungnya seperti beneran... Ga ada yang namanya kasihan, tonjok ya tonjok beneran... Pertanyaannya, kapan gw bisa sparingan lagi sama dia??? Only time will tell...



Ciaooo...
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di