CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a1412341854f7fe598b457c/ngasudahtitik

Ngasudah.Titik.



Yaik.... Itu dia Tadi Original Soundtrack Cerita ini..

Quote:


Makasih bertubi tubi ndul...Ntap bener cover ambigram nya...
Kek nya ini cover pertama ambigram di kaskus dah emoticon-Leh Uga
Salutt....itu bikinnya pasti make mikir....Jozzzz lah pokokmen...




Oke dah.. ane coba ikutan meramaikan Jagad cerita cerita di SFTH ini.. ingat ye, ikut meramaikan saja, buat tambah tambah koleksi bacaan ente ente pada tuh.. bentuk partisipasi dah.

Quote:



Spoiler for All Packs:

emoticon-Sundul Gan (S)
All Packs

Great Thanks For Best Ten Audiences
The Best & Great Comments
Liquid From PM
Next Story
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon


Pack Last Three

Posisi ane masih rebahan di bale bale, bedanya kaki udah selonjor full memenuhi tempat. Sedangkan Bimbim masih asik megangin gitar, ya dipetik gitu lah...nggak pake nyanyi cuma metik metik senarnya doank. Tepat berada di depan kamar Bagong yang masih tutupan, mereka berempat menjadi motor penggerak acara siang ini, dan ya...dari kejauhan setelah mata ane kriyep kriyeppin dikit, dari blur kian menerang...ini kedua biji mata malah fokus melihat sosok Putri disitu. Yang memang tanpa disadari olehnya...meletakan rambut di belakang kupingnya, otomatis ...nggak pake jeda, ane terpesona dibuatnya, Ya sallam...datang lagi dah godaan.

Lama ane ngeliatin doi yang nggak sadar kalo ane lagi memperhatikannya. Ini udah bukan cantik lagi dah...ini sudah termasuk golongan kriminal, hati ane ditawan paksa oleh pesonanya hehehe...

" ngomongnya doang mengosongkan jiwa...entuutmu can hehehe.."
" apaan sih Bim?"
" udah lah...gue dari tadi ngeliatin lu bego' "
" ngeliatin apaan emangnya ?"
" Masih aja kebiasaan lama...belagak culun lagi...dasar Onta sarap hehehe..."

Melihat ane yang sedang bercakap bincang sama Bimbim, Itu para teletubis yang lagi nggiling bumbu rujak ngeliatin kami, dan yes ...tak terkecuali dengan Putri, dan entah lah ai du no, pandangan mata ane reflek aja langsung ngeliatnya ke Putri. Kalo dia mah udah jadi kebiasaan, diliatin gitu malah senyum manis nya yang keluar, pan jadi begah ane ndul hehe...

Kelar mereka bikin adonan rujak plus para buah buahan yang sudah dikuliti, mereka langsung merapat ke tempat ane sama Bimbim. Dibawah pohon sawo, dimana kondisinya sekarang udah ditambah meja sama kursi lagi dari dalam rumah yang empunya kosan.

Rian > Puas Can tidurnya ?
Me > lumayanlah yan...
Bimbim > emang sejuk disini ya...bisa nih dijadiin base camp bro...
Rian > Boleh bro...bawa aja Ps lu kesini, dari pada nggak kepake...
BImbim > dulu sih masih sering maen sama anak anak, sekarang mah udah mulai pada sibuk...
Reni > emang disini nggak ada induk semangnya ya ?
Rian > nggak ada Ren, itu yang nomor tiga itu, yang dipasrahin jadi induk semang.
Winda > yee...itu mah sama aja kayak nggak punya induk semang yan..

Ngobrol ngobrol dibawah pohon rame rame sambil ngerujak, cukup membuat suasana menjadi hangat, ane yang mengenal Winda belum lama, dimana terkenal nggak banyak suaranya...sepertinya juga mulai mengakrabkan diri.

__Pause__
Yup, Winda sebenernya memang perannya nggak banyak, tapi dia akan menjadi sosok yang bakal ane temuin kedepannya, jadi lebih baik ane expause juga yak. Winda, wanita bertubuh pendek namun sedikit berisi, oleh sebab itu ane sering manggil doi dengan sebutan Windud, orang nya kalem kalo pertama kali kenal, tapi kalo udah kenal cukup lama, enak juga diajak ngobrol.
__Play__

" sama aja sih ndud...tetep aja kayak bapak kos kelakuannya " Ujar ane sambil melihat ke arah winda.

" hmmm masa sih? ... trus apa nggak ngerasa kesepian kalo disini kak ?"


Sebaliknya, kalo Winda manggil ane dengan sebutan Kakak, memang sopan sih nih anak, menghargai orang yang lebih tua juga.

" nggak juga sih,...tau sendiri Rian gimana orangnya hehe.." Jawab ane. Dan Winda hanya menanggapinya dengan senyum kecilnya.

" Maling teriak maling ka'u ni can " Ujar Rian sambil mencocolatos mangga mudanya ke bumbu rujaknya.

" Bener itu Yan...la tekato kalu kak Sincan tu konyol wongnyo hehehe..." Ujar Reni menambahkan.
( Bener itu yan, udah jadi gelar kalo kak Sincan itu konyol orangnya )

" Nee...iyo nian apo? cacak tau kau ni Ren hehehe... "
( nee...memang benerkah ? Kamu sok tau deh Ren hehehe..." Ane pun nggak mau kalah.

" Iyo lah...Kak Bimo yang ngomong " Ujar Reni sambil ngeliatin Bimo yang udah nyegir kude.

" ya iyalah...siapa yang udah kenal Sincan...pasti sepakat kalo Sincan itu Konyol nan ajaib hahahahha " Bimo Pun nggak mau ketinggalan menambahkan statement...nan durja !!

# Kenyataan Kalee... #

* Hahahahaha *

Semua tertawa mendengar ucapan Bimbim, semua...kecuali ane doank, kembang pasir...mecahin image di belakang, camp red lah...

" Tadi datang sama siapa Ndud?" sengaja ane alihkan pembicaraan dan menyapa Winda, kalo Putri masih jaim ane ndul...udah ketauan juga jawabannya, pasti bareng Reni.

" owh...tadi dijemput Rian Kak...eh disini malah ketemu sama Putri hehe..." jawab Winda

" Oiya ya...kalian kan satu kosan juga kan yak " ane pun menegaskan.

" iya...tapi kak Chan nggak pernah main kesitu kan?" todong Winda

" pasti nggak mau dia nda.." Ujar Putri yang sedari tadi cuma menyimak.

Dan kali ini ane hanya menanggapinya dengan cengiran kude, macam kembang pasir tadi hehe...

" Lho kok Gitu ?" Winda yang penasaran, tapi ane yakin doi cuma pura pura nggak ngeh doank itu mah...

" ya tanya sendiri aja ama orangnya tuh..." Ucap Putri sambil ngelirik ane, nggak lupa abis itu ngunyah jambu aer yang udah belepotan kuah rujak.

" Kosan kalian mah terlalu rame...bising eui.." Ane berusaha mengklarinet.

" meh ...gayamu nta...bilang aja itu hehehe..." Jawab Bimbim.

" Biasa dia mah...pura pura nggak tau, padahal semua orang udah tau kale... " Rian melihat ane sambil nyengir camp red nya.

Wahh...kalo ditarik benang merah sih,...gegara MC lucknutt nan melambai di atas panggung lah penyebabnya. Dan ya...ane nggak bisa berucap apa apa...Putri pun cuma diam, kembali menikmati rujaknya lagi...

" Tapi itu udah jadi cerita lama kali bro hehe..." Bimbim kembali memancing diair yang mulai jernih.

Ane pun enggan menanggapinya, ane juga masih ngikutin langkah yang aman, makan rujak aje dah...

" Can...malam ini tidur di bengkel aja ya " Rian pun berusaha mengalihkan pembicaraan yang kian menyudutkan tersebut.

" napa emangnya Yan ?" Ane bertanya dengan pernyataan Rian tersebut.

" kan hari ini tanggal dua puluh nyuk " Ujar Rian.

" Emang beneran harus yan ?" ane kembali bertanya.

" kenapa memangnya sama tanggal dua puluh bro ?" Bimbim pun sepertinya juga bertanya tanya.

" Biasa bro...kalo tanggal segini kita ngungsi hehe.." Ujar Rian lagi.

" Ngungsi ?" Reni pun ikut bertanya tanya.

" Iya ren, udah jadi ketentuannya kalo disini hehe.." Rian menerangkan kembali.

" ketentuannya kok ngungsi ? " Winda pun juga bertanya tanya juga.

Kayaknya Rian salah moment, pengalihan isu yang kurang tepat dah...

" Iya kata bapak kos yang kamarnya nomer tiga ntuh...tiap tanggal dua puluh, kudu ngeliat dia konser hehehe..."

" konser ?" kali ini Reni bertanya dengan kebingungan lagi.

" emang konser apaan can ?" Bimbim juga bertanya tanya..

" biasa...konser teater nya bro hehe.." ane berusaha menerangkan dengan ringan.

" owhh.." Winda, Reni dan Bimbim serempak menjawab kayak gitu...

fyyuuuhh...masa iya kalo ane jawab "aturan gaib" ndul...

" eh tapi kayaknya seru deh...aku belum pernah liat orang teater, boleh ikut nggak kak ? " tanya Reni pada ane..

" tau dah...boleh nggak yan ?" ane pun menyerahkannya sama Rian.

" Ya boleh aja kok...tambah rame tambah seru lagi.." Ujar Rian..

" pap...entar kita ikut ngeliat ya " Spontan rengek Reni kayak gitu sambil ngeliatin ke arah Bimbim.

" Pap ...itu Papa apa Papi ren? hahahaaha... " ane juga spontan nanya kayak gitu sama Reni. Dan Reni cuma senyum kecut doank menanggapinya...sedangkan yang lain juga ikutan senyum senyum kecil juga ngeliatin tingkah Reni yang kayak gitu.

Dan yup, jawaban Bimo cuma senyum palsu dan anggukan kecil buat Reni. Tapi itu membuat Reni sepertinya bener bener gembira loka wahana tawa, kegirangan gitu dah hehe..

" Mau ikut nonton juga nggak Ndud ?" tanya ane sama Winda.

" ehmm...gimana ya?" Winda kayaknya ragu ragu..

" Udah ikut aja ndud, ntar tak antar pulang juga kok " ujar Rian meyakinkan.

" udah ikut aja nda...ntar barengan sama Putri aja, sekalian ini " Bimbim pun mengajak Winda.

" Putri mau ikut juga kan ?" tanya Rian

Dan dijawabnya dengan senyuman...bukan dengan anggukan.

" Pasti ikutlah dia Bro...yakin gue " Ujar Bimbim sambil ngelirik ane.

" Iyadah Bim...iya...Putri tanggung jawab ane dah..." ane pun menjawab lirikan Bimbim.

" Gimana Ndud?...jadi ikut ngeliat kan?" Tanya Rian.

" Iya deh.." Dijawab Winda..

" Putri gimana?" tanya Rian sama Putri.

Dan kali ini Putri menjawabnya dengan anggukan kecil plus senyuman ringan.

Wahhhh...dasar camp red emang kelinci bunting mah, ane kira doi nggak bakal inget pembicaraan pas pulang dari Wonosobo, eh tau nya...inget juga, gimana mau mengosongkan jiwa kalo kayak gini mah...ngasudah.


__***__


Kelar dari acara ngerujak rajuk siang itu, seperti yang ane ceritain diatas, memang ada something yang seharusnya ane nggak arah situ dulu, entah ini jebakan kembang pasir atau bukan, ane ngerasa enggan dulu buat dekat sama yang namanya Putri. Bukan gimana gimana sih, ane beneran lagi males banget dengan yang namanya pacaran waktu itu. Pengennya bener bener dah buat ngerampungin kuliah, trus cari gawe trus baru deh bikin generasi baru.

Apa memang takdir, ane juga nggak paham. Disitu, yang ane paham kalo ada maksud dari yang dimaksudkan sebelumnya, paham nggak maksud ane ndul hehehe...maksudnya ya maksud, ada tujuan di balik tujuan.

Ane paham kalo secara tidak langsung Bimbim menggiring ane buat masuk lagi kelingkaran pergaulannya, yang mau nggak mau, ane pasti bakal ketemu sama Putri lagi. Bukannya ane nggak mau ketemu Putri...tapi kayaknya ntaran dulu lah...apalagi ada histori yang kurang mengenakkan antara Putri dan Kasih yang masih berstatus mantan ane. Takutnya ntar kayak kejadian ane dilempar spatu dikamarnya Mega terulang lagi, padahal udah jelas jelas putus itu statusnya...tapi malah membara ujung ujungnya dah.

Mengapa ane bilang Bimbim seperti menggiring ane masuk kelingkaran yang doi punya?...ya udah kebaca lah, kenapa musti ajak Putri ke Kos juga. Yang menjadi analogis praktis ane, aciileh dah hehehe...Rian ngajak Winda, otomatis Bimbim ngajak ceweknya...yang kebenaran dan secara kebetulan juga, berteman dengan sepupunya, dan kemungkinan mereka tengah bersama...yang dimana sepupunya ada sisi historisnya sama ane, ribet kan? kandani ogh...ngeyel hehehe...

Tapi ya sudahlah,...jalani aja apa adanya...adanya apa...ya sudahlah...


BTS...

Ane malam itu sebenernya males banget buat keluar, tapi Rian selalu beralibi kalo katanya kami berdua diajak sama Bagong tidur di bengkel theater, beneran dah males...apalagi ngeliat orang latian theater...ane bukan nggak menghargai orang orang theater ya ndul...tapi ane beneran nggak begitu bergairah menyaksikannya saat itu. Tapi Rian tetep aja ngotot ajak ane, nggak usah macem macem sama aturan main katanya...ya sudahlah...padahal tadi mau alasan nggak enak badan biar nggak jadi ke situ. Tetep aja...Rian bukan orang yang gampang di mendung kelabui.

Ane akhirnya boncengan sama Rian naik super X...katanya Janjian sama Bimbim beserta dayang dayangnya di lokasi aja, ane udah duga paling Bimbim bakal bawa Color@, padahal nggak bakal seru dah...orang abis latian biasanya konvoi ringan sama anak anak theater. Ane sedari dijalan cuma menanggapi ringan dengan "hmmm"..."Oooo"..."Iya po "...udah tiga kata itu doank dah, tapi si Rian tetep aja cerita yang ane sendiri nggak tau apa yang doi ceritain.

Sesampainya dilokasi yang sudah mulai rame sama anak anak teater mulai pemanasan, seperti biasa ane bakal sebat dulu di teras depan ruangan latian, sedangkan Rian biasanya akan gabung...karena memang Rian gampang banget kalo bergaul... nggak pandang bulu, mau bulu ayam kek, bulu merak kek, bulu babi kek, bahkan bulu "tersebut" sekalipun. Doi mah, emang kayak gitu orangnya. Beda banget ama ane, yang demennya melipir dulu kalo mau nongkrong.

Kelar parkirin super X, ane duduk di pinggir salah satu sudut kolam, sambil mulai menyalakan rokok...dan memang nggak lama, beneran ada Color@ item memasuki pelataran gedung. Sorotan lampunya tepat pula' mengenai wajah ane...ane liat Bimbim cekikikan didalam, karna sengaja emang mainin tuh lampu mobil ke muka ane...camp red emang dah..

Seperti yang udah ane duga...kelar markirin mobilnya, Bimbim langsung nyelonong gandeng tangan Reni masuk kedalam gedung latihan, Winda pun turut di belakangnya, baru kemudian Putri.

Hmmm...entah kenapa Putri pun seperti ane, keliatan nggak begitu bersemangat. Winda berpisah jalan sama Putri mengekor dibelakang Bimbim dan Reni. Sedangkan Putri berjalan menghampiri ane yang masih ngabisin rokok..

" Udah lama Mas ?" tanya Putri
" nggak juga sih...kenapa nggak langsung masuk Put?"
" entaran aja ah..."

Kemudian Putri meletakkan doi punya pantat tepat disamping kanan ane. Semerbak...parfum ini, nggak mudah buat ngelupainnya dah...

" hehehmmmhmhm..."
" lho kok tiba tiba ketawa mas ?" Putri sedikit kebingungan
" iya jadi inget aja Put.."
" inget apa?"
" Beli sayur...harus pake parfum hehehe..."
" eh kok inget sih hehehehmhmh.."
" ya inget lah...ini parfum yang sama kan?"
" he'emh.."

Putri menjawabnya ringan, nggak lama abis itu memang terjadi diem dieman...

" Kenapa kita jadi canggung gini ya mas ?"
" ya nggak tau juga...kenapa ya ?"
" tapi aku tau kok penyebabnya..."
" kalo udah tau kenapa tadi bertanya hehehe..."
" hehe...ngetes.."
" ah elah...emang kebiasaan ni anak ya.."
" ehmmm...jujur mungkin aku yang jadi sebabnya mas"
" Maksudnya ? "
" andaikan hal itu nggak aku lakukan, mungkin nggak kayak gini "
" yang di tulis itu ya ?"
" he'emh...karna itu juga kan, yang bikin hubungan mamas sempat panas sama Mbak Mega "
" ah elah...udah lama juga kali Put...udah nggak penting dibahas "
" iya tapi...seenggaknya, aku mohon maaf lagi ya mas...kalo itu bikin keadaan kita jadi canggung "
" nggak perlu minta maaf kok Put, semua udah terjadi...ya udah...ntar lama lama juga nguap hehehe.."
" heemh...tapi tadi aku nggak sengaja lho mas ?"

Ucapnya demikan sambil menundukkan kepalanya...

" Udahlah...paham kok, Bimbim emang sengaja juga itu mah hehe..."
" Iya...tapi lucu tauk..."
" apanya yang lucu?"
" mamas dimana mana kalo tidur emang lucu hehehmhmhmh..."
" lah?...emang tadi tidurnya gimana?"

Putri pun mengeluarkan HP dari tasnya...dan lagi lagi menunjukkan ke Ane, De Javu ...sangad. Ane tertidur dengan posisi mangap tanpa dosa dimana disitu Bimbim dengan santai nya nyelipin rokok hidup di mulut ane, itulah yang terpampang di galeri hapenya.

" hehehehmhmhmh..." Putri tertawa sambil menutup mulutnya
" ya sallam...nggak pernah berubah ya ni anak. "

Spontan ane narik kepalanya, dan menjitak ubun ubunya pelan.

" hehehmhmh...lagian tidur kok nggak liat liat tempat hehehhmhmh..."

" itu tadi ketiduran Put...ah elah "
" dasar...Onta wleee "

Ngomong kayak gitu trus langsung ngajak ane berdiri...

" Yee...ni anak beneran ngelunjak kayaknya ya heheh.."
" biarin hehehe..yuk mas kita nonton juga yuk.."

Ane pun berdiri dan mematikan rokok terlebih dahulu. Sedangkan Putri sudah di posisi berdiri dan hendak menuju gedung tempat latihan tersebut. Kelar ane berdiri...

Kali ini tanpa rasa canggung lagi...

Doi menggandeng lengan kiri ane, kemudian berujung dengan kedua telapak tangan kami yang menyatu, dan kemudian bergandengan...

Berjalan bersama dan saling memberikan senyum...

Tanpa terasa...ane benar benar terhipnotis dah...

Dan menikmatinya juga...

Tsssaaahhh... mwehehehhe...

profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di