CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a1412341854f7fe598b457c/ngasudahtitik

Ngasudah.Titik.



Yaik.... Itu dia Tadi Original Soundtrack Cerita ini..

Quote:


Makasih bertubi tubi ndul...Ntap bener cover ambigram nya...
Kek nya ini cover pertama ambigram di kaskus dah emoticon-Leh Uga
Salutt....itu bikinnya pasti make mikir....Jozzzz lah pokokmen...




Oke dah.. ane coba ikutan meramaikan Jagad cerita cerita di SFTH ini.. ingat ye, ikut meramaikan saja, buat tambah tambah koleksi bacaan ente ente pada tuh.. bentuk partisipasi dah.

Quote:



Spoiler for All Packs:

emoticon-Sundul Gan (S)
All Packs

Great Thanks For Best Ten Audiences
The Best & Great Comments
Liquid From PM
Next Story
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon


Pack Last Seven

Keputusan yang muncul tiba tiba macam kentut tanpa aba aba membuat bungkam mereka seketika. Yang ada dalam benak hanyalah gimana caranya menjauh dari kehidupan Kasih, terlebih ane masih satu susunan genteng sama adiknya. Pastilah akan semakin membuat luka di hati ini semakin infeksi. Reaksi yang bermunculan juga bermacam macam terhadap ane. Ya ane anggap wajar juga sih, tidak ada angin ribut, nggak ada bencana juga...tau tau memutuskan pindah, pastilah menimbulkan tanda tanya.

Bermula pada hari ini...

Ane sengaja nggak masuk kuliah, setelah bermalam di kamar Rian, ane memutuskan langsung cabut buat balik ke kosan setelah kelar shubuhan dan tentunya tidur cuma itungan jam, rencana kemudian adalah berpamitan sama sang President dan princess tentunya.

Yaik, keputusan ane kian membulat, timbang kiri timbang kanan tetap saja ane memutuskan buat pindah kos dari kosan geng lucknutt. Walaupun harus ane akuin ane sudah super duper nyaman tinggal disitu, tapi ya karena alasan yang ane jabarkan diatas itu,...terpaksa ane yang keluar dari situ. Tentunya berat tapi nggak pake ton juga, karena dari awal kuliah disini ane sudah kos disitu, mereka memang sudah seperti saudara di perantauan buat ane. Walaupun ane bakal yakin juga, nggak akan selamanya seperti itu.

Kelar dari ngepak ngepak isi kamar, ampe jam delapan kurang masih belum ada ada tanda tanda kehidupan dari penghuni kos lainnya,...ane langsung cari angkutan pindahan. Dan nggak butuh waktu lama untuk itu, ane sudah siap karena udah ane hubungi sebelumnya.

Entah pada kemana penghuni kosan lucknutt, yang jelas ane udah semua ngepakin barang barang. Ane sempatin buat pamit sama kakung, kalo princess ane nggak tau juga keberadaannya. Yang jelas Kakung kaget bukan main, secara mengejutkan ane tiba tiba pindahin barang barang,

" Pie kok ngene ki can ? "
( gimana kok kayak gini can ?)

Kakung bertanya demikian dengan bertalak pinggang, sarung kotak kotak warna biru dan baju kaos singlet masih di badan, berdiri menghadap ke arah ane di depan teras.

" maaf ya kung,...kalo selama ini ane ada salah ya kung, iki pindah mergo ono nggon sing ra perlu mbayar kung "
( ini pindah karna ada tempat yang nggak harus bayar kung )

" lha kok iso ? "
( lha kok bisa )

" nggih kung...enten rencang sing nawari mau bengi kung "
(iya kung...ada temen yang nawari tadi malam kung )

" eman lho can...sih rung sasi meneh kos mu ki entek "
( sayang lho can...masih ada dua bulan lagi baru habis kosmu )

" nggih mboten nopo nopo kung, salam mawon kaleh bocah bocah...nek sempat kulo pamit nek sampun beres ten nggon anyar kung.."
( iya nggak apa apa kung, salam aja buat anak anak...kalo sempat nanti aku pamit kalo sudah beres di tempat baru kung )

Terlihat jelas raut wajah Kakung memperlihatkan rona wajah heran bertambah marah, kalo heran sih...ane nggak ikut ikutan heran, tapi kalau marah mungkin ane udah dianggap anak baik yang berbudi pekerti nan luhur jadi mungkin beliau marah kalo ane tiba tiba lenyap dari salah satu dari tujuh provinsi yang beliau pimpin...

# Preeekkkk!!!...aslinya Kakung hilang pundi uang dari situ camp red !!!, pake ngomong berbudi luhur segala !!! #

iye mungkin itu juga salah satu alasannya Tag ...ah elah

Ane kemudian memberikan kunci kamar ke kakung, dan Kakung menerimanya dengan lapang dada, padahal dadanya nggak luas luas amat sih hehehe...

Setelah ane memberikan kunci tersebut, ane salim tangan kanan beliau sebagai simbol sopan santun ane yang mungkin terakhir kalinya buat beliau. Namun disaat momen inilah ane melihat Imam sekilas memandang heran ke arah ane, entah macam mana pula kejadiannya, Imam sambil menenteng keranjang sampah depan kamarnya...secara nggak sengaja melihat ane berpamitan dengan kakung.

Tapi reaksi ane malah mengacuhkan doi,...padahal Imam nggak ada sangkut pautnya tuh...tapi tetep aja, membuncah...aciileh membuncah hahahaha... iya membuncah emosi ini dengan kehadiran adiknya Kasih. Tanpa harapan palsu ane berlalu dari hadapan Imam yang sedikit bengong dengan ane, terlebih ane melengos tanpa dosa dan mendahuli mobil yang mengangkut barang barang ane.


__***__


Sesampainya di kos baru ane, yang bapak kosnya adalah si Bagong. Bagong adalah orang yang sukses membuat ane terkejut dengan tampangnya, ternyata adalah orang kepercayaan dari yang punya kos buat menjaga dan mengelola kos yang tampilannya ngelus dada tapi nggak bergunung ya ndul mwehehehe...

__Pause__
Bagong, tentu bukan nama aslinya ya ndul. Asli orang Depok, kalo menurut ane, ini orang cukup sinting dah...gimana nggak ane bilang sinting, waktu satu kos sama doi, ane pernah ngeliat doi makan rokok mentah mentah cuma buat buktiin kalo rokok itu nggak mematikan, makan buah mangga muda tengah malem cuma karena ngerasa lapar, udah gitu nggak ada yang namanya malu,...cuma pake sempack doank buat ke kamar mandi tengah malem, kalo kamar mandinya di dalam kamar sih mending. Lah kenyataanya kamar mandi nya harus keluar kamar dulu. Ngasudah lah pokokmen...
Kalo penampilan udah ane bilang sebelumnya, udah jelas mirip ki joko Masa bodoh, bedanya badannya memang gempal, dari situ juga dia dipanggil Bagong. Salah satu dari sepuluh Mahasiswa yang cukup abadi dari jurusan Fisipol.
__Play__

Kunci kamar sudah di genggaman, Rian masih molor di kamarnya sedangkan Bagong juga udah dikamarnya...hanya masih terdengar rintihan rintihan wanita Jepun di kamarnya Bagong, sudah sangat dipastikan...ya sallam.

Akhirnya ane berbenah sendirian setelah barang barang kos diletakkan depan kamar nomer dua. Walaupun masih dengan sedikit keraguan untuk menjadi penghuni kos disini, ane tetap membulatkan tekad untuk menata hidup lagi, dan ingin benar benar terlepas dari bayangan Kasih.

Apalagi mengingat apa yang disampaikan mereka berdua Tadi malam...


Flashback tadi malam...


Bagong dan Rian adalah dua orang sinting yang mencoba menghibur ane malam itu, yang jelas yang lebih gila tentunya si Bagong. Bagong udah nyiapin oplosan buat dia minum malam ntuh, sudah sangat dipastikan kalo dia doank yang siap mabuk malam itu. Sedangkan ane cuma nonton TV dan yang punya kamar fokus di depan laptopnya...main texas holdem poker,...nyari duit katanya.

" lu udah siap mental nyuk kalo udah pindah kesini ? " tanya Bagong kelar naroh botolnya di depannya.

Ane yang denger pertanyaan tersebut cukup heran dan sedikit mengerenyitkan dahi. Tapi tidak dengan Rian yang keliatan cengar cengir cengengesan di depan layar laptopnya.

Me > Emang kenapa gong ?
Bagong > ya...kalo emang mau ngekos disini, lu harus siap mental nyuk..
Me > lah iya...siap mental gimana maksudnya Gong ?
Rian > Yang liat kos ini...rata rata udah kecut di depan can,..
Me > kenapa ?...karna tampilannya memang rada rada yak ?
Bagong > bukan rada rada...tapi emang iya nyuk...
Me > Serius ???
Rian > Yang Kos disini memang rata rata yang udah mau nyusun skripsi can, kamar nomer dua kemarin itu diisi abangku, jadi kemarin aku satu kosan samo abangku sampai dia lulus, lah ini Si Bagong juga udah nyusun skripsi, tau dah tu kesusun apa nggak ?
Me > ntar dulu,...hubungannya siap mental, tampilan angker sama susun skripsi apaan sih?

Bagong kembali menenggak minumannya sambil ikut cengar cengir cengengesan, sedangkan Rian kembali memutar badannya menghadap kearah ane. Kemudian wajahnya ditampilkan dengan mimik muka macam debt collector mau nyita motor, galak bin gahar...

Rian > Gue apa elu nih gong yang mau jelasin ?
Bagong > udah elu aja Feb, ini kan temen elu..
Me > sebenernya ini ada apaan sih ?

Ane jadi terangkut suasana, yang aroma aromanya mulai kearah kemenyan terasi. Keadaan emang udah sangat larut sih, udah lumayan kental...dimana keadaan diluar sudah berembun, ane tau karna jendela dan pintu kamarnya Rian juga masih terbuka, meskipun udaranya udah mulai terasa dingin tapi Rian tetep aja buka jendela dan pintunya. Kemudian Rian turun dari singgasananya, yang sebelumnya dengan terpaksa dia menghentikan permainannya dengan musuh musuh online nya tersebut.

Rian kemudian duduk bersila di depan ane yang masih rebahan di ranjang nya Rian, sedangkan Bagong juga masih dengan posisi sebelumnya duduk lemas bersender di lemari nya Rian.

Rian > Sebelum ka'u kos di siko, baiknyo ambo kasih tau samo ka'u dulu
Bagong > Wuassyuu...bahasanya yang mudah gue ngerti aja preett..
Rian > ck, iya dah iyaa...

Semakin dibuat seperti suasana mencekam sama dua orang ini, yang sedikit mau nggak mau ane harus menyimaknya,...walau aroma nggak enak didengar semakin kentara.

" Can... yang punya kos ini, orangnya tinggal di Jakarta sono, paling dia kesini sebulan sekali selama seminggu, cuma buat ngontrol ni rumah...jadi boleh dibilang ni kosan cukup bebas buat ngapa ngapain, kosan ini cuma ada tiga kamar, dan dua kamar mandi,tapi...kamar mandi yang boleh dipake anak kos cuma kamar mandi yang sebelah kiri, yang sebelah kanan itu nggak boleh, kos disini memang super tenang, bikin fokus buat ngerjain sesuatu kan, tapi disisi lain kos disini lu harus ikutin aturan mainnya...karena memang boleh dibilang angker. " ujar Rian menjelaskan panjang lebar. Yang memang ane paham kalo kamar mandinya memang ada dua, tapi yang satunya memang digembok dari luar.

"Kos disini lu memang bakal bebas ngapain aja nyuk, tapi ingat...belum ada sejarahnya kosan ini kena razia sama pak tampol, karena dari depan memang keliatan gaharnya,...kalo lu emang niat kos disini lu harus ikut aturan main, yang kayak dibilang Febri tadi " tambah Bagong kemudian.

Ane semakin dibuat penasaran dengan "aturan main" yang mereka dengungkan ini, disisi lain memang harus akui dah...kosan mereka ini memang super duper tenang,...nggak ada sedikitpun suara kendaraan diluar, karena memang letaknya di dalam kampung.

" oke...emang aturan mainnya kayak gimana nih cuy ? " ane mulai memberanikan diri untuk menyambar umpan mereka.

" yang pertama...jangan sekali kali buka kamar mandi yang sebelah kanan, yang Kedua...setiap malam tanggal dua puluh, kita wajib tidur diluar dari kosan ini, yang ketiga...lu disini bebas ngapain aja, asal jangan pernah njemur pakaian malem malem...itu doank aturan mainnya " Rian menjelaskan dengan sorotan mata yang memang super serius. Dan memang ane perhatikan si Bagong juga sama sorotan matanya.

Makin dibuatnya penasaran tapi merinding juga dah dengernya...aroma ganjil kian menyeruak dah tu.

" emang harus ditaati ya aturan main itu...? itu aturan main siapa yang buat ?" makin terpancing ane dengan pembicaraan ini.

" mending kami sampaikan di depan Can, biar Ka'u ngerti...banyak kejadian diluar logika, banyak yang nggak mau ikuti aturan main sebelum kami kos disini...efeknyo...tanggung sendiri., aturan main ini dari yang punya kos...aku sendiri belum pernah ngerasain, tapi Bagong yang pernah " ujar Rian sambil menoleh ke arah Bagong, pun demikian dengan ane.

" emang yang mana ente langgar gong?" tanya ane kian penasaran.

" tinggal disini waktu tanggal dua puluh " jawab Bagong dengan tatapan serius.

" terus ? " ane makin penasaran dah...

profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di