CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a1412341854f7fe598b457c/ngasudahtitik

Ngasudah.Titik.



Yaik.... Itu dia Tadi Original Soundtrack Cerita ini..

Quote:


Makasih bertubi tubi ndul...Ntap bener cover ambigram nya...
Kek nya ini cover pertama ambigram di kaskus dah emoticon-Leh Uga
Salutt....itu bikinnya pasti make mikir....Jozzzz lah pokokmen...




Oke dah.. ane coba ikutan meramaikan Jagad cerita cerita di SFTH ini.. ingat ye, ikut meramaikan saja, buat tambah tambah koleksi bacaan ente ente pada tuh.. bentuk partisipasi dah.

Quote:



Spoiler for All Packs:

emoticon-Sundul Gan (S)
All Packs

Great Thanks For Best Ten Audiences
The Best & Great Comments
Liquid From PM
Next Story
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon


Pack Last Eight


* Slepeett * - * Plaaakk *

" Wuuaasssyuuu..."

Kaget ane dibuatnya...tega bener nih bocah tengik nyelepetin sarungnya ke muka ane.

Orang yang nyelepetin sarungnya di muka ane cuma berdiri dengan wajah tanpa dosa sambil nyelip dah rokok yang masih menyala merah dibibirnya. Ane pun beranjak dari bale bale didepan kamarnya. Menuju keran kamar mandi yang ada disisi paling ujung bangunan. Rian pun cuma duduk sambil kembali menghisap rokoknya.

Kelar cuci muka dari kamar mandi, ternyata yang punya kamar masih belum membukakan pintu kamarnnya. Masih duduk, Udud disudut bibir sambil ngetak ngetik hape, nggak tau juga ngetik apaan. Ane pun kembali merapat disamping Rian.

" Udah lama ka'u nunggu can ?" tanya Pico sambil masih ngotak ngatik hape.
" lumayan ... dari mano ka'u Yan ?"
" Cari Makan tadi trus langsung mampir ke Masjid "
" Owh..."
" Biso bisonyo ka'u ketidok'an disini can "
" ck...sudah lah yan dak usah dibahas.."
" nah tumben...bukan ado apo sebenernyo tu Can "
" ei ?"
" Ini Cewekmu nanyo ke ambo barusan, nanyoi... apo kau disini apo idak ?"
" lah... serius yan ?"
" iyo lah...nih tengok "

Rian pun ngasih liat hapenya, memang ada pesan di hapenya...nanyain keberadaan ane dipesan tersebut. Sepertinya Kasih memang nyariin ane beneran, karena memang sedari tadi hape ane dimatiin.

" Sebenernyo ado apo can ?"
" lah ka'u jawab apo samo dio ?"
" Kujawab ado... "
" Ya sallam... ai dah, agek bae kuceritoke samo kau yan..."

# nggak usah ditransletin yak, gampang itu mah..ganti aja "O" sama "A" hehehe... #

Rian masih melongok melihat ane yang mulai gelagapan kayak orang mau kena razia.

" Woi pill*tiiitt*aattt... Kau ni ngapo ?"
" nak sembunyike motor ni... dimano yan tempat yang aman ?"
" lah ?"

Tambah o'on dah tu si Febri, akhirnya tanpa meminta persetujuan lagi dari Rian, ane tuntun dah tu si super x ke teras kamar mandi nya. Kelar naro super X, ane kembali lagi ke tempat Rian.

" Ka'u nanyo dak, apo dio nak kesini ?"
" belum..."
" nah cubo kau tanyoke dulu yan ?"

Rian pun menuruti permintaan ane, dia pun kembali membalas pesan dari Kasih. Tapi belum sempat terkirim, Rian pun menoleh lagi ke arah ane... dengan tatapan yang masih seperti hakim Roda emas.

" Memang dio tau kos ku? "

Jlleebbb...pertanyaan Rian menyadarkan ane dari gagap parno buat ketemu sama yang namanya Kasih. Camp red lah...bener juga pertanyaan dari Rian, kan doi belum tau kos ni bocah tengik, ngapain ane repot setengah mati gini...hadehhhh..

Kali ini tiban ane yang mulai dongo' nggak ketulungan, ane pun kembali duduk dengan tenang disamping Rian di bale bale bambu, dan ikutan ngembat sebatang rokoknya Rian.

" Ado apo sebenernye tu can ?"

Masih belum ane jawab...ane masih rada linglung mau jawab apaan, dibilang ingin menghilang dari hadapan Kasih, entar dibilang lebai. Akhirnya mau nggak mau ane ceritain lagi dah tu kronologinya di sore hari nan Camp red sama tuh bocah tengik. Ya enaknya sama Febri tuh gitu, doi cuma dengerin doank tanpa menyela, dari awal sampe akhir ane cerita doi cuma dengerin sambil bergumam "hmmmm.." itu pun pake nada. Tapi nggak kayak "hhmmm" nya Nisa Sabyan juga kale.. ah elah.

Kelar ane cerita, Rian pun memberikan sebuah wejangan atau amanat nasional nggak pake partai buat ane.

"Sudah lah can...buat apa ka'u lari dari kenyataan... Kalau memang dia mau cari selingan untuk merengkuh a.k.a selingkuh...biarlah...hadapi aja...yang udah terjadi ya terjadilah...apapun cerita yang pernah ka'u lewati samo dio biarlah ... ka'u ingat pun tetap aja kayak gitu, selesaiin baik baik aja lah... toh sama saja...kita belum tau apa yang akan terjadi kedepan, yang penting ka'u sudah ado rencana. "

Rian ngomong kayak gitu doank, sambil tatapannya fokus kedepan, asap mengepul dan nggak ada kelarnya...ane pun mengikuti gayanya doi, yang sok ku'ul ntuh.

Belom lama Rian memberikan amanat nasionalnya...dari kejauhan ada suara motor dan sorot lampunya, terlihat suara gerbang juga dibuka...dan yang bikin jantung ane berdegub kencang ya apalagi kalo bukan...suara ntuh motor ya...suara pak Rio.

Sialll...gelagapan lagi ane dah tu, langsung ane ngibrit tanpa babibu ke arah kamar mandi lagi, Rian kali ini mulai paham kenapa ane bertingkah macam ulat nangka.

Dan ternyata benar adanya...dari sela sela dinding ane menguping, ketika suara motor berhenti tepat di kamar Rian dan sepertinya Hapenya Rian juga berdering. Ternyata Rian juga mengambil langkah tepat dengan memasuki kamarnya terlebih dahulu, ketika hapenya berdering ia keluar dari kamarnya...dengan wajah yang dibikin setengah awut awutan dan menguap yang mengada ada. Rian menghampiri Kasih yang sudah berdiri di depan kamar Rian.

" Tadi Sincan Kesini ya yan ?" tanpa mengucapkan salam dan langsung menodong Rian dengan Pertannyaan tersebut.

" iya mbak e... tapi udah pergi lagi.." Jawab Rian Singkat dengan pertanyaan tersebut.

" Beneran dia Tadi Kesini ?"
" iya bener...Lah mbak e kok tau dia kesini ?"
" kan tadi kamu yang bilang sendiri.."
" o iya...kok tau kosku Mbak ?"
" iya tadi nanya sama Winda "
" owh...dari Winda tho...Iya tadi dia pergi lagi mbak "
" hmm...udah lama ya ?"
" lumayan sih,..setengah jam yang lalu..."

* HAHAHAHAHAAHAHAHA *

Wuasssuuu tenan itu tetangga nya si Rian, nggak ada angin nggak ada hujan, tau tau aja ketawa sendiri membahana...ane pun ikut terkejut dengernya, untung nggak ikut misuh misuh juga dengernya.

" Itu Siapa?" tanya Kasih ke Rian.
" owh...biasa itu orang lagi kumat mbak e "

Wadewww...beneran Si Rian satu kos Sama orang setengah waras.

" Trus tadi sincan Lama nggak kesininya ?" Tanya Kasih balik ke topik.
" ya nggak lama lama banget sih, lima belas menitan lah...kenapa nggak di telpon aja mbak?"
" udah...tapi kayaknya hapenya sengaja dimatiin sama dia"
" lho...sebenernya kenapa mbak? "
" Tadi Sincan cerita apa ?"
" Nggak cerita apa apa sih mbak...cuma ngasihin berkas buat diolah besok, kenapa mbak ?"

Rian keknya mulai berusaha menggali lebih dalam cerita versi Kasih, ane mulai deg degan juga tuh...kayaknya ceritanya mulai menyudutkan ane.

" nggak ...emang aku yang salah kok "

Singkat, padat merayap, jelas dan terarah...sebuah pengakuan yang membuat jantung ane berdegub kencang mendengarnya...benar benar diluar dugaan.

" Loh emangnya kenapa Mbak? "Tanya Rian mencoba lagi.
" nggak apa apa...kira kira dia kemana ya ?" Kasih mencoba mencari tau lagi.
" wah kurang tau juga ya Mbak...mungkin udah dikosnya kali mbak ?"
" nggak mungkin kayaknya deh, soalnya tadi aku juga udah nunggu satu jaman lebih disana "

Buang sat... lagi lagi ane trenyuh...apa memang ane yang terlampau mudah luluh yak, dengernya ane jadi bambang dan sagu. Ane mulai mencoba untuk menguping dan mengorek informasi kembali dari percakapan mereka.

" wah kurang Juga mbak e...nanti kalo dia kesini lagi tak kasih tau sampean lah "
" hmmm...iya tolong ya...kalo ada kabar dari dia lagi kasih tau ya "
" iya mbak e...ini udah mau jam sepuluh lho mbak...maaf bukannya ngusir ya mbak e...tapi ini udah malam "
" iya... maaf ya kalo udah lancang kesini nggak bilang bilang "
" nggak apa apa mbak...ntar tak coba hubungi Sincan juga kalo dicariin sama mbak e "
" iya... minta tolong ya, kabarin kalo udah kabar dari dia "
" iya mbak e.."

Dan ya...akhirnya Kasih berlalu bersama dengan pak Rio meninggal kan Rian yang mematung kalem dan meninggal kan ane yang juga terduduk dengan dengkul di depan sambil menatap kosong kearah depan, terngiang ngiang lagi dengan memori bersamanya.

Nggak bisa ane pungkiri juga sih, banyak kenangan sama yang namanya Kasih, biarpun orang nya mungkin dibilang tulus, mungkin yang namanya godaan akan datang silih berganti. Begitupun dengan ane yak, banyak godaan dan tipu daya yang akan selalu datang mencoba dan mendera beeuhhh... maklum keslepet minyak zaitun nih mweheehehee..

Yang pasti...bambang dan sagu masih bergelayut di hati ini, akan kah hati ini membuka kan pintu maaf buat doi, walaupun disisi lain penyakit hati perih sudah mulai terjangkiti. Seharusnya ane sedikit mengedepan kan sikap gentle kali yak, ya tapi manalah mungkin bisa bersikap kek gitu...hati ini sudah terlampau sakit dibuatnya.

Ane menundukkan kepala dan mencoba untuk tidak bersikap seadaanya tanpa ada perasaan sakit yang masih ada. Dan mencoba untuk meresapi kembali keadaan yang seharusnya ane syukuri dan nggak bersikap kekanak kanakan seperti ini.


" WOooooIIiiii !!! "

Sebuah teriakan lantang dan begitu membahana di telinga kiri ane...



Ane mendongakkan kepala...



WWuaaaa Camp red tingkat jahanam bener dah...


Mata melotot, Rambut gondrong nan acak acakan...lebih parah lagi dari Gondrong punya...Kumis dan janggut mengelilingi mulutnya, pokoknya kutu udah bisa bercocok tanam disitu dah. Yang bikin ane jempalitan tunggang langgang lagi...itu muka melotot plus nyengir kude ngeliatin ane dari dekat.


* HAHAHAHAHAHA *


Ketawanya tuh makhluk luck nut kian menyumiakkan telinga ane dah...


Setan wuaaaasssuuu pokokmen...

Untung nggak kejan kejan ane ngeliat nih makhluk..

Nggak lama emang nongollah si Picollo dari balik tembok sama badan nih siluman Camp red, dan yak... ikut membahana pulak ngeliatin ane jempalitan gegara dikejutin sama diplototin gitu. Psychosocial kelas camp red dah nih makhluk.

Akhirnya mereka berdua merangkul ane yang sempat kaget ketakutan, hampir juga nggak ngompol dibuatnya dah. Lah gimana nggak kaget dang nggak nakutin, lah iyak...tampilannya udah mirip ki Joko masa Bodo lah...

Ane pun duduk lagi di bale bale depan kamarnya Rian. Ntuh makhluk masih aja cekikikan, nggak tau juga dah apakah doi emang waras apa kurang. Rian pun menyempatkan bikin kopi untuk kami bertiga, ada bangku kecil dihidangkan depan bale balenya si Febri.

Psychosocial > Ngape lu tadi sendirian disono nyuk ?
Rian > iya ...ampe segitu nya lu sembunyi can ?

Ane masih melongo dengar mereka menyapa ane, kesadaran ane sepertinya mulai sedikit menurun..

Psychosocial > nih temen lu ...jangan jangan kesambet feb ?
Rian > hahahaha...kesambet elu paling gong hahahaha..
Psychosocial > emang gue setan, temen lu yang terlampau kunyuk hahahahahahaha...
Rian > noh liat noh... matanya kosong...mulutnya aja nggak bisa mingkem hahahaa...
PSychosocial > masak gara gara gue Feb ?
Me > Iye gara gara ente kunyuk !!!
Rian > hahahahaha...apa gue bilang gong...gara gara elu itu hahhahaha...
PSychosocial > hhahahahahaha...lagian elu ngapain ndekem disono hahahahaha...

Tanpa tersinggung, tanpa merasa berdosa ini makhluk masih aja tertawa bebas merdeka setelah ngagetin ane.

Rian > Denger tadi kan Can ?
Me > iya yan ...denger kok
PSychosocial > itu tadi cewek lu ya nyuk ?
Me > udah nggak ...
PSychosocial > beuhh...bening...boleh lah buat gue yak?
Rian > mana ada dia mau sama Jin asbak kayak gini hahahahaha...

Reflek ane pun ketawa juga dah dengerin samberan dari Rian hehe..., tapi beneran dah kalo liat ki Joko BOdo, beneran mirip dah sama yang namanya jin Asbak satu ini.

Me > gue jadi merasa bersalah yan...
Rian > Woiii bodat... ngapain ka'u yang jadi merasa bersalah...ck, beneran kesambet elu ini gong hahahahaha...
Me > kayaknya keputusanku bulat yan..
Rian > keputusan apaan Can ?
Me > kamar nomer dua ada penghuninya nggak ?
Rian > kosong...lah napa emangnya ?


" Ane mau pindah kesini yan "




profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di