CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Spikerock dan 95 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 76


Ntah sampai kapan mereka berdua(Nisa dan Felisa) bersikap seperti itu, sedangkan gw masih malas menanggapi, kecuali ke Felisa. Setelah beberapa hari berlalu hubungan gw dengan mereka berdua masih belum ada perubahan, terkecuali dengan Rena, karena semakin hari dia semakin akrab dengan gw. emoticon-Big Grin emoticon-Peace

Tak seperti Rena, Felisa ataupun Nisa. Seyla tak menunjukan sesuatu yang mengejutkan, dia seperti biasanya yang pendiam, sok, dan angkuh. Gw gak curiga sih dengan sifatnya, cuma sepertinya gw harus waspada jika dia tiba-tiba melakukan sesuatu. Benar saja....

Quote:


Saat itu kami saling beradu pandang. Walaupun suasana kelas sedang riuh, sepertinya tidak menghentikan gw maupun Seyla perang pandangan. Beberapa detik kami masih bertahan, sebelum akhirnya...

Quote:


Setelah mendengar perkataan singkat yang meluncur dari mulut Seyla, gw cuma melongo dibuatnya. Waktu itu gw serasa sangat direndahkan dan ntah berapa lama gw terperanga tak percaya, sampai akhirnya gw sadar dan langsung mengejarnya keluar.

Kelas sedang tidak ada guru jadi gw bisa keluar dengan bebas. Sampai ke perpus, ternyata tak ada Seyla disana, sampai akhirnya gw balik arah ke toilet. Tak lama setelah gw sampai di depan toilet, Seyla keluar. Tanpa basa-basi, gw cengkram tanganya, terus menariknya ke sebuah tempat.

Saat membawanya kesini, kebelakang sekolah, Seyla sama sekali tidak melawan atau mengatakan sesuatu, ntah sepertinya dia terlalu percaya diri, polos atau bego. Gw sengaja membawa Seyla ke belakang sekolah karena tempat inilah yang gw rasa cukup sepi untuk gw menghajarnya(memberikan perhitungan).

Quote:


Sumpah nih anak kayaknya emang bego, masa dengan santainya dia bilang gitu, emang dia sama sekali gak takut gw apa-apain?

Quote:


Ini anak goblok banget, gw udah tau apa itu babu, maksud gw kenapa dia bilang gitu ke gw? Maksudnya apa? Begonya jadi.

Quote:


Gw mendekat dengan amarah yang udah meledak dan kayakny gak bisa gw tahan, sedangkan Seyla terus mundur sampai tubuhnya benar-benar tertahan tembok. Mungkin kalau dia gak mundur, terkecuplah keningnya.

Plak... gw memukul tembok tepat disamping kepalanya, Seyla terenyak dengan perlakuan waktu itu. Senyumnya pun menghilang seketika, terlihat sekali dari matanya kalau dia mulai takut.

Quote:


Sekarang gw benar-benar marah, seandainya saja gw gak bisa ngontrol emosi gw waktu itu, ntah apa yang akan terjadi terhadap Seyla. Hmm.. mungkin bisa saja gw tampar tuh mulut.

Seyla masih belum bergeming dengan perlakuan gw, tapi, masih terpampang dengan jelas ekspresi ketakutan di wajahnya. Matanya pun kian memerah dan mulai berair, gw bisa dengan jelas melihatnya walau terhalang kacamatanya yang tebal.

Quote:


Saking kesalnya, jantung gw berdegup sangat cepat, sampai ntah kenapa, akhirnya gw malah pergi dengan amarah yang masih menggebu-gebu. Sebelum gw cabut dari situ, gw sempat bilang “CW CUPU. PINTAR TAPI BEGO” ke Seyla, tapi sambil jalan. Abisnya gw gak tau mau ngatain dia apa, jadi sesuai dengan apa yang pertamakali terlintas di benak gw aja.

Masa bodoh dengan Seyla, gw sama sekali gak peduli. Sumpah gak tau kenapa gw benci banget di bilang “Babu” tambah lagi “Tolol”, rasanya itu mulut kalau gak pingin gw tampar ya gw sambelin. Emang sampah banget mulut Seyla. Kayaknya pas gw ribut sama Rena dulu, gw gak sampai sekesal ini, malah Rena yang keliatanya kesel banget emoticon-Ngakak (S). Yah walaupun waktu gw disuruh nyabutin rumput di rumah Seyla bisa di bilang gw udah kayak babunya dia, tapi ntah kenapa kalau gw di sebut sebagai babu, gw sangat-sangat tersinggung

Setibanya di kelas, gw baru tersadar dengan perbuatan gw. Sepertinya gw benar-benar sangat keterlaluan atau terlalu berlebihan, tapi sebagian diri gw bilang kalau itu pantas untuk Seyla, atau malah masih kurang buat nyumpal mulut dia. Ah bodo... stop mikirin tuh anak K, mending mikirin Felisa!

Tak lama kemudian guru pelajaran selanjutnya masuk, terus teman sebelah bangku gw bertanya Seyla kemana? Tapi gw jawab dengan gelengan kepala, lagian ngapain juga nanya Seyla ke gw? Emangnya dia kalau mau keluar ijin dulu ke gw? Gw siapanya? Temen aja bukan. Setelah pelajaran dimulai sampai sekitar 5 menit barulah gantian guru yang nanya Seyla kemana, tapi langsung dijawab oleh teman-teman sekelas yang hampir serentak bilang “tadi keluar Pak”.

10 menit berselang Seyla masih belum kembali, dan ini membuat gw sedikit risau takutnya dia balik ke rumah terus nangis di kamar sampai malem, sampai kakeknya balik terus melihat Seyla nangis dan itu karena gw, kakeknya dateng ke rumah gw dan ngelabrak gw dirumah, terus nyokap bokap gw bakal ngegampar gw terus gw di usir dari rumah terus gw jadi anak jalanan. Sinetron banget emoticon-Hammer (S) emoticon-Hammer (S)

Tapi kalau soal kakeknya Seyla bakal marahin gw, agak takut juga sih karena gw gak mikirin itu sebelumnya. Tapi yang gw takutin kalau Seyla sampai kenapa-kenapa, gw bukan care sama dia, tapi pasti kalau Seyla kenapa-kenapa, semuanya bakal nyalahin gw emoticon-Frown emoticon-Hammer

Shit, tuh anak kemana sih!.

Saat itu gw bersiap untuk mencari Seyla, tapi baru saja berdiri dan hendak beranjak, Seyla udah nongol di depan pintu.

Quote:


Setelah dipersilahkan masuk, Seyla langsung menuju ke bangkunya, tentu saja di sebelah gw. Waktu itu gw sama sekali gak berani melirik ke arahnya walaupun hanya sedikit, jadi gw gak tau apa yang tergambar di mukanya, abis nangis kah? Bodo lah. Gw sebenernya agak kesel juga sih ke tuh Guru, kok gampang banget ngijinin Seyla masuk kelasnya padahal sudah hampir 30 menit dia telat emoticon-Nohope gw yakin kalau murid itu bukan Seyla gak bakal boleh masuk. Dasar.. murid kesayangan!

Bel pulang sekolah pun berbunyi, tapi gw masih belum berani melirik wajah Seyla sedikitpun, bahkan sampai dia meninggalkan kelas gw hanya melihat punggungnya dan akhirnya dia keluar dari kelas. Setelah Seyla menghilang, jujur gw langsung menelfon kakeknya Seyla emoticon-Hammer mudah-mudahan beliau sedang tidak sibuk.

Akhirnya telfon gw di angkat dan gw langsung bercerita panjang lebar tentang kejadian tadi secara detail, gw benar-benar minta maaf ke kakeknya Seyla karena telah melakukan hal seperti itu. Asli ya, gw kira kakeknya Seyla bakal marah ke gw, tapi, gw malah di ketawain emoticon-Hammer dari suaranya sih beliau sangat antusias mendengar cerita gw. Setelah obrolan yang cukup panjang via telfon, gw pun langsung balik. Jadi tenang gw setelah obrolan tadi.

~ ~ ~

Paginya, baru saja gw sampai di gerbang sekolah, kakeknya Seyla telfon. Gw pikir apa kali ini dia bakal marahin gw? Apa Seyla cerita yang engga-engga ke kakeknya tentang kejadian kemarin? Jangan-jangan Seyla memutar balikan fakta.

Quote:


Setelah itu kakeknya Seyla langsung cerita tentang Seyla semalam, gw kirain ada apa gitu eh tau-tau tentang itu. Katanya Seyla biasa-biasa aja, gak keliatan ada masalah dan pendiam seperti biasanya, waktu makan malam pun kakeknya Seyla sempat mengajaknya ngobrol dan sesekali menyinggung soal gw, tapi tidak menyinggung ada masalah atau tidak, hanya menanyakan kabar gw gimana. Seyla menjawab biasa-biasa saja dan tak nampak kesal saat membicarakan gw. Waktu itu yang kakeknya Seyla sempat bilang “Ris kamu kurang keras, coba lebih keras lagi”, gw yang mendengarnya berbicara seperti itu cuma melongo. Gokil abis kakeknya Seyla, cucunya gw bentak-bentak malah disuruh lakuin lagi dan menyarankan agar lebih keras lagi emoticon-Hammer.

Boro-boro lebih keras, wong yang kayak kemarin aja bikin gw deg-degan abis dan ketakutan sendiri, malah disuruh lebih keras, kayaknya gak sanggup gw. Cuma gw sangat bersyukur karena gw gak main fisik, ntah kalau main fisik urusanya mungkin lain lagi, walaupun kakeknya Seyla gak menyinggung itu, tapi orang tua manapun gak bakal tinggal diam jika anaknya dikasari dengan cara itu.

Setelah selesai mengobrol konyol dengan kakeknya Seyla, gw langsung melanjutkan langkah gw ke arah kelas. Di koridor gw berpapasan dengan Felisa yang sedang berjalan sendirian, tentunya saat berpapasan gw langsung berhenti tepat di depanya, tapi, baru saja mulut gw ingin mengucap sepatah kata.. Felisa langsung menghindari gw emoticon-Nohope.

Sumpah lama-lama gw gak tahan di giniin sama Felisa, kayaknya gw harus nyari cara buat baikan sama dia. Gw mikir juga dan flashback teringat kisah gw dengan Nisa waktu itu, karena gw gak bertindak, akhirnya Nisa di embat orang emoticon-Nohope. Gw gak mau ini terjadi lagi, apalagi gw denger sejak gw dan Felisa renggang, banyak cwo yang ngedeketin dia, gak cuma kabar burung tapi gw juga pernah beberapa kali liat cwo secara terang-terangan ngedeketin dia, salah satunya menawarkan diri untuk mengantarnya pulang.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Spikerock dan 7 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di