CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a1412341854f7fe598b457c/ngasudahtitik

Ngasudah.Titik.



Yaik.... Itu dia Tadi Original Soundtrack Cerita ini..

Quote:


Makasih bertubi tubi ndul...Ntap bener cover ambigram nya...
Kek nya ini cover pertama ambigram di kaskus dah emoticon-Leh Uga
Salutt....itu bikinnya pasti make mikir....Jozzzz lah pokokmen...




Oke dah.. ane coba ikutan meramaikan Jagad cerita cerita di SFTH ini.. ingat ye, ikut meramaikan saja, buat tambah tambah koleksi bacaan ente ente pada tuh.. bentuk partisipasi dah.

Quote:



Spoiler for All Packs:

emoticon-Sundul Gan (S)
All Packs

Great Thanks For Best Ten Audiences
The Best & Great Comments
Liquid From PM
Next Story
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Nambahin satu part lagi ah





Pack Last ten


Dan terjadi lagi, dan sama Mega lagi...untuk yang kedua kali. Namun posisinya yang berbeda, meskipun esensinya sama saja...perpisahan. Ane datang disambut Ce Tina dan pulang diantar sama Mega...yang jelas bukan Jaelanngkung lah ya.

Apapun yang pernah terjadi dalam hidup ane sama Mega, semua sudah digariskan dengan penggarisan yang nggak panjang panjang amat. Namanya juga penggaris, walau udah diukur kemungkinan melenceng masih bisa saja terjadi. Apalagi sekarang, udah susah bin sulit bit sukar bin rumit bin njelimet kalau memang harus memperjuangkan Mega untuk masa depan. Namun, yang jelas dia juga termasuk salah satu perempuan hebat dalam hidup ane.

Sangat berat ane nyeritain perpisahan kedua kali ini bersama sebab musababnya, tapi ane masih berusaha membuat sisi sisi dan esensinya walaupun ane yakin akan sulit untuk dipahami, terlebih itu adalah bagian yang sangat sensitif untuk diceritakan. Ane menceritakan nya karena ada beberapa pertanyaan yang sempat masuk menanyakan keberadaan Mega. Nggak akan ane jawab secara langsung untuk sekarang. Yang jelas cerita ini masih sangat panjang tapi nggak kayak sepur juga ndul hehe...

Sepulangnya ane dari Pontianak dengan nggak lebai lebai banget sih perpisahannya, ane ceritakan utuh seutuh utuh nya sama Kasih dan Putri. Mengenai Putri, memang Mega sempat banyak menyinggung soal Putri ketika bersama ane waktu itu. Sama...bagian itu cuma ane kasih sisi sisinya dulu, kalo intinya...belum pada waktunya, tapi masih sangat berkaitan erat dengan sisi kehidupan nyang ini.

Intinya ane menceritakan itu karena memang episodenya ya itu...nggak kurang nggak lebih. Cinta memang rumit kalo dibikin rumit, tapi gampang kalo kita mau memudahkannya. Yang jelas sisi kehidupan setiap orang berbeda beda kan yak...bisa ketemu lagi dengan orang itu bisa juga tidak. Tapi setidaknya kita harus bersyukur karena setiap jalan hidup kita sudah diberikan kesempatan untuk menjalannkannya.

Perpisahan yang Kedua kalinya tidak begitu menyakit Kan Karena Ane sedikit terhibur akan Kehadiran yang Kasih. Jadi tidak begitu menye Sakkan dada apalagi sampe Asma. Ya Setidaknya walaupun yakin nggak yakin bisa ketemu lagi apa nggak sama Mega, memang indak bakal pernah sejalan apalagi Satu aspal bersama

Perpisahan tetaplah Perpisahan, ada pertemuan ada perpisahan, kalo ada yang bilang Sehidup semati nggak bakal terpisahkan... Prrreeekk !!., Pasti ada yang memisahkan dan terpisahkan, meninggalkan dan di tinggalkan. Kalaupun bersama sama meninggalkan tetep aja lahir sendirian wafat pun sendirian.

Yang Jelas nggak pake kabur...nikmati setiap detik dan menit baik itu Kenikmatan atau pun kesulitan yang datang. Perjalanan cinta ane sama yang Kasih semakin saling memahami...belok sama sama belok, lurus sama sama lurus.

Hingga di Suatu sore...

Ane mulai mendapati sesuatu yang mengganjal di hati ini, padahal pintu hati ini selalu terbuka...nggak pernah pake ganjelan. Sudah satu minggu ini Ane mendapati perubahan sikap yang cukup signifikan dari yang Kasih. Mulai dari gejala ringan seperti Bbm ane cuma di baca doank, telpon dari Ane yang kadang tiga kali lebih baru diangkat. Kadang sehabis kuliah nggak mau di jembput, alesannya pun macem macem macam sayur asem, kebanyakan bahan...bahan mencari sebab serta mencari alasan supaya hasrat mu tercapai, manis dibibir memutar kata malah kau tuduh aku segala penyebabnya, siapa terlena pasti kan ente terlena betul kan ndul hehehe...

Sampe yang cukup berat di moment Ini...

Ane mulai mencium sesuatu, aroma kecurigaan permainan belakang... asal nggak di tusuk dari belakang aja yak...bahaya. Ane sengaja nggak kasih kabar dulu sama yang kasih, kalo mau jemput doi...yang ini nggak pake "b" ya ndul hee...Niat hati sih, sengaja biar doi terkejut akan kejutan yang nggak begitu mengejutkan amat.

Ane pacu super X dengan kecepatan yang sedang sedang saja menuju itu yang namanya Fakultas Hukum. Ane tau kalo doi kuliah juga, wong pamitnya tadi bareng sama Asri teman sekelasnya. Ane iyain aja dah tu, tapi niat dalam hati bakal jemput Doi selesai kuliah.

Lama ane tunggu didepan fakultasnya...eh nggak lama lama amat dink, sekitar lima belas menitan lah. Hingga bermunculan lah kawanan Mahasiswa Hukum Iangsung keluar dari sarang nya.

Itu kerumunan mahasiswa keluar teratur dari gedung tersebut. Satu per satu wajah yang ane harapkan itu muncul. Sampai memang wajah yang di harapkan itu benar benar muncul. Yang Kasih datang bersama seorang perempuan yang tersangka kan sebagai Asri di sisi kirinya, sedangkan di sisi kanannya ada seorang laki laki yang nggak Ane kenal...baru pertama kali ini Ane melihatnya.

Beuhhh...jangan di tanya mendidihnnya perasaan diri ini waktu ngeliatnya, ngerebus telor langsung jadi dadar kali dah...Ibaratnya ndul, Ah elah... masa iya itimurnya.

Ane perhatiin dari jauh, walau masih tetap mencoba tenang dan positif thingking. Mereka terlihat akrab dan keluar semua itu cengiran dan cengengesan dari wajah mereka. Alamak...cemburu menggebu gebu itu bisa bikin pikiran mendadak jadi nggak waras, rasanya mau tak bunuh aja tuh laki laki...tapi takut masuk penjara, apalagi kalo kena pasal pembunuhan berencana... fatal, merusak mental...hidup pun gagal.

Masih meletup letup perasaan tidak terima, ya walaupun memang manusiawi sih. Tambah bergemuruh ni perasaan ketika tersangka Asri langsung memisahkan diri dan terdakwa bersama yang kasih langsung menuju parkiran, menaiki Pro Mega Item...ya sallam ... Ngasudah.


__***__


Seharian ini ane cuma dapet kabar pas waktu nanyain mau berangkat kuliah tadi, itu pun ane yang inisiashit buat hubungi doi duluan. Bergemuruh amarah di dalam dada ini tapi masih berusaha buat bertindak waras Jangan sampai ane menggila dan hilang kendali karenanya

Pelan pelan ane membuntuti Itu pro Mega Item...tapi nggak pake sop lah ya. Dari cara duduk yang kasih sih masih normal nggak sampe nyabuk di pinggang. Tenang...tenang...siapa tau jadi terang...begitulah yang ane sugestikan.

Tapi semakin sugesti Ini ane lancarkan...semakin bertentangan dengan Kenyataan...

Mereka mendarat dengan selamat di sebuah kafe yang ane mau ikut masuk pun berasa masih pikir pikir...jangan sampe duit ane kiamat. Akhirnya...lagi lagi dari kejauhan ane hanya bisa menyaksikan Mereka memasuki cafe tersebut. Setelah mereka masuk...barulah ane ikut memarkikan kendaraan di Parkiran Cafe tersebut.

kalo ente bilang cemburu itu membuat Jadi nekat...yup, ente benar sekali. Akhirnya ane menekatkan diri bulat bulat buat ke cafe itu juga...tapi cuma sampe parkiran doank. Bisa tekor abis Abisan Juga dah...secara, akhir bulan ndul...bisa dilanda krisis busung lapar ane ndul. Jadi diputuskan dengan khilaf dan bijaksini untuk cuma nemenin udud tukang parkir doank Waktu itu.

Iama ane celingak celinguk Kayak anak hilang emaknya di pasar. Sejauh Ini belum ada tanda tanda aktivitas mereka... sampe ane bingung mau ngapain dan mau dikemanain...harga diri ini.

" Mas ..."

Ane pun noleh kebelakang, dan ternyata tukang parkirnya mengejutkan ane yang tengah tolah toleh kayak orang linglung.

" nggak masuk mas ? " tanya seorang bapak yang jaga parkiran tersebut.
" e..anu Pak.., lagi nyari temen yang janjian di sini "
" yo wis.., masuk aja mas , nunggu di dalem "
" nanti aja pak...mau roko,an aja dulu...kayaknya belum datang "

Akhirnya ane nemenin ini tukang parkir sebentar sambil nge pus asap ria. Dari awal, beliau cuma ngoceh dan ane menjadi pendengar yang baik. Hati Udah guondok di tambah dengerin cerita orang yang nggak di kenal...walau sudah tak tertahankan lagi amarah di dalam dada ini, ane tetep berusaha nggak gegabah.

sampai ni tukang parkir memberikan pencerahan...yang dari tadi nggak kepikiran buat ngelakuinnya.

* Tek tek tet *

lya ndul, ane baru kepikiran buat nelpon Yang kasih...itupun setelah lima bel menitan ngabisin sebatang udud dan dengerin cerita dari tukang parkir yang sok kenal sok dekat...ya, walaupun ane harus akuin dah tu kalo saran dari beliau cemerlang adanya.

" Assalamualaikum yang "
" ya Hallo... "

Gud deim Pang shit remuk !!!

Nada bicara nya berubah total, Salam Santun ane pun nggak dibalas serupa. Rasanya pengen ane bejeg be]eg muka tukang parkir di depan ane, Setelah lima kali lebih melakukan Panggilan...barulah di panggilan ke enam telepon Ane di angkat. Bisa dibayanginkan perasaan ane cemana waktu itu...

" Lagi dimana yang ? "

Ane masih berusaha tenang, walau udah ampe ubun ubun itu yang namanya dongkol tingkat Zeus.

" kenapa emangnya ? "
" Mau ajak makan..terus ketempat mas Deni liat dek ICan "
"ehm...aku lagi di tempat Asri nih... lagi ngerjain tugas ..."

oke fix !!!...tidak ada kebenaran di sini, beneran berasa sesak di dalam dada Ini, pertama kalinya ane dibohongan di depan mata oleh yang Kasih. Sepertinya sangkakala perpisahan Sudah ditiup. Tapi beneran dah...masih terasa berat dan Sulit Untuk menerima Kenyataan yang ada.

" oh...emang dikumpulin Kapan tugasnya yang ? "
" besok "
" oh... boleh ngomong sama Asri nya nggak ?"
" Asri lagi cari makan tuh... kenapa nggak percaya ya sama aku ? "
" bukan nggak percaya..tapi aku mau nitip kepercayaanku sama dia "
" ehm...ya udah nanti ku kasih in Sama Asri nya ya "
" Iya...selamat belajar ya "

Selamat belajar menipu kekasihmu... Camp red lah !!!

" Iya...udah dulu ya "

Iya...sepertinya...Kita juga udahan ya...

* klik *

Ketika Panggilan terputus ane cuma bisa bengong kosong melompong macam kepompong bolong...semua gara gara secuil bohong, rusak susu sebelanga.

Ane masih dengan tatapan kosong ketika hari Mulai maghrib adanya, Sang pencerah mulai sibuk mengatur kendaraan yang mulai merapat padat merayap. Ane masih bingung mau ngapain dan mau dikemanain itu perasaan Zeus.

Dan lagi lagi sang pencerah kembali memberikan pencerahannya kepada diri ini. Doi meninggalkan pekerjaannya, dan pergi ke depan kran air. Panggilan Maghrib mulai berkumandang...dan harus ane akuin pandangan Ini mulai terang, perlahan senyum mulai sedikit mengembang. Ane pun mengikuti langkah beliau...pergi ke depan kran, mensucikan diri.
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di