alexa-tracking
Kategori
Kategori
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af3358b96bde6a91b8b456e/cinta-agama-ampmama
Thread sudah digembok

TELULIKUR

Aku sampai rumah saat hampir masuk waktu ashar. Kutaruh tas, copot sepatu, cuci kaki lalu aku ke masjid mengumandangkan adzan. Aku nunggu hampir 10 menit, tapi tak ada seorangpun yg datang ke masjid (parah banget ya orang di kampung ku). Akhirnya aku sholat sendirian. Masjid udah di buat bagus, tapi masih aja sepi. Dhuhur sama ashar memang jarang ada yang ke masjid. Rame itu cuma magrib, lumayan lah 2 shaf kurang dikit, itupun kebanyakan anak-anak. Ya bagus sih, mendidik anak sedini mungkin ikut berjamaah di masjid.

Selepas ashar, kulihat ibu lagi beres-beres di dapur. Aku ragu mau bicara masalah novi ke ibu, akhirnya ku urungkan niatku itu. Lebih baik nunggu bapak pulang aja, biar ada yg nengahin. Aku akhirnya cuma ngobrol ringan sama ibu, cara bicara ibu masih terasa dingin. Ibu sama sekali gak menyinggung soal novi.

Jam 8 malem aku lihat bapak baru pulang. Ketika jam hampir menunjukan pukul 10 malem dan adik-adik ku sudah pada tidur, bapak dan ibu masih nyantai di depan tv. Ini momen yg pas buat bicara sama ibu. Aku duduk di samping ibu, ibu tidak menolehku sama sekali, ya Allah tolong bantu hamba.......

Quote:

Ibu bukannya menjawab tapi malah pergi meninggalkan kami. Aku tanya bapak sebenernya ada apa to, kok jadi aneh begini..

Akhirnya bapak juga yang cerita semuanya, cerita masalalu.....

Spoiler for masalalu mama novi:


Akhirnya semua terjawab, kenapa ibu benci banget sama novi, dan kenapa novi seperti gak di anggap di keluarganya sendiri.
Setelah tau seperti itu, bukannya aku ikut benci sama novi, tekadku untuk memperjuangkan novi makin kuat. Novi sama sekali gak bersalah dalam hal ini.

Quote:

Bapak, memang pantas disebut kepala rumah tangga, bagaimana bapak selalu bisa menguatkan hati anak-anaknya. Sampe sekarang bapak adalah contoh bagiku bagaimana aku memimpin rumah tanggaku sekarang, bagaimana aku mendidik anakku. Bapak memang tidak kaya harta, tapi soal hati, bapak juaranya.

Dewi belum juga kasih kabar apapun, sms ku pun gak di bales. Aku tidak tidur malam itu, hanya demi menunggu kabar dari dewi. Paginya ibu gak masak, tumben. Jadi gak ada sarapan. Ibu beli nasi bungkus, dan hanya beli 3 buat adik-adikku,aku gak di beliin. Gak papa mungkin masih marah sama aku.

Di kelas, mataku susah di ajak melek, sering merem sendiri. Efek gak tidur ,gak sarapan dan suasana hati yang kacau. Komplit dah penderitaan ku. Mau beli makan, dompet lagi tipis, pas buat ongkos bis. Sejak kejadian aku ketahuan pacaran, aku gak dapet uang saku. Cuma kadang bapak diam-diam sering kasih duit, walaupun pas-pasan.

Teman semejaku ternyata memperhatikan keanehan pada diriku, sebut saja dia anto.

Quote:


Anto, anak dari juragan salak,badannya tinggi hampir sama kayak aku, cuma lebih kekar aja. Kekar kayak orang di gym yang tiap hari angkat barbel,tapi jarang lari dan renang jadi kelihatan otot semua. Kalo aku juga angkat barbel tapi porsinya dikit aku lebih suka lari dan renang,jadi ototnya(otongnya tetep gede dan keras ya) kecil tapi keras. Orangnya pendiam,  tapi sekali ngomong gak ada yg berani bantah. Thanks to.....
profile-picture
dany.agus memberi reputasi
Diubah oleh montormebur
×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di