CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a1412341854f7fe598b457c/ngasudahtitik

Ngasudah.Titik.



Yaik.... Itu dia Tadi Original Soundtrack Cerita ini..

Quote:


Makasih bertubi tubi ndul...Ntap bener cover ambigram nya...
Kek nya ini cover pertama ambigram di kaskus dah emoticon-Leh Uga
Salutt....itu bikinnya pasti make mikir....Jozzzz lah pokokmen...




Oke dah.. ane coba ikutan meramaikan Jagad cerita cerita di SFTH ini.. ingat ye, ikut meramaikan saja, buat tambah tambah koleksi bacaan ente ente pada tuh.. bentuk partisipasi dah.

Quote:



Spoiler for All Packs:

emoticon-Sundul Gan (S)
All Packs

Great Thanks For Best Ten Audiences
The Best & Great Comments
Liquid From PM
Next Story
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon


Pack Sempul

Sekonyong konyong tanpa terduga sebelumnya, bener bener diluar dugaan ane dah...Dia masih menggenggam handphone nya dan berbicara dengan lawan bicaranya dari sebrang. Ane memang nggak dekat sama doi sih...tapi memang doi yang dekat sama dia. Satu angkatan nggak pernah tegur sapa lagi, apalagi setelah sudah berpisah dengan dia. Beneran nggak tegur sapa...tapi malah kali ini ane yang disamperin...

" Cha? "

Ane mendekati doi sambil menuntun super x. Doi akhirnya menyadari kedatangan ane yang kian mendekat. Dan segera mematikan hand phonenya.

" Udah lama cha? "

Chacha marica hey hey memutar badannya dan nggak ada tersenyum nya sama sekali. Sebenernya pasti ane sering berpapasan kalo dikampus, tapi memang nggak pernah tegur sapa, jadi kalo canggung udah pasti lah ya...tapi nggak pake laila ya ndul hehehe...

" Katanya ada yang nyariin ane,...ente bukan nih? "
" Iya "

Jawabnya singkat dan padat banget sama kayak orangnya sih, kedua tangannya berlipat di bawah bulat bulatnya. Masih seperti kemarin kemarin dah...sok angkuh nan congkaknya masih terlihat. Ya walaupun memang setau ane, kehidupan ekonomi nya memag doi yang lebih baik.

" Tumben...ada apa nih malem malem kesini? "
" Punya Facebook nggak? "
" Facebook?.."
" Iya facebook.."

Boleh deh ente bilang ane gaptek, kurang update, kurang gaya, cupu so wat eper dah...ane memang belum punya facebook waktu itu. Kalo online pasti cuma Browsing kadang nyangkut juga ke xnxx.com hehehe...

Eh tapi percaya nggak percaya ternyata Kaskus sama Facebook emang tuaan Kaskus lho ndul...tapi secara kepopuleran ya memang kalah jauh sih.

" Nggak punya cha...kenapa emangnya? "
" Ck..pantes,..gue dapat amanah buat lu "
" Amanah? "
" Iya tadinya mau nanya Fani tapi takutnya jadi masalah lagi ntar apalagi kalo ujung ujungnya ribut lagi males gue ya udah ane nanya langsung aja sama orangnya dari pada kayak gitu ujung ujungnya "

Kan kan camp red kan ujung ujungnya...ngomongnya memang nggak pernah pake rem cakram, ngeggas mulu nih anak kalo ngomong. Lama lama ane gibeng juga dah, kalo ngomong nggak pernah ada jedanya...inilah salah satu ciri orang yang ingin selalu mendominasi.

" Ini datang cuma mau ngomel ya cha?...kalo iya sorry ya...ane tinggal "

Ane udah diatas super x, udah ngengkol nih motor, tapi kelihatannya Chacha gelagapan ngedenger jawaban ane barusan. Biarin dah biar kapok nih bocah...ilang sopan dan santun nya.

" Bentar can gue mau ngomong "

Super x yang udah ane idupin jadi ane matiin lagi dah. Kini doi makin mendekat ke arah ane. Tatapan Chacha semakin tajam menatap ane, untung tuh mata nggak bisa buat sembelih. Sangar betul dah...

" Ya udah kalo mau ngomong tapi yang pelan donk "
" Iya "
" Ya udah sok ...mau ngomong apaan? "
" Mega "
" Kenapa sama Mega? "
" Mega nanyain kamu "

Kan, pasti doi yang berhubungan sama Mega, dasar ane yang nggak ngeh juga sih...tapi ya udah ada yang Kasih ini, ane coba tanggepin santai dulu dah. Ane masih diatas super x dengan kedua kaki menopangnya, sedangkan Chacha masih berdiri disamping ane. Tatapan matanya kali ini sudah tidak lagi seperti mau menghakimi.

" Nanyain dari mana? "
" Di Facebook.."
" Owh "
" Dia minta nomor telpon "
" Owh "
" Ya udah mana nomor telponnya? "
" Kenapa Mega nanyain ane? "
" Nggak tau..."
" Ya udah sini minta nomor telponnya aja "
" Amanahnya minta nomor telpon elu Sincan !!! "
" Hadeh...iya deh kosong delapan satu dua "
" Bentar "

Chacha mengeluarkan hapenya lagi, dan siap siap mencatat nomor telepon ane. Kalo dilihat sekilas sih, sepertinya Chacha memang nggak bohong soal Mega nanyain nomor handphone ane. Mengenai Facebook memang ane yang nggak terlalu mengikuti euforia facebook sih. Orang orang pada mulai seneng dah tu sama Facebook, ane yang cuek doank.

Setelah ane selesai menyebut kan nomor handphone yang ane punya, Chacha nggak ada kalem kalemnya dah. Entah apa salah diri ini, apa iya soal masalah yang udah lama berlalu tersebut Chacha masih enggan untuk berteman dengan diri ini.

" Udah ...ada lagi nggak cha? "
" Udah "
" Ya udah kalo udah, sorry nih...ane mau jemput nyonya dulu"
" Iya, gue juga mau pulang "
" Yo is ... Maaf ane buru buru, ane tinggal duluan dah "
" Iya "

Ane kembali menghidupkan super x dan kemudian Chacha juga sudah berada diatas motornya, sama sama siap menunggangi dah tu. Tapi ane udah eneg bin sepet ngeliat Chacha, malah ane yang ninggalin Chacha duluan. Ya biarin dah, entah itu beneran Mega apa bukan...sebodo amat lah. Ane langsung meluncur ketempat yang Kasih aja.


__***__


Yang nggak pernah ane sadari waktu itu adalah soal waktu. Ketika orang orang sedang bereuforia dengan BBM dan Facebook, ane malah apatis dan cuma menghabiskan waktu di kamar buat main game sama nonton tv. Terkadang nemenin yang Kasih juga dengan rutinitasnya. Malah nggak jarang juga ane nemenin yang Kasih ngerjain tugas tugasnya.

Jadi kalau ada pepatah waktu itu tidak ternilai, ya tentu bener pake sekali. Kita akan menyesal kalo udah nyianyiain waktu, ya karena waktu itu bukan play and pause dan nggak bisa di rewind apalagi previous atau di next. Yup, kadang ane ngerasa waktu nilainya malah melebihi harta yang paling mahal. Cuma memang permasalahannya waktu itu adalah ane kurang menghargai waktu. Seharusnya ane udah merencanakan mau ngapain aja dan harus ngapain aja. Tapi dasarnya emang geblek, malah nyatai wae.

Terkadang cinta itu tidak butuh alasan ya ndul...waktu juga yang membuat cinta itu mau lebih kental atau mau encer sekalian. Sayangnya, nggak semua orang bisa menikmati cinta dengan pasangan yang diharapkan. Jadi, beruntunglah ente yang udah bisa menemukan cinta dan pasangan yang diharapkan.

Ane udah dikosan lagi setelah main dari tempatnya Chandra cilik, yang Kasih juga udah ane antar ke kosnya lagi. Ditempatnya Mas Deni tadi ane sempet nanyain mengenai lowongan pekerjaan buat Bang Mawan, katanya sih ada...cuma soal ketrima atau nggaknya Mas Deni nggak punya kebijakan sampai situ. Niat ane juga langsung mau menyampaikan hal tersebut ke Bang Mawan.

Baru aja markirin super X, hujan langsung turun ke bumi nggak pake aba aba. Ane berlarian kecil menuju kamar kos. Entah dinyana atau memang takdirnya yang menuntun, ane lihat Bang Mawan yang sekarang lagi ngopi dan duduk sendirian sambil ngudud. Langsung ane samperin dah tu...

" Ngelamun aja nih bang? "

Ane beringsut menuju tempat duduknya Bang Mawan. Doi pun menoleh dan hanya tersenyum kecil melihat ane datang dan menyapanya begitu.

" Ngelamun apaan bang? "
" Nggak ada can... menikmati suasana aja "
" Owh kirain ngelamunin kerjaan bang "
" Iya itu juga can "
" Jadi pengangguran itu bikin banyak pikiran ya bang? "
" Yaa...cuma jadi kepikiran aja sih can...kok hidup gue gini banget "
" Maksudnya gimana nih bang? "
" Apa gue yang terlalu kepedean ya can? "
" Lho kok malah mikirnya gitu bang ? "
" Nggak tau lah can...apa keputusan gue ini salah "
" Udah lah bang...kalau emang udah yakin...ya udah nggak usah takut susah bang "

Nyampe nyampe alias tiba tiba aja ane spontan uhuy mengucapkan kalimat tersebut, yang membuat Bang Mawan membelalakan mata sambil melongo bengong. Ane yang ngeliatnya gitu juga malah ikutan bingung...

* Sruupppttt * - * Pussssshhhh *

Ane nyedot itu doi punya Kopi dan ane punya rokok. Membiarkan Bang Mawan yang masih bengong dengan kalimat ane yang barusan.

" Kan bener kan...kalo emang abang udah yakin...ya udah jalanin aja, ngapain abang pikirin lagi, kalo abang masih berpikir kayak gitu...artinya Abang masih ragu ragu "

Bang Mawan masih menyaksikan ane dengan khusu' nya...takutnya jangan sampe ni sang kepala suku takjub dengan kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan dari hati ane ndul hehehe..

# meh semprulll !! #

" Bukannya ragu can...takutnya keputusan gue ini salah "
" Salah dimata siapa bang? "

Diem lagi dah tu sang pemersatu bangsa...kebanyakan dialog basa basi sih...jdinya cuma nyangkut dipikiran yang dipikirin doank kan.

"Ane paham bang, posisi abang kayak gimana...disisi lain abang takut kehilangan Dinda, tapi disisi lain juga abang takut dengan Masa depan kan Bang? "

Makjleb...ane tusuk dah tu hehehe...tapi nggak dari belakang ndul...right moment in right condition...time to sugestion...for Doktrin Sesat hehehahahaha...

" Kalo udah gitu ya udah jalanin aja bang...nggak usah takut susah, apalagi takut salah...itu mirip sama uang koin buat mulai maen bola kan bang, kalo udah dilempar dan siapa yang memulai tetap nggak akan menentukan skor akhir kan?...semua ditentukan dari gaya bermain sama kemampuan kan? ...Jadi kalau menurut hemat saya...nggak usah dipikirin bang...tapi segera bertindak "

Bang Mawan kali ini menatap ke arah depan, memperhatikan hujan yang masih turun dengan derasnya. Mungkin yang ane sampaikan memang akan terkesan menyakiti perasaannya, tapi ya setidaknya doi masih punya perasaan ndul.

" Gimana bang?...udah nentuin lamaran kerja kemana aja bang? "
" Baru satu tadi sih can "
" Ya udah bang semangat lagi...tadi juga ane dapat informasi...ada lowongan Marketing Property...itu kalau abang mau...kerjaannya ya nawarin rumah sama apartement gitu dah...ada gaji sama komisinya juga...soal pasti ketrima apa nggak ane juga nggak paham..."

Bang Mawan melihat ke arah ane lagi, kali ini entah dari mana mungkin doi merasa ada yang peduli dengan doi.

" Boleh Can...nggak baik milih milih pekerjaan...selagi itu Hallal ya hantam aja "

Doi menyunggingkan senyumannya ke ane, mungkin pancaran semangatnya kembali terpatri muncul setelah ane doktrin demikian.

"Betul bang...kalau emang nggak cocok bisa cari kerjaan lagi nantinya...bukaan PNS kayaknya masih terbuka lebar kok hehehe.."
" Kalo itu nanti bisa dipikir sambil jalan "
" Mantap...kalo gini kan jadi orang yang lebih baik Bang "
" Bisa aja lu hehe...btw thanks nih can "
" Yoi..santai wae bang "
" Btw dari mana lu ? "
" Biasa bang dari kosnya nyonya "
" Eh tadi dicariin cewe kan lu ? ...siapa itu ? "
" Owh...itu temennya Mega di kampus dulu bang "
" Hmmm...Mega ya "
" Iya...kenapa emangnya bang? "
" Nggak apa apa "

Ane mencium aroma rahasia dari Bang Mawan, memang sih ane sempet curiga ada sesuatu yang ditutup tutupi soal ane sama Mega... Sepertinya dugaan ane Bang Mawan tau tentang kabar Mega.

" Dinda tau tentang Mega kan Bang? "

Nyossss...ane to the point dah tu. Entah dugaan ane ini bener apa nggak, ane mencoba cari tau aja dah. Yang jadi pertanyaan dalam benak ane adalah kenapa Mega langsung memutuskan komunikasi dengan ane. Tapi tadi malah tetiba aja si Chacha Marica langsung nyamperin ane dan nanyain no telpon ane, pan aneh itu namanya ndul...

Tatapan mata Bang Mawan tertuju ke arah ane setelah ane menyampaikan pertanyaan itu. Ada semacam rasa takut yang hinggap di dalam perasaan Bang Mawan, mungkin...mungkin itu yak.

" Kenapa lu bisa nanya kayak gitu can? "
" Ya...Ane tau kok bang Dinda temenan sama Mega bukan sebentar, pasti setidaknya Dinda tau Mega orangnya kayak gimana "
" Kan lu udah dijelasin sama Dinda kan? "
" Bukan soal jelasin atau nggak bang...tapi kenapa Mega kayak gitu, kalau perkara nggak bisa LDR,...it's fine for me, tapi kenapa harus nggak bisa dihubungi lagi? "
" Ya kalau soal itu...gue nggak tau can "
" Iya bang...cuma ane minta tolong sama Dinda...kalau memang tau nggak usah ditutup tutupin juga kan Bang "
" Iya nanti gue sampein sama Dinda...tapi memang gue nggak tau sama sekali kenapa Mega kayak gitu "
" Iya bang...nggak apa apa kok "
" Ya udah...nggak usah dipikirin juga kan, lagian lu udah sama Kasih"
" Iya bang...cuma yang ngganjel dipikiran itu, kenapa Mega kayak gitu "
" Lu yang udah enak nggak usah dibikin ribet can "

Camp red...malah ane yang kena skak dari Bang Mawan...memang ada benernya sih. Ngapain ane ribet mempermasalahkan sikapnya Mega...sebodo amat dah. Yang penting jalanin aja yang ada.

" Ya udah bang...ane mau tidur dulu dah "
" Yo..thanks yo "
" Woke...nih anak anak pada kemana, udah jam segini nggak ada yang nongol "
" Katanya ajeb ajeb "
" Weh...semprul , yo wis lah "
" Yo "

__***__


Streophonics dengan judul Dakota, menemani ane bermain laptop di kamar yang Kasih. Sedangkan yang punya kamar masih asik bolak balik buku yang nggak tau buku apaan. Yang Kasih masih memegang stabilo warna ijo terang, entah apa juga yang di strip strip...yang jelas kelihatannya doi lagi fokus pake banget.

Sedangkan ane masih asik bolak balik kartu solitaire di laptop nya, nyusun kartu biar bisa digulung dan dilipet biar cepet selesai juga. Ane ditemenin good day rasa collin, dan ududnya yang masih setia menemani, djayuminten.

" Emang dikumpulin kapan yang ? "
" Besok "
" Lah kenapa ngerjainnya baru sekarang? "
" Ngerjainnya udah dari kemaren ya sayang"
" Owh...ada yang bisa dibantuin nggak? "
" Ada "

Ane pun membalikkan badan, dan menatap yang Kasih tersayang yang masih sibuk dengan aktivitasnya tersebut diatas tempat tidur.

" Apa? "
" Diem aja...itu udah cukup membantu "

Ujarnya tanpa menoleh ke arah ane sedikitpun. Hadeh...kadang kadang kalo lagi nyebelin memang gitu dah ni anak. Kalo lagi mode serius fokus, nggak ada yang bisa disapa sedikitpun.

" Sayang lapar nggak ? "
" Nggak "
" Owh...aku mau pempek, sayang mau nggak? "
" Boleh "

Hmmm...katanya nggak tapi ditawarin tetep aja doyan, emang gitu dah...suka labil. Kadang, belum semenit bilang nggak, tapi sedetik kemudian bilang boleh. Ya kadang gitu dah...salah satu khasnya juga ni yang Kasih.

" Ya udah...aku cari pempeknya dulu ya "
" Iya "
" Maunya apa? "
" Kan tadi bilangnya pempek "
" Iya...maksudnya mau yang lenjer, kapal selam apa yang gimana?"
" Emang kuat beli kapal selam ? "
" Kasihku sayang...pempek, bukan beli kapal selam...hadehhh"
" Pfffaahahahahaha "
" Kan bener tah...ujung ujungnya emang mau bikin emosi "
" Hehehe...iya sayang... iyaaa...apa aja deh "
" Hadeh...ya udah, tak tinggal bentar ya "
" Heemh.."

Kadang emang suka gemes ane sama ni anak, suka ngejutin walau nggak suka kejutan. Spesial nya yang Kasih adalah suka ngeredam perasaan...dan memang harus ane akuin dah, kalo sekarang doi lebih mengerti ane dibanding sebelumnya. Sekarang semenjak balikan, itu yang namanya ketemu sama Dince alias Udin sudah tidak pernah sama sekali. Terus satu lagi, kalo tau ane lagi suntuk dan gemes sama tingkahnya...kadang doi mulai menunjukkan sikap ramah dan ketawa yang memang bikin ane suka melting dibuatnya. Yes say yes...doi memang mempelajari semua kebiasaan dan perilaku ane, sepertinya keseriusan doi udah nggak bisa diragukan lagi...and me too.

__***__

Ane sudah berada di antrian buat mesen pempek, dan setibanya di TKP, ane malah berubah pikiran buat ane sendiri...ane malah mendadak kepingin makan Tekwan. Yang jelas ni makanan bukan singkatan dari bulat bulat perawan ya ndul...kian sesat ente kalo berpikir kek gitu hehehe...

Masih fokus dengan antrian, ane sapu itu kesuluruh ruangan, dan yup secara kebetulan ane mendapatkan sosok yang nggak asing. Mereka berdua saling bercengkrama. Terlihat dari kejauhan kedua orang ini sangat menikmati suasana. Sedikit senyuman menyungging dari sang wanita, sedangkan yang pria mengeluarkan suara khasnya.

Setelah memesan pempek dan tekwan buat dibungkus, ane samperin dah tu dua insan yang mencurigakan.

" Hayo lho yang ketahuan "

Mereka berdua pun menoleh ke arah ane, tapi tidak muncul sedikitpun rasa kaget maupun terkejut akan kehadiran ane yang tiba tiba muncul dihadapan mereka.

" Udah lama can? "

Sang pria menyempatkan minum es teh nya terlebih dahulu baru kemudian menyapa ane demikian. Terlihat keduanya merasa nyaman dan enjoy aja...ya mungkin perutnya udah kenyang juga kali yak.

" Nggak barusan aja "

Sang perempuan juga memberikan kursi buat ane duduk. Sedangkan sang Pria juga sepertinya memberikan kesempatan ane buat singgah di situ. Dan yup, kemudian kita bercengkrama sejenak.

Tutup dulu tang scene nya hehehe...

___***___

Biarin pada penasaran dulu siapa itu yang bercengkrama ditempat tersebut.

Ane kemudian sudah berada kembali di markas yang Kasih, kali ini ane dapatin kamarnya kosong. Tapi buku buku yang di stabiloin tadi masih tergeletak di atas tempat tidur. Ane kemudian menaruh pesenannya di atas meja dekat dispenser nya.

Ane cek kamar mandi, dan sepertinya memang dikunci dari dalam. Ane panggil panggil belum ada sahutan dari yang Kasih di dalam. Walau sedikit khawatir ane sempetin untuk tenang, karena memang terdengar suara sesenggukan di dalam kamar mandi. Kemudian ane siapin dah tu bungkusan yang ane beli tadi, ane tuang ke mangkok dan piringnya yang punya kamar.

Setelah menunggu kurang lebih sepuluh menit, barulah itu yang Kasih keluar dari kamar mandi, dan dengan wajah seperti habis di cuci. Ane mulai timbul rasa ingin tahu atas apa yang terjadi dengan kekasih hati ini...

" Sayang kenapa? "
" Nggak apa apa "

Walaupun berucap demikian, ane udah paham ada sesuatu yang sengaja ditutupin dari yang Kasih. Ane biarin dulu dah tu...ane mempersilahkan untuk makan apa yang doi pesen tadi.

Kelar makan, tidak seperti tadi dan sebelumnya. Ada sesuatu yang berbeda dari yang Kasih. Something yang nggak bisa dia tutupin, karena oh karena secara tidak terduga mengucur pelan air mata yang keluar pelan dari kelopak matanya. Ane pun menghimpun bekas makanan yang barusan di makan, kemudian kembali duduk bersila sambil membawa segelas air putih untuk dirinya.

" Kayak gitu bilang nggak apa apa? "

* Gluguk gluguk *

Yang Kasih menelan air minumnya, kemudian kembali berusaha mengusap air matanya yang keluar. Tidak perlu dipungkiri ane menjadi semakin ingin tahu sebenernnya apa yang terjadi dengan yang Kasih.

" Yang aku buat kamu itu apa ? "

Mendengar pertanyaan singkat tersebut yang Kasih mau nggak mau menampilkan wajah serius dan nggak bisa berkutik dibuatnya. Terlihat ada sesuatu yang nggak bisa lagi dia sembunyikan.

" Aku sayang sama kamu can "
" Ya udah berarti apapun itu bisa kamu ceritakan "
" Nggak tau aku harus memulainya dari mana "
" Kenapa gitu ? "
" Aku masih bingung mau gimana "
" Ya udah yang...bilang lah...apa yang jadi ganjelannya "
" Tadi Mega telp nomor kamu "

Wuuuaaaattt !!!! Kaget bukan main ane dengernya...yes ndul, ane memang nggak pernah itu namanya nutup nutupin pesan atau apapun itu dari hape ane. Hampir selalu kalau lagi di tempatnya yang Kasih, ane sering meninggalkan itu ane punya hape. Dan memang nggak pernah ane main rahasian rahasiaan sama doi. Jadi, ketika mendengar kalimat terakhir barusan, ane kaget nya nggak dibuat buat.

profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di