CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
seiya2016 dan 95 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 68



Quote:


Ngengg.... suara nyaring kenalpot motor gw emoticon-Big Grin. Jadi gw nganter Felisa ke rumah sakit, gw juga udah niat sih dengan membawa 2 helm. Sebelumnya dia menolak, katanya ngerepotin emoticon-Nohope. Ngerepotin apanya? Lah kemarin dia bikinin gw bekal padahal dia harus nungguin kakaknya yang sakit, apa itu gak lebih ngerepotin? emoticon-Hammer.

Gak lama setelah keluar dari gerbang sekolah, tepatnya deket warung tongkrongan Dion dkk ada ribut-ribut emoticon-Belo. ada apaan yak? emoticon-Confused. Karena penasaran gw berhenti pas didepan kerumunan siswa. What the pak.... Rehan dan Andi sedang adu jotos emoticon-EEK!.

Quote:


Saat itu Denis sedang melerai mereka berdua(Rehan dan Andi), jadi waktu itu gak ada berani melerai kecuali Denis. Siswa yang ada di situ cuma nonton, aduh bego banget. Ibu pemilik warung pun hanya teriak-teriak emoticon-Nohope.

Quote:


Gw melihat ke arah Denis, tapi dia hanya menggeleng. Walaupun gw udah nahan sekuat tenaga, si Andi terus memberontak dan hampir saja terlepas dari cengraman gw. Akhirnya orang yang di tunggu-tunggu dateng juga, Sandy dan Dion, terutama Dion, karena dia yang paling bisa meredam emosi mereka menurut gw.
Dion datang dan langsung narik kerah baju mereka berdua.

Quote:


Untung aja gak ada guru disini, dan jaraknya juga agak jauh dari sekolah. Waktu Dion sedang melerai Rehan dan Andi. Gw, Sandy, dan Denis saling pandang karena diantara kita gak ada yang tau apa masalah mereka. Tiba-tiba...

Quote:


Setelah Felisa naik, gw langsung melajukan motor ke arah rumah sakit. Di perjalanan tak ada obrolan yang berarti kecuali pertanyaan dari Felisa kenapa mereka berantem, lah gw aja gak tau emoticon-Hammer (S) setelah itu Felisa diam. Sampai parkiran rumah sakit baru deh...

Quote:


~ ~ ~

Di dalam kamar kak Farah, ada nyokap serta teman-teman sekolahnya yang rata-rata hampir gw kenal semua. Dan saat gw masuk dengan Felisa, mata mereka langsung melihat gw dengan tatapan yang gak enak banget emoticon-Hammer bukan tatapan yang mengintimidasi sih, tapi gw gak suka aja ngeliatnya emoticon-Mad.

Untungnya disini ada Felisa, jadi gw gak perlu khawatir bakal jadi patung karena hampir semua yang ada di ruangan mempunyai lawan ngobrol. Bahkan nyokapnya Felisa aja ada temen ngobrolnya sendiri, ntah itu tantenya atau siapa gw kurang tau.

Setelah beberapa menit mengobrol dengan Felisa dan menanyakan kabar kak Farah, gw pamit pulang. Kak Farah dan nyokapnya sih nyuruh agar gw lebih lama disini, katanya Felisa masih mau ngobrol emoticon-Hammer pokoknya malu banget dah gw dengernya. Apalagi waktu itu sedang ramai dengan teman-teman kak Farah. Lucunya muka Felisa terlihat merah padam, dia juga agak ngambek ke nyokap dan kakaknya karena ledekan itu emoticon-Ngakak (S).

Sejujurnya sih emang masih pingin ngobrol sama Felisa tapi, si Laras juga lagi sakit, dan gw harus cepet-cepet kesana buat nengok tuh anak. Mana harus bawa cokelat juga lagi hadeh emoticon-Nohope. Males sih buat kesana, tapi ah... lebih males lagi kalau Laras ngambek emoticon-Nohope.

Sebelum pulang kerumah, gw mampir dulu ke mall. Untuk apa lagi kalau bukan nyari benda manis yang digunakan untuk menyumbat mulut Laras yang bawelnya minta ampun. Sebenarnya untuk menyumpal mulut Laras gak perlu cokelat yang mahal-mahal, cukup cokelat biasa yang ada di mini market itu udah cukup. Tapi karena satu hal gw jadi mampir ke sini.

Tau kenapa? Yup, betul. Kak Rena. Masih inget kan kejadian tentang bekalnya kemarin?, nah itu dia yang membuat gw datang ke mall ini. Sempat gw berfikir untuk membuatkanya bekal juga untuk balasan bekal yang dia berikan ke gw. Tapi, karena takutnya dia ngelakuin hal yang sama dengan hal yang gw lakuin kemarin, atau lebih buruknya bekal yang gw kasih dibuang di depan mata gw. Jadi gw urungkan niatan itu dan lebih memilih sesuatu yang berharga dan gak mungkin dia buang.

Apa ya kira-kira? Sesuatu yang berhaga bagi dia?. Makanan? Aksesoris? Atau??? emoticon-Confused emoticon-EEK!. Gw tau, itu dia. Secepat kilat gw meluncur ke tempat dimana gw bisa menemukan benda yang sekiranya bisa gw berikan ke kak Rena sebagai permintaan maaf gw ke dia.

Ini dia emoticon-Belo, alamak... harganya bikin katong gw kosong. Eh, tunggu bukan kosong, tapi jebol emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown ini mah gw bisa gak jajan seminggu emoticon-Hammer. Setelah melihat harga dan memikirkanya matang-matang, akhirnya gw gak jadi beli emoticon-Hammer (S) lagian duit gw kaga cukup juga emoticon-Ngakak (S). Ya walaupun sepertinya gw harus beli ini lain hari, tapi buat gw bukan buat dia emoticon-Ngakak (S) emoticon-Hammer (S).

Setelah mendapatkan cokelat yang gw inginkan, balik dah gw. Lagian mau ngapain lagi coba? Kecuali kalau ada Felisa disini, baru deh gw betah berlama-lama disini emoticon-Hammer (S). Kejadian saat gw jalan sama dia gak di itung loh ya, soalnya posisinya gw lagi bete banget emoticon-Ngakak (S).

Saat sedang berjalan berjalan ke arah pulang, seorang cw menyita pandangan gw. Seyla emoticon-Confused, dia sedang berjalan seorang diri. Dia mau ngapain yah kesini? Karena penasaran gw ikutin aja tuh anak. Langkah demi langkah gw terus membuntutinya, sepertinya dia sama sekali tidak sadar sedang gw buntuti. Beberapa kali Seyla berhenti tiba-tiba, dan gw langsung panik untuk bersembunyi tapi, emoticon-Nohope dia cuma liat barang-barang yang ada di kaca toko emoticon-Hammer.

Ntah berapa lama gw membuntuti dibelakangnya, dan.... hmm... nyesel gw emoticon-Hammer. Kenapa gak dari awal gw berfikir kalau yang namanya Seyla kalau kesini itu mau ngapain lagi kalau gak ke gramed nyari buku emoticon-Mad (S). Seharusnya gw tinggal balik aja nih anak, buang-buang waktu doang, masalahnya dia itu gak langsung mengarah ke toko buku melainkan muter-muter dulu. Apes lu Sey... bikin kaki gw pegel doang. emoticon-Nohope

~ ~ ~

Kurang asem, nyempet-nyempetin buat beli cokelat ke mall, sampai muter-muter dikerjain sama Seyla. Eh.. si Laras yang katanya sakit, malah lagi asik ngedengerin musik sambil baca novel emoticon-Nohope udah gitu gw liat tampangnya kayak seger-seger aja gak pucet sama sekali emoticon-Nohope.

Quote:


Nyokap gw langsung menghapiri Laras, mengambil buku yang ada di tanganya, menarik headset dari telinganya dan.... memarahinya pasti emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) sukurin lu, bandel sih. Sebelumnya nyokap tirinya Laras cerita kalau Laras itu cuma flu aja, tapi dia tetap gak mau sekolah dengan alasan kepalanya pusing banget. emoticon-Hammer (S)

Nyokap tiri Laras a.k.a tante gw itu orangnya baik, serius dah baik pake banget. Dia gak pernah marah gak kayak nyokap gw emoticon-Hammer (S) walaupun baik pake banget, tetap aja si Laras suka gak nurut. Tante Dwi, atau Laras manggilnya Mamah Dwi itu udah nikah sama Om gw sejak laras masih kecil, ntah umur 3 atau berapa tahun gw lupa. Walaupun notabenenya nyokap tiri, beliau sangat menyangi Laras seperti anak kandungnya sendiri. Bahkan kalau mereka berdua keluar, orang-orang nyangkanya kalau Laras adalah anak kandung tante gw emoticon-Big Grin.

Melihat Laras tertunduk lesu karena omelan nyokap, gw terkekeh kecil melihatnya emoticon-Big Grin abisnya tuh anak lucu banget kalau lagi sedih, lagian salah juga sih pake bolos dengan alasan sakit emoticon-Big Grin gw juga kesel sih, gara-gara dia gw jadi keluar duit buat beli cokelat emoticon-Hammer.

Quote:


Yang tadinya gw ketawa-ketiwi melihat dia dimarahi, seketika malah jadi iba melihatnya menangis. Sementara nyokap gw hanya geleng-geleng kepala melihat tingkah Laras yang menunjukan Aleman mode On emoticon-Hammer (S).

Quote:


Beliau merangkul Laras dan mengelus-elus rambutnya, tentu sambil menasehatinya agar tidak melakukan hal seperti itu lagi. Lah terus nyokap gw ngapain? Nyokap gw masih berdiri di depanya. Ini kok gw ngerasa kebalik yah, nyokap tiri Laras berlaku kayak ibu kandung, sementara nyokap gw udah kayak ibu tiri yang kejam emoticon-Ngakak (S) emoticon-Peace.

Walaupun nyokap gw cuma Uwa atau Budenya Laras, tapi gak usah dipertanyakan betapa sayangnya dia ke Laras. Ya contohnya di sesi saat gw bercerita tentang Laras, yang saat itu kak Lena nangis gak karuan karena habis diomelin nyokap gw, karena siapa? Siapa lagi kalau bukan karena Laras penyebabnya emoticon-Ngakak (S).

~ ~ ~

Jadi gimana Den masalah kemarin? ,” kata gw sambil mengeluarkan buku PR buat si Denis contek lagi emoticon-Hammer. Waktu itu gw menjauh dari tempat duduk gw karena ada si Seyla yang pastinya bakal komentar yang gak enak lagi.

Quote:


Denis bercerita sambil menyalin PR dari buku gw, sesekali dia marah-marah ke gw karena salah tulis emoticon-Nohope. Jadi, si Rehan sama Andi adu jotos karena cw, ya bener banget. Tapi sebenarnya adalah Andi gak terima kalau Rehan nembak gebetan si Andi. Padahal Rehan sama sekali gak tau kalau cw gebetan dia itu ternyata gebetan si Andi juga.

Apakah Rehan diterima sama cw tersebut? Ya, ternyata Rehan diterima, dan gak usah gw jelasin gimana perasaan Andi saat itu. Sebenarnya gw gak tau siapa yang salah pada kerusuhan kali ini, tapi gak ada yang salah sih menurut gw, karena dua-duanya sama-sama gak tau.

Eh tunggu, mereka berdua(Andi dan Rehan) yang salah, siapa suruh gak cerita ke kita-kita kalau lagi deket sama cw. Dan kenapa diantara kita gak ada yang tau kalau Rehan dan Andi sedang dekat dengan cw? Karena cw yang dimaksud mereka bukan anak sekolah sini emoticon-Nohope kalau anak sekolah sini mah hmm... gak ada yang namanya rahasia-rahasiaan, ya mau gimana lagi, di rahasiain pun bakal ketahuan dengan intel-intelnya Dion dkk emoticon-Hammer.

~ ~ ~

Siang ini suasana dikantin ramai seperti biasanya, cuma ada perbedaan yang kontras terlihat, yaitu meja kami yang kayak kuburan, sepi dari candaan kocak seperti biasanya emoticon-Nohope. Aneh juga sih, saat mereka ngebanyol gw kadang kurang nyaman, tapi lebih gak nyaman lagi saat suasana sepi seperti ini.

Kami masih mengobrol seperti biasa, tapi auranya benar-benar berbeda. Biasanya yang ngobrol serius cuma gw seorang, tapi kali ini seolah-olah grup kami isinya orang-orang bener semua. Walaupun kita masih ngobrol-ngobrol, Rehan dan Andi masih saling buang muka, dan saat itu pantang sekali membicarakan masalah cw.

Padahal grup kami hidup karena bahasanya apalagi kalau bukan cw? emoticon-Nohope. Tapi sejak insiden beberapa hari lalu, obrolan cw menjadi pantang sekali. Saat sedang asik mendengar Sandy bercerita, sekilas gw melihat kak Rena diujung sana. Iya benar, itu kak Rena. Tanpa ragu gw menghampiri dia yang sedang mengobrol dengan temanya.

Quote:


Tanpa menjawab lagi, kak Rena langsung menanggapi kata-kata gw dengan mengikuti gw agak menjauh dari keramaian kantin. Gak usah tanya respon anak-anak kantin waktu itu, yang pastinya heboh lah emoticon-Hammer. Gw juga ngerasa kalau Dion dkk sedang memperhatikan gw dari sana emoticon-Ngakak (S).

Quote:


Dia menggangguk tanda tahu artinya, gak mungkin juga dia gak tau. Jadi gini, seharusnya malam minggu ini gw jalan dengan Felisa, tapi karena kak Farah yang baru pulang dari rumah sakit, Felisa dengan berat hati membatalkan jalan dengan gw emoticon-Frown. Jujur waktu itu gw kecewa karena batal jalan denganya, padahal gw udah nunggu-nunggu momen saat itu. Mau gimana lagi, masa iya gw mau maksa dia, kan gak mungkin.

Setelah Felisa membatalkan jalan dengan gw, jum’at malam nyokap nanya, gw besok ada acara ga?. Jelas banget gw jawab engga emoticon-Nohope, gw kira kami sekeluarga mau ada acara diluar, tapi gw salah. Saat itu nyokap mengeluarkan kertas voucher dan nyuruh gw nonton. Gw pikir sama siapa lagi kalau bukan Laras, tapi kali ini gw salah lagi. Gw lupa kalau Laras sedang dalam masa hukuman, jadi dia dilarang main apalagi keluar dimalam minggu. Jadi nyokap gw menyebut satu nama yang gw males banget dengernya.

Quote:


Setelah nyokap bilang gitu, penolakan gw gak bakal ada artinya emoticon-Nohope lagian gw yakin kak Rena kayaknya dipaksa juga sama nyokap gw. Tau sendirilah, waktu gw nyapa dia kemarin pun dia acuh seperti sebelumnya, jadi gak mungkin dengan sukarela kak Rena mengiyakan untuk nonton, nontonya berdua lagi sama gw emoticon-Hammer.

Quote:


Dan kalian sadar kan? “Gue” ya, kata itu kembali terucap dari mulut kak Rena. Gw sih dengernya gak terkejut, justru yang bikin gw gak nyaman adalah kata “Aku” dan “Kamu” darinya.

Sekembalinya ke tempat Dion dkk, mereka biasa-biasa saja guys emoticon-Kagets emoticon-Kagets emoticon-Kagets. Dan gak ada satupun dari mereka yang bertanya tentang kak Rena saat itu emoticon-Kagets, padahal dari muka mereka, gw bisa menyimpulkan ada rasa penasaran yang sepertinya sudah sampai ubun-ubun, terutama Sandy emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S)




Quote:
profile-picture
profile-picture
seiya2016 dan secretos memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di