CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a1412341854f7fe598b457c/ngasudahtitik

Ngasudah.Titik.



Yaik.... Itu dia Tadi Original Soundtrack Cerita ini..

Quote:


Makasih bertubi tubi ndul...Ntap bener cover ambigram nya...
Kek nya ini cover pertama ambigram di kaskus dah emoticon-Leh Uga
Salutt....itu bikinnya pasti make mikir....Jozzzz lah pokokmen...




Oke dah.. ane coba ikutan meramaikan Jagad cerita cerita di SFTH ini.. ingat ye, ikut meramaikan saja, buat tambah tambah koleksi bacaan ente ente pada tuh.. bentuk partisipasi dah.

Quote:



Spoiler for All Packs:

emoticon-Sundul Gan (S)
All Packs

Great Thanks For Best Ten Audiences
The Best & Great Comments
Liquid From PM
Next Story
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon


Dedicated For Shela

Pack Pitunine

Yang Kasih masih menampilkan senyum nya dengan pola tenang. Dulu ane sempat kebangun dengan kata "Put" yang mungkin juga mengusik ketenangan hatinya...sekarang tepat telak mutlak...barang bukti kartu nama dan pertanyaan yang menusuk dan mengakibatkan ane muncrat tepat mengenai barang bukti tersebut.

Belum begitu nyenyak tidur ane sudah dapet introgasi berbalut kemesraan, yang membutuhkan jawaban dari mulut ane. Amunisi jawaban yang tersedia harus ane manfaatkan dengan sebaik baiknya. Jangan sampe memicu pertengkaran hebat lagi.

Ane minum sebentar, bersihkan bekas muncratan...dan menghela nafas pendek...

" Iya semalem aku memang ke tempat dugem yang"
" Iya udah tau kok...ini juga udah cukup menjelaskan"
" Hmmm...semalem habis ngobrol sama anak anak...Gondrong ngajak ke situ yang "
" Iya udah tau juga...dari Imam" ucapnya tenang dengan sedikit senyuman.

Sudah ane duga, pasti Imam bakal ngasih tau...

" Gondrong sama Bimbim minta aku ikut yang"
" He'emh...oke...terus? "
" Bimbim minta aku ikut...soalnya cuma aku doank yang nggak bisa mabok"
" Itulah kebangganku " ucap nya dengan senyum lagi tambah lebar...

" Iya...maaf ya yang...nggak ngabari...kupikir sayang udah tidur "
" Memang...abis ku telpon kamu nggak bisa...Jadi aku hubungi imam "
" Iya yang...aku minta maaf "
" Iya...terus ini kenapa ada ditanganmu...waktu kamu tidur? "
" Namanya Shela "
" Iya udah tau...kan ada disini"
" Dia yang nyajiin minuman yang"
" Owh...terus? "
" Dia yang nemenin aku bentar waktu nungguin anak anak joget"
" Owh...sayangku gak ikutan joget? "
" Nggak yang...Shela temennya Gondrong,...Dia yang minta Shela nemenin di Meja yang..."

" Iya terus? "
" Nggak ada...ya cuma itu yang"
" Cuma itu?...trus gimana bisa dapet kartu nama? "
" Ya kita cuma cerita cerita yang...katanya dia mau minta tolong dicariin kerjaan lain...makanya minta tolong siapa tau ada info dari kenalanku yang...akhirnya dia kasih kartu nama"

" Owh gitu...trus kenapa ada ditanganmu waktu tidur? "
" Ya cuma ngeliat ngeliat aja yang...ujung ujungnya ketiduran juga"
" Bener? "
" Iya yang...cuma gitu aja...kalo nggak percaya...ya sayang telpon aja"
" Percaya kok yang..." Ucapnya dengan senyum yang makin lebar...

" Nggak apa apa kok...dari pada sayang curiga...telpon aja kebenarannya"
" Aku percaya kok sama sayang..."
" Sayang nggak marah?...atau jealous gitu?"
" Nggak...kalo jealous adalah sedikit...tapi aku percaya kok sama kamu yang"
" Beneran? "
" Iya...beneran"
" Kenapa gitu? "

Dia semakin tersenyum manis...dan ini adalah tatapan yang paling ane demen dari sosok yang Kasih...kepala sedikit menunduk...tapi matanya tertuju ke arah ane...dan sedikit senyuman simpul yang kian mengembang.

Fix, hati ini mulai menggeser perlahan sosok Mega di benak ane.

"Aku pelan pelan sudah memahami mu Chandra Sayang...itu juga kan yang kamu bilang...Kapan kamu sedih, kapan kamu marah, dan kapan kamu berkata yang sebenarnya.."

Oh My Greattest Lord...Really...I'm loving her now...

Yaik...kekhawatiran ane bakal terjadi keributan akhirnya tidak terbukti. Semakin kesini yang Kasih semakin dewasa dan nggak gampang tersulut emosi. Beruntungnya ane bisa mengenal dan jadi kekasih hatinya lagi.

Ya kalo keributan keributan kecil itu lumrah terjadi lah ya...apalagi sekarang, Yang Kasih udah ninggalin baju ganti yang entahlah dapat ilham dari mana pake daster emak emak buat ditinggalin beberapa helai di lemari pakaian ane. Ini sempet memicu keributan kecil sih...lah ane agak risih juga sih, awalnya sih nggak kalo cuma daster...lah kutang sama dawet yang D nya diganti C...ikutan bertahta di dalam lemari pakaian. Ya agak risihlah...berasa ane yang punya aja dah hehehe...ya lagi lagi ane ngalah lah buat yang Kasih. Perempuan emang gitu...harus mendominasi dalam urusan persiapan berumah tangga, laki laki mah nurut...tapi beda kalau mengambil keputusan...pasti ane yang memutuskan dan juga harus melewati pertimbangan kedua belah pihak.

Enough...

Tang...tutup scene nya yang ini.


___***___


Greatt Job dude...

Ane memang kembali menanyakan sosok Shela sama Gondrong...dan jawabannya memang seperti yang ane duga sebelumnya. Shela adalah sosok pekerja keras sampai harus berkorban menjual harga diri dan mahkota yang dimilikinya. Awalnya ane kaget...tapi ternyata Gondrong bercerita lebih detail tentang sosok Shela.

Siapa yang sangka kalo Shela adalah anak yatim, yang berusaha menghidupi Ibunya sambil meneruskan impiannya untuk hidup yang lebih mapan dengan berkuliah sambil bekerja. Awalnya Gondrong memang memakai jasa Shela untuk syahwatnya...tapi akhirnya Gondrong kasihan dan menjadi salah satu temannya. Mendengar cerita Gondrong,...ane juga ikut terdorong untuk membantu Shela menjadi lebih baik. Siapa yang sangka kalau ternyata Shela juga bekerja keras untuk menyekolahkan adiknya dikampung. Tambah bertekadlah ane untuk membantu Shela.

Disuatu malam...

Ane bertekad mempertemukan Shela dengan Bang Rico...satu satunya orang dibenak ane buat bisa bantu Shela rasanya memang Bang Rico. Ane sebelumnya minta ijin sama yang Kasih untuk pinjem Pak rio dan menjemput Shela buat ketemu sama Bang Rico. Beruntungnya ane,...yang Kasih menyetujui dan merestuinya. Ane juga udah jelasin ke yang Kasih tentang Shela yang informasi seluruhnya ane dapat dari Gondrong. Yang Kasih beneran support ane untuk bantuin Shela.

Ane jemput Shela di kosan yang terbilang sederhana. Kemudian meluncurlah ane ketempat yang biasanya jadi tongkrongannya Bang Rico. Di sebuah caffe yang terbilang cukup rame. Dan ternyata Bang Rico udah menunggu ane sendirian sambil ngupi ngupi santai sambil ngetik di laptopnya.

" Selamat Malam Bang.."
" Eh...lama nggak ketemu Can...tambah kurus wae"
" Hehe...banyak Pikiran Bang..."
" Sopo iki?...bukannya katanya balikan sama Asih? "
" Hee...sing iki rencang bang..."
( yang ini temen Bang )
" Yo monggo Can...pesen sak senengmu"

Akhirnya ane duduk sama Shela bersebrangan dengan Bang Rico, kemudian ane tinggal sebentar ke meja Pelayan. Balik balik Bang Rico udah keliatan akrab aja sama Shela.

Bang Rico > kenal dimana sama Shela Can?
Me > ditempat kerjanya Bang
Shela > iya Mas...
Bang Rico > dunia emang sempit atau memang sudah takdir ya Can?
Me > lho kenapa emangnya Bang?
Bang Rico > Shela ini berasa nggak asing...pernah ketemu dimana gitu hehe...
Shela > hehe..ternyata kita sama sama satu jemaat gereja Can
Me > lho...kebetulan yang kebenaran ini..tinggal keadilannya aja hehehe...
Bang Rico > hahahaha...masih aja nyeleneh can hehehe...
Shela > iya hehehehe...
Me > wah jadi nggak usah repot repot ngenalin lagi yak hehehe...
Bang Rico > kemarin Sincan cerita ada temen yang lagi butuh kerjaan...jadi itu kamu ya Shel?
Shela > iya mas...disitu kerjanya nyantai tapi repot...pingin yang bisa fleksibel...sebab sebentar lagi mau nyelesaiin Kuliah mas...

Bang Rico > kalo di warnet kebetulan udah penuh sih...emang kuliah dimana Shel?
Shela > di Stiiitt Mas...
Me > Shela ngambil jurusan Perhotelan ni Bang...mungkin yang searah kalo ada bang
Bang Rico > wah kalo link ke Hotel sih nggak ada can...cuma sekarang lagi ngurusin Proyek di LSM ...mau nggak Shel ?
Shela > LSM ?...kerjaannya ngapain aja Mas ?
Bang Rico> ya...Disitu bukan terima Gaji, tapi itungannya Komisi...sementara sih kalo masih kuliah handle administrasi sama keuangan, kalo udah lulus bisa ke lapangan...

Shela > kira kira repot nggak Mas ?
Me > Namanya gawe mana ada yang nggak repot Shel...buat ane ada nggak Bang ?
Bang Rico > hahaha...ini yang butuh koe opo Shela Can ?
Me > ya deh...buat Shela aja..
Bang Rico > Ya itu Shel...kemaren udah bilang Sama Sincan...yang lagi selo ya cuma itu..

Shela akhirnya ngeliatin ane...mungkin sedikit bingung dengan apa yang dimaksud sama Bang Rico.

Me > Udah Shel...mending diambil aja...seenggak nya udah nggak terlalu pulang malem lagi
Bang Rico > iyalah...Kalo malam paling bikin Report aja...itu juga kalo mau..

Namun sepertinya keraguan masih berselimut di benak Shela...

Me > Gini aja Dah...coba dulu aja tiga bulan Shel...kalo emang nggak bisa, ane bantuin lagi dah cari yang sesuai buat ente
Bang Rico > ya gitu juga Boleh...Kalo boleh tau Fee mu di Situ berapa Shel ?
Shela > satu tiiittt Mas...
Me > Weh lumayan juga yak ...buat ane aja dah shel ...
Bang Rico > hahaha...ternyata koe sing minat gantiin Shela Can ?
Me > dipikir pikir kayaknya nggak deh bang hehehe...
Bang Rico > kalo enam buat tiga bulan mau nggak Shel ?
Me > weh...ane yang minat kalo gitu bang
Bang Rico > hahaha...emang dasar rakus koe can hahaha...
Me > udah Shel...ambil aja
Shela > Enam buat tiga bulan ?
Bang RIco > iya...ntar ada Brief kok kerjaannya ngapain aja
Me > udah Shel...cau aja...nggak usah keribetan buat mikir
Shela > beneran itu Mas ?
Bang Rico > iya bener...cuma nanti tak lihat dulu kemampuannmu sampai mana
Me > beuhh...ane yang minat dah
Bang Rico > somplak hehehe...
Shela > iya deh...tapi beneran diajarin kan Mas..
Bang Rico > iya...
Me > weh...jadi ikut seneng dengernya...

Kelar nemuin Shela Sama Bang Rico malam itu ane langsung anter balik ke kosnya Shela lah. But ternyata sebelum nyampe Kosnya, Shela minta ditemenin makan...gudeg, dan naasnya lagi...tempatnnya adalah tempat yang biasa makan bareng Mega.

" Kok jadi Murung Can ? "
" tempat ini Shel "
" kenapa sama tempat ini ? "

kami udah dihidangin Gudeg dipinggir Jalan, Jam udah nunjukin sebelas malam. Yang Kasih juga udah ane kasih tau kalo udah pulang dan lagi nganterin Shela.

" tempat ini ngingetin sama seseorang Shel "
" oya ? "
" iya...udahlah...nggak penting juga dibahas "
" hmmm...oke deh...but Thank You ya Can "
" buat ? "
" ya buat malam ini...kemungkinan aku beneran ambil tawaran Mas Rico "
" Iya shel...nggak apa apa...aku juga udah tau dari GOndrong kok "
" oh...iya Can...udahlah kalo udah tau "
" yang jelas...cari jalan yang lebih baik Shel "
" iya...Makasih ya Can "
" santai aja Shel "
" Iya can...tapi kok kamu baik sama aku can? "
" Lah...katanya kemarin minta bantuan Shel "
" Iya sih...padahal baru kenal kamu sebentar, tapi kok kamu mau nolongin aku? "
" Ah elah Shel...baik nggak liat durasi juga kali...kalo niat mah lakuin aja dah hehe.."
" Iya deh hehe...sekali lagi makasih ya Can"
" No problem...santai wae lah"

Cukup lama ane ngobrol sama Shela, dibenak ane seperti mendapati Mega yang ngobrol sama Ane. Tawanya mirip sama Mega, walau yang membedakan itu wujudnya.

Rasanya aneh...masih de javu...malam itu berasa ane ngobrol sama Mega...padahal nyatanya itu Shela. Seakan akan Mega kembali hadir didepan ane. Apa kabarmu ya Ga?
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di