CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a1412341854f7fe598b457c/ngasudahtitik

Ngasudah.Titik.



Yaik.... Itu dia Tadi Original Soundtrack Cerita ini..

Quote:


Makasih bertubi tubi ndul...Ntap bener cover ambigram nya...
Kek nya ini cover pertama ambigram di kaskus dah emoticon-Leh Uga
Salutt....itu bikinnya pasti make mikir....Jozzzz lah pokokmen...




Oke dah.. ane coba ikutan meramaikan Jagad cerita cerita di SFTH ini.. ingat ye, ikut meramaikan saja, buat tambah tambah koleksi bacaan ente ente pada tuh.. bentuk partisipasi dah.

Quote:



Spoiler for All Packs:

emoticon-Sundul Gan (S)
All Packs

Great Thanks For Best Ten Audiences
The Best & Great Comments
Liquid From PM
Next Story
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon


Ya Sallam...Ya Sallam buat ente pada hehehe...

Pack Tujuh Lapan

"Kan situ lagi kerja mbak" ucap ane segera, setelah doi merapatkan badannya disamping ane.

" Nggak apa apa...disini kerjanya nyantai kok, lagian tadi dimintain tolong sama Dedi " ucapnya kali ini semakin lembut.
" Lho...jadi udah kenal sama Dedi tah? "
" Iya...kamu siapanya Dedi? "
" Temen kosnya hee..."
" Owh...ayo diminum..."
" Iya makasih" ucap ane kemudian dilanjutkan meminum spirit lagi.

" Kamu nggak biasa minum yang itu ya? "
" He'eh...minum kek gitu, bisa bikin ambeien"
" Iya po?...kok bisa? "
" Lha ususne terlalu lunak untuk mencerna yang keras keras hee.."
" Bisa aja hehehe...eh namanya siapa? "
" Chandra...situ ?" Ucap ane kemudian menjulurkan tangan.
" Shela " ucapnya juga yang menyambut uluran tangan ane, yang kemudian kami berdua saling berjabat tangan ringan.

" Shela kok bisa kenal sama Dedi? "
" Owh..dia pelanggan setia disini "
" Hmm...berarti udah sering kesini ya? "
" Iya...kamu juga sering sering kesini donk..."

_Pause_
Ini namanya shela nggak pake on seven, tapi pake mat hehehe...ane kenalan sama doi ya disini ini ndul. Setau ane doi emang pekerja keras, kerja sambil kuliah juga. Kuliahnya dijurusan pariwisata ambil jurusan perhotelan. Ya jalan hidupnya mirip lah ya...yang bedain cuma tempat menempa skill nya doank yang beda.
_Play_

" Jiahhh...bisa bisa nggak bisa kuliah neng...kalo sering kesini hehehe.."
" Bisa kok...aku aja masih kuliah...siapa yang bilang nggak bisa kuliah "
" Iya juga sih...tapi nggak kuat neng ngempanin kesini saban hari hehe.."
" Hahaha...iya juga sih..., kamu kok betah jaga kandang sih? "
" Lha kan situ yang nemenin...ya betah lah hee..."
" Ah yang bener...bilang aja nggak bisa turun kesitu "
" Hehehe...tuh dah tau alasannya hee..."
" Kalau turunnya bareng aku mau nggak? " Ucapnya dengan nada genit mata sipit.

Dari tadi Can.Jr beneran nggak bisa diem, apalagi pas duduk bareng perempuan yang bernama Shela ini. Lah pakaiannya beneran nggak buat ane fokus, ya walaupun memang bukan buat difokusin...tapi kan ya setidaknya bikin Can.Jr kalem lah ya...tapi emang nggak bisa. Lha wong seisi ruangan penuh dengan pakaian pakaian yang emejing gitu...ya sudah cuma bisa setting syahwat dalam mode getar aja dah.

" Emang demen remix sih...tapi nggak bisa buat joget nya aja hee..."
" Kok joget?,..emangnya dangdutan ? Hehehe...."
" Ya apalah itu...nggak bisa neng hee..,"
" Ya udah deh ...disini aja, tapi ntar aku tinggal bentar ya "
" Ya sok atuh neng...nggak dilarang kok "
" Iya...atau mas Chandra mau pesen makan? "
" Nggak deh hehe... Tetep aja ya...marketingnya jalan hehehe..."
" Ya iya donk...kan namanya juga lagi kerja "
" Duduk disini juga terhitung kerja? "
" Iya lah...apa sih yang nggak buat pelanggan "
" Ah elah neng...baru juga sekali ini, udah dibilang pelanggan aja hehe...."
" Iya donk...nih" ucapnya sambil mengeluarkan kartu nama dari balik saku belakang roknya.

Terpampang nama panjangnya dan no telpnya...

" Lah...buat apaan nih? "
" Ya buat hubungin aku lah..." Ucapnya dengan senyum genitnya lagi.
" Ei?...kan nggak diminta neng? "
" Iya...tapi kan aku yang ngasih...cuma cuma lho "

Ai du no...ini kode atau apaan. Yang jelas dari sorot matanya seperti minta untuk berhubungan nggak cuma sampe disini. Semakin bingung diri ini dibuatnya, atau memang ane yang terlampau dongo' waktu itu.

" Ya udah...kutinggal balik bentar kesana lagi ya " ucapnya sambil nunjuk arah semacam bar gitu.

Ane cuma jawab dengan anggukan kecil, dan sedikit senyuman buat doi.

"Kalau perlu minuman lagi...tinggal di sms tuh" ucapnya lagi, kemudian beranjak pergi meninggalkan ane sendirian lagi.

Ane memang melanjutkan aktivitas duduk sendirian yang udah jelas bikin ane tambah mati gaya. Ada kali setengah jam duduk sendirian sambil pandangannya memutar seisi ruangan yang semakin hingar bingar itu. Hingga datanglah Bimbim bersama Duo kembar di kandang yang ane jaga.

Bimbim semakin ngakak ngakak nggak jelas, apa lagi duo kembar...si Bobul kuliahnya keperawatan tapi tetep aja nenggak itu minuman atos. Mereka dikit dikit ketawa ngakak, ane doank yang nggak ketawa,...ya karena bingung apaan yang diketawain sama nih anak tiga. Ane cuma bisanya nya ndekem sambil udud doank. Bener bener nggak tau apaan yang musti diomongin juga. Kalo ngajak ngomong ni bocah bocah yang lagi ngomong ngelantur yang ada ane malah ikutan nggak waras.

Nggak lama datanglah juga Gondrong dengan ditemani tiga perempuan yang keliatannya juga udah kayak mode mabok gitu. Menghampiri meja kami...kembar makin keliatan girap girap, melihat apa yang dibawa Gondrong. Ane yang makin keliatan bingung nan risih. Akhirnya ane pamit kekamar mandi sama mereka. Tapi aslinya...ane keluar dari ruangan tersebut.

Ane duduk dekat parkiran, udara dingin udah menyapa permukaan kulit. Ane hirup sebatang djayuminten yang tersisa. Mengepalkan asapnya ke arah langit yang terlihat mendung tak berbintang.

Ane lihat jam di hape udah jam waktunya orang terbang melayang lewat mimpinya...dan yang tak terduga, ada dua panggilan sayang dari yang kasih...yang mana ane lewatkan karena dari tadi mode getar mulu hehehe....

Hubungin balik nggak yah...ada perdebatan batin ini...serba salah dibuatnya. Walaupun ane yakin kalo ane masih bertanggung jawab. Untungnya masih terjaga dalam kedaan sadar sih...nggak ikutan teler juga macam tuh bocah bocah luck nutt.

Ane semakin khusyu' ngeliatin ke arah parkiran...yang perlahan lahan sudah mulai banyak yang mengundurkan diri dari tempat ini. Sampai ane kembali dikaget oleh suara...

" Hei "

Yang datang dari belakang ane..., Kali ini doi sudah pake jaket dan tas...seperti nya emang bergegas mau pulang, rok pake mininya udah diganti celana jeans.

" Eh...udah mau pulang Shel? "
" Iya...lagi nungguin apaan disini? "
" Nggak ada...cuma lagi cari angin aja...sama ngabisin sebat hee.."
" Owh..." Balasnya singkat dan duduk disamping ane lagi.

" Lho kok nggak jadi pulang? "
" Entaran aja...gampang, nemenin kamu lagi aja deh hehe.."
" Ah elah...nggak ada musiknya lho disini hehe..."
" Nggak apa apa...santai aja kok "
" Wah...rokoknya habis ni Shel...sorry nggak bisa bagi"
" Nggak apa apa...lagian aku juga nggak ngerokok " ucapnya lembut

" Weh...kirain ngerokok...didalem kayaknya semua ngerokok deh "
" Iya...tapi aku nggak kok"
" Wah...hebat ya...nggak ngerokok di lingkungan kayak gitu "
" Hmm...iya sih...aku juga pengen lepas dari kerjaan kayak gini"
" Lho kenapa? "
" Ya...capek aja...tidurnya cuma bentar "
" Hehe...iya juga yak...nggak pengen cari kerjaan laen aja ? "
" Pengen nya sih gitu...tapi belum nemu "
" Hmmm...dulu sih ane pernah kerja di warnet, ya itu kalo ente mau sih"
" Kok bahasa mu jadi aneh gitu? " Ucapnya mengerenyitkan kening

" Hahaha...ya ya sorry...emang kek gini bahasanya hehe.."
" Kamu anak kaskus ya? "
" Ei?...dulu waktu masih jaga warnet emang sering ngaskus sih...ente juga?"
" Hehehe...duh masih newbie ni gan hehehe..."
" Lho ternyata bener hehehe.."
" Btw...kamu kuliah dimana? "
" Di Utiiittt....kalo ente? "
" Ohh...aku di Stiiiitt...ambil perhotelan "
" Wah keren tuh...bisa langsung kerja abis ini kan yak "
" Sama aja ah...eh ada lowongan lain nggak? "
" Wah...ada nya cuma itu sih...lah napa nggak kerja di hotel aja?"

" Belum nemu yang bisa fleksibel sih.."
" Hahaha...dikata per kali fleksibel hehe.."
" Iya sih...emang susah nyari kerjaan sekarang"
" Ya deh ntar kalo ada...ane kabarin aja dah"
" Eh iya...kalo ada kabarin ya"
" Iya...tapi ane nggak janji yak"
" Hehehe...nggak apa apa sih...ternyata ngobrol sama kamu enak juga yah"
" Enak dikata gorengan apa hehehe.."
" Hehe...abisnya didalam tadi keliatan kaku banget hehe..."
" Ya salllam....masih aja dibahas hehehe..."
" hehe...tapi beneran deh hehehe..."
" ngomong ngomong...rumah nya dimana ? "
" ada deh...kalo malam minggu mampir lah...tapi sms dulu yah hehe... "
" hahaha... asem...kode tersembunyi hahaha... "
" hehehe...apa aku yang main ketempatmu ? "
" weh kayak tau tempate wae ?"
" tau donk...kosnya Dedi Kan ?"
" lho...emang pernah main kekos ? "
" ya pernah...tapi nggak sering "
" entar dulu...ente temennya Gondrong apa gimana sih ? "
" Gondrong itu Dedi ya ? "
" iya... "
" owh...ya Dedi itu cuma pelanggan kok "
" pelanggan ?...kok ampe segitu nya neng "

Shela cuma menjawab dengan senyum kecil, dan beranjak dari samping ane...mengancingkan jaketnya.

" ya kalo mau tau...hubungi aja " Ucapnya dengan senyum simpul, kemudian naik motor matik itemnya. Nggak lupa menutup wajahnya dengan slayer terlebih dulu. Meninggalkan ane dengan sebuah prasangka yang nggak enak.


__***__


Ane nyampe kosan sebelum shubuh,...dengan penuh dilema. Gimana nggak dilema, duo kembar tandem mabuk di kursi belakang. Bimo sama Gondrong masih sempet sempetnya pula' minta dijemput di salah satu hotel melati. Camp red nya ane cuma bisa manut doank. Keluar keluar dari Hotel Melati, mereka mau nggak mau Jack Pot berjamaah...haisss. Iya ndul...Bimo Gondrong nyempetin check in dulu sama ciwi ciwi nya tadi...pake taksi buat singgah sebentar buat hajat berbalut syahwat.

Nggak lagi lagi deh ane ikutan nih cecunguk camp red. Mata pedih, perut mual, begadang nggak mutu, yang ada cuma ngeladenin orang mabok parah.

Pulang pulang ane langsung bilas badan...,nggak ada nyaman nyamannya nemenenin mereka happy happy, yang ada badan ane remuk dah. Laen kali ane harus cari alasan yang tepat buat menolak permintaan yang kek gini. Walau memang rasa solidaritas harus dikorbankan, tapi ya mau gimana lagi dah. Ane malah nggak nyaman banget ndul...jadi korban jackpot seisi ruangan di mobil.
Parahnnya mobil, itu urusan Bimbim lah ya...doi sendiri yang bilang tanggung jawab sebelumnya.

Anehnya...di awal pagi itu, ane belum bisa terlelap. Ane masih teringat wajahnya Shela. Doi sukses menggeser wajah Yang Kasih sebagai wajah yang harus masuk dalam list mimpi. Ane masih penasaran pake akut sama sesosok Shela. Ane berasa harus menanyaken kejelasan sosok Shela sama Gondrong.

Ane akhirnya membuka mencari lagi kartu namanya di kantong celana yang ane pake tadi. Cuma dua suku kata yang tertera di kartu nama tersebut. Nomor teleponnya juga berasa mudah diingat. Penasaran ini membunuhku pokokmen. Ane pandangin terus ntuh kartu nama...

Sampai samar samar ane mendengar suara musik lembut menyapa pagi ane. Mata ane masih berasa pedih. Tapi suara musik masih mengalun lembut. Ane balik badan dari arah dinding, terlihat yang kasih lagi nyapu lantai kosan ane. Doi ane perhatiin diluar kamar udah terang benderang.

" Yang ?"

Yang Kasih pun menoleh ke arah ane sambil tersenyum manis, tapi masih pegang sapu ndul. Yakin ane...ini bukan mimpi tapi berasa mimpi. Yang Kasih nyapu kamar ane pake daster emak emak motif batik.

Akhirnya ane beranjak bangun dari pembaringan, dan menuju ke kamar mandi buat bilas muka sama gosok gigi, kalo mandi...entaran dulu deh. Sampe kamar, jarum jam masih berhimpitan di angka enam sama tujuh...yang pendek diangka tujuh.

" Kok tumben pagi kesini pagi pagi ?"
" hemmm...nggak apa apa...pengen aja sih "
" trus kok pake daster juga ?"
" nggak apa apa...sengaja juga "
" ei maksudnya gimana nih ?"
" pengen sarapan sama kamu yang..." ucapnya manja, dan mengambil bungkusan nasi uduk di dekat dispenser.

Terus menyeret ane duduk ditengah, ngecilin musik Kitaro di compi, kemudian ngidupin TV. Ane memandanginya lekat lekat, entah kenapa...kok rasanya ane terpesona pake full ngeliatnya. Udah macam bini beneran dah ndul...

" Yuk...maem dulu " ucapnya begitu bersemangat.

Ane pun nurut sama ajakkannya. Ane buka dah tu bungkusannya...sudah tersedia dua bungkus nasi uduk, plus gorengan dalam plastik.

" beli ditempat biasa ini yang ? "
" he'emh...maemnya bareng aja yang "
" iya "

Makannya suap suapan pake tangan kosong lagi dah, yang kasih mah udah kecanduan ndul sama suapan langsung dari tangan ane ndul hehehe...

" Semalem Kemana aja yang ? " Ucapnya abis ngunyah suapan dari ane..

Dapat pertanyaan yang begitu tiba-tiba, ane berasa keselek dah...beneran timbul merasa bersalah, nggak ngabari doi waktu ke dunia gempita semalem.

" ee...kalo ku jelasin...sayang janji nggak akan marah kan ? "

Yang Kasih cuma tersenyum kecil dengan pertanyaan ane tersebut.

" Janji dulu yang... "

Doi pun mengangguk kecil...

" Semalem...sema...lem "
" Ke tempat dugem ya ? " ucapnya pelan tapi keliatan gregetan.

Ane menggaruk kepala pake tangan kiri,...keliatan banget ane merasa bersalah dah...tapi bingung juga buat apa ane merasa bersalah yak, pan udah siap semua amunisi buat jawab pertanyaannya...

" aaa.." ucapnya pelan dan bernanda manja, minta ane suapin lagi.

Setelah Yang Kasih abis nelennya, giliran ane yang ngunyah...

" Kalo shela itu siapa yang ? "


* Brrruuffffhhh *


Muncrat lah itu nasi uduk, yang belum sempet ketelen sepenuhnya...,muncratnya kok ya pas banget...tepat mengenai kartu nama yang dipegang yang kasih...dipampangkan tepat di wajah ane.



Ane bengong, bingung, mendadak linglung,...mendadak...Ya sallam...

profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di