CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a1412341854f7fe598b457c/ngasudahtitik

Ngasudah.Titik.



Yaik.... Itu dia Tadi Original Soundtrack Cerita ini..

Quote:


Makasih bertubi tubi ndul...Ntap bener cover ambigram nya...
Kek nya ini cover pertama ambigram di kaskus dah emoticon-Leh Uga
Salutt....itu bikinnya pasti make mikir....Jozzzz lah pokokmen...




Oke dah.. ane coba ikutan meramaikan Jagad cerita cerita di SFTH ini.. ingat ye, ikut meramaikan saja, buat tambah tambah koleksi bacaan ente ente pada tuh.. bentuk partisipasi dah.

Quote:



Spoiler for All Packs:

emoticon-Sundul Gan (S)
All Packs

Great Thanks For Best Ten Audiences
The Best & Great Comments
Liquid From PM
Next Story
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon


Hello...dedicated For this Pack


Pack TuTi

Sorot matanya makin tajam menatap ane, nggak ada kedipan sama kedipun sama sekali. Mata kita bertatapan, entah mengapa jantung ane seperti dulu lagi,...sakti bener emang matanya Mbak Kasih sukses terus buat ane nggak karu karuan tingkahnya.

" Serius gimana ya maksudnya Mbak? "
" Nggak ada maksud apa apa..."
" Lah kalo nggak ada maksud apa apa...kenapa tatapannya serius gitu? "
" Kenapa?...enggak boleh ya? " Ucapnya dengan senyum simpul
" Ya boleh sih...tapi kenapa? "
" Kan udah kubilang...aku menunggu kata itu lagi...,"
" Haruskah kita memulainya lagi? "
" Menurut kamu? "
" Apakah lingkaran selalu berbentuk sama Mbak? "
" Hmmm...entahlah...mungkin iya..."
" Sekarang sepertinya aku yang belum siap mbak..."
" Kenapa? "
" Entahlah..."
" Hmmm..okey ...aku masih siap menunggunya "
" Kenapa masih menunggunya? Apakah tidak ada orang lain yang bisa diajak untuk memulainya lagi dari Nol Mbak ,?"
" Sebenarnya ada...tapi nyamannya berbeda..."
" Maksudnya? "
" Aku udah ditembak kemarin Can..."
" Hahaha..berarti sekarang hantu donk hehehe.."
" Tapi aku tolak " Balasnya tanpa senyum sedikitpun.

Glek. Lagi lagi ane dipaksa untuk serius menanggapinya..

" Eee...mbak Kasih masih menunggu kata itu?...dari mulutku? "

Tapi doi menjawab dengan gelengan kepala...

" Aku menunggu kata itu dari hati mu...dan aku tau waktu yang akan menuntunnya..." Ucapnya dengan mata yang belum berkedip, dan senyum yang sedikit merekah...

Wadepak pokokmen...ane nggak bisa berkutik lagi dengan ucapan yang demikian ndul...apa ane salah menyikapinya kek gitu? Setau ane mah ya...cinta emang nggak bisa dipaksakan...jangan memperkosa hati atas nama cinta ...a ci'ileh hehehe...

Yang jelas ucapan Mbak Kasih tersebut membuat ane bungkam diam sejuta bahasa, kebanyakan biarin...biar nggak dikorupsi juga kan yak hee...

Ane nyerah, dan minta pulang segera...dari pada otak ane jadi tambah berat, lebih baik ane ngajak pulang dan rebahan, ane nggak kuat dengan kata katanya yang mulai berat ke arah asrama asmara...


___***___


Di Minggu pagi nan cerah, ane bangkit dari tidur pagi pagi sekali, kebetulan sekali niat hati lagi lurus...kelar sholat, ane langsung beberes kamar. Kamar udah abstrak nggak karu karuan, dengan semangat yang tumpah tumpah ane beresin kamar. Ane ambil pakaian kotor yang numpuk, dan langsung mencucinya. Entah dapat ilham dari mana padahal ilham selalu setia jaga warnetnya Bang Rico, ane menggebu gebu buat beresin kamar dan cuci pakaian.

Cuci pakaian yang udah menggunung dan mau nggak maupun ane merbabu hantam pakaian kotor tersebut satu persatu. Siul dari tadi nggak berhenti henti berbunyi, tangan juga nggak berhenti maju mundur...ngucek ya ndul...ilangin dulu ngeres ngejannya hehehe...

Ditengah asyik asyik nya ngucek dengan sepenuh hati, muncul Imam dengan handuk di pundak dan kacamata yang masih terpasang namun miring, rambutnya masih acak acakan...

" tumben semangat bener bang ?"
" Eh ente mam... yoi,... udah numpuk Mam "

Doi duduk jongkok ngeliatin ane yang masih ngucek pakaian...

" lah malah jongkrok disitu,...nggak jadi mandi nih ?"
" ntaran lah...ngeliatin abang dulu aja "
" hahaha...emang ane lagi fashion show ...pake diliatin segala hehehe.. "
" Penasaran aja sih... '
" jiahhh...penasaran apaan mam, ada ada ja dah... "
" iya penasaran gue sama elu bang ... "
" Penasaran apaan sih?...udah macam antu pula'...main penasaran aja hehehe.. "
" Kok bisa kakak gue demen sama elu bang " Ucapnya dengan mata yang kian menajam.

Ane berenti bentar...terus balik lagi ngucek pakaian...

" hadeeh...meneketehe mam...tanya sendiri lah ya "
" nggak pernah londri Bang ?"
" Pernah lah...tapi ini mumpung lagi niat nya banyak Mam hehehe... "
" oouw...kalo gitu gue bisa titip donk ? "
" hahaha...ane bukan londri cuy hehehe... "
" ya nggak apa apa donk...punya nya calon adik ipar ini "

Whaatttt.... ane natap Imam dan kembali menghentikan aktivitas nya sejenak.

" Kok ngomongnya gitu Mam ? " ane agak serius ngeliatnya
" Kenapa Bang ?"
" ya kenapa ente ngomongnya kek gitu ? "
" gue udah tau kali bang...kemaren sempat penasaran, tapi udah terjawab "

Ane kembali ngucek lagi dah tu...

" trus kalo udah tau ? "
" Gara gara ulah Leo kan?...elu kayaknya emang beda sama Leo ya ?
" Beda gimana mam ?...ente suka nggak dibanding bandingin sama orang lain ?"

Imam nggak menjawab pertanyaan ane tapi masih aja ngejongkrok di samping ane...

" Kalo ente udah tau, ya nggak apa apa Mam...cuma ane kurang demen kalo dibanding bandingin Mam.. "
" iya bang...sorri "
" iya nggak apa apa mam... "
" Gue udah kenal lama sama Leo, emang orangnya kayak gitu...gue juga nggak demen sama orangnya "
" ya kalo itu sih urusan ente ya Mam...ane mah cuma kek gini doank, "
" nggak apa apa kok Bang..."
" gi dah sono mandi ... "
" entaran lah...masih dingin "
" Masih dingin napa ente bangun pagi gini Mam ? "
" nggak apa apa...gue entar mau jalan "
" oh... "
" Elu nggak niat balikan lagi sama kakak gue Bang ? "

Ane berhenti lagi dengan aktivitas ngucek nyelup...

" Ini ane di introgasi apa gimana nih ? hehehe..."
" ya nggak sih...gue cuma nanya doank "
" O...kalo nanya doank, berarti ane bisa no comment lah ya hee... "
" ya itu sih hak elu bang "
" woke...ane no comment yak.. "

Balik lagi ane ngucek pakaian...

" Iya dah...dilanjut aja bang "
" Woke "

Imam pun berangsur masuk ke kamar mandi, dengan wajah yang masih ditekuk dan rambut acak acakan...

Ane bukannya nggak demen sama Imam ndul, meskipun dari gelagatnya udah kebaca. Kayaknya doi demen ane jadian lagi sama kakaknya. Tapi ane belum bisa memantapkan hati ndul...biarlah ane jadi jomblo cunguk untuk sementara waktu. Yang penting ane berusaha menikmati status yang bebas transfer ini dulu, nggak mau tergesa gesa mengambil keputusan. Ya walaupun ane memang masih ragu ragu, tapi ane masih pingin bersikap tanpa adanya intervensi pihak lain.

Jujur sih...ane masih panas dingin, ngeliat Imam yang udah tau kos Putri, sedangkan ane belum sama sekali tau keberadaan tempatnya. Iya,...Imam udah tau kosnya Putri, dan udah sering antar jemput Putri ke Kos sama Kampus juga. Apalagi keknya si Bimbim udah kayak ngasih lampu ijo gitu buat hubungan Mereka. Walaupun hati kecil ini panas dingin, ane yakin sepertinya Putri nggak mudah buat jatuh cinta, ya dari riwayat yang pernah diceritain sih gitu. Tapi ya biarlah seperti itu dulu, kalo memang mereka berjodoh, ya ane cuma berharap yang terbaik buat Putri.

Kalo dibilang ane cemburu dengan Imam yang udah pedekate sama Putri, ehm...kayaknya sih bisa iya bisa nggak, hati ane nggak karu karuan emang kalo ngeliat mereka berdua jadi akrab, tapi ane kan nggak ada haknya buat cemburu. Di sisi lain, sekarang emang Mbak Kasih mulai intens buat hubungi ane lagi, tiap hari pasti ada aja yang ditanyain sama ane, tapi ya ane jawab ala kadarnya aja. Kalo ditanya ane masih demen sama Mbak Kasih, iya sih...masih ada. Jadi nggak jelas dah perasaannya, ane mau melabuhkan hati ini kemana juga masih bingung.

#PREETTT !!!! #

Jadi ane mengambil sikap biasa aja waktu itu, walau harus makan empedu ngeliat Imam sama Putri, dan makan jantung dengan sikap Mbak Kasih yang kian minta diperhatikan.

Satu hal yang nggak bisa dibantah adalah Perempuan itu selalu ingin merasa dibenarkan, dalam hal urusan asmara,...bukan soal genjer juga sih, tapi emang kalo urusan hati mereka emang nomor satu dalam mengatur strategi, walau gengsi udah menjadi perisai dalam menyusun langkah. Ane menyikapinya seperti biasa,...terlalu hipokrit, pengecut dalam membuat keputusan. Sampe ente gemez sendiri kan ? hehehe... tapi begitulah adanya ya ndul...ane waktu itu ada seorang yang belum bisa menyeimbangkan mana yang harus diutamakan terlebih dahulu. Masih santai dengan keadaan. Nggak mau sigap dan masih plin plan juga.

Back to ngucek with my hands...

Setelah bilas pakaian, langkah selanjutnya adalah...

Kalo ente nggak tau jawabannya berarti ente kebangetan ndul...

Ane melangkahkan kaki dengan setumpuk pakaian lungset dalam baskom yang ane jinjing menuju pelataran belakang. Dimana dipenuhi rumput rumput setinggi mata kaki. Kalo ente bertanya apakah semua penghuni Kos demen nyuci pakaiannya sendiri ? jawabnya salah...karena usernya cuma ane sama duo kembar, selebihnya pada demen londri...ane memang jarang jarang nyuci baju, yang hampir tiap hari nyuci emang Fauzan sama Fauzi, keknya memang di bikin acara piket gitu lah ya diantara mereka berdua.

Ane menyusun pakaian di tiang kawat yang memanjang, dan udah menjadi kebiasaan, kalo lagi nyuci pasti sambil udud juga'. Jadi asap ngepul di mulut, sambil tangan masih sibuk meres pakaian. Satu persatu pakaian ane bentangkan di kawat, belum ada pakaian kembar yang nyangkut disitu.

" Aku bantuin ya Mas "
" ei ? "

Ane dikagetkan oleh suara Putri yang berdiri di belakang. Dan belum sempat ane menolak, doi udah sigap membantu ane dengan mengambil celana Jeans yang masih terlihat basah walaupun sudah terlihat mengering...

" Ayo diputar bareng... " Ucapnya memberikan Celaja jeans, dengan maksud memutar nya bersamaan dengan ane.

" ei...nggak usah put, biarin aja " ane kemudian membuang rokok yang masih tersisa setengah.

" nggak apa apa... ayo "

Akhirnya ane menurut juga, dan mulai memelintir berlawanan dengan pelintiran Putri.

" tumben Mamas nyuci Pagi pagi " Ucapnya yang kemudian celana Jeansnya doi yang jemurin..

" hee...udah numpuk soalnya Put "
" biasanya kan di Londri Mas ?"
" lagi cekak hee...berhemat dikit "
" berhemat ? ...uang Mamas udah habis ? "
" ya masih kok...tapi emang udah menipis hee... "

Kami kembali melakukan aktivitas memelintir bersama ...jujur ya ndul...entah kenapa pesona seorang Putri muncul kembali,...padahal mah ya...cuma melintir doank, tapi ane yang berasa diplintir...cintanya hehehe...

Kelar celana jeans yang cukup berat, giliran baju dan daleman...baju ane pasrahkan sama Putri dan daleman segitiga ane yang jemurin...malu nah ya...kalo itu juga yang jemurin si Putri...

" Kok tumben pagi pagi udah kesini put ?"
" Iya donk.."
" lah..kok cuma jawab iya donk ?"
" terus mau dijawab apa Mas ?"
" ya oke...ane ubah yak...pertanyaannya"

" Jelaskan mengapa Tuan Putri datang pagi pagi dan membantu hamba memeras celana pagi pagi nan buta ini ? " tanya ane lagi...

" hehehmhmhmhmh...pertanyaanya kok malah kayak gitu ? "
" ya apa salahnya hehe... "
" nggak apa apa mas...cuma mau bantu mamas aja "
" Mana ada niat nya sengaja bantu Put... "
" beneran kok hehehmhmhmhmh "
" behh...mbok ya jujur aja... "
" jujur apa mamassss...nggak mau nih Putri bantuin ? "
" eh ya Mau lah...dengan senang hati di terima kok hehe..."
" nah terus...kenapa masih nanya ? "
" ya penasaran aja hee...jangan jangan pengen ngerti segitiga merah ya ? hayo lho... "
" wuuu...pede banget sih "

* praat *

Putri nyipratin sisa air cucian di baskom ke muka ane...

" yaahhh ...ngelunjak nih anak "

* Praat *

Ane pun ikut nyipratin balik ke Muka Putri...saling cipratin lah ya hehehe...

" Maaammaaasss "
" hahaahaha....siapa yang duluan juga hahaha "

Putri kian membalas...sekarang cipratan baju diluncurkan ke arah ane hehehe...

Makin kesini perang cipratan air cucian semakin menjadi, akhirnya yang terjadi adalah saling kejar kejaran nyipratin air cucian hehehe...

Ane dikejar Putri...

* Praat *

" hehehe...wlee "
" mamasss hehehmhmh "
" Bodo hehehe "
" Massss "

Kini giliran ane yang ngejar Putri...dan Semakin...


* Praat *


Baju kita berdua udah saling berimbas dari cipratan yang kian kemana mana...

Ditengah asyiknya kita kejar kejaran salin ciprat air cucian...

Ada seseorang yang mematung melipatkan tangannya di dada...

Seolah olah berkata " hello..." kepada kami...
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di