CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a1412341854f7fe598b457c/ngasudahtitik

Ngasudah.Titik.



Yaik.... Itu dia Tadi Original Soundtrack Cerita ini..

Quote:


Makasih bertubi tubi ndul...Ntap bener cover ambigram nya...
Kek nya ini cover pertama ambigram di kaskus dah emoticon-Leh Uga
Salutt....itu bikinnya pasti make mikir....Jozzzz lah pokokmen...




Oke dah.. ane coba ikutan meramaikan Jagad cerita cerita di SFTH ini.. ingat ye, ikut meramaikan saja, buat tambah tambah koleksi bacaan ente ente pada tuh.. bentuk partisipasi dah.

Quote:



Spoiler for All Packs:

emoticon-Sundul Gan (S)
All Packs

Great Thanks For Best Ten Audiences
The Best & Great Comments
Liquid From PM
Next Story
profile-picture
profile-picture
Veloster10 dan yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon


Pack Tuju-Pulu


" Lu semalem...ngapain sama Memei? " Pertanyaan menusuk, yang seharusnya nggak butuh jawaban...

" Ee...ya cece udah tanya memei? "
" Hehehe...gila juga ya ternyata lu bedua "
" Hee...hanyut diatas suasana ce hee.." ucap ane sambil mengacungkan dua jari...

" Lu masukin di dalem nggak? "
" Apanya ce? "

* Pletuk *

Cece memukul kepala ane pake kertas hvs yang doi bawa...

" Belagak culun lagi lu "
" Apanya yang dimasukin di dalem ce? "
" Ya spetiiiiita elu lah dodol.."
" Oohhh...pake jaket kok hee.."
" Kalo bunting gue uber lu.."
" Nggak usah diuber kali ce...ane siap kok "
" Alah muke lu jauh...sok sok an bilang siap lagi"
" Sejauh ini sih aman ce hehe..."
" Ahh...lu kayaknya masih cupu...masih pake jaket segala "
" Yee...jaket juga buat kesehatan juga kali ce"
" Tetep aja cupu "
" Serah deh...kok bisa disini ce? " Ane mencoba mengalihkan perhatian.
" Iya bisa lah...ngapain juga nggak bisa "
" Iya ...maksud ane tuh...cece ada apa kesini ? "
" Memei belum cerita sama lu? ..."
" Belum...ada apa sih ce ? "
" Kirain udah cerita...sana minggir lu...gue sekarang yang mau baring dulu...mandi sono lu "
" Iya dah iya..."

Mau nggak mau ane menjauh dari tempat tidur, perkara ada yang nongol dari balik celana,...ya apa mau dikata, sebodo amat lah. Ane beranjak menuju kamar Mandi, dan Ce Tina beranjak ke tempat tidur.

Kelar mandi ya kurang lebih setengah jam lebih sedikit dari takaran, ane keluar keluar Ce Tina udah berdua sama Mega. Mereka sedang sarapan,...yang ternyata tadi memang Mega lagi cari sarapan.

Mega > sini bang...udah Mega beliin juga
Ce Tina > sini lu...gue juga mau ngomong
Me > iya..

Ane merapatkan barisan sama Duo Chrismega, ane dikasih satu bungkus nasi rames juga. Setelah ane duduk disitu di atas karpet MU, Mega ngeliatin ane nggak pake kedip.

Me > napa ?
Mega > nggak apa apa...
Ce Tina > kalian semalem indehoy ya?

Mega cuma nunduk, sambil terus ngunyah. Ane yang malah keliatan deg deg ser...sebenernya dari tadi Ce Tina itu marah apa gimana sih?

Ce Tina > mei...gue cuma ngingetin, bukan marahin...gue pernah juga kalee..
Mega > iya ce... ( Ucap Mega sambil nunduk )
Me > bukan salah memei aja ce...salahin ane juga ce...
Ce Tina > gue nggak nyalahin...cuma ati ati aja...gue juga paham kok...
Mega > iya ce...mungkin itu yang terakhir ce
Ce Tina > bukan mungkin tapi emang iya...
Me > ntar dulu...maksudnya apa ni...?
Ce Tina > gini can..., Papa udah nggak mau biayain kuliahnya Memei lagi,...mungkin sebabnya Memei nolak dijodohin waktu itu...jadi Gue yang akan nguliahin Memei...
Me > ooh...ya bagus donk
Ce Tina > tapi disisi lain, Mama juga udah sakit sakitan,...gue Minta memei nemenin Mama di rumah,...selagi gue kerja setidaknya Memei bisa jagain Mama...

Me > maksudnya ce?
Mega > Mega...Mega pindah ke...Ponti bang...


* Brufffppptt*

Bang shit...ane terkejut bukan main belakang denger kalimat putus putus tersebut. Hampir aja nasi yang ane telen muncrat.

Me > tapi...ini udah semester lima lho ce...apa nggak nangung?
Ce Tina > kalo gue biayain memei kuliah disini, gue nggak sanggup can...gue udah bicarain sama Memei dan Mama juga...gue harap lu ngerti
Mega > maafin Mega ya Bang...

Mendadak nafsu makan ane hilang...bener bener hilang...nggak pengen ngunyah lagi...

Me > apa nggak ada jalan lain ce...?
Ce Tina > gue masih berharap Mega nerusin cita citanya jadi Dosen...gue berusaha semampu gue...
Mega > maaf ya bang...Mega belum bilang sama Abang...
Me > terus?..rencana pulang nya kapan ce?..
Ce Tina > urusan administrasi nya udah gue urus jauh jauh hari...ini minggu terakhir Mega kuliah disini...soal hubungan kalian, gue harap masih jalan...walau harus jauh..

Damn...belum pernah ane seumur umur ngejalanin long dumb relationship, nafas ane semakin nggak beraturan...ane liat Mata Mega mulai berkaca kaca disela kacamatanya.

Ce Tina > urusan disini gue pasrahin sama Memei...dia sebenernya udah boleh nggak masuk kuliah lagi, tapi kalo urusan cinta kalian...gue nggak mau ikut campur,...cuma satu pesen gue...jangan sampe Memei hamil...
Mega > iya ce...
Me > Ce...harus secepat ini kah?
Ce Tina > gue rasa lu ngerti maksud gue Can...jadi gue nggak akan ngejelasin panjang lebar lagi...tinggal memei aja yang memutuskan...gue sih minta...kita udah berangkat ke Ponti...hari ini barang barangnya udah harus dikemas kemas..

Ane bener bener diam nggak ngunyah lagi...bingung, nggak tau juga harus ngapain lagi...jujur masih terselip harapan buat ane pacaran sama Mega lagi...


___***___


Hari itu ane cuma ada kuliah jam sepuluh pagi selesai nya sebelum adzan dhuhur. Setelah selesai adzan dhuhur ane langsung geber si Planet menuju Kos Mega. Ane tadi cuma ganti baju buat kuliah doank. Ane sempet perhatiin kamar nya Eko udah dihuni...jadi ane juga belum sempat untuk nemuin adiknya Mbak Kasih. Pikiran ane masih dipenuhi Mega.

Setelah kemas kemas seharian, sorenya Mega ngajak ane jalan jalan, sedangkan Ce Tina masih ingin rebahan santai setelah ngepak barang barangnya Mega.

Di jalan, Mega meluk ane bener bener tidak seperti biasanya...nyabuk bener sesabuk sabuknya...kepala disenderin di punggung ane. Ane ngajak Mega buat nongkrong di salah satu Startiiiiittbucks di salah satu Mall di salah satu sudut kota ini, yang pengen sih yang Mega...

Setelah duduk ditempat yang dipesan...sudah tersedia dua cangkir kopi...

" Maafin Mega ya Bang " ucapnya dengan senyum yang teramat manis waktu itu..
" Udahlah Yang...udah jadi jalannya juga kan "
" Iya bang...sampai kapan pun...Mega sayang sama Abang "
" Terus hubungan kita? Gimana yang? "
" Kemarin udah Mega bilang kan?...Mega akan kembalikan ke Abang "
" Jujur sih...abang belum pernah pacaran jarak jauh..."
" Iya...Mega juga..."
" Soal komitmen...abang Masih belum yakin sama diri Abang "
" Iya Mega tau kok...ada Putri sama Kasih juga kan disini "
" Kok ngomongnya gitu? "
" Putri udah tau kok...kalo Mega mau Pulang "

Damn...ane bener bener terkejut iya kepalang dengernya, sampe mangap mangap kayak ikan betok dengernya...tapi Mega cuma senyum...

" Abang...kemarin itu sebenernya Mega bukan cuma cemburu sama Putri "
" Hah?!!?! "
" Cece ngajak Pulang sehari sebelum Wisudanya Mas Eko...Mega jadi tambah uring uringan...setelah tau ada Putri sama Kasih..., Sebenernya Mega mau seharian sama Abang waktu itu.."

" Terus sayang minta Break waktu itu? "
" Mega masih berat buat mutusin Abang...Mega yakin Abang nggak akan kuat ngejalaninnya.."
" Kok gitu? "
" Bang...Mega udah sayang sama Abang jauh dari sebelum Abang sayang sama Mega...Mega cuma mau Abang paham perasaan Mega...itu aja udah cukup "

Ane bener bener berkaca kaca denger omongan Mega waktu itu ndul...baru kali ini ane ngerasa dapetin yang lebih dari sekedar pujian...tapi jujur ane bener nggak akan kuat jalanin yang namanya LDR...apalagi belum pasti seperti itu...pengecut kecut kan?

" Bang...semua yang Mega beri buat abang...itu tulus dari hati Mega...jangan Abang sia sian ya " ucapnya lagi dengan senyum itu.
" Trus Mega mau nya hubungan kita gimana? "
" Mega nggak akan ngelupain hubungan sama Abang...sejauh ini...Abang pacar terbaik yang pernah Mega punya "

Kan...kan..tambah mbrebes mili ae...Damn cuk...

" Abang harus ngomong apa ini? ," Mata ane udah bener bener becek
" Abang harus ngomong putus...tapi tunggu detik terakhir ya...Mega masih ingin sama abang terus...sampe detik itu datang "

Haissss.....bener bener udah nggak kebendung, kopi ane bener bener jadi asin, nyuruput kopi beneran terasa pait...

" Putri...udah hubungin Mega waktu abang sakit "

* Brufffpppttt *

Ane beneran lagi lagi tersentak hati serasa tak percaya lihat alam ku tak lagi bernyanyi, bergulung mendung selimuti indahnya Mega hari ini.

" Kok? "
" Iya...Putri datang ke Kos Mega waktu itu..."
" Hah?!?! "
" Putri baik ya orangnya bang..."
" Bentar...jadi Putri tau? Kapan Putri ke kos sayang? "
" Abis nganter abang..."

Ane bener bener diam tak berkutik denger omongan Mega terzembut, kok ya...ternyata bener bener konspirasi wanita.

" Putri...berharap sama Abang...sepertinya Mbak kasih juga...kalo Mega...biarlah waktu yang menjawabnya "

And bener bener nggak kuat buat nelen aliran kopi di sore itu ndul....ane bener bener nggak nyangka Mega udah ngerencanain sampe sejauh ini...

" Sayang...Abang bener bener sayang..."
" Iya Mega tau...tapi abang sepertinya belum yakin yang mana pilihan Abang...jadi Mega nggak akan maksa abang...abang harus nemuin mana yang harus diperjuangkan..."
" Kok...sayang bisa seperti ini sih..."
" Bang...abang tuh sebenernya udah paham maksud Mega...cuma abang masih belum bisa nemuin yang harus jadi perjuangan kan? "
" Abang bener bener shock...kok jadinya gini? "

Mega menyeruput kopinya, kemudian tersenyum...

" Abangku sayang...Kelak pasti tau kok...jawaban terbaik buat hatinya Abang...jangan plin plan lagi ya...kalo udah ketemu jawabannya.."

Ane diem dan cuma bisa mengangguk pelan...

" Dua hari lagi Mega berangkat...Motornya Mega percayain ke abang ya ...buat dikirim lewat ekspedisi....nanti kalo Mega udah disitu...jangan sampe putus komunikasi ya..."

Ane kembali mengangguk pelan...


___****___


Hari itu adalah salah satu hari terburam dalam hidup ane. Ane masih berasa tak percaya, kalo Mega akan meninggalkan Ane di kota ini. Motor udah ane paketin, ane nggak mau menunda kepercayaan yang diberikan Mega. Ce Tina udah tampil heboh cantiknya, Mega juga udah tampil modis walau masih terkesan sederhana. Ane juga tampil apa adanya...Mega juga udah pamitan sama Inge dan salah satu anak kos lainnya.

Inge juga baru tau kalo Mega akan pamit pulang itu waktu kemas kemas barangnya. Yang keliatan heboh lagi...adalah Mbak Kasih. Setelah dikabari Inge, Mbak Kasih langsung inisiatif buat pesen rental mobil, ya dah...lagi lagi yang dipesen apaan syah item.

Siang itu, Ane, Mega, Ce Tina, Mbak Kasih dan Fani,...naik satu mobil ke Bandara. Mbak Kasih sama Fani yang bawa Mobilnya ke kos Yang Mega. Sampe di kos, Mbak Kasih nggak percaya kalo ane udah bisa nyopir mobil, tapi Mega ngeyakinin Mbak Kasih...jadilah Ane yang bawa, tapi camp red nya malah Ce Tina yang bersanding sama ane di kursi depan. Kakak yang nggak pengertian...

Sesampainya di bandara...ane nggak banyak percakapan dengan mereka. Yang ane lakukan cuma duduk di ruang tunggu menjauh dari mereka...

Sampai suatu ketika, Mega mengajak ane jalan sebentar...buat beli jajan katanya...emang sih beli jajan, tapi ujung ujung nya tetep mojok juga...untuk yang terakhir kalinya...katanya...

Disalah satu sudut bandara,...taman yang sepertinya memang jarang ada yang kesini,...yang jelas memang sulit untuk dijamah...

" Abang..."
" Iya sayang... "
" Detik itu semakin dekat ya... "
" hmmm..."
" Abang...jangan sedih ya...Inget aja ucapan Mega...siapa pun itu nantinya...Abang harus perjuangin, entah itu Mega,...Putri, Kasih atau siapapun itu...abang harus yakin dengan pilihannya "

Mega berucap demikian sambil bersandar ditembok dan ane masih berhadapan langsung dengan wajahnya...mata kami memang sudah berkaca kaca...

" Boleh Mega minta untuk yang terakhir kalinya.. "

Ane menggangguk pelan, kemudian kedua tangannya menuntun pelan wajah ane untuk mendekat ke wajahnya...

* Plup *

Tidak ada tongu tongu kali ini ya ndul...cuma bibir kami lama menempel...air mata memang udah nggak bisa tertahankan...iya deh...Asin dan Manis nempel jadi satu lah ya...

" Abang... " Mega nangis tapi kali ini tanpa tersendat sendat...
" iya... "
" Mega nungguin detik itu... "
" Harus sekarang ? "
" Iya " ucapnya sambil mengangguk pelan...

Ane yang masih belum siap... kata itu tercekat di tenggorokan, kayaknya sih ditilang sama Amandel

" Abang ? "

Ane cuma diem dan berkaca kaca...bener bener sakit ndul rasanya...bukan sakit hati, tapi sakit di empedu...

" Abang...pesawatnya bentar lagi berangkat... "

Ane masih diem... nggak tau, berasa mengulang moment dengan Bida aja...nyesek, ane yang sekarang berasa persis di posisi Bida waktu itu...harusnya ada sesuatu yang bisa ane berikan buat Mega...

" yang... "

Mega menutup mulut ane dengan telunjuknya sambil geleng geleng...

" Jangan ucapin itu lagi buat Mega ya Bang..." ucapnya semakin mempertegas buat ane jadi orang yang tegas..

" Trus ? "
" Kata untuk detik itu... "
" iya..., Mega..."
" iya "
" Kita "
" ehemh "
" Pu...tus "

Mega hanya mengangguk pelan, kemudian memeluk pundak ane... dan memeluk tengkuk ane.
Air Matanya memang udah nggak terbendung lagi. Kemudian doi melepaskan pelukannya...kemudian menggenggam tangan ane menuju tempat sebelumnya.

Sesampai ditempat tunggu penumpang, Ce Tina udah bergegas berdiri melihat kami bergandengan tangan... Mbak Kasih sepertinya memang nggak mau melihatnya, namun masih memaksakan diri.

Terakhir...Ce Tina dan Mega, berpamitan kepada kita semua...

Fani memang bukan sahabat Mega, namun sepertinya air matanya tidak bisa kompromi buat tidak keluar...mereka berpelukan sejenak.

MbaK Kasih, entahlah...walaupun mereka pernah seperti kompetitor...tapi air matanya juga sama, tidak bisa dicegah...diakhir mode berpelukan sejenak juga.

ane...yang terakhir...Mega langsung memeluk ane sejenak, kemudian merangkul wajah ane...

* Cup *

Mengecup kening ane untuk sekilat, kemudian...membisikan sesuatu di telinga ane...

" I Always loving You..."

Kemudian Ce Tina dan Mega...berangsur menggiring Troly penumpangnya...menuju ruang keberangkatan...

Tinggallah Ane, Mbak Kasih dan Fani...yang masih berjibaku dengan air Mata...


Mega...


Semakin menghilang di pelupuk Mata...



Di sudut kota ini
Pernah terucap janji
Untuk s'lalu kembali
Merangkai angan dalam pasti

Waktu yang tak berpihak
Risau hati jangan kau lihat
Dalam enggan janji ingatkan
Satu s'lalu arah harapan

Agar selalu terucap
Ungkapkan penuh hasrat
Rasa ini jangan pernah berakhir
Genggam erat hatiku
Raih juga tanganku kekasih
Aku kembali

(Semoga) Kembali By Boomerang...
profile-picture
profile-picture
Veloster10 dan yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di