KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
seiya2016 dan 95 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 59


Dengan bersenjatakan pisau dapur, batang demi bantang gw babat abis tuh rumput di rumah Seyla. Walaupun gw melakukan tugas gw dengan baik, tapi Seyla tak henti-hentinya mengomentari pekerjaan gw. Yang kurang ini lah, kurang itu lah, seakan-akan semua kerjaan yang gw lakuin itu salah menurutnya.

Quote:


Waktu itu gw sama sekali gak menjawab ocehan dia, dan apakah gw marah? Gila aja kalau gw gak marah. Walaupun gw marah, tapi kemarahan gw hanya gw lampiaskan ke rumput-rumput yang ada disitu. Ntah betapa kejamnya gw menggoreskan pisau ke mereka emoticon-Hammer (S).

Gak tau kenapa rasanya gw kaya lagi dikerjain, maksudnya bukan karena motongin rumput, kalau masalah motongin rumput itu hanya bentuk dari kekalahan gw. Gw ngerasa dikerjain karena pisau yang gw pakai buat ngebersihin rumput itu rasanya tumpul banget, ntah itu cuma perasaan gw aja atau gimana, tapi faktanya gw butuh tenaga ekstra untuk menggesek-gesekan mata pisau ke batang rumput agar dapat terpotong. emoticon-Nohope

Apes banget dah, pisaunya tumpul tapi mulut yang punya nih pisau tajem banget emoticon-Nohope. gw kasian sama pembantu disini, apa mungkin mereka diperlakukan tidak manusiawi seperti ini. emoticon-Frown

Quote:


Mungkin 2 jam atau lebih gw motongin rumput di rumah Seyla, seharusnya gak selama itu. Tapi karena Seyla yang bawelnya minta ampun dan pisaunya juga tumpul, pekerjaan gw saat itu memakan waktu yang gak sebentar dan pastinya juga tenaga yang gak sedikit. emoticon-Frown
Byurrrr.... tanpa sadar seseorang menyemprotkan air ke gw dari belakang. Gw pun menoleh untuk memastikan siapa yang melakukan ini dan....

Fak.... sumpah nih anak kayaknya udah gila, gw gak tau maksudnya apa tapi dia tiba-tiba aja ngelakuin hal konyol macam ini. Asli gw gak ngerti ini anak maunya apa!? emoticon-Mad (S)

Quote:


Sesabar-sabarnya orang, ada batasnya juga. Kalau udah kelewatan kayak gini, gw gak peduli kalau keluarga Seyla keluar karena teriakan gw dan memarahi gw. lagian nih bocah kagak mikir apa, emangnya gw tanaman yang seenaknya di semprot sesuka hati.
Waktu itu baju gw bisa dibilang basah 80%. Jadi Seyla nyemprotnya full, gak cuma nyemprot kayak orang gak sengaja alias seperti orang yang niat banget ngerjain gw. Kalau dipikir-pikir Seyla ternyata sama kayak kak Rena, sama-sama Pe’a. emoticon-Bata (S)

Quote:


Sehabis ngomong gitu, gw langsung ngambil tas, terus pergi pulang. sebenarnya baju gw masih basah kuyup, tapi gw gak peduli dari pada harus kelamaan di tempat ini, yang ada bikin gw nambah kesel.
Sampai dirumah baju gw masih basah, tapi agak keringan dikit lah, karena angin dijalan.

Quote:


Gw pun langsung menuju ke kamar gw untuk ganti baju atau mandi sekalian, soalnya udah gak enak banget nih badan, udah basah bercampur keringat dan debu dijalan. emoticon-No Hope
Sampai di dalam kamar, gw dapati si Laras sedang tiduran dikasur gw sambil membaca salah satu novel yang masih tersegel emoticon-No Hope dan memakai headset gw dikupingnya. emoticon-Nohope

Quote:


Kebiasaan banget si Laras, gak disini gak dikampung. Kamar gw udah berasa punya dia aja emoticon-Nohope, masuk gak permisi, barang-barang dikamar gw kadang di ambil tanpa ijin terlebih dahulu. Kadang kalau gw udah sibuk nyariin baru deh dia bilang kalau kemarin dia minjem dan dengan alasan lupa. emoticon-Nohope

Sehabis mandi gw merebahkan diri dikasur. Saat gw mengecek hp, masih belum ada balasan dari Felisa emoticon-Nohope kayaknya emang harus ngomong langsung nih emoticon-Hammer. Sebaliknya beberapa sms terpampang dilayar hp gw, dan salah satunya dari Nisa lagi. Heleh... nih bocah, sms yang kemarin aja belum gw baca, udah sms lagi. Sejujurnya gw males banget baca sms dari dia, makanya gak gw baca-baca, udah gitu dia nelfon segala lagi emoticon-Nohope walaupun gak ke angkat dan sebagian lagi gw diemin. emoticon-Hammer (S)

Karena mungkin badan gw kecapekan, gw tertidur sampai suara ketukan pintu kamar membangunkan gw. Hoammz.... gw menoleh ke arah jam dinding ternyata sudah pukul 15.00, lumayan kenyang dah gw tidur.

Quote:


Apa Felisa yang dateng ke rumah gw? emoticon-EEK! , tapi ngapai juga dia dateng ke rumah? Di sms aja gak dibales. Kalau masalah alamat rumah, gw sih yakin dia tau dari si Laras, tapi... kalau Felisa yang dateng gw jamin Laras udah ngacir duluan kebawah. Apa jangan-jangan Seyla? emoticon-Belo tapi dia tau rumah gw dari mana?.

Quote:


Nisa sempat diam saat gw tanya maksud kedatangannya kerumah gw, mungkin delay beberapa detik sampai akhirnya mulut Nisa bergerak seperti akan mengatakan sesuatu yang penting....

Quote:


Setelah itu nyokap meninggalkan kami berdua kedalam, dan suasana kembali sunyi sepi. Nisa pun kembali diam tanpa sepatah kata. Ribet bener dah, ngomong-ngomong tinggal ngomong aja lama banget emoticon-Nohope

Quote:


Saat gw menoleh ke Nisa, dikira gw dia bakal kesal atau gimana gitu, tapi ternyata mukanya terlihat bahagia karena candaan bokap nyokap gw yang seperti itu. Nisa udah gila, malah senyam-senyum tanpa ada ekspresi malu. emoticon-Hammer

Quote:


Setelah mereka berdua keluar, gw liat Nisa masih senyam-senyum dan seperti menahan ketawa juga. Ampun dah, nyokap dan bokap gw bercandanya gak ngeliat situasi apa emoticon-Nohope. gak tau kali kalau anaknya lagi kesel ke nih anak. emoticon-Mad (S)

Quote:

Serius waktu Nisa seperti itu, dia telihat sangat... dia... imut banget emoticon-Genit. Waduh.. kalau kayak gini gw bisa terbawa suasana dan kesal gw bisa hilang seketika emoticon-Hammer.
Fokus K... Fokus.... emoticon-Cool

Dan waktu Nisa bilang gitu, gw hanya diam tanpa merespon kata-kata dia. Tiba-tiba suasana menjadi sunyi seperti tadi, dan ekspresi Nisa juga kembali seperti sebelumnya. Aneh banget nih anak, sebentar senyum sebentar ganti ekspresi lagi, atau jangan-jangan senyum dia yant tadi itu palsu emoticon-Confused ah.. tapi kayaknya tadi senyuman asli deh.

Quote:


Ini gw sama sekali gak bermaksud ngerjain dia karena udah bolak-balik motong pembicaraan, tapi karena situasi yang gak kondusif saat itu. Pertama, karena orang tua gw yang waktu itu akan keluar rumah. Kedua, ini yang paling gak gw suka. Gak sengaja gw ngeliat kak Lena dan Laras ngintip dibalik tangga, dan sepertinya mereka sedang memata-matai atau nguping obrolan kami. emoticon-Nohope

Waktu itu kami pindah ke teras, karena gw rasa disinilah yang aman untuk ngobrol. Tempat yang biasa dipake kak Lena dan Mas Andri ngobrol nih, pas banget suara yang ditimbukan dari obrolan kami pun gak akan terdengar sampai dalam kecuali kami ngobrolnya teriak-teriak emoticon-Cool. Sukurin kalian(kak Lena & Laras) gak bakal bisa nguping. emoticon-Stick Out Tongue

Quote:


Gw gak tau harus bilang apa, sampai saat itu tak ada kata lagi yang terucap dari mulut kami. Ntah beberapa detik kami cuma diam, sampai Nisa menoleh ke arah gw dan bilang....

Quote:


Asli Nisa udah gila, gw gak ngerti apa yang ada dipikiran dia saat ini. Bisa-bisanya dia ngomong semudah itu, gw gak bisa bayangin perasaan Chandra seandainya dia mendengar kata-kata yang barusan Nisa ucapkan.

Quote:


Haduhh.... mengapa hal-hal seperti ini harus terjadi dikehidupan gw emoticon-Frown. Gw kalau udah ngadepin cw nangis, udah bingung harus ngapain. Harus menenangkan dia kah? Menghapus air matanya kah? Atau mengecup manja keningnya? emoticon-Hammer (S) emoticon-Hammer (S) emoticon-Peace emoticon-Peace emoticon-Peace
Alhasil gw gak ngelakuin apapun atau seenggaknya mengeluarkan sepatah kata hanya untuk menenangkannya emoticon-Hammer. Sampai Nisa berhenti menangis, gw masih belum bereaksi sedikitpun.

Quote:


Setelah itu gw cerita dari awal sampai akhir masalah gw dengan Melani, dari mulai sikap dia yang berubah sampai akhirnya gw menerima surat seperti itu dari Melani. Nisa pun kaget dengan apa yang gw ceritakan, bahkan seperti semua orang, Nisa menganggap gw dan Melani udah jadian walaupun gw sempat menyangkalnya dan Nisa pikir gw bohong emoticon-Nohope. Nisa juga sempat menanyakan saat gw jalan di mall dengan kak Rena, ya gw ceritain yang sebenarnya kalau gw jalan ke mall itu karena gantiin novelnya yang gw jatuhin emoticon-Nohope.
Nisa juga sempat ngajak gw jalan bareng lagi kayak dulu emoticon-Nohope , aje gile... bisa disangka selingkuh gw sama anak-anak disekolah emoticon-Hammer. Tapi untungnya gw jawab gini β€œBoleh, tapi kita jalannya berempat. Kamu sama Chandra, Aku sama pacar aku emoticon-Smilie” pas gw bilang gitu Nisa mukanya asem banget emoticon-Hammer. Padahal bener kan apa yang gw bilang? Gak mungkin lah kita jalan berdua emoticon-Hammer (S).

Quote:


Gw pun beranjak dari kursi gw untuk memanggil Laras supaya Nisa bisa percaya. Emang dah si Laras aktingnya bener-bener meyakinkan, sampai banyak yang percaya kalau dia dan gw ada hubungan emoticon-Ngakak (S).
Baru gw buka pintu....

Gedebug...gedebug...gedebug.... kak Lena dan Laras lari kedalam... emoticon-Nohope

Kamprettt.... mereka ternyata nguping dari balik pintu emoticon-Hammer, gak ada abis-abisnya dah bikin gw kesel emoticon-Hammer.

Quote:


Gw langsung balik ke dalam dan mencari Laras. Ternyata dia lagi di ruang tengah dengan kak Lena, mereka sok polos setelah menguping tadi. emoticon-Nohope

Quote:


Setelah saling sapa, sedikit obrolan terjadi. Lumanyan lah Laras keliatan sok akrab dengan Nisa, tapi Nisa juga ternyata terlihat akrab dengan Laras emoticon-Nohope.

......................................................................

Quote:


Gw menunggu diluar sampai mobil Nisa menghilang dari pandangan, dan gw pun kembali masuk kedalam rumah. Di dalam rumah gw liat Laras dan kak Lena mengeluarkan tatapan anehnya emoticon-Nohope, ntah maksudnya apa tapi gw yakin itu dari apa yang mereka dengar saat menguping tadi.

Quote:





2 Sesi dijadiin 1 Nih emoticon-Cool
Selamat malam minggu mblo, ane mah mau bobo dulu lah... udah malem emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
profile-picture
seiya2016 dan 5 lainnya memberi reputasi
GDP Network
Beritagar β€’ Bolalob β€’ Garasi β€’ Historia β€’ IESPL β€’ Kincir β€’ Kurio β€’ Opini β€’ Womantalk
Β© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di