KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
secretos dan 95 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 58


Sesampainya dirumah atau lebih tepatnya gw masih digarasi dan belum masuk ke rumah, dengan posisi masih duduk di motor akal sehat gw mulai berfikir.
Jahat banget ya gw ke Felisa malam ini, apa dia ngambek karena gw gak bilang dia cantik? emoticon-Hammer Mungkin itu juga bisa jadi penyebabnya, cuma sebab sebenarnya pasti karena gw lebih banyak diam. Lagian gak mungkin juga gw nyeritain tentang sesuatu yang bikin gw bad mood waktu itu.

Kalau misalkan gw ceritain ke Felisa, gw gak tau juga apa tanggapan dia ke gw? benci kah atau malah mensupport gw?. ntahlah, sama Sandy aja gw gak cerita apapun apalagi sama Felisa, kayaknya gak deh mendingan gw pendem sendiri. Tapi jujur yang gw sesalkan saat itu kenapa pada saat gw akan jalan dengan Felisa ada kejadian yang bikin mood gw down. Seandainya gw gak menerima surat itu atau Melani pergi tanpa memberitahu gw, mungkin malam itu akan lain ceritanya.

Mungkin aja itu first step gw untuk lebih dekat lagi dengan Felisa, atau bahkan lebih dari itu emoticon-Nohope. yah.. apa boleh buat, itu cuma jadi penyesalan gw saat itu (“Saat itu” loh ya, bukan “saat ini”. Karena saat ini gw bahagia banget emoticon-Ngakak (S))

Dengan posisi masih belum beranjak dari jok motor, gw masih terus berfikir. Apa yang harus gw lakuin dulu? Arrgggghh.... salah satu kampret moment dalam hidup gw nih emoticon-Mad (S). Melani..... kenapa sih??? Kenapa lu muter-muter terus di pikiran gw?? Kenapa??

Quote:


Saat itu di ruang tengah ada Laras sama kak Lena lagi baca majalah berduaan. Saat gw datang mereka menatap gw dengan tatapan aneh, terutama Laras. Apa maksudnya coba? Bodolah.. cape gw, mending tidur.

Sampai dikamar, gw langsung lepas jaket dan menghempaskan diri gw ke kasur. Rasanya cape banget, ntah itu fisik gw atau hati gw yang rasanya cape. Masih saja Melani menghantui pikiran gw, malah gw nyesel banget kenapa gak minta nomor adik Melani ya? emoticon-Frown. Gak tau kenapa malam itu pingin banget denger suara Melani, suara dia saat memanggil gw dengan nama Deka. emoticon-Frown
Mungkin dengan memejamkan mata dan jatuh tidur, gw bisa melupakan semua emosi gw saat itu.

Ceklek... suara pintu kamar gw dibuka, dan seorang Laras langsung masuk gitu aja emoticon-Nohope. bener-bener sifatnya kayak kak Lena yang suka keluar masuk kamar gw tanpa permisi emoticon-Nohope.
Saat Laras masuk gw hanya memperhatikan dari tempat tidur dan masih dengan posisi yang sama.

Quote:


What the.....!!! kalian kalau punya adik kayak dia cocoknya diapain? Buang ke laut? Atau ceburin ke sumur?
Gila.... itu Es-krim cup gede loh, gw aja makan gak langsung abis dan bisa awet sampai 2 hari. Gw gak habis pikir nih anak perutnya terbuat dari apaan, masa iya bisa abis secepat itu. Dan lagi gw belum membuka apalagi mencoleknya, gila.... udah makan Es-krim gw tanpa ijin sampai habis tak tersisa tapi masih bilang rasanya gak enak?? Ajaib nih anak emoticon-Hammer emoticon-Hammer emoticon-Hammer

Quote:


Dan beberapa saat kemudian nyokap dateng... emoticon-Hammer emoticon-Hammer emoticon-Hammer

Quote:


Setelah itu nyokap gw meninggalkan kamar gw di ikuti Laras dibelakangnya, tapi ada satu lagi yang bikin gw kesel. Saat itu Laras mengucapkan suatu kata tanpa mengeluarkan suara dan gw dengan mudah membaca gerakan bibirnya yaitu “SUKURIN”.

Sumpah waktu itu gw kesel banget, dan setelah pintu kamar gw ditutup terus gw ngambil bantal yang jatuh dilantai terus melemparkanya kuat-kuat ke arah tembok karena saking keselnya. Untungnya saat itu lemparan bantal gw gak meleset mengenai PC yang ada disampingnya, kalau kena bisa jadi masalah baru lagi soalnya dipastikan bakal jatuh dan pecah emoticon-Nohope.

Gak Melani, Sandy, Nisa, dan Laras, semuanya bikin gw kesal. Oh.. iya kurang satu yaitu Seyla juga masuk daftar orang yang bikin gw emosi hari itu, cuma Felisa seorang yang membuat gw merasa bersalah.
Gw gak tau apa jadinya kalau kak Lena, kak Rena, dan Laras ada dirumah gw saat itu, mungkin hal-hal menakutkan terjadi kepada gw emoticon-Frown.

Kamar gw jadi hening kembali saat Laras keluar, gw kembali merebahkan diri dan menatap langit-langit kamar. Sampai kira-kira 23.00 mata gw masih terjaga dan gak ada perasaan kantuk sedikitpun. Dan saat itu juga gw bolak-balik cek hp kali aja ada sms masuk dari Melani, tapi yang ada malah sms masuk dari Nisa dan gw gak baca karena males.

Felisa kok gak ngabarin ya? Biasanya sms dia udah sampai duluan sebelum gw sampai dirumah, tapi kali ini gak ada sama sekali. Apa gw harus sms/telfon duluan ke dia? Atau... ntahlah.. bingung.
Setelah kembali diam, beberapa menit kemudian gw memberanikan diri untuk sms duluan ke Felisa.

Quote:


Sampai pukul 1 pagi belum juga ada sms balasan dari Felisa, mungkin dia udah tidur kali ya. Waktu itu sekitar pukul 02.00+ kayaknya gw baru bisa tidur.
...............................
Subuh gw bangun, setelah itu gw tidur lagi sampai sekitar pukul 06.00 gw baru bangun lagi.

Quote:


Setelah mandi dan sarapan, pukul 06.30 lebih, gw baru berangkat. Pagi itu kak Lena sama Laras masih belum bangun, jadi mereka gak bisa kepo nanya-nanya gw mau kemana.

~ ~ ~

07.20 pagi atau hampir setengah delapan gw udah di depan gerbang rumah Seyla, setelah beberapa saat menunggu akhirnya gw masuk kedalam. Waktu itu gw gak peduli Seyla mau bilang apa karena gw telat, sebenernya yang ada dipikiran gw adalah malu, karena pagi-pagi gini udah bertamu dirumah orang, apalagi dihari minggu yang pasti keluarga Seyla lagi pada dirumah emoticon-Hammer.
Beberapa detik setelah gw duduk, Seyla turun dari tangga. Penampilannya saat itu gak berbeda jauh dari saat pertama gw datang kemari, cuma satu yang berbeda yaitu dia memakai kacamata seperti disekolah. Tapi tetap saja penampilannya berbeda 180 derajat dengan saat mengenakan seragam SMA.

Quote:


Masih pagi tapi nih anak udah ngajakin ribut, asli kalau gak dirumahnya udah gw bales dengan kata yang sama pedasnya seperti yang Seyla katakan.

Quote:


Abis dah pagi ini gw emosi lagi, padahal gw udah agak tentram saat bagun tidur tadi dan gak begitu kepikiran tentang Melani dan Felisa serta Laras. Tapi semua itu sirna sejak Seyla menampakan dirinya dimuka bumi ini emoticon-Hammer

Setelah bilang seperti itu, Seyla berjalan ke arah belakang rumahnya dan gw mengikuti dari belakang. Saat tiba dibelakang rumah Seyla, gw cukup terkejut karena halaman belakang rumahnya cukup luas dan sudah seperti kebun binatang karena ada kolam ikan, kandang burung, kandang kelinci dihalamanya.

Tapi tak kalah mengejutkanya karena dibeberapa sudut, tumbuh rumput alang-alang yang menjulang tinggi emoticon-Nohope kalau gak salah tingginya sekitar 15-20cm. Untungnya gak semuanya ditumbuhi alang-alang, kalau semuanya gw yakin sampai magrib juga gak bakal selesai gw beresin emoticon-Hammer.

Quote:


Saat itu sedang memperhatikan sekitar

Quote:


Asli nih bocah bikin emosi gw meluap-luap, masa iya gw mau motongin rumput make pisau dapur?. Kenapa gak sekalian aja ngasih gw gunting kuku, biar nambah greget motongin rumputnya emoticon-Mad (S).

Quote:


Tanpa membalas perkataan Seyla, gw langsung melakukan tugas gw saat itu yaitu mencabuti duri dari luka ini emoticon-Ngakak (S) emoticon-Hammer (S). Saat sedang motongin rumput ada lagi hal ngeselin...

Quote:

Asli nih anak udah kayak mandor aja, ngeliatin dan ngomentarin yang cuma bikin kuping panas
profile-picture
profile-picture
secretos dan wiwildan memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di