KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
seiya2016 dan 95 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 57


Quote:

Seinget gw, suratnya kaya gitu. Singkat, kata-katanya juga gak menarik, udah gitu sepotong-sepotong dan bikin gw bingung tentang makna dari surat tersebut. Tapi yang benar-benar gw sadari adalah dia Melani yang gw kenal, Melani yang dulu.

Setelah baca surat dari Melani, gw langsung ngerasa marah sekaligus bingung. Tanpa gw sadari, tangan gw pun meremas sisi surat. Gw bener-bener merasa jadi pecundang karena sama sekali gak menyadari perubahan sikap Melani yang ternyata hanya topeng untuk menjauh dari gw, bukan karena benci, tapi karena suatu hal yang ntah apa itu.

Waktu itu gw sempat emosi karena Sandy gak ngasih surat itu dihari sebelumnya, malah sehari berikutnya baru dia kasih. Untung aja tuh bocah kaga gw tonjok emoticon-Peace, mungkin kalau gw nampol dia urusanya nambah panjang emoticon-Big Grin
Tapi jujur gw gak suka cara Melani mengucapkan salam perpisahan yang kayak gitu, kesanya dia begitu pengecut dengan hanya mengirim surat yang waktu itu isinya pun sangat membingungkan. Terutama penjelasan seperti apa dan bagaimana maksud dari Melani sebenarnya.
Mel... Mel.... sukses dah bikin penasaran!

~ ~ ~ ~

Sehabis dari rumah Melani gw harus balik lagi ke sekolah, soalnya Motor dan tas gw masih disana. Sesampainya disekolah suasana masih cukup ramai, di dalam kelas ternyata ada Sandy dan Nisa yang sedang duduk di bangku gw. Ntah mereka lagi ngapain, dan keliatanya pun sekelas udah pada pulang semua. Saat gw masuk, Nisa dan Sandy langsung menatap gw seperti orang yang ingin menanyakan sesuatu.

Quote:


Setelah itu gw langsung pergi dan gak peduli apapun respon mereka saat itu, gw udah terlanjur kesel, eh.. mereka malah nambah-nambahin. Kepo amat sih jadi orang, terutama Nisa, ngapain nih anak bilang gitu? Lagian emang dulu gw gimana? Bukannya dia yang berubah ya? Gak jelas.

~ ~ ~ ~

Sampai dirumah, gw langsung masuk ke kamar dan merebahkan diri ke kasur. Hari ini rasanya badan gw cape banget, terutama emosi gw yang rasanya kayak di aduk-aduk. Pertama Seyla dan kedua Melani. Udah semangat banget dan ngerasa pasti menang, eh... kalah dengan sebuah kesalahan kecil yang tidak terduga. Shock dengan kekalahan, tiba-tiba dapet surat yang isinya enggak banget. Fiuhh....

Drrrtt.... drrt.....
Panggilan masuk dari Felisa emoticon-phone
Quote:


Setelah telfon dari Felisa, gw istirahat sebentar sebelum akhirnya siap-siap buat keluar. Sebenernya sore itu gw males banget buat jalan dan lebih milih tidur emoticon-Nohope, tapi karena udah janji dari jauh-jauh hari apa boleh buat.

~ ~ ~

Sampai di mall, gw langsung menuju ke lobby dan duduk disalah satu kursi disana. Waktu itu gw menunggu Felisa tanpa melakukan apa-apa dan lebih banyak bengong, lagian seseorang bernama Melani masih berputar-putar di kepala gw.
Seperti biasa, ramai pasangan muda mudi hilir mudik sana sini sambil berpegangan tangan. Namanya juga malam minggu emoticon-Hammer, apa mungkin cuma gw yang datang kesini dengan seorang teman?. Naif banget ya gw mempunyai pikiran kayak gitu, maklum lah seseorang yang gw harapkan jalan sama gw hari ini malah pergi jauh. emoticon-Smilie

Quote:


Jujur waktu itu penampilan Felisa benar-benar beda dari yang gw liat biasanya. Mengenakan kaos kuning lengan pendek dipadu dengan celana jeans biru, sepatu sneakers, tas slempang(ngeres gw getok emoticon-Bata (S)), dan yang paling berbeda adalah rambutnya. Rambutnya bergelombang seperti habis dari salon, dan itu cocooook banget sama penampilannya malam ini.

Benar dengan apa yang gw katakan, saat kami berdua sedang berjalan beberapa cw gw pergoki seperti terpesona melihat Felisa, bahkan cwo yang sedang dengan pasangannya juga emoticon-Hammer. Walaupun penampilan Felisa begitu memukau, jujur gw biasa aja. tau sendiri lah gw lagi gak mood banget.

Quote:


Hmmm... Felisa jago juga mainin ini game, beberapa kali dia ngalahin gw. bisa dibilang game balap adalah keahlian gw di timezone, tapi waktu itu gw gak bergairah banget buat mainin ini. Satu-persatu semua permainan di timezone kita coba, bahkan ada beberapa permainan yang kita mainkan bolak-balik seperti game balap tadi.

Ada yang aneh sekaligus menajubkan saat itu, yaitu saat gw mencoba mesin pengambil boneka. Tanpa diduga-duga gw berhasil mengambil 1 boneka dipercobaan pertama emoticon-EEK! dan.... percobaan kedua gw berhasil lagi emoticon-EEK!...... alhasil 2 boneka ada ditangan gw emoticon-EEK!. Tapi saat percobaan 3 ke 4 dan seterusnya gagal emoticon-Nohope.

Saat mendapat boneka dan gw langsung memberikanya kepada Felisa, diapun terlihat sangat senang menerimanya. Kalau gak salah dulu gw dapat boneka teddybear sama jerapah. Aneh tapi nyata, disaat gw lagi galau malah ada sedikit keberuntungan menghampiri gw, banyak mungkin ya? Soalnya dari puluhan kali gw coba kayaknya cuma hari itu yang paling beruntung emoticon-Hammer (S).
Setelah kita cicipi semua permainan yang ada disitu, baru dah Felisa ngajak gw makan.

Quote:


...............................................

Quote:


Waktu itu gw lagi bengong, duh... asli bete banget gw malam ini. Pingin cepet-cepet balik gw emoticon-Nohope.
Setelah memesan makanan, gw lebih banyak diam. Terlihat Felisa mulai ikutan diam, bahkan sampai pesanan kami datang, tak ada satupun obrolan terlontar emoticon-Nohope.

..........................

Sehabis makan kami memutuskan untuk langsung pulang, lagian mau kemana lagi? Felisa juga gak menolak untuk langsung pulang, malah dia yang ngajakin. Waktu itu Felisa gw yang nganter pulang, lagian gak enak juga masa gw biarin cw pulang sendiri naik kendaraan umum sedangkan gw naik motor. Dan saat diparkiran gw membuka sweater gw terus memberikannya ke Felisa, bukan apa-apa tapi saat itu Felisa cuma mengenakan kaos dan geblegnya dia gak bawas sweater atau jaket emoticon-Nohope cwo macam apa biarin cw dingin-dinginan kena angin malam emoticon-Hammer. Walaupun awalnya dia menolah tapi akhirnya sweater gw dipake juga emoticon-Hammer.

~ ~ ~

Sampai di depan rumah, Felisa langsung turun dan membuka sweaternya terus memberikan lagi ke gw.

Quote:


Emang bener banget waktu itu gw lagi gak mood atau lebih tepatnya saat itu moment yang gak pas buat gw jalan apalagi sama cw, udah gitu gw lebih banyak diam. Gw yakin Felisa benar-benar sadar kalau suasana hati gw lagi gak enak, mudah-mudahan aja dia bisa ngerti... tapi setelah gw liat responnya tadi, kayaknya dia kesel sama gw.

Buktinya aja dia gak minta gw mampir dulu, padahal waktu itu jam 08.00 malam aja belum, dan satu lagi yaitu dia langsung masuk kedalam rumah tanpa bilang apa-apa lagi. Apalagi sampai bilang “kalau udah sampai kabarin aku” emoticon-Nohope



Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
seiya2016 dan 3 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di