KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
seiya2016 dan 95 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 56


Setelah di umumkannya deklarasi perang antara gw dan Seyla, selama 5 hari penuh gw belajar dengan bener-bener serius. Gak hanya itu, gw bahkan sampai minta kak Lena untuk membantu gw mengerjakan soal matematika yang gak gw mengerti.
Awalnya kak Lena sempat kaget, karena ini pertamakalinya gw minta tolong dia untuk ngajarin soal pelajaran sekolah. Biasanya sih gw lebih milih belajar sendiri dan gak pernah nanya ke dia, tau sendirilah dia orangnya emosian, bisa abis gw di bentak-bentak.
Bener dugaan gw, kak Lena ngajarin gw sambil ngebentak-bentak emoticon-Nohope. gila dah... dia lebih serem dari guru killer di sekolah gw. emoticon-Frown

~ ~ ~

Tiba dihari sabtu, gw berangkat pagi seperti biasanya cuma lebih pagian dikit. Sampai kelas gw kembali membuka buku matematika, membacanya dan mencoba latihan lagi. Ntah kenapa gw rasanya bersemangat banget untuk membungkam mulutnya yang somong itu dengan nilai gw, syukur-syukur dia gak bisa ngerjain emoticon-Hammer (S) tapi rasanya itu cuma mimpi gw. emoticon-Hammer (S)

Bel masuk berbunyi, hampir semua teman-teman sekelas sudah berkumpul dan suasana dikelas masih ramai yang ngobrol sampai datanglah guru matematika dan suasana mendadak hening, sepi, sunyi. emoticon-Big Grin
Setelah bercakap-cakap sebentar, akhirnya dibagikanlah kertas ulangan. Gw liat hampir semua temen-temen dikelas berwajah masam, mungkin karena pagi-pagi udah disuguhin sama yang namanya ulangan, apalagi itu matapelajaran matematika. emoticon-Big Grin

Kebalikanya, setelah menerima kertas ulangan dan membaca soalnya saat itu. Gw tersenyum puas karena apa yang gw pelajari selama ini keliatanya gak sia-sia, semua soal yang tertulis disitu sama dengan apa yang gw pelajari. emoticon-Genit

............................................................

Tanpa membuang waktu sedikitpun, gw langsung ngacir buat ngerjain tuh soal. Waktu itu kalau gak salah soalnya cuma 4/5, tapi tau sendirilah walaupun soalnya sedikit tapi biasanya anaknya banyak. emoticon-Hammer (S)

Sett...... Settt...... Sett.......

Akhirnya selesai juga emoticon-Selamat
Fiuhh... gw optimis pasti jawaban gw semuanya benar emoticon-Big Grin. Setelah selesai mengerjakan, gw gak langsung ngumpulin tuh jawaban melainkan gw periksa dulu bolak-balik. Saat dirasa sudah cukup akhirnya gw kumpulin tuh jawaban gw, pas hendak maju buat ngumpulin, hampir semua mata dikelas melihat ke arah gw semua. emoticon-Nohope

Ternyata gw orang pertama yang ngumpulin emoticon-Nohope, ah bodo amat yang penting gw udah periksa semua. Setelah gw ngumpulin duluan, satu per satu yang lain juga ikut ngumpulin. Waktu itu Seyla ngumpulin di urutan ke 10+ kayaknya, gw sih masih berharap dia kesulitan mengerjakan soal ulangan ini.

Berguna juga gw minta bantuan ke kak Lena, walaupun dia ngajarinya sama mencak-mencak terus air ludahnya ikut berterbangan ke muka dan buku gw emoticon-Nohope tapi gw rasa itu semua sepadan lah. Kenapa gw bisa bilang gitu padahal nilai aja belum keluar? Gak tau kenapa tapi gw bener-bener yakin seyakin-yakinya emoticon-Cool

Setelah semua dikumpulkan, guru matematika keluar di ikuti dengan ketua kelas yang membantu membawakan buku tulis ke ruang guru. Jadi ulangan kita gak langsung diperiksa, melainkan setelah istirahat baru deh dibagiin lagi hasilnya. Waktu itu jam kedua kosong, karena hari sabtu lebih ke ekstrakulikuler.
Gw dan Denis menuju ke lapangan basket, sebenernya gw males banget keluar kelas, tapi setelah paksaan dari dia yang gak berhenti-berhenti akhirnya gw ngikut juga. Dilapangan basket Dion dkk udah lagi main, cuma si Andi aja duduk dipinggir lapangan ngeliatin Dion dkk main.

Quote:


.......................

Quote:


Setelah itu gw cuma ngeliatin anak-anak main basket sama si Andi. bosen juga lama-lama, dan gak ada pemandangan menarik disekitar sini. Yang ada pemandangan yang bikin gw kesel, soalnya gw liat Nisa & Chandra lagi duduk berduaan emoticon-Nohope
Asem banget mereka berdua, ngerusak mood gw aja. lagian pagi-pagi udah mojok disekolah emoticon-Nohope, nanti aja kek malam minggu emoticon-Bata (S)

Quote:

Sampai dikantin, gw langsung pesen makan mumpung masih belum terlalu ramai. Cukup lama gw ngobrol sama Dion dkk dikantin, sampai gw inget ulangan tadi dan gw balik duluan ke kelas.
Dikelas gw udah ngeliat tumpukan buku di atas meja guru, tanpa basa-basi gw langsung ngobrak-abrik dan mencari nama gw diantaranya. Akhirnya ketemu juga, langsung dah gw buka buku gw...

Quote:


Gw langsung melihat ke arah Seyla yang sedang duduk ditempat duduknya, ternyata dia sedang memperhatikan gw emoticon-Belo. Gw pun langsung menghampiri dia dan berharap dia dapet nilai E emoticon-Ngakak (S), baru aja gw mendekat......

Quote:


emoticon-Belo Fu*k..... Fu*k..... Fu*k
Ternyata dia dapet A+, dan saat itu gw langsung melihat kembali buku gw yang ternyata ada 1 gambar grafik gw yang salah atau kurang pas. Emang jawaban gw bener semua tapi, itu dia... 1 grafik salah dan gw gak sadar karena tadi langsung fokus ke nilai A gw emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown.

Asem...kampret...kupret.... emoticon-Frown padahal gw udah bolak-balik meriksa ulang supaya gak ada yang kelewat, tapi nyatanya? As****..... emoticon-Frown emoticon-Frown

Quote:


Jujur gw masih shock dengan apa yang terjadi, lagian itu guru teliti banget sih!! Coba kek gak usah dikurangin nilai gw emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown guru kampret... emoticon-Bata (S) emoticon-Hammer (S) emoticon-Peace
Jadi deh gw nyabutin rumput emoticon-Frown emoticon-Frown

Awas aja pasti gw bales lu Sey!!! emoticon-Mad (S)

Gw masih menyesali kekalahan gw dari Seyla, kok bisa sih??? kenapa.... kenapa..... emoticon-Frown

Quote:


Gw menjauh dari Sandy...

.......................................

emoticon-EEK! emoticon-EEK! emoticon-EEK! emoticon-EEK! emoticon-EEK!

Quote:


Gw melepaskan cengkraman gw pada kerah Sandy dan langsung berlari keluar sekolah, Sandy sempat memanggil-manggil gw tapi sama sekali gw gak peduli.

Quote:


Shitt.... hampir frustasi gw nunggu kendaraan umum didepan halte, padahal kalau gak salah gak sampai 1 menit ada angkot lewat. Tapi ntah kenapa waktu itu rasanya lama banget walau cuma 1 detik. Setelah naik ke angkot pun, rasa gelisah masih terasa sekali.

Quote:


Kenapa gw gak make motor? Padahal gw bisa cepat sampai ke tempat tujuan. Sayangnya gw gak bisa ngeluarin motor, karena waktu itu belum jam pulang, jadi gak mungkin gw dibolehin bawa kendaraan keluar dari sekolah. Sebenernya bisa tapi harus ijin terlebih dahulu ke guru piket, tapi itu cuma buang-buang waktu dan bakal banyak pertanyaan tentang alasan gw untuk keluar.

Sesampainya didepan sebuah rumah, ya.. itu rumah Melani. Terlihat sepi, tapi gw berharap banget kalau Melani masih didalam.
Ntah berapa kali Bel gw pencet, dan berapa lama gw disitu berharap seseorang keluar dari dalam rumah untuk menjawab. Dari tadi di angkot telfon Melani masih belum aktif juga, dan ntah berapa banyak gw melakukan panggilan tapi yang jawab operator emoticon-Mad (S) ingin rasanya gw lempar nih hp.
Gw sebenernya gw udah nanya ke tetangga sebelah rumah Melani, tapi jawaban yang didapat sungguh bukan jawaban yang gw inginkan saat itu. emoticon-Mad (S)

Setelah menunggu ntah itu 1 jam atau 2 jam, akhirnya seseorang datang kesini. Seseorang yang dekat dengan Melani, siapa lagi kalau bukan kakaknya kak Nessa. Gw bersyukur ternyata dia masih ada disini, tapi Melani kemana?.

Quote:


Mendengar jawaban kak Nessa gw kaget banget, gw gak nyangka dan berharap ini sebuah lelucon yang dibuat Melani untuk mengerjai gw.

Quote:


Setelah itu kak Nessa mengajak gw masuk kedalam rumah untuk mengobrol didalam, dan gw pun mengiyakan ajakan kak Nessa.
Akhirnya kak Nessa pun mulai bercerita kenapa Melani pindah, dan ternyata Melani pindah ikut Ibunya. Kok bisa?, karena orangtua mereka bercerai. Gw gak nanya kenapa ortu mereka bisa cerai, lagian gak sopan juga.

Kak Nessa lanjut bercerita, katanya Melani akhir-akhir ini terlihat murung. Dan saat dibercandaain atau kak Nessa bertanya tentang gw, raut wajah Melani selalu terlihat sedih. Jujur gw kurang percaya mendengar kata-kata kak Nessa, dan setelah gw ceritakan apa yang gw alami kak Nessa pun terlihat bingung, karena faktanya Melani gak punya pacar dan selama itu tidak ada cwo yang main kerumahnya atau mengantarnya pulang kecuali gw.

Gw gak ngerti apa maksud dari itu semua, apasih tujuan Melani sebenarnya? Apa dia menjauh karena ada masalah dikeluarga? Itu jelas gak mungkin!. Terus kenapa dia? Bahkan kakaknya sendiripun gak tau. emoticon-No Hope

Gw sempat meminta kontak Melani ke kak Nessa, tapi dia juga gak tau nomornya karena kemarin masih bisa dihubungi. Sebenernya bisa aja gw minta nomor Ibu atau Adik Melani karena mereka tinggal serumah di Jatim, tapi gw rasa walaupun gw dapet nomornya dan meminta nomor baru Melani, jelas Melani gak bakal mau ngomong sama gw.

Sebelum gw pulang, gw meminta kak Nessa menyampaikan pesan gw ke Melani nanti. Gw bilang ke kak Nessa kalau “gw juga sayang banget sama dia, dan berpesan untuk hati-hati disana itu aja. kak Nessa pun berjanji akan menyampaikannya nanti, yah... semoga aja kak Nessa benar akan menyampaikan pesan gw. emoticon-Smilie

Kenapa kak Nessa gak ikut pindah?, karena katanya udah nanggung buat pindah kuliah, lagian siapa yang mau ngurusin bokapnya disini?. Kalau kenapa Melani ikut pindah bersama adik dan ibunya ke Jatim? Kak Nessa gak tau, dia juga belum berani nanya. Katanya sih biar Melani sendiri yang milih, saat bercerai pun orang tua mereka membebaskan anak-anaknya untuk memilih tinggal bersama siapa.

Melani Oktavia.... kamu aneh ya, pamitan cuma make sepucuk surat emoticon-Smilie aneh. Rasanya pingin benci banget tapi gak bisa, yang ada cuma rasa sedih, kangen, kangen dan kangen....



profile-picture
profile-picture
profile-picture
seiya2016 dan 3 lainnya memberi reputasi
profile picture
khrisnaji
newbie
Duh Melani Melani
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di