CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a1412341854f7fe598b457c/ngasudahtitik

Ngasudah.Titik.



Yaik.... Itu dia Tadi Original Soundtrack Cerita ini..

Quote:


Makasih bertubi tubi ndul...Ntap bener cover ambigram nya...
Kek nya ini cover pertama ambigram di kaskus dah emoticon-Leh Uga
Salutt....itu bikinnya pasti make mikir....Jozzzz lah pokokmen...




Oke dah.. ane coba ikutan meramaikan Jagad cerita cerita di SFTH ini.. ingat ye, ikut meramaikan saja, buat tambah tambah koleksi bacaan ente ente pada tuh.. bentuk partisipasi dah.

Quote:



Spoiler for All Packs:

emoticon-Sundul Gan (S)
All Packs

Great Thanks For Best Ten Audiences
The Best & Great Comments
Liquid From PM
Next Story
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon


Soundtrack This Pack, Dedicated For Forum DP Kaskus.
WARNING !!!
Buat yang Mentalnya Lemah sama Jantungan,... Jangan Di Klik "Play".

Pack Dua Tiga

Hari itu adalah hari dimana ane mulai diacuhkan Mega. Beuhhh...rasanya diacuhkan itu, pait. Bener bener pait. Dua hari setelah kejadian Quintrick di subuh hari, ane bertemu lagi sama Mega, karena kita sekelas, dan tentunya dengan mata kuliah yang sama. Mega kali ini, lagi lagi sukses bikin ane memperhatikan doi, tapi doi bener bener acuh, noleh sedikitpun enggak. Haisss...kok jadinya gini yak?

Katanya bersikap biasa, lah ini namanya sikapnya yang...luar biasa, luar biasa nan menyakitkan. Ane akuin terkadang sikap wanita itu sulit ditebak. Apalagi karna stigma yang melekat bahwa wanita itu mengedepankan perasaan, sedangkan laki laki mengedepankan logika, seolah olah ane itu nggak punya perasaan. Sepertinya Mega's geng juga paham masalah ane sama Mega.

Kuliahnya udah kelar, semua bubar barisan menuju satu arah. Ane sengaja keluar terakhir, ternyata Mega juga masih kemas kemas, udah siap siap keluar. Doi pun beranjak dari kursinya, disambut sama sama geng nya, terlihat Mega senyun dan menyimak obrolan gengnya ketika menuju arah pintu keluar ruangan. Disitu juga ada temen gengnya yang ngeliat ane duduk sendirian di baris paling belakang, temennya masih berbicara dengan Mega sambil ngeliatin ane, kelihatan sekali Mega menyimak pembicaraan temennya itu, tapi tanpa ikut menoleh ke arah ane. Entahlah...ane seperti menyimpulkan kalo mereka lagi bahas ane.

Setelah ruangan sepi, ane baru beranjak dari tempat duduk. Ane berjalan keluar, ternyata Mega lagi sendirian di pinggir tembok pagar pembatas, sambil ngeliatin orang lalu lalang di lapangan bawah. Ane niat menghampiri doi.

" Ga.."

Doi noleh sebentar, trus noleh lagi kebawah. Fix...ane benar benar dicuekin.

Baru aja mau balik sapa Mega, Gengnya Mega keluar dari kamar mandi. Dan terus menghampiri Mega. Tanpa menghiraukan ane yang mematung,... fix ane bener bener udah jadi hantu buat Mega dan kawan kawan. Ngasudah.

Dari situ, ane juga bertekad, nggak akan sapa doi lagi, kecuali doi yang mulai nyapa duluan. Bendera Merah tanda Perang Dingin telah berkibar. Oke dah, ane jabanin.


__****__



Ane udah positif kerja di Warnet Bang Rico, ane dibayar pershift, yang mana bayarannya ane terima perminggu, ane masuk nya dari jam enam sampe jam sepuluh Malam. Ane bener bener beruntung pacaran sama yang kasih. Ketika ane mulai kerja, doi pasti minta untuk diantar ke kostnya dulu, trus ane yang disuruh bawa motornya buat kerja, sedangkan doi pasti nungguin di kost an. Kalo besoknya doi kuliah pagi pasti minta untuk diantar.

Dalam seminggu, ane di kasih shift jaga tiga hari doank, jadi waktu nya sangat fleksibel, lumayan lah untuk uang jajan. Mengenai izin dari orang tua, akhirnya ane dizinkan buat kerja, tapi dengan syarat IPK nggak boleh turun dari angka tiga, kalo turun...izin akan resmi dicabut.

Sebenernya agak kerepotan memang antara fokus kuliah, senang senang dengan pacar, trus kemudian kerja sampingan. Entahlah...sejak kejadian detik Mega mengibarkan bendera perang dingin, ane malah tambah sayang sama yang kasih. Dan mengesampingkan itu kata kata kerepotan, ane berusaha menikmati hidup ane saat itu, jangan sampe di jadiin beban.

Mengenai kerjaan di warnet, ya nggak akan ane ceritain detil lah ndul...tar ceritanya jadi mleber kemana mana. Intinya mah...dari warnet inilah ane mengenal Kaskus, tapi masih jadi SR. Seperti yang ane ceritain kemaren, ane paling sering berkunjung ke the lounge, Forum Joke sama ...Disturbing Picture. Nah, kalo forum DP ini ane punya moment juga yang berkaitan ama cerita ane ini, tapi ntar lah...pokokmen ada hehehe...

Alasan ane sering berkunjung ke forum ini juga gara gara ada salah satu pengunjung warnet yang ane pantau liat gambar gambar "mengerikan" trus di jadiin Wallpaper kompi yang doi pake, trus ane penasaran, lah ternyata ini seorang bocah...iya bocah, paling SMP-an lah..sering buka situs Kaskus forum DP. Ane perhatikan betul ini bocah. Ternyata memang demen ngeliatinnya, trus ngecek update an juga.

Ane yang penasaran pun ikut ikutan masuk ke forum itu, pertama tama ngeliat, sumpah....nggak nafsu makan dah. Sadis nan Cadas...ampun dah.

Tapi yang namanya penasaran lama lama jadi kecanduan...sama kek Smack Down ndul hehehe... Ane mulai paham napa ini bocah demen DP, ternyata memang doi udah kebal yang namanya Jijik. Padahal di warnet itu, biliknya nggak gede gede banget, mana pintunya kayak pintu koboi gitu. Mudah banget buat grebek doi, si bocah luck nut hehehe...

Ane iseng, ane send message ke kompi doi " tong ...udahlah, liat yang begonoan...belum tumbuh bulu aja udah blagu !!!! ". Setelah ane send kek gituan malah doi cabut, keknya ane udah ditandai ama doi, ane mah...sebodo amat.

Ane yang warning tapi ane yang ketagihan, pan geblek ndul hehehehe...

Sebenernya ini forum termasuk dalam katagori forum dewasa, kalo menurut ane sih gitu...tapi ini terapi yang cocok bagi yang berprofesi sebagai dokter, apalagi kalo dokter bedah. Ane sih lebih ngeliat ke arah positifnya ndul...ternyata setelah ngeliat yang cadas gitu, mental ane bertambah...bertambah cadas hehehe... Mohon ya, diperingatin itu yang belum cukup umur, untuk diawasin adek adeknya kalo internetan, pesan moral lho ini hehehehe...

Dah...nggak usah banyak banyak topik warnetnya, pokoknya ya gitu dah...ane ketrima kerja di warnet, lumayan buat nambah anggaran pacaran sama jajan, trus bekal pengalaman kerja juga kan...

Bintang...tolong ini di garisin nih scene nya lagi !!!!


___****___



Yaik...sip dah.


Pada suatu hari,...hehehe..berasa balik jaman SD ndul..kalo disuruh ngarang pas Pelajaran Bahasa Indonesia, pasti awal kalimatnya gitu hehehe...

Tapi bener itu...pada suatu hari, di hari nan cerah, tepatnya di hari Minggu, di pagi nan cerah juga tentunya...ane udah meluncur ke Kosnya yang kasih. Doi udah dandan cantik banget, tapi menurut ane kostumnya yang nggak pas.

Pake rock putih terus baju kaos oblong biru Muda, rambut udah dikuncir gelung ke atas, udah make up juga, cakep lah...tapi bawahannya itu lho ndul yang nggak matching banget dah. Doi udah nyiapin sarapan satu nasi goreng penuh, tersaji dengan dua gagang sendok di dalamnya.

" Sayangku tu,... beneran pernah mancing belum sih? "

"Dulu sih pernah mancing bareng Papah waktu masih kecil, emang kenapa yang?" Jawab doi.

" Aihhh mamak oi... Kita tuh mau mancing ke empang yang, bukan mancing di laut pake kapal laut, ganti nah baju nya yang...,"
" Lah kenapa emang bajunya nya yang? Nggak cocok ya? "
" Ya iya lah...sayang...pake celana jeans aja, ngapain pake rock mblewer gitu,...kalo atasannya sih udah cocok tuh..,"
" Iya deh iya...yuk maem dulu yuk ...ntar aku ganti ,"
" Ck ck ck...sayang sayang...ada ada aja.."

" Eh iya yang...aku udah punya date planer selanjutnya loh..." Ucapnya sambil senyum senyum manis, mata nya disipit sipitin gitu.

" Apa yang? "
" Nyalon.."
" Nyalon?..jadi caleg gitu?"
" Ishhh..sayangku tuh ya.., ya nggak lah..tapi ke salon, buat creambath, pedicure, manicure, sama bersihin lagi muka mu itu lho...keliatan kucel"

Makkkk...date planer apaan kek gitu, ketika tau yang doi omongin kayak gitu, di benak ane sudah terbayang makhluk makhluk pantai menggerayangi tubuh ane, makhluk makhluk nyiur melambai, dengan bulu bulu mata yang aktif kedap kedip, dengan jari kelingkingnya yang selalu tegang. Hadoohhh....entah kenapa, ane parno bukan main dengan makhluk kek gituan. Pait.


___###___



Kelar sarapan nasi goreng, ane udah meluncur ke salah satu pemancingan favorit ane, dulu juga sering kesini waktu awal awal kuliah.

Ane memang seneng yang namanya mancing. Maklumin lah ndul..., ane anak kampung, demennya hobi nya yang murah tapi nggak ribet. Disini dulu paling demen karna ikan hasil pancingannya murah tapi gede. Kan lumayan itu. Trus kalo lagi mancing itu, ane merasa..tenang dan merenung...damailah pokoknya mah.

Tapi kali ini ane bawa yang kasih, masih cantik, tapi untungnya bawahannya udah pake celana jeans pensil item, lumayanlah nggak salah kostum banget kayak tadi. Keliatan banget kalo doi cupu dalam hal yang namanya mancing. Doi sih kalo ngeliatin ane belit cacing, itu geli geli jijik, trus kalo ane ubah umpannya jadi pelet doi juga keliatan nya sama, dikit dikit cuci tangan gitu.

Di sini yang mancing cuma ada empat orang, dua orang tak dikenal dan sendirian semuanya, yang double cuma ane sama yang kasih. Kita cari spot yang teduh, trus duduk berdampingan dengan pancing yang udah terjulur ke tengah empang.

" Sayang ku tuh seneng mancing ya? ...Dari kecil ya yang? " doi mulai bertanya. Sambil memperhatikan pelampungnya.

" Iya yang, ini salah satu hobiku,...sayang baru tau kan? "
" he'emh"
" Tuh kan...brarti sayang, harus nambahin lagi tuh listnya, jangan mentok di siul siul di wc aja hehehe.."
" Hihihi...iya deh aku tambain..sayangku demennya mancing hehe..apa sih yang enak nya mancing? "
" Jawaban klise nya sih pasti melatih kesabaran...tapi kalo alasan khusus buatku sih...melatih membaca situasi hee..."
" Membaca situasi? Kok bisa? "
" Iya ... Ada banyak tuh tipe tipe kecerdasan, IQ, EQ, ESQ, SQ...pokoknya kalo nggak salah ada delapan, tapi nggak tau...kalo aku lebih seneng kecerdasan membaca situasi, nah... mancing itu melatih membaca situasi, baca situasi kapan pelampung nya tenggelam, trus kapan mengangkat pancingnya.."

" Kayak gini bukan yang? " Ujar doi kasih liat pelampungnya yang mulai tenggelam timbul tenggelam timbul.

" Iya..tapi jangan diangkat dulu yang...kalo ngankatnya beri hentakan sedikit,..biar kailnya nyangkut di di mulut ikannya "
" Lah terus ...ngangkatnya kapan donk yang "
" Ya tunggu bener bener pelampungnya bener bener tenggelam,.. sayangku...!!"
" Ah...kalo nunggu pelampungnya bener tenggelam, kelamaan yang..."
" Yee...dibilangin ama yang senior juga.."
" Iya deh...seniorku sayang "
" Bagoooss...nurut gitu kan cakep"
" Cantik..bukan cakep tau.."
" Hehe...iya cantik..pake banget hehehe.."
" Pffttt...udah kebal gombal mu yang..,"
" Ah masa...berarti ama cintaku juga udah kebal donk? "
" Iya kali..,tapi kayaknya aku kok makin sayang samu kamu deh sincan..,"
" ah, jayus gombalnya..."
" Hehe..biarin...emang kenyataanya gitu kok, "
" Kalo cinta ku buatmu nggak usah dipertanyakan lah ya...dari hari ke hari kian bertambah lho.."
" Iiiiihhhhh..."
" Lho kok jawabnya "ih"? "
" Sebel tau , dari tadi aku tuh dah liat pelampungku tenggelam mulu"


* Bbyyyaaaaarrrr *


Doi angkat pancingnya, dan memang sedikit hentakan.


" Yey ....yey...aku dapet...aku dapet yey, sayang belom yey...Pffttt, " ucap doi sambil angkat ikan lelenya, yang gedenya udah se-lengan orang gede. Keliatan doi girang nggak ketulungan. Loncat loncat nggak karuan, itu dua bapak bapak yang ngeliatin dari arah pojok, udah bengong dongo' aja.

"Sayang gimana ini gimana ini, gimana ini yang, trus diapain ini yang," ucap doi panik, tapi masih angkat pancingnya, itu lele udah menggeliat nggeliat nggak karu karuan.

" Bentar bentar," ane langsung taroh pancing punya ane, trus ambil keranjang jala, dan masukin lelenya keranjangnya, trus nyelupin keranjangnya ke kolam empang lagi.

Kelar nyelupin keranjangnya. Baru juga berdiri mo tempat pancing ane...


*Cup*


Pipi kanan ane dicium, trus ane di peluk doi, doi masih kegirangan loncat loncat sambil meluk ane. Ane liat itu bapak bapak berdua udah geleng geleng kepala. Yakin dah, keknya mupeng deh hehehehahahaha..


" Yey yee yey yee...sayang belom dapet, ...aku udah dapet, gede lagi... yey yee yey yee..." Ucap doi kegirangan masih meluk ane sambil loncat loncat.


Dapet? Emang dikata menstruasi. Ngasudah.


Keberuntungan Newbie itu. Ah elah....


profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di