CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... /
Stories from the Heart
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread//-

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
Diubah oleh rbassb
Thread sudah digembok
SESI 36


Subuh gw bangun seperti biasa, tapi kali ini tanpa bantuan alarm, tapi karena dinginnya make banget-bangetan jadi tidur gw kurang nyaman ditambah kak Onet narik-narik selimut mulu emoticon-Nohope. Duh rasanya males banget buat wudhu emoticon-Hammer. Setelah menunaikan ibadah, gw langsung keluar villa.
Walaupun diluar udaranya dingin, tapi seger banget dan cocok buat pernafasan yang biasanya nyedot polusi di kota emoticon-Big Grin. waktu itu langitnya masih agak gelap, gw pun keluar dan berjalan melihat-lihat kebun yang letaknya tak jauh dari villa.
Ngeliat kebun jagung dan bukit-bukit bikin seger mata, apalagi waktu itu kayaknya kebun jagungnya udah mulai masuk panen. Gak cuma kebun dan bukit-bukit yang menyita pandangan gw, melainkan ada seorang cw yang lagi diam mematung.
Hampir aja gw nyangka itu orang setan, tapi setelah gw pahami ternyata kak Rena yang lagi bengong disitu emoticon-Nohope. gimana gak nyangka setan, lah dia make pakaian serba putih, udah gitu rambutnya gak dikuncir emoticon-Hammer. mungkin bedanya gak ada setan yang masukin tangannya ke kantong sweater emoticon-Ngakak (S), eh tapi setan juga deh kalau di liat dari sifatnya emoticon-Ngakak (S).
Kalau dipikir-pikir nih anak berani juga keluar sendirian, apalagi doi cw loh. Apa gak takut diculik kali ya? Hmm...
Tanpa sadar ntah beberapa menit gw disitu bersama kak Rena, mungkin jarak kami sekitar 15 meter tapi kak Rena masih belum sadar atas kehadiran gw disitu. Sampai akhirnya dia menoleh ke arah gw dengan wajah yang berseri-seri tapi saat sorot matanya bertatapan dengan mata gw semuanya hilang, mukanya balik lagi ke bentuk semula... garang, so cool, pokoknya ngeselin lah. Setelah itupun dia langsung pergi dan balik ke villa lagi.

~ ~ ~

Setelah sekitar satu jam cuci mata, gw balik lagi ke dalam villa. diruang tengah kak Lena dan yang lain udah lagi kumpul.

Quote:


~ ~ ~

Mungkin sekitar pukul 09.00 gw ngikut kak Lena dan teman-temannya keliling desa buat survei atau apalah karena saat gw nanya ke kak Lena pasti jawabanya selalu yang gak mengenakan, jadi gw lebih baik diem. Jadi kita keliling desa dan setiap warga ditanyain satu per satu untuk keperluan data(kata kak Onet sih gitu), gw pikir kak Lena kuliah jurusan pariwisata ribet bener dah emoticon-Ngakak (S) udah gitu kak Rena mau ngikut kak Lena ngambil jurusan pariwisata emoticon-linux2.
Dan setelah muter-muter sana-sini, pukul 12.00 kita balik lagi ke villa. Setelah beberapa saat istirahat, pukul 14.00 mereka mau lanjut lagi emoticon-Nohope gw kira udah selesai emoticon-Frown.

Quote:


Saat itu gw berharap kak Rena menolak ikut, tapi diluar dugaan, dia mau ikut. Malahan saat menanggapi pertanyaan kak Lena tadi, dia menjawabnya sambil tersenyum emoticon-Nohope.
Setelah itu gw langsung berangkat ke rumah Akil yang jaraknya sekitar 300 meter dari villa. Diperjalanan sama sekali tak ada obrolan, jadi jangan harap kita ngobrol mesra emoticon-Blue Guy Bata (L) gw terus berjalan sedangkan kak Rena mengikuti gw dibelakang.
Setibanya dirumah Akil ternyata memang suasananya agak ramai. Jadi rumah Akil bisa dibilang sentra pembuatan moci skala rumahan, dan itupun tidak dikerjakan setiap hari melainkan jika ada pesanan saja. Untungnya aja lagi ada proses pembuatan moci, jadi gw gak mikirin dia yang bakal bengong saat gw lagi ngobrol sama Akil emoticon-Big Grin. ngobrol aja tuh sama moci emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S).

Quote:


Sampai di dapur ternyata Akil, lagi ngebantuin proses ngadon adonan moci. Gw jadi gak enak malah ganggu.

Quote:


Cantik parasnya doang Kil kalau tau sifatnya mah ngelus dada dah emoticon-Nohope. waktu itu kak Rena lagi liat-liat dan lagi ditemenin sama Bibi juga, sepertinya Bibi sedang menjelaskan sesuatu dan kak Rena juga memperhatikan dengan antusias setiap perkataan Bibi, jadi dipastikan dia gak bakal denger obrolan gw sama Akil. Gw pun baru sadar kalau kak Rena kan jago bikin kue, jadi dipastikan ini anak lagi nyuri-nyuri ilmu bikin moci emoticon-Nohope.

Quote:


Gw perhatikan Akil langsung berbincang-bincang dengan kak Rena, keliatanya kak Rena juga merespon balik. Jujur saat itu gw malah jadi patung karena Akil ngobrol sama kak Rena terus, dan ini kebalikan apa yang gw omongin tadi, jadi malah gw ini mah yang ngobrol sama moci emoticon-Frown. Emang Akil ini orangnya pandai bergaul, dan gw perhatikan kak Rena juga seneng ngobrol sama si Akil. Parah banget saat itu, gw cuma bisa ngajak ngobrol warga setempat yang bantu-bantu saat itu emoticon-Nohope.

Quote:


Dari sini gw liat Akil sama kak Rena masih ngobrol sambil ngadon, malah sesekali gw melihat tawa dari kak Rena emoticon-Hammer.

Quote:


Lagi-lagi gw harus bengong sendiri. waktu itu gak ada yang bisa gw lakuin selain ngeliatin yang sedang bikin moci, gw mau bantuin juga takutnya malah salah dan jadi menghambat perosesnya emoticon-Nohope. Mau dengerin musik juga percuma hp gw gak dibawa dan kalau dibawa juga sama aja, headset gw dirusak sama cw kampret itu semalem emoticon-Nohope. Cocok deh gw bengong sambil liat tetesan air hujan yang saat itu cuma gerimis jadi hujan deras.

~ ~ ~

Lumayan juga gw bengong saat itu, gw bisa melihat indahnya pemandangan puncak yang menajubkan.

Quote:


Gw pun melihat ke jam dinding dan.... njirr udah jam 5 sore emoticon-Kagets bisa ngamuk nih kak Lena kalau gw pulang kesorean emoticon-Nohope. tapi percuma juga gw gak bisa langsung lari pulang, soalnya hujannya gak berhenti-berhenti emoticon-Nohope.

Quote:

Haduh kalau gini mah repot, pas gw cek payungnya juga kecil dan hanya cukup buat satu badan. Kalau dipaksa berdua setengah badan kita bakal basah kuyup, lagian walaupun payungnya gede mana mau tuh cw pulang sepayung sama gw emoticon-Nohope.

Quote:


Diperjalanan gw terus berlari dan hanya berpayungkan sweater yang gw pakai. Mungkin karena saking kencengnya gw lari, beberapa kali gw terpeleset tapi gak sampai jatuh, tapi tetep aja hampir nyungsep ke selokan emoticon-Hammer (S).
Sampai di halaman villa, kak Lena sudah menunggu diluar dan.....

Quote:


Setelah bentakan demi bentakan dari mulut kak Lena gw langsung bergegas ke kamar mandi. Dan setelah beres gw kembali ke ruang keluarga, anjirr ternyata dinginan air yang ada kamar mandi daripada air hujan.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
anangmarg15 dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di