CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

62. Jam Tiga...

Malam yang indah bersama Cinta... Tapi gw tetap kontrol dan ga kebablasan melakukan hal-hal yang diinginkan... Gw pulang hampir tengah malam... Paginya, gw masih punya waktu untuk berduaan dengan cewe gw yang paling kece... Siapa lagi kalo bukan si Kaka Justi... Gw tau, Cinta sangat ketat untuk urusan makanan... Apalagi es krim... Sekali Cinta bilang ga, mau nangis sampai ngamuk kayak apa, ga akan dikasih sama dia... Sadis kah??? Kejam kah??? Gw kira ga... Cinta lagi mengajarkan apa itu konsistensi... Buktinya ada kok... Seperti siang ini... "Kaka beneran ga mau es krim???" Tanya gw kepadanya, saat kita lagi jalan berdua di sebuah mall yang ada di Bandung... "Ga ah Pa, banti kalo kebanyakan makan es klim, Justi isa sakit panas..." Ya... Yaaa... Logika yang masuk akal sih, meski ga 100% benar... "Siapa bilang sih Ka???" Tanya gw... "Mama lah Pa... Seminggu itu cuma boleh makan es klim 2x Pa... Aku udah makan 2x og... Di sekolah pas hali labu, sama jumat pagi dibeliin Papa Malkus, jadi ga boleh nambah lagi..." Hm... Mantab bener nih Emaknya, sampai si Kaka apal di luar kepala jadwal dan seberapa banyak dia boleh makan es krim...

"Ya udah, Kaka pengen makan apa??? Udah siang nih Ka, Kaka harus makan..." Makan itu penting, dan membiasakan anak makan tepat waktu, adalah hal baik... "Apa ya Papa, pengen ayam, pengen loti heheheheee..." Anak wedok, ketawa aja bikin gw gemes... "Ya udah sih Ka, beli aja keduanya..." Jawab gw, tapi... "Ih... Ga boleh Papa, kata Mama itu bolos... Ayam aja ya Pa??? Sama nasi dan saus tomat..." "OK Kak, yuk..." Gw dan Justi melangkah menuju sebuah restoran cepat saji asal Amrik... Gw senang, ternyata Lina mendidik Justi dengan baik... Meski gw yakin dalam prosesnya ga mudah, dan agak keras, tapi hasilnya sudah kelihatan... Anak wedok gw punya karakter... Tau bahwa boros itu ga baik... Bisa mengambil keputusan dengan cepat ketika dihadapkan pada dua pilihan yang sama-sama dia suka... Ah Nak, Mama mu emang luar biasa... Bukan cuma Mama nya sih, tapi Papa Marcus juga punya peran di sini... Interaksi dia, jauh lebih lama dari pada interaksi gw yang cuma seminggu/dua minggu sekali ketemu Kaka... Apapun itu Kaka memang layak dapat yang terbaik dari orang tua nya...

-------------+++++++++++++-------------


Perhatian dan ambisi besar gw tentang ingin gw ke Lina, ga membuat rasa gw ke Ay-Ay berubah... Ay Ay istri gw, sampai detik ini, dan juga anak lanang gw, adalah prioritas utama bagi gw... Jadi, ga ada cerita, gw cuek dan ga peduli sama Ay Ay... Yang ada, justru sebaliknya, gw makin sayang sama dia... Lu mau nilai ini trik untuk mengambil hatinya dia silahkan, tapi buat gw, ya memang harus seperti ini relasi yang terbangun antara istri dan suami di dalam keluarga... Apa yang isa gw bantu ke dia, ya gw kerjakan... Antar dia ke pasar buat belanja misalnya... Ini sepele sebenarnya, tapi ada laki-laki yang entah kenapa, ga mau antar istrinya ke pasar.. Gw beda... Dan ga pernah malu buat antar Ay Ay ke pasar... Jagain Rudy, kalo dia pas lagi ribet dengan kerjaan di dapur... Apa gw ga kerja??? Kerja, tapi gw tau kapan waktunya kerja, dan kapan waktunya gw prefer ke keluarga... Rejeki sudah ada yang ngatur, gw mau ngoyo seperti apapun, kalo emang belum rejeki gw, ya ga akan kepegang... Pun sebaliknya, mau nyantai, kerja suka-suka, kalo emang jatah gw, ya dapat... Ini beda dengan malas-malasan lho ya... Gw ga ngantor, tapi gw punya konsep yang jelas...

Gw percaya 100% pada bawahan gw... Agak riskan dan penuh resiko sebenarnya... Tapi dengan keyakinan yang kuat, bahwa yang kita prasangkakan akan menjadi kenyataan, gw pun berprasangka baik pada anak buah gw... Bahwa mereka akan jujur, ga akan ada yang menusuk dari belakang... Konsekuensi dari ekspektasi gw yang tinggi, gw juga tau diri... Setiap 3 bulan sekali, dalam rapat evaluasi yang gw gelar, gw selalu bertanya, mau naik gaji ga... Kalo mau, silahkan saja, asal rasional dan masuk akal, dan finansial usahanya memenuhi, kenapa ga??? Teoritis dan idealis??? Bodo amat, wong emang kek gitu cara gw berusaha... Herannya, dengan manajemen ala dewa mabok macam itu, omzet, laba bersih, pendapatan bersih, atau apapun sebutan lu, bukannya turun, namun sebaliknya, selalu naik!!! Simpulan yang gw ambil sih, karena gw peduli dengan mereka para karyawan, maka karyawan pun peduli dengan gw... Etos kerja mereka naik tajam, dan keinginan untuk berbuat curang juga teredukasi... Kenapa??? Ya karena kebutuhan mereka sudah terpenuhi tanpa mereka berbuat curang... Semua senang kan??? Makanya itu, orang hidup, yang dicari kan kesenangan dan kebahagiaan dengan cara yang benar...

Balik lagi, kunci rezeki suami yang paling besar itu dari istrinya... Semakin bahagia seorang istri, maka semakin besar rezeki yang masuk ke suami... Gw percaya dengan jargon ini... Ya karena gw udah buktikan sendiri... Kuncinya satu sih kalo gw, Ay Ay gw kasih akses masuk ke semua rekening yang gw punya... Gw ga main CC dari dulu, karena gw tau skema nya kek gimana, bodo amat dibilang katro dan ga mengikuti zaman yang serba canggih... Dengan Ay Ay tau kek gimana arus uang yang gw punya, dia akan merasa dilibatkan... Merasa, "oh ternyata di mata suami ku, aku tuh orang yang sudah 100% dipercaya... Ga cuma rekening sih, tagihan biaya, macam listrik, pajak dan lain-lain pun gw pajang dan bebas dia akses kapanpun dia mau... Efeknya apa??? Dia akan selalu berbaik sangka sama gw, selalu mendoakan gw yang baik-baik... Ingat ya doa istri sholekhah itu didengar sama Tuhan... Ga cuma didengar, banyak yang dikabulkan secara kontan... Manfaat lainnya, dia jadi tau seperti apa kondisi keuangan keluarganya... Dari situ, dia pasti akan berfikir kalo mau minta sesuatu...

Jadi, sudahkah lu membahagiakan istri-istri lu??? Sudahkah lu jujur tentang keuangan yang lu kelola??? Kalo belum, dan hidup lu masih blangsak, bisa jadi karena istri lu ga tulus doakan lu, ga tulus dukung lu, karena sesungguhnya dia tau kalo lu sedang main drama dalam rumah tangga... Berarti istri gw tau dong berapa biaya gw berikan untuk Justi??? Tau!!! Jangankan buat Justi, buat orang tua gw aja tau kok... Yeah, meski ortu gw masuk kategori pensiunan ga butuh duit, tapi tetap gw beri... Papa Jack pun sama saja... Jangan lihat jumlahnya, tapi lihat gimana kita menunjukkan rasa peduli, cinta dan kasih pada mereka yang dulu kita repotkan setiap hari... Duit dari gw dan Ay, ga akan lari kemana-mana, sebagian besar pasti balik ke kita lagi... Kok bisa??? Dikasih ke cucunya... Kalo gw kangen masa lalu suka minta tolong dibeliin, dimasakin ini itu... Siapa yang menikmati??? Kita-kita juga kan ya??? Gw beruntung Ay Ay bukan tipe mantu jahat yang pelit berbagi ke mertuanya... Dia yang justru mendorong gw untu berbakti pada kedua orang tua gw... Sebaliknya, gw pun sama... Mendorong dia untuk peduli sama Abahnya... Apalagi Abah, sudah ga ada istri, kan lebih repot ngurus semuanya...

Ini juga trik usaha lho ya... Jangan lu pikir trik itu cuma cara jualan atau meningkatkan kualitas product... Pendekatan psikologis seperti ini juga penting untuk meningkatkan produktivitas usaha lu... Gimana mau mikir kerjaan, kalo di kantor kepikiran urusan rumah... Kepikiran istri yang ga akur dengan mertua... Kepikiran istri yang suka pergi, ga pake ijin dan seenak jidat dengan alasan dia punya kegiatan di luar... Mau kerja, ga fokus ujung-ujungnya marah-marah... Siapa yang dimarahi, dan dalam rangka apa ga jelas... Mau yang kek gitu??? Kalo gw sih ogah... Gw akan bereskan yang di rumah, bahagiakan mereka semua, baru gw akan ke kantor buat nyari rupiah... Selama masih ada problem di rumah, ya itu fokus gw... Cari solusi sampai tuntas... Ngatur istri yang setiap malam diajak bercinta aja ga bisa, kok mau ngatur karyawan yang bukan siapa-siapa... Yang ada lu akan ditertawakan semut yang berbaris di dinding...

-------------+++++++++++++-------------


Gw baru saja masuk rumah setelah pulang dari Bandung... Jam masih menunjuk angka tiga pagi... Kasihan Ay Ay harus terbangun di jam yang seharusnya menjadi saat paling nikmat untuk beristirahat... Setelah bukain pintu buat gw... "Bentar ya mas, tak bikinin kopi dulu..." Rasanya pengen nahan dia, dan ga ijinin dia untuk buat kopi, tapi, sudahlah, itu cara dia berbakti kepada gw... Gw lepas jaket gw, dan duduk di sofa yang ada di kamar gw... Sambil liatin Rudy yang masih lelap dalam tidurnya... Ga berselang lama, Ay Ay masuk dengan secangkir kopi dan pisang goreng, yang sepertinya cuma dia angetin... Gapapa lah daripada ga ada sama sekali... "Gimana Justi mas??? Mba Lina, sehat kan???" Pertanyaan pertama yang Ay Ay ajukan setelah mempersilahkan gw minum kopi dan menyantap kudapan yang dia sediakan... "Baik Ay, mereka sehat kok, dan ada salam dari mereka buat kamu..." Jawab gw... "Iya mas, nanti aku telpon atau BBM mba Lina deh buat balas salam nya... Si Kaka pasti makin gemesin, duh jadi pengen ketemu... Heheheheee..." Ini bukan basa-basi, gw kenal Ay Ay, dan dia bukan pemain drama yang baik... "Mau ke Bandung Ay??? Sekalian liburan gitu lah, jangan terlalu spaneng dengan kerjaan..." Kali ini gw menawarkan jalan-jalan ke dia...

Ay-Ay tidak langsung menjawab, dia nampak berfikir beberapa saat... "Em... Boleh deh mas, tapi liat orderan dulu ya??? Harus aku selesaikan dulu semuanya... Kalo pun ambil orderan, yang sekiranya tanpa aku isa jalan, ga enak kan mas nolak kastamer... Lagian, rezeki kan ga boleh ditolak..." Senyum itu, oh... Demi Yang Maha Menguasai Hati, ga ada celanya sama sekali... "Ya udah deh Ay, yang penting kamu ga boleh hanya fokus di kerjaan, sekali-kali liburan lah... Ketemu Kaka, ketemu Cinta..." Biar makin napsu dia buat ke Bandung... "Heheheheee... Iya mas, tak usahain..." Jawabnya sambil pegangin telapak tangan gw... "Kamu ga tidur Ay, jam 3 lho, masih lumayan kan kalo isa merem sampai jam 5... Kalo Rudy rewel, biar aku yang tangani..." Kata gw, mencoba memberi dia ketenangan untuk beristirahat... "Ga ah mas nanggung... Bentar lagi waktunya Shalat Fajrin mas (dua rakaat sebelum Subuh, yang konon katanya lebih baik daripada dunia dan isinya...) Mas sekalian ya???" Lagi dan lagi, sebuah senyum manis yang susah untuk gw tolak dan katakan tidak... Jadi, gw pun hanya mengangguk pelan, tanda "iya..."

Istri gw emang rajin untuk urusan ibadah yang kasat mata... Shalat, Zakat, puasa, sunnah-sunnah... Tapi gw kurang sreg, jika ibadah itu hanya seperti itu... Sholat hanya sekedar jadi penggugur kewajiban, bukan sebagai kebutuhan... So, meski gw botol alias bodoh dan tolol, nilai-nilai dan esensi manusia sebagai insan mulai gw masukkan pelan-pelan... Ay Ay meski ga terlalu tinggi level pendidikannya, tapi dia selalu mikir dan bertindak berdasarkan logika... Maka apa yang gw cekokin ke dia, dengan mudah isa dia serap...

Well... Melihat perlakuan Ay Ay, bisa jadi gw adalah laki-laki paling kurang ajar, sekaligus laki-laki paling beruntung di dunia... Ada ga, cewe yang dengan ikhlas bertanya keadaan wanita lain yang jelas-jelas jadi saingan buat dia??? Ada gitu, suami yang pulang dari ketemu mantan pacarnya, mantan partner tidurnya, justru disambur dengan segala kehangatan seolah habis bekerja sangat keras demi dirinya??? Gw kira ga ada, justru kalo cewe-cewe lain ada di posisi Ay Ay, bisa bisa pisau melayang ke joni... Pintu ga akan dibuka, persetan mau tidur di mana...

Gw kira istri gw paham banget dengan ilmu ikhlas... Ilmu, yang mungkin gw sendiri ga (au belum punya... Gw masih berhati-hati dalam menyampaikan maksud dan cita-cita gw untuk menambah jumlah istri... OK, Ay Ay selalu bilang ga masalah, tapi itu hanya sambil lalu, bukan dalam sebuah tatap muka yang serius... Ay Ay terlalu indah untuk disakiti... Gw ga akan biarkan dia menangis karena merasa disingkirkan... So??? Gw dan (mungkin) Cinta harus mencari cara, gimana agar Ay Ay, tanpa diminta, sudah memberi lampu ijo untuk sesuatu yang gila... Apakah bisa??? Jelas bisa... Kalo Penguasa Langit dan Bumi sudah bersabda, gw bisa apa???


Ciaooo...
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di