CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

61. Cinta Tahu...

Percakapan bareng Kampret, buka wawasan gw untuk memperjuangkan apa yang layak diperjuangkan... Dalam konteks kehidupan gw yang "asik namun rada gila" Justicia dan Cinta adalah hal yang sangat layak untuk gw perjuangkan... Berjuang itu beda dengan memaksakan kehendak... Lalu cara apa yang harus gw tempuh agar terlihat tidak maksa, tapi benar-benar menunjukkan keseriusan niat gw untuk menunjukkan bahwa, Justicia dan Cinta akan lebih baik jika ada di dalam perlindungan gw... Gw mereduksi peranan Marcus agar terlihat tak berarti??? Mungkin hakekatnya seperti itu... Tapi dalam konteks yang terlihat oleh mata, hal seperti itu ga boleh gw tampilkan dengan nyata... Kejam kah gw??? Ada hal yang tidak boleh gw buka, so??? Persetan dengan penilaian lu semua... Apakah gw kejam atau gimana, itu sudah gw pikirkan dan tentu saja siap gw pertanggung jawabkan dengan siapapun, termasuk Tuhan Yang Maha Esa... Hidup gw sudah terbisa mengambil keputusan dengan resiko tinggi... Bukan cuma di bisnis, yang nyaris tiap hari berurusan dengan "maut" dalam kehidupan gw sehari-hari pun sama, kadang ga harus memilih diantara pilihan yang sama-sama baiknya...

Caranya gimana??? Punya sikap, masalah itu dibuat sederhana, dan pilih yang kejelekan nya paling sedikit untuk orang banyak... Kalo udah bisa seperti itu, lu akan jadi manusia yang berguna dan mendapat respect dari manusia lainnya... Dengan lu punya sikap, orang akan menghormati lu... Dengan lu sederhanakan masalah, lu bisa melihat dari prespektif yang berbeda... Dengan lu utama kan kepentingan orang banyak, egois yang merupakan sikap mendasar dari manusia akan hilang dengan sendirinya dari diri lu... Banyak masalah yang sebenarnya sederhana tapi ga selesai karena dibikin rumit... Tujuan nya apa??? Kalo orang politik ya untuk bikin suasana jadi ramai dan tenar... Kalo orang ekonomi, marketing, ya sebagai promosi... Tapi promosi kek gitu, adalah bentuk promosi paling tidak beradab... Misal, ada masalah dengan kompetitor... Sales produk sebelahnya, pura-pura jadi kastamer, jelek-jelekin produk yang bermasalah... Promosi kan??? Promosi kejelekan, black campaign... Solusinya sederhana, ketika pemilik produk yang bermasalah melakukan recall, yang udah, ga usah ditunggangi dengan isu-isu dan promo yang menyesatkan dan dibuat-buat... Yang seperti itu banyak, apalagi di dunia otomotif Indonesia... Dimana FBH dan FBY terus berkelahi...

Keluar dari RS, gw pun kembali beraktivitas seperti biasanya... Soal ada balas dendam dan seterusnya, yang dilakukan oleh teman, mertua dan Papanya Lina, gw ogah terlibat... Itu urusan mereka sendiri... Gw mau fokus dengan keluarga kecil gw... Keluarga, yang nyaris saja kehilangan kepala rumah tangga nya yang mendadak jadi tolol karena kena provokasi murahan dari manusia sampah ga punya masa depan... Gw luangkan banyak waktu gw untuk menjaga dan merawat anak lanang yang mulai belajar berjalan... Rudy itu bayi strong... Belum ada 1 tahun, atau tepatnya 9 bulan, dia sudah mulai belajar berjalan... Ga butuh waktu lama, jalannya udah lancar... Dan tepat 1 tahun, dia udah mulai berlari, meski sempoyongan ga jelas kek dewa mabok... Kata emak gw sih, sama kek gw dulu... Belum ada setahun, udah bisa jalan bahkan pernah nyungsep di parit depan rumah saking nglisiknya... Buah jatuh emang ga jauh dari pohonnya... Selain mulai kasih perhatian lebih ke Rudy, misi gw untuk Cinta tetap jalan... Gw sering jalan ke Bandung... Ga cuma demi Kaka, tapi niat gw sekarang adalah berjuang demi Cinta...

Apa yang gw lakukan, ternyata ga lepas dari perhatian Cinta... Gw dan Cinta udah dekat dari semester awal kuliah... Dia tau gw, dan semua karakter sifat dan sikap gw... Gw pun sama, paham dia luar dalam... Apalagi kitaa punya Justi sebagai perpaduan kita berdua... Anak wedok gw, punya wajah teduh seperti Mama nya... Tapi matanya, 100% milik gw... Tajam dan menusuk... Jadi, ketika ada perubahan di satu pihak, pasti pihak lain akan merasakannya... Seperti malam itu... Yap, setelah seharian lelah muter-muter sama Justi, gw antar dia ke rumah Lina dalam keadaan tidur... Gw yang sebenarnya ingin kembali ke hotel, tiba-tiba tangan gw ditahan oleh Lina... Intinya dia ngajakin gw ngobrol, dan dia juga kasih tau kalo Marcus suaminya sedang ada di luar pulau, baru aja berangkat sore tadi... Sebenarnya, gw ingin menolak... Bukan karena takut tergoda atau apa, tapi ini di luar kepantasan... Bertamu di rumah orang sampai lebih dari jam 10 malam... Yang gw tamui, cewe lagi, dan istri orang!!! Tapi setelah Cinta memberikan penjelasan, bahwa di sini aman, dan ga akan kena grebek hansip, gw pun nganut... Gw mana bisa sih menolak maunya Cinta???

Dia masuk ke dalam, meminta gw nunggu... Seperti biasa, dia akan bikinin kopi untuk gw... Bukan ART yang dia suruh, tapi dia langsung yang turun tangan... Cinta tau kopi seperti apa yang gw suka... Sama kek Ay Ay, yang tangannya seperti udah ada semacam ukurannya... Kental, ga pake gula diseduh dengan air mendidih... Sensasinya jangan ditanya... Ga lama, Cinta udah keluar dengan secangkir kopi dan secangkir teh buat dia... "Yanx, ada yang lain deh dari kamu, ga tau apa, tapi kamu beda og..." Kali dia memulai pembicaraan dengan rengekan manja yang bisa membuat laki-laki mana saja akan tergoda... Untung imin gw udah kuat, kalo iman jangan ditanya, full cor-coran keras... "Beda gimana Cinta??? Aku ya gini ini lah, dari dulu ga pernah berubah... Koplak dan slengekan... Hehehehheee..." Jawab gw seenaknya... "Bukan itu sayanx... Kamu tuh, apa ya... Kek lebih perhatian gitu lhoh... Kalo sama si Kaka sih wajar, tapi ini sama aku og..." Dan muka itu pun memerah semakin tajam dan menusuk pesona yang dimiliki oleh Cinta... "Ih... Cinta GR ya??? Aku biasa wae lhooo... Heheheheee..." OK dia benar-benar peka, dia isa merasakan perhatian lebih yang gw berikan untuk dia...

"Ih... Ga ya, beneran deh... Aku tuh tu kamu dari waktu kamu masih remaja ya yanx... Ga isa kamu bohongi aku... Heheheheee..." Ada senyum manis dengan deretan gigi putih nan indah yang ada di depan gw... "Bukan nya sekarang aku dan kamu masih remaja ya Cinta???" Gombal dikit, boleh dong... "Hahahahahaaa... Sadar umur lah yanx, anak kamu tuh udah dua ya, ngaku-ngaku remaja lagi... Mending kamu ngaku, ada apa yanx??? Dalam rangka apa kamu perhatian banget sama aku..." Wajah teduh, mata syahdu, dan gw ga tau cara lari dari tatapan itu... Tatapan yang bahkan isa menaklukkan gw saat gw ketemu pertama kali dengan dia... "Ga sih Ta... Aku cuma ingin berjuang aja..." Jawab gw tegas, mantab sambil menatap kedua matanya... "Berjuang??? Berjuang demi apa sih yanx??? Aku ga mudeng og... Jangan pake kode ih..." Muka penasaran gemesin, yang bikin gw pengen hantam pake mulut, untung ga masih ingat kalo dia bini orang, dan gw ingat juga sama Ay Ay yang lagi si rumah...

"Berjuang untuk mendapatkan mu dan Kaka agar isa bersama lagi Taaa..." Lagi, dengan penuh keyakinan dan ke-PD-an level dewa, gw ngomong tujuan gw secara terus terang kepada Cinta... Reaksi dia??? Agak kaget di awal, tapi gw isa menangkap senyum yang indah banget setelahnya... "Kamu serius tha yanx??? Kok bisa tiba-tiba gitu???" Sama sekali ga ada nada marah, yang ada senyum manis dan posisi yang makin mendekat ke arah gw... "Pernah aku melakukan sesuatu tapi ga serius Ta??? Katanya kamu kenal aku dari remaja kan??? Harusnya kamu tau dong aku kalo udah punya niat, jangankan orang, raja iblis menghalangi aja, mari kita duel ko Taaa..." Lagi dan lagi, sisa-sisa kesongongan masa muda gw menunjukkan eksistensinya... "Percaya yanx... Tapi kok ya mendadak gini sih yanx??? Ada apa???" Kali ini dia sentuh tangan gw dengan tangan nya yang alus bak sutera (bukan cap* tapi kain lho ya)... "Karena aku ingin kamu dan Kaka bahagia yang sebenar-benarnya Taaa... Aku ingin memastikan kalian selalu mendapat apa yang jadi hak kalian... Satu-satunya cara untuk mewujudkan itu adalah, kita harus bersama, mau setipis apapun peluang nya, aku ga peduli... Cukup kita seperti ini, saatnya kita melangkah ke depan, ke jalur yang seharusnya..."

Njir... Omongan gw, udah kek ahli agama ya??? Tapi jujur, memang itu yang gw rasakan... Seperti yang udah gw bahas di part sebelumnya... Omongan Arief, udah gw renungkan dalam-dalam, dan gw sampai pada satu kesimpulan... Gw akan kejar Cinta gw sampai dapat... Meski gw ga tau apa yang akan terjadi nanti, paling ga, sejarah akan mencatat usaha gw... Gw ga munafik, selain ingin memastikan Cinta dan Justicia bahagia, gw juga ingin mengejar bahagia gw... Gw itu cowo normal, gw punya cinta yang... Mungkin sama antara ke Ay Ay dan ke Cinta... Gw juga ingin "menyentuh" nya secara sah... Meski itu bukan tujuan utama buat gw, tapi gw merindukan hal itu...

Selama ini, gw isa menahan keinginan liar yang ada di otak gw... Semua karena status gw yang sudah beda... Gw punya anak dan istri... Adalah penghianatan dan dosa besar, kalo gw ada affair dengan cewe lain... Cukup lembar hitam gw di masa lalu... Gw pengen semuanya berbeda sekarang... Semua harus sah, legal dan tidak menyakiti siapapun...

Lama kita terdiam, sampai... "Ya udah yanx, aku akan membantu kamu melewati jalan yang berliku... Kita berbeda dalam banyak hal yanx... Membuatku lepas dari ikatan yang ada di sini, tanpa menyakiti siapa pun, bukan hal yang mudah, meski itu bukan hal yang mustahil... Aku juga harus memastikan Ayu mau menerima aku... Tanpa ijin dan penerimaan dari Ayu, aku ga akan mau sama kamu yanx, sekeras apapun usaha kamu... Aku cewe, sama seperti Ayu, aku isa merasakan apa yang dia rasakan... Aku ga mau jadi kejam dengan menyiksa dan menyakiti perasaannya... Yanx, kita berjuang bersama ya???"

Oh... Dzat Yang Maha Segalanya, please lah, jangan ada air mata... Ini terlalu indah jika harus dinodai dengan air mata... Gw isa lihat ada air mata di pipi indahnya Cinta... Gw pun sama sih, nyaris meledak... Untung gw sadar kalo gw adalah anggota Panser Biru (ga ada hubungan nya ya, bodo amat) yang pantang untuk menangis... Sekuat tenaga gw ga nangis, dan sekuat tenaga gw ga meluk dia karena dia istri orang!!! Fakkk!!! Ini berat banget ya Allah...


Ciaooo...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
emas.abuabu dan 3 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di