CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

60. Semangat...

"Selalu ada hikmah dari setiap kejadian, dan itu lu alami sekarang... Tubuh boleh terluka, tapi lu menang banyak kali ini... Dua wanita yang sama-sama cinta sama lu, hadir di sini, merawat lu, kasih perhatian ke lu... Nasib lu ndo-ndo, ga pernah jelek kalo soal cewe..." Kali ini dia puji gw, ga seperti tadi... "Kek ga tau gw aja lu bro... Gw kan raja kalo urusan cewe... Udah terbukti dari dulu..." Boleh lah sekali-kali sengak sama nih anak... "Ya ya ya, asal lu ga jadi bodoh lagi aja ndo... Seperti yang terjadi sekarang kan??? Hidup seperti apa yang mau lu cari sekarang???" Kali ini si Arief nanya dengan nada serius... "Gw cuma ingin hidup damai dengan Ay, Cinta serta anak-anak gw bro... Ga lebih... Tapi, seperti ga mungkin hal itu bisa dicapai... Lahiriah, OK gw isa damai... Tapi batin??? Siapa yang isa menilai perasaan Cinta??? Siapa yang tau apa isi hatinya Ay Ay??? Kalo semua itu bisa dibeli dengan uang, berapapun akan gw beli bro..." Ini jawaban jujur... Dan memang ini yang gw inginkan... Mungkin lu pikir, ini soal s*x dan nafsu-nafsu yang mengikutinya... Salah besar, itu bukan prioritas gw... Gw hanya ingin selalu dekat dengan mereka, bisa memantau perkembangan anak gw, dan memastikan mereka berdua, terlindungi dari sisi finansial maupun mental...

"Duit??? Hahahahahhaaa.... Apa guna kertas brengsek yang menjadi sumber kejahatan itu??? Dulu, gw begitu mendewakan duit... Sampai kerjaan hina gw lakukan... Ngemis dengan kedok ngamen adalah kerjaan hina ndo... Mengharap belas kasihan, hanya modal suara sampah, sementara tangan, kaki, dan seluruh anggota badan masih komplit... Kebodohan paling asu adalah, gw selalu berfikir besok bisa makan atau ga, ini seperti melecehkan Tuhan... Tuhan itu Maha segalanya, cuma ngasih makan gw, gampang banget buat Dia!!! Heheheheheee... Jadi, lu bodoh banget kalo mikir semuanya bisa lu beli dengan uang... Ga usah bantah dengan bilang andai lu ndo, heheheheee..." Ni anak udah baca pikiran gw kali ya??? "Jadi orang itu jangan terlalu banyak berangan-angan... Ga ada gunanya... Daripada lu mikir, andai, andai dan andai, mending lu berusaha wujudkan apa mimpi lu dengan tindakan nyata... Lu cinta Lina, dan lu pengen kimpoi dengan dia, ya udah lu temui suaminya... Lu minta dia ceraikan Lina... Apapun, gimana pun prosesnya, lu harus berjuang untuk yakinkan dia... Karena usaha, ga pernah berbanding terbalik dengan hasil ndo..."

"Jangan malah jadi tolol dengan berandai-andai lu... Andai bisa dibeli dengan uang, tai lu!!!" Dia tersenyum ngece seperti biasanya dan gw isa memahaminya... Itulah Arief, ga akan segan ngomong apa yang terlintas di otaknya... Yang gw suka, gaya seperti ini, ga cuma untuk teman sebaya, tapi juga untuk semua manusia... Mau dia Bupati, mau dia pengemis, mau dia orang paling tajir, anjing ya anjing, asu ya asu... Ga akan dia perhalus jadi segawon misalnya... "Gw takut kalo itu menyakiti hati Marcus... Jika pernyataan ini yang lu pikirkan, lu pikir balik apa yang "Lina dan anak lu alami sekarang..." Semua bisa lu kompromikan ndo, semua bisa lu atur... Lu tinggal mau atau ga, usaha lu keras atau ga..." Panjang lebar dia menjelaskan ke gw... "Jadi, lu setuju dengan poligami???" Gw coba menyelami pikiran nih anak lebih dalam... "Tuhan aja ga ngelarang, kenapa gw harus melarang??? Lu hajar orang aja bebas kok, apalagi cuma hajar me*i dan sah menurut UU manusia dan Tuhan... Tolol lu ndo... Ya itu, lu siap ga dengan konsekuensi dari apa yang lu lakuin... Poligami itu gampang, buat lu apalagi... Finansial lu sehat, badan lu juga sehat, tapi adil itu yang musti lu dapat..."

Arief diam sejenak, menyeruput teh yang ada di depannya... "Hanya Tuhan yang bisa berlaku adil, manusia itu kurang lebih, dan ga ada yang bisa 100% adil... Kenapa??? Adil itu ada di dalam hati, siapa yang bisa bolak balik hati??? Tuhan kan??? Makanya itu... Kalo selevel manusia, tai anjing kalo bisa meng-klaim isa adil..." Penjelasan greget, dan sangat bisa diterima oleh nalar manusia sehat seperti gw... "Jadi, gw ga bisa poligami dan poligami itu dilarang, karena adil hanya milik Tuhan... Padahal, syarat utama dari poligami adalah adil..." Tanya gw... Meski gw dalam kondisi kepala yang ga sehat, otak gw masih isa kritis ternyata... "Hahahahahaaa... Londo-Londo... Logika yang lu pake bener, tapi gimana kalo ada pernyataan, manusi itu tempatnya salah dan dosa... Ga ada manusia yang sempurna... Kalo lu nyari keadilan yang hakiki, jangan jadi manusia ndo... Udah lah, mumet gw... Karena gw pun belum tau apa itu adil yang sebenar-benarnya... Tapi buat gw, poligami itu sah dan boleh, meski gw sendiri ga minat menjalaninya..." Kalah kan dia??? "Kenapa lu ga suka??? Bukannya s*x adalah sesuatu yang menyenangkan??? Lu hidup, untuk menyenangkan hati lu kan???" Cecar gw...

"Kakek ane!!! Hahahahahaaa... Gw ga mau karena gw sudah cukup dengan wanita yang gw punya hari ini ndo... Beda sama lu lah, gw tau s*x bukan prioritas pertama buat lu ndo... Yang jadi prioritas lu adalah, anak lu... Bertahun-tahun, lu buang duit, tenaga, dan pikiran lu untuk dia... Tanpa lu sentuh Lina, lu bisa bertahan... Heheheheee... Salut gw, bajingan kont** kek lu, bisa setia juga... Gw kira, meski lu udah punya Ay Ay, lu akan tetap bermain-main dengan me** nya Lina, ternyata ga... Padahal, siapa yang ga "on" kalo liat dia... Gw aja "on" hahahahaaa..." Asuuu... Nih anak, ternyata isa kena pesona nya Cinta... "Cukkk yaaa, sering lu jadiin ba*olan lu yaaa??? Hahaahhaaa..." Smash dari gw... "Tae lu ndo... Gw punya istri ya, ngapain gw main solo kek gitu, sementara ada daging yang siap menjepit punya gw??? Hahahahhaaa... Dia bahkan lebih mulus dari Angel atau Singa sekalipun..." Njirrr, kenapa dia bawa-bawa Singa segala sih??? "Sompret lu bro, kenapa lu bawa-bawa Singa sih???" Tanya gw... "Karena Singa, andai dia masih hidup, akan jadi istri yang tanpa cela... Asli, semua orang kalo tau kek apa sifat dan sikap nya Singa, bacok-bacokan sama lu juga mau ndo buat rebutan Singa..."

Pujian yang gw amini kebenarannya... Yah, Singa emang istimewa... Dalam semua hal, dia sempurna... Cantik, pinter masak, selalu punya cara untuk menghidupkan suasana, dan entah apalagi... Shit!!! Ini kenapa malah bahas Singa... "Jadi, secara niat, lu udah pas ndo kalo ingin poligami... Niat lu bukan lagi untuk kepuasan joni lu, tapi lebih dari itu... Kalo sekedar urusan joni, sekali speak, ga sulit buat lu untuk ajak Lina naik ke kasur, tapi lu abaikan itu semua... Luar biasa, gw akui... Melihat latar belakang joni lu, yang beringas cenderung ga tau aturan itu..." Awalnya memuji, akhirnya dihajar juga, ga heran kalo Arief yang ngomong... "Entahlah bro... Gw sepertinya udah bosan main-main lagi dengan me**... Bukan berarti gw ga suka lho ya... Gw lelah selalu main haram dan terlarang... Gw pengen sesuatu yang sah dan halal... Dan itu, gw dapatkan dari istri gw Ay Ay... Lebih dari itu, semenarik apa cewe yang ada di depan gw, gw lihat... Gw lirik, bohong kalo gw lepas gitu aja... Tapi buat lanjut ke hal gila seperti dulu, rasanya, gw udah ga minat... Kalo gw minat, terlalu mudah buat gw bro..." Ini jawaban jujur dan memang seperti itulah kenyataannya...

"Hahahahahaaa... Percaya gw ndo, Cathrine yang kek bintang BF dan selalu godain lu aja bisa mental, apalagi cuma cewe cere-cere yang ga terlalu istimewa itu... Gw ga mau ngatur idup lu ya, karena gw tau siapa lu, ga akan mungkin isa diatur oleh manusia... Lu harus terus berjuang... Berjuang untuk Lina dan anak lu... Buat mereka bersatu di bawah perlindungan lu... Artinya, mereka dekat sama lu, dan caranya, lu harus kimpoiin Lina... Ga harus nunggu Marcus mati kan??? Ada cara yang bisa lu tempuh... Ribet??? Gw kira hidup lu jauh lebih ribet dan rumit dari sekedar urusan administrasi seperti ini ndo, sekarang tinggal di lu sih, mau atau ga..." Ini namanya nantang gw... Gw kok ditantang, ya makan lah... "Heheheheee... Yeah, lu emang bisa kalo disuruh jadi provokator bro, asli... Kata-kata lu, kalimat lu, adalah pelecut gw untuk memperjuangkan apa yang harus gw perjuangkan..." Jawab gw optimis... "Nah gitu dong, gw tau lah lu itu orang kek apa dan gimana ndo??? Menyerah itu kata yang ga ada dalam kamus hidup lu... So??? Gw adalah orang pertama yang akan mendukung langkau lu..."

Teman yang sebenar-benarnya teman... Dia membawa aura positif, aura perubahan ke arah yang lebih baik... Benar kata Arief, gw punya tujuan hidup untuk bahagia, dan bahagia gw itu, saat gw isa dekat dengan anak gw... OK, dua minggu sekali, gw isa ketemu dengan anak gw, tapi apakah itu cukup buat dia??? Apakah itu adil buat dia??? Dia akan tumbuh semakin dewasa, benar ada sosok Ayah pada Marcus dan Ibu pada Cinta... Tapi, gw tetap ga isa tenang... Gw juga punya keinginan anak gw tumbuh dalam didikan ala gw... Betul gw bukan orang sempurna, justru gw banyak salahnya, tapi karena gw tau mana salah, dan mana benar, gw yakin isa mendidik dia dengan baik dan benar...

Tekad sudah terpancang... Sekali layang gw kembangkan, pantang pulang sebelum gw menang... Menang tanpa ngasorake begitu pepatah jawa bilang... Menang, tapi tidak melecehkan pihak yang dikalahkan... Apakah gw bisa??? Bisa!!! Selama gw punya kemauan keras... Benar kata Arief, hidup gw harusnya jadi pelajaran, bahwa jika gw mau, apapun bisa gw raih... Thanks bro... Gw akan usaha sekeras bahkan lebih keras dari biasanya, agar gw isa mewujudkan mimpi gw menjadi nyataaa...


Ciaooo...
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di