CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

59. Godain...

Dua wanita hebat dalam hidup gw, masuk ke dalam ruang rawat, dimana gw berbaring ga berdaya... Diawali oleh Ay Ay, lalu ada Cinta di belakangnya... Yang melegakan gw ga liat aroma kesedihan di wajah mereka... Justru yang gw lihat ada senyum di wajah mereka berdua... Jika Cinta memilih mendekat dan godain Rudy yang lagi main sama Kaka, Ayu, mendekat ke arah gw... Ada senyum manis di wajah istri gw... "Mas, operasinya sukses dan berjalan baik, mulai ntar sore, kamu isa latihan bangun mas..." Dengan gembira, dia sampaikan kabar baik itu... Tapi, bukan boyo kalo ga isa membuat suasana menjadi gila dan koplak... "Latihan sendiri Ay??? Mana bisa, kan kamu yang biasanya bangunin aku heheheheheee..." #IYKWIM dan Ay Ay ga ngeh ternyata... "Iya nanti aku bantu mas, yang penting kamu harus berusaha..." Jawab Ay Ay antusias, tanpa tau kalo gw lagi mau ngerjain dia... "Ya udah, kamu bujuk Cinta gih buat ajakin Rudy keluar... Masak iya ada mereka latihannya Ay..." Mulain menjurus, tapi dia belum paham juga...

"Lhah, emang kenapa yanx, ada cicik juga ga masalah kan???" Dengan wajah polos cakep, dia ga sadar maksud gw... "Sini deh Ay..." Ay pun mendekat ke arah gw... "Iya mas, ada apa???" Muka serius... "Masak mau latihan bangun, ada Cinta, kalo dia pengen bahaya lho Ay, ingat bukan muhrim..." Kata gw agak berbisik... Gw senyum, atau lebih tepatnya tertawa sih, lihat ekspresi muka Ay Ay yang antara pengen ngakak, merah karena malu, dan sebel mungkin karena kena gw kerjain... "Ihhh... Maunya, heheheheee... Emang ga isa bangun mas???" Tanya nya sambil cubit pinggang gw pelan, dengan muka memerah dan pelan, takut kedengeran Cinta kali ya... "Enak aja, mau nyoba??? Noh, udah siap di bawah sana..." Jawab gw penuh keyakinan... Karena, waktu gw sama Cinta, si joni udah mulai menggeliat sangar... Koplak ya gw??? "Kamu tu ya, masih sakit juga masih mikir gituan... Makanya cepet sembuh mas, biar isa pulang... Kalo di rumah kan bebas... Heheheheheee..." Ini, ini nih, secara ga langsung, gw udah dapat tantangan dari Ay Ay... "Beneran ya??? Awas kalo dah pulang nanti, tak bikin tepar kamu Ay..." Ancaman yang membuat Ay Ay makin memerah pipi nya...

"Ih... Mesum... Sini bangun mas, kayaknya ga usah nunggu sore deh, udah sehat kamu kayaknya..." Sok jadi dokter nih bini gw, tapi gapapa lah, gw juga udah ga sabar pengen balik... "Kok kamu tau Ay??? Gapapa nih???" Tanya gw mencoba menumbuhkan percaya diri... "Tau lah, lha itu dedekmu, udah bisa bangun kan??? Heheheheee..." Muka Ay Ay memerah dan ada ketawa di sana... Seneng aja gw melihatnya, paling ga, inilah senyum yang bisa gw lihat dan nikmati pasca tragedi yang menimpa gw... Gw pun mengulurkan tangan gw, mencoba bangun... Dan... "Lhooo Ay, kok udah belajar bangun, kata Dokter nanti sore lho..." Kali ini Cinta mendekat ke arah kita... "Gapapa Ci, udah sehat ko... Sakit ga mas..." Tanya Ay Ay... Agak kesemutan di beberapa bagian kepala, itu yang gw rasakan dan juga ada sensasi berputar... "Bentar deh ini rada muter gini ya... Sek-sek..." Kata gw, dan ini cukup membuat Ay Ay dan Cinta jadi bingung... "Mas tidur lagi aja..." Kata Ay Ay sambil membantu gw untuk rebain kepala gw lagi... "Jangan maksain diri yanx kalo ga kuat..." Kali ini Cinta yang peduli... "Gapapa kok, makin lama makin ilang nih muternya, em... Ada air ga???" Pinta gw, dan dengan cekatan Cinta ambil segelas air dan kasihkan ke gw...

Buat lu, mungkin enak ya, sakit yang nunggu aja dua cewe kece, tapi buat gw, itu semua sangat membingungkan... Tapi sudahlah, gw pulihkan fisik gw, dan jalani hari demi hari, dan skenario yang Tuhan tulis buat gw... Gw mau mikir kek gimana, kalo ketetapan-Nya udah ada, gw bisa apa??? Bukan berarti gw pasrah dan ga ada usaha ya... Usaha jelas hal yang wajib bagi gw, soal hasil, itu sudah jadi domain dan urusannya Tuhan... Gw lihat si Kaka yang ceria ketika melihat gw udah bisa bangun... Gw tau maunya anak wedok yang paling kece ini... Dia ingin, gw ada dan lihat dia saat menari balet... Akan gw usahakan... Asal dokter sudah memberi lampu ijo dan kondisi gw emang sudah memungkinkan, gw kira ga ada alasan untuk ga ke Bandung... Rudy, anak gw yang paling ganteng, terlihat ngakak-ngakak juga... Meski gw tau, dia ga paham apa yang terjadi... Taunya Kaka dan Mamanya senyum, dia ya ikut senyum... Kalo udah gini, gw baru menyesal, kenapa gw isa masuk dalam kebodohan akut yang nyaris saja membawa gw kehilangan semua nya... Gw merasa jadi keledai yang ga isa belajar dari kesalahan di masa lalu...

Gimana ga, gw punya Ay Ay, Cinta, Rudy dan Justi yang butuh kasih sayang dan tanggung jawab gw untuk masa depan mereka... Tapi gw isa terprovokasi oleh hal ga penting kek gitu... Hanya demi gengsi, dan diniali oleh manusia lain hebat, gw nyaris udah ga isa ketemu dengan semua orang yang gw sayangi... Jika gw mikir pake otak, ga cuma mikirin hebat dan berani, tentu gw ga akan meladeni tantangan sampah kek gitu... Itu bukan lagi domain gw, itu bukan lagi mainan gw di masa kini, itu adalah bagian masa lalu gw yang kelam dan hitam, yang harusnya gw kubur dalam-dalam... Tapi, itulah manusia, makhluk yang kadang ga pernah mau dengar kata orang, pendapat orang... Manusia selalu berfikir tampak wow, wah, sangar di mata orang lain... Meski itu mengesampingkan hakekat dari kehidupan itu sendiri... Emang yang tampak wah dan wow itu selalu benar di mata kehidupan??? Belum tentu... Inilah yang disebut pencintraan... Demi citra baik, ga peduli meski harus berbohong, menutupi yang sebenarnya... Dalah case gw, demi sebuah kemegahan dan kesangaran, gw rela menjadi keledai yang lebih memilih andalin otot daripada otak...

Untung saja Tuhan masih baik kepada gw... Hingga gw bisa pulih dengan cepat, normal tanpa cacat, meski kepala gw terluka cukup parah... Entah ini urusan yang keberapa kali dengan maut, yang gw tau, Tuhan masih aja suka "gojekan" sama gw... 100% gw isa menerima dengan sadar, bahwa apa yang gw alami adalah salah gw sendiri... Meski gw sekarang terkapar ga berdaya, gw masih isa bersyukur dan bersujud terima kasih pada Tuhan... Terima kasih karena masih mau ajak hamba Nya yang hina ini untuk terus bercanda dan gojekan... Coba kalo Tuhan udah bosan "main" sama gw, dan gw disuruh pulang, kan repot... Wong jalan buat pulang dan kemana gw harus pulang saja, belum gw tau 100%... Gimana kalo gw nyasar??? So??? Inilah saatnya buat gw untuk mencari tau, apa itu pulang... Kemana gw pulang, Kapan waktunya gw pulang, dan untuk apa gw pulang... Siapa orang yang bisa menjadi guru gw, membimbing gw untuk menemukan semua itu??? Ga ada... Setiap jiwa adalah guru bagi jasad... Bukan Arief, atau siapapun juga... Arief membimbing gw, kalo gw nya ga mau, bisa apa dia??? So??? Mari bertanya pada diri sendiri, kemana kita pulang???

Mumet ya??? Gw aja mumet membaca apa yang gw tulis, apalagi lu mblo... Lu kan suka nya yang berbau pemenuhan nafsu syahwat dunia... Duit, s*x, kejayaan, kesuksesan, cara jualan, cara ambil untung, cara mikat cewe... Tapi ketika bahas "pulang" kayaknya samar, dan sangat tidak menarik... Tapi itu wajar, gw pun sama kok... Bahas kok mati, apa enaknya??? Mending bahas Sharapova, kenapa doi bisa sekenceng itu lengan dan kakinya... Belum perut dah pahanya, wuih... Bener-bener cewe yang sangat layak buat dijadikan Mama buat anak-anak...

Next... Membaiknya kondisi gw, membuat orang yang membesuk gw semakin banyak... Jika waktu gw masih koma dan awal-awal gw sembuh yang jenguk dibatasi (kata Ay Ay, gw kan lagi ga sadar), maka sekarang semuanya udah bisa masuk... Mulai dari teman-teman gw di kampung, di proyek, sampai teman gw yang ga gw kenal dekat ada... Karyawan gw, para tetangga juga datang... Gw berasa jadi makin goblok aja kalo gini... Hidup kok bisa nya nyusahin orang saja... Hidup itu kan kalo bisa membawa manfaat bagi orang, lha gw??? Mereka jenguk itu tidak dengan tangan kosong, tapi membawa buah tangan atau oleh-oleh yang mereka beli dengan uang... Nyusahin kan namanya??? Hidup kalo nyusahin, itu ga enak... Percayalah...

Sore itu, masih di hari yang sama, ketika gw mulai belajar bangun, Arief datang jenguk gw... Entah dia pake kemampuan indigo nya, entah dia lagi apes, yang jelas pas dia jenguk pas ga ada orang sama sekali... Jadi deh, isa ngomong sebebas yang dia suka, tanpa buat orang lain bingung... "Sembuh lu ndo??? Dah isa bangun gitu lu???" Katanya dengan muka penuh ejekan seperti biasanya... "Bisa dong, gw kan strong... Apa kabar lu Pret???" Tanya gw... "Ga kebalik??? Bukannya gw yang harus nanya itu ndo??? Geblek lu..." Orang sakit aja masih digeblekin, gimana kalo sehat??? Isa dimaki-maki pasti... "Gw kan anti sama sesuatu yang mainstream, kayak baru tau gw aja lu Pret..." Jawab gw... "Iyeee, saking anti mainstreamnya, sampai lu lakuin hal bodoh berulang-ulang kan??? Udah gw kasih warning padahal... Somplak lu ndo..." Yeah, kali ini gw sepakat dengan Arief, gw ada di posisi yang salah total kali ini... "Shit, kali ini lu bener... Tau deh napa gw isa jadi bego kek gitu kemarin..." Kata gw pasrah... Dia cuam tersenyum dan nepuk bahu gw... "Ndo londo... Lu tuh masih jadi manusia, belum jadi insan... Cara mikir lu, masih cara mikir manusia kebanyakan... Harusnya lu tau, apa itu nafsu... Semakin lu turuti, semakin haus lu... Ibarat minum air laut lah..." Dia sempat berhenti sejenak...

"Udah bukan masanya lagi ndo orang-orang kek kita ini dikendalikan oleh nafsu... Lu itu, harus sudah ada pada fase mengendalikan hawa nafsu lu... Caranya simple kok ndo, ga perlu mikir panjang... Jika lu menghadapi situasi, dimana lu harus adu fisik, lari lah... Itu bukan pengecut, tapi itulah cara untuk mengontrol emosi... Kalah??? Kalo lu masih bocah dan hidup di masa lalu, bisa jadi iya... Tapi dengan posisi lu hari ini, menang atau kalah adalah sesuatu yang berbeda... Hari ini, kemenangan buat orang-orang seperti kita adalah, saat melihat orang-orang yang kita cintai bahagia... Bukan menang karena lawan kita tersungkur penuh luka seperti di masa lalu... Sedang kekalahan, ya seperti yang lu alami hari ini... Lu kalah telak ndo, untung saja masih ada pertolongan Tuhan yang membuat lu masih bisa tertawa hari ini..."

Well... Masih panjang apa yang dijabarkan Arief... Intinya cuma satu, bahwa gw sudah melakukan kesalahan fatal... Mengabaikan warning nya, meski itu hak gw... Mengejar kemenangan semu, dan yang paling fatal, demi kemenangan yang ga ada artinya itu, gw menuruti emosi gw... Lengkap sudah kegoblokan dan keegoisan gw... Ternyata, gw memang panyas disebut sebagai orang bodoh yang ga kunjung pintar... Gw masih harus banyak belajar untuk menjadi pintar dan bisa membaca situasi... Karena hidup itu adalah tentang diri gw, bukan tentang orang lain atau setan manapun...


Ciaooo...
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di