CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

58. Ngobrol...

Gw ga nyangka jika ujung dari masalah Cath dengan temannya, berdampak fatal ke gw... Hanya pertolongan Tuhan, yang membuat gw isa lolos tanpa cidera permanen... Untuk cidera kepala, yang memaksa batok kepala gw harus "dibongkar" tanpa tinggalkan cacat permanen, itu luar biasa... Gw percaya Tuhan, tapi gw juga harus ucapkan banyak terima kasih kepada para dokter yang sudah merawat gw dengan baik... Tangan mereka lah, yang dipilih Tuhan untuk selamatkan gw dari hal terburuk... Keajaiban itu diciptakan, bukan datang dengan sendirinya... Selalu ada alasan kenapa Tuhan kirim keajaiban pada hamba-Nya... Dokter, menghabiskan seluruh hidupnya untuk belajar... Gw ada di lingkungan calon dokter... Kaka gw dokter, kaka kelas yang deket sama gw, juga dokter, jadi gw tau persis ritme belajar mereka seperti apa... Betul semua karena Tuhan, tapi apa Tuhan akan ngasih, kalo kita diam saja... Apakah dokter bisa melakukan tindakan operasi, jika dia tidak pernah sekolah kedokteran, ga pernah belajar tentang bedah, anestesi dan semua yang terkait dengan operasi??? Jadi, sangat ga adil, kalo gw ga menyebut dokter, sebagai alasan gw tetap hidup tanpa kurang satu apapun...

Gw ga tau pasti, berapa hari gw dalam posisi ga sadarkan diri... Ga ada yang bisa gw ingat, ketika gw koma... Ingatan terakhir ya, saat gw akan di operasi... Gw kira, gw tertidur, satu atau dua jam, tapi kata Ay Ay yang setia tungguin gw sih, udah lebih dari sehari gw koma... Itu yang gw sebut ga pasti, karena gw ga tau sendiri, hanya perkataan dari orang lain... Apakah gw mengalami mimpi aneh, atau mati suri dan diperlihatkan surga atau neraka??? Sama sekali ga... Yang isa gw ingat, gw tertidur, dan kemudian bangun, itu aja... Apakah gw kurang peka, atau indera ke enam gw lumpuh, gw ga terlalu peduli... Jujur, gw masih menyangsikan apa itu mimpi... Ada sains yang menjelaskannya, tapi gw hanya percaya pada satu hal, mimpi itu hanya untuk orang tidur, kalo bangun ko masih bermimpi, siramlah dengan air... Jadi kalo ada orang yang ngotot menafsirkan dan meminta mimpinya ditafsirkan, buat gw itu sesuatu yang bodoh...

Gw ga akan share tentang gebuk-gebukan ga guna yang membuat gw terkapar... Gw juga ga akan membahas, gimana setianya istri gw merawat gw... Itu terlalu mainstream, atau udah ada di thread pertamax gw... Kalo pada pengen lihat, silahkan langsung meluncur ke TKP... Sesaat setelah gw sadar, dan ngobrol enak dengan Ay Ay, gw suruh dia pulang... Gw tau, dia lelah dan butuh istirahat... Awal nya dia menolak, tapi dengan bujukan dan bawa-bawa Rudy yang takut ga keurus, Ay Ay nganut juga... Dia pulang... Ga ada sapa-sapa di sana... Yess, gw sendirian di kawar rawat itu... Cuma TV yang ada di atas menempel pada tembok yang temani gw... Baru saja gw menyimak siaran berita yang ada di layar kaca, Cinta dan Kaka datang... Cinta ga lama, karena dia mau bantu Ay Ay... Dia tinggalin si Kaka yang sok-sokan pijitin lengan gw... Gw emang sering minta dia pijitin lengan dan bahu gw kalo ketemu...

"Udah ah Kaaa, Papa ga sakit di situ kok..." Kata gw, kasihan juga lihat dia... "Gapapa sih Paaa, Papa capek kan??? Dali kemalin tidul telus..." Polos kali kamu Kaaa... "Iyaaa, Papa capek Kaaa... Makanya merem terus kan???" Gw imbangi aja dah... "Papa kalo capek ga usah tengok Justi dulu gapapa Pa... Jangan maksain Papa, jatuh kan naik motolnya, pasti Papa ngantuk heheheheee..." Dia tau nya gw lakalantas, jatuh dari motor... "Kalo Papa kangen gimana??? Kan pengen nowel pipinya Justi..." Kena kau Ka... Aih, itu Pipi, kek punya emaknya... Ngangenin... "Heheheheee... Papa kapan pulang??? Justi kan kawatil, kata Mama Papa masih lama di sini..." Masih pijitin tangan gw oi... "Ga kok Ka, bentar lagi juga Papa pulang... Emang kalo pulang, mau dikasih apa sama Kaka???" Goda gw... "Emmm... Apaaa yaaa... Justi mau nali balet Papa, sabtu dua minggu lagi, Papa isa datang ga yaaa??? Hihihihihiii..." Ceria sekali dia, dan gw udah pasti pengen datang...

"Bisa lah Kaaa, dua minggu masih lama, ntar Papa udah sembuh kok..." Jawab gw... "Ga ah Pa... Kata Mama, justi ga boleh manja dan ga boleh maksa Papa datang, Papa kan masih sakit... Kata Mama juga, kalo Papa ga istilahat, nanti isa tidul selamanya, kayak Papanya Samuel (mungkin nama temannya) Justi ga mau ah, ditinggal Papa selamanya, ga isa temu Papa lagi..." Ngeri-ngeri sedap nih si Cinta dalam mendidik Justi... Ga boleh manja, dan bisa memahami apa yang terjadi dengan lingkungan dan orang sekitar... "Ih... Papa kan cuma ngantuk dan capek Ka, ga ada sakit apa-apa... Papa usahain datang deh... Makanya Kaka latihan yang pinter..." Gw memberikan suntikan motivasi buat si Kaka, karena gw yakin, dua minggu lagi gw udah pulih dan isa aktivitas lagi...

"Benel ya Pa??? Tapi papa ngomong sendili ah sama Mama, Justi takut dimalahi Mama, dikila Justi yang maksa Papa... Heheheee..." Apa yang Cinta katakan, udah didengar dan dilakukan oleh si Kaka, keren... "Iyaaa, ntar Papa yang bilang sama Mama..." Kata gw... "Yeee, gitu dong Papa, kan enak kalo ada Papa pas justi nali..." Dan sebuah ciuman dari si Kaka pun mendarat di pipi gw... Hahh rasanya bahagia banget liat anak wedok gw isa tersenyum dan ketawa riang kek gitu... Kaka temenin gw lumayan lama, mungkin karena kecapaian, di pun tertidur di sebelah gw... Iya, di tempat tidur yang sama dengan tempat tidur gw... Rada ngeri sih, takut dia nyenggol sesuatu... Tubuh gw kan masih penuh dengan beberapa kabel yang gw ga tau apa fungsinya... Untungnya, ga ada perawat yang keluar masuk, jadi si Kaka ga dipindahin...

Gw ingin bersama dia, menikmati teduh dan cantik wajahnya yang "Cinta Banget"... Wajah ga ada dosa, yang oleh orang-orang alim dan (konon katanya) ahli surga, dinilai atau dianggap sebagai anak haram... Proses nya emang salah, gw akui itu... Tapi bukan berarti hasilnya dianggap haram, pelakunya lah yang haram... Stigma seperti inilah yang bisa membuat mental anak-anak ga punya dosa jadi down... Mereka menilai, seolah mereka adalah wakil Tuhan... Untung saja si Kaka punya Mama yang hebat, yang selalu isa memberi motivasi, dan dorongan agar dia selalu maju dan ga dengarkan kata orang lain... Lihat saja hasil didikan Cinta, Kaka isa menghargai, dan melihat situasi... Mandiri dan ga cengeng atau manja... Gw senyum, dan masih membelai rambut halusnya...

Ga berselang lama, Cinta pun masuk... Udah ganti baju, dan udah mandi... Ga kayak tadi, waktu anterin Kaka yang kondisinya ga jelas dan berantakan... "Si Kaka suruh nemenin Papanya malah tidur, heheeheee..." Kali ini Cinta tersenyum sambil angkat si Kaka dari tempat tidur gw... "Biarin di sini gapapa Ta, kangen ih sama Kaka, lama ga nowel pipinya yang kek pipimu..." Wajah Cinta agak merah, tapi tetap aja dia angkat si Kaka... "Jangan ah yanx, kalo di situ terus ntar kalo kena kabel atau selang infus, bahaya..." Cinta nampak menidurkan Kaka di atas sofa yang bisa di-set jadi semacam tempat tidur darurat, sebuah kecupan dia berikan di pipi Kaka... Yeah, kasih sayang seorang ibu... Dan itu bisa membuat gw rada gimana gitu... Cinta pun mendekat ke gw... Sebelum dia ngomong, gw udah ngomong duluan...

"Dua minggu lagi, Kaka ada pementasan ya Taa???" Tanya gw langsung... "Udah cerita dia yanx??? Iya sih, tapi mau gimana lagi??? Kamu kan lagi kek gini yanx, ga mungkin juga kamu ke Bandung kan???" Sejenak dia diam... "Lagian aku udah ngasih pengertian pada si Kaka, agar ga terlalu mengharap kamu datang... Dia kuat dan mandiri yanx, aku yakin dia isa ngerti dan nerima keadaan ini..." Kata Cinta dengan wajah teduhnya... "Aku usahain aja deh yanx, lagian ini juga udah enakan... Ga sakit lagi sih, cuman kalo dibuat bangun, belum tau kek gimana rasanya..." Jawab gw... Dia mendekat ke arah gw, dan membelai rambut gw... Rambut samping, karena kepala gw, nyaris 50% udah diperban...

"Dasar kamu yanx, hoby banget membuat orang khawatir..." Kali ini dia cubit pipi gw, ga keras sih, lebih pada cubitan sayang... "Kamu khawatir kenapa Cintaaa??? Bukannya udah biasa ya liat aku berantem dan terluka kek gini??? Hehehehehehheee..." Jawab gw sambil memegang tangannya, alus banget euy... "Kamu tuh emang nyebelin og yanx, tapi kalo pas kamu ga sadar gitu, kasihan juga... Emang pas tidur lama, koma, kamu mimpi apa yanx??? Biasanya kan suka mimpi yang aneh-aneh gitu kan???" Tanya Cinta... Wah, umpan lambung yang ga boleh gw sia-siakan ini sih... "Mimpi punya istri dua Taaa, satunya Ay Ay, satunya kamu... Terus, kamu punya dedek lagi, cowok... Ganteng seperti Papa nya, dan sangar seperti eyangnya... Heheheheheee..." Kibul dikit gapapalah ya... Cinta menanggapinya dengan serius dan antusias...

"Serius yanx??? Bener gitu??? Ihsss... Ga lagi bohong atau ngerjain aku kan???" Njir, malu malu gimana gitu... Jadi, mau nih kalo gw ajak poligami... Lanjut dramanya... "Ga lah cinta... Tapi emang bisa gitu??? Kan itu cuma mimpi..." Gw coba test, seperti apa respone Cinta kalo posisinya kek gini... "Bukannya kamu yang pernah bilang ya yanx, kalo ga ada yang ga mungkin di dunia ini... Ya amin kan saja mimpi mu, sapa tau isa jadi nyata kan??? Soal jalannya seperti apa, kan udah ada yang maha mengatur segalanya yanx..." Aih... Kata-katanya adem oiii... "Jadi, aku ga salah dong Taaa, kalo pengen kimpoi lagi sama kamu??? Dan kamu udah pasti mau dong???" Pertanyaan macam apa ini... Tapi itulah gw, yang ga suka basa-basi... "Semua balik lagi ke Ayu kan yanx??? Jangan pernah paksa dia, awas kalo kamu macem-macem sama dia..." Sambil hentikan belaiannya di kepala gw dan pasang muka sok galak...

"Heheheheheee... Taaa, laper ig, ada yang isa aku makan ga???" Alihkan pembicaraan dan emang gw lapar... "Hah??? Sek-sek yanx, tak panggil suster aja ya??? Makanan sih ada, banyak malah, tapi mana yang boleh mana yang ga, aku ga tau..." Dia pencet semacam tombol, dan ga berselang lama ada suster yang masuk ke kamar gw... Atas petunjuk dari tih suster, gw boleh makan bubur dan susu... "Buka mulutnya yanx..." Telaten kali Cinta suapin gw, dan dengan posisi ini, gw isa menikmati keindahan wajahnya... Sesuatu yang udah lama ga isa gw nikmati... "Kamu cantik Taaa..." Mulut sialan, masih aja godain bini orang... "Banyak yang bilang gitu yanx, gombal aja kamu... Bini orang masih aja digoda..." Ada senyum dibalik omelan dari Cinta... "Heheheheheee... Jujur dibilang gombal, hadeh..." Jawab gw sekenanya... "Udah ah, hakkk..." Minta gw buka mulut...

Bubur dalam mangkuk sedang itu habis gw sikat... Karena masih lapar, sebuah pisang dan susu jadi menu selanjutnya, dan lagi-lagi Cinta dengan sangat telaten suapin gw... "Kamu tuh lapar atau doyan sih yanx??? Kek orang kelaperan deh... Heheheheheee..." Njir disindir lagi, harusnya dia seneng kale, ada orang abis sakit langsung doyan makan banyak... "Heheheheheee... Laper ya Taaa, tau nih, efek ga makan beberapa hari baru berasa sekarang kali ya..." Lagi, gw jawab aja pertanyaan Cinta dengan jawaban yang asal dan ngawur...

Sebuah ketukan gw dengar, dan Istri gw Ay Ay yang kali ini datang bersama putra gw... Aih, tuh bocah yang tadinya diem, liat gw jadi ketawa ga jelas... "Nih Ay, suami mu kelaperan, satu mangkuk bubur, satu buah pisang, satu gelas susu, abisss... Bagus sih..." Kata Lina ke Ay Ay... "Hehehehheee... Iya mas??? Kurang gitu??? Tak buatin lagi ya??? Atau pengen apa???" Kali ini istri gw yang mendekat dan belai rambut gw... Bak Raja minyak dengan dua istri yang serupa bidadari kalo gini mah... "Ga usah Ay, lagian udah kenyang... Tar aja nunggu dokter... Apa yang boleh dan ga boleh dimakan..." Jawab gw sok bijak... "Ya udah deh mas..." Jawab Ayu singkat...

Baru saja ngobrol enak, seorang perawat masuk ke kamar gw... Dia memberitahu kalo dokter pengen bertemu... Ay Ay pun bersiap, dan... "Aku ikut Ay..." Yeah, Cinta menawarkan diri untuk ikut... Ketika Ay Ay, hendak bawa Rudy, gw larang... Gw masih kangen sama jagoan gw satu ini... Setelah mereka keluar, gw pun asikk dengan anak gw yang cuma diam liatin gw... Bingung kali ya, kenapa di kepala gw ada perbannya, dia juga sempat nowel-nowel tuh perban... "Papa, kok ada Ludy..." Kali ini anak wedok yang baru bangun dari tidurnya, dan masih duduk "kumpulin nyawa" mencoba tersenyum ke arah adeknya... "Iya Ka, tadi sama Mama Ayu... Mama juga ada kok..." Jawab gw... "Pada kemana Pa??? Kok ga ada semua???" Dia mulai beranjak dari posisi duduknya, dan berjalan ke arah gw, untuk kemudian godain adeknya... "Ketemu dokter Ka... Bentar lagi juga balik..."

Justi cuma anggukkan kepala, dan godain adeknya... Ga segan dia pun angkat turun adeknya... Rada ngeri gw, takut jatuh, untung aja ga terjadi apa-apa... Melihat dua anak gw main bersama, rasanya senang dan apa ya??? Ya inilah surga yang sebenarnya... Perasaan senang, yang ga isa ditukar atau dibeli dengan kemewahan sebesar apapun yang ada di dunia... Ditambah respone dari Lina, tentang mimpi-mimpi gw untuk buka kesempatan bersama, rasanya surga itu akan semakin terasa dan sempurna...

Mungkin lu akan menilai gw jahat, egois dan makian lainnya... Bini orang kok masih saja lu ganggu... Gw akui, itulah faktanya... Gw ga tau cara untuk menolak Cinta melakukan hal hal yang ga boleh dilakukan oleh orang yang bukam muhrimnya... Tapi dia selalu punya alasan untuk abaikan mau gw... Apakah gw harus lari, dan ga peduli lagi sama anak gw??? Jangan harap lah... Misal gw ga isa makan sekalipun, asal anak-anak gw isa makan, gw rela kok... Lu akan bilang, ya udah perhatikan Kaka, jangan emak nya... Iya, teori sih mudah, tapi prakteknya??? Gw ketemu Kaka doang gitu kalo pas ke Bandung??? Atau melarang dia jenguk kalo gw kek gini??? Tapi apapun itu, ga ada yang namanya pembenar... Apa yang gw lakukan dengan Cinta itu SALAH...

Gw bukan pengecut yang akan mencari pasal pembenaran untuk dosa yang gw lakukan... Gw juga percaya, bahwa setiap kesalahan akan mendapat balasan yang setimpal... Gw ga takut??? Ga... Gw manusia, gw hidup, dan hidup gw untuk menghadapi kenyataan, bukan menghadapi ketakutan... Entah apa yang akan terjadi ke depan, gw sudah siap... Keinginan gw cuma satu, mereka, orang-orang terdekat gw, orang-orang yang selalu ada buat gw, semuanya bahagia... Apapun yang menjadi alasan mereka bahagia, akan gw kejar dan perjuangkan...

Gw sendiri goblok... Dengan sakit kayak gini, otomatis membuang kebahagiaan mereka, dan membut mereka sedih... Gw akui, gw goblok udah terlibat masalah yang mestinya ada di jaman jahiliyah... Jaman yang sudah harus gw tinggalkan... Menyesal??? Ga ada waktu... Yang perlu gw lakukan hari ini dan seterusnya adalah, ga mengulangi kegoblokan akut seperti hari ini... Bisa ga bisa, gw harus bisa... Cukup, bulan menangis dan mengalah pada pembenaran... Gw harus bisa menjadi kebenaran dan cinta...


Ciaooo...
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di