CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

55. Nyakang...

Cathrine diterima kerja di kota gw itu bagus, dan gw ikut senang... Hanya sedikit khawatir yang ada di otak gw... Bukan soal gw, tapi ini soal dia sendiri... Diakui atau ga diakui, Cath itu cakep... Ga beda jauh dari Cinta, dan itu akan jadi problem buat dia... Gw tau dia isa diandalkan soal hati... Setianya pada Phil, ga perlu disangsikan lagi... Namun kegilaannya yang membuat gw khawatir... Misal ketemu dengan orang yang cocok, kemudian dia gila dan bagi Cath itu cuma main-main, ga main hati... Tapi gimana jika cowo yang diajak gila punya pandangan lain??? Menganggap Cath serius dan ga mau lepas gitu aja, masalah lagi kan??? Sekali lagi ini asumsi gw, belum tentu benar juga sih... Apakah benar dia bisa kek gitu, atau hanya dengan gw dia mau menggila...

Masalah selanjutnya adalah soal tempat dia tinggal selama dia kerja di sini... Jarak Kudus dengan Semarang itu dekat, bahkan banyak pekerja dari dua kota itu yang memilih jadi penglaju, alias pulang-pergi tiap hari... Tapi, Cath cewe, gw yakin dia ga akan memilih jadi penglaju... Pasti dia milih nyari kos atau kontrakan... Di sini masalahnya... Mencari tempat kos dengan "standar" yang dimaui oleh Cahtrine, jelas ga mudah... Di sini kota kecil, beda dengan Semarang, yang mau cari kos model apa saja gampang... Gw lagi kan yang harus gerak dan mencari...

Untung "mata" gw banyak... Sekali menebar info, semua kawan gw bergerak... Ujungnya dapat juga kos dengan spesifikasi yang cocok untuk dia... Sore itu, gw bantuin dia beres-beres kosan barunya... Dia sebenarnya udah kerja seminggu, selama seminggu, dia bolak balik alias jadi penglaju... Kosan dia di sini sih lumayan lah ya... Kamar pure 4x3, ada kamar mandi dalam (diluar 4x3) itu tadi ya... Dekat dengan kerjaan dia, dan yang pasti, bukan tempatnya orang rese... Sengaja gw carikan lingkungan seperti ini, karena gw tau Cath pulangnya bisa malam banget... Gw apal sama ritme kerja bossnya... Kalo belum target, jangan harap bisa santai... Satu lagi, kosannya juga ga bebas, ada larangan cowo masuk kamar jika pintuk kamar tertutup... Kalo terbuka silahkan... Dan batas bertamu, cuma sampai jam 9...

Bukan gw mau mengekang kebebasannya dia, gw cuma ga mau dia ada masalah... "Lu lapar ga ndo???" Tanya ni bocah... "Lumayan lah, napa??? Mau masak buat gw???" Cengin dia... Mana bisa masak dia... "Hinaan lu telak banget ndo, sialan lu... Cari makan sana... Hahahahhaaa..." Ngajakin ceng-cengan nih anak... "Ga sekalian suruh mijitin lu???" Gass lagiii... "Kalo itu enak di lu ndo... Sialan lu... Bini lu cakep, masih aja nyari kesempatan goda pacar orang..." Sambil tertawa ngece dia ngomong kek gini... "Ogah, jangan ke-PD-an lu yeee... Daripada godain lu, enakan juga godain Cintaaa..." Balas gw... "Iyaa dah, Cinta lu mah seng ada lawan... Ga cemburu dia ndo???" Mulai main ke area sensitif nih bocah... "Cinta tau, siapa yang pantas dia cemburuin... Sempat kasih warning juga sih, makanya jangan godain gw lu..." Jawab gw terus terang...

"Hahahahhahaaa... Cemburu kan Cici sama gw??? Gw kan keren... Pantes dicemburuin kaleee ndo... Dan lu juga jangan ke-GR-an, males gw godain om-om... Mending gw godain anak lu ndo, sialan yaaa, cakepnya ga abis-abis..." Hadeh, lagi-lagi kalah gw sama tuh bocah... Rudy emang penomenal, idola para tante dan Mama muda... "Ape kate lu Cath..." Balas gw sekenanya... "Ciee... Jangan cemburu dong ndo... Kalo lu kalah pesona sama anak lu, wajar... Rudy masih imut gitu, lah lu??? Udah tuaaa..." Sialan kan??? Udah dibantu, ngatain gw tua lagi... "Makan mana makan??? Lapar gw??? Tadi kan lu nawari gw makan, kenapa sekarang jadi cengin gw sih Cath???" Kata tua itu sensitif banget, so, kalo ada yang make kata itu, sebaiknya segera alihkan pembicaraan ke bab lainnya... "Ntar ndo, nunggu mas-mas jualan lewat aja, baso kek, mie kek... Males keluar gw..." Somplak nih anak...

"Oh iya ndo, teman lu, si boss besar cakep ya??? Heheheheheee..." Wah edan nih anak, masak mau godain Liem??? "Udah punya istri itu, lagian mana mau sama lu???" Telak gw menghajarnya... "Hahahahahaaa... Iya ih, bininya galak ya ndo??? Untung cakep juga, jadi wajar kalo galak..." Njirr, belum tau dia, kalo gw juga teman bini bosnya... "Ati-ati kalo ngomong Cath, gini-gini teman gw tuh, gw bilangin ke dia, di PHK lu..." Sungut gw sambil senyum ngece... "Eh, serius ndo??? Lu kenal gitu sama bininya si bos???" Tanyanya antusias... "Kenal banget lah, wong pernah sekelas pas SMA, kalo gw butuh ide kado soal cewe tanya nya juga ke dia... Abis lu Cath ngoahahahahahaaa..." Puas gw liat muka cengo nya Cathrine... "Heheheheee... Becanda kali ndo, lagian gw muji dia kaleee, cakep... Hehehehheee..." Ngeles dia, sapa juga yang mau ngadu... "Iyaaa, tapi galak, lu tadi bilang gitu kan???" Mampus lu, pucat kan tuh muka??? "Sialan lu ndo, masak iya lu mau cerita beneran???" Asli, puas banget gw isa ngerjain dia...

"Sapa juga yang mau ngadu, bego lu Cath, ngoahahahahahaaa..." Gw tertawa keras, seneng banget isa ngerjain nih anak... "Shit, kena gw..." Kali ini udah bisa senyum, tapi senyum malu, karena kena gw kerjain... "Lu kalo di sini jaga sikap, jangan sembarangan nerima cowo, apalagi lu ajak maen-maen ga jelas... Ga semua cowo bisa lu mainin, kena yang bawa perasaan, kelar idup lu..." Kali ini gw memberi peringatan ke adek gw... Biar gilanya terarah... "Iyaaa Kakak, khawatir banget sih lu... Lagian, siapa yang berani rese sama gw??? Udah bosen idup, nih gw punya bodyguard yang sangar abesss... Ahahahahahahaaa..." Ngomong serius sama Cathrine, mendingan ngomong sama tembok sekalian, udah jelas kalo ga akan ada respone...

Selesai beres-beres, gw pun balik ke rumah, ga ada makan bareng Cath, karena dia malas keluar, dan ga ada tukang makanan lewat di depan rumah... Sampai rumah seperti biasa, ada Ay Ay yang sambut gw, ladeni gw, kasih makan gw, dan kasih susu gw #eh... Intinya first class nya Garuda Indonesia mah lewat jauh... Anak gw yang mulai tumbuh dan isa "jalan-jalan" pun udah mulai senang mainan sama gw... Yah, meski jalan-jalannya sama kek Tentara yang lagi latihan merayap, alias belum isa berjalan dengan tegak... Selalu gw sempatkan waktu buat main sama Rudy...

Malamnya, baru aja gw mau jagong tempat tetangga, seekor 999 kembali merapat di rumah gw... Empunya??? Jelas manusia ga jelas, alias Arief... OK, karena ada tamu, gw pending acara jagong-jagong gw... "Lapar lu Pret??? Tiumben ke sini???" Ini bukan suatu hinaan ya, ini tegur sapa khas gw... "Ga ndo, gw udah makan tadi... Heheehheee..." Jawab nya dengan cengengesan seperti biasa... "Jadi, kenapa lu ke rumah gw??? Biasanya lu ke sini cari makan kan??? heheheheee..." Cengin ah... "Gw mau jagong aja sama lu... Sini udut lu, udut gw abisss... Heheheeee..." Motor setengah Milyar, udut minta, antara pelit, koplak dan gila ini mah... Gw keluarin Djarum Super yang masih fullset buat udut bareng...

"Lu musti ati-ati dan jagain adek lu baik-baik ndo..." Waduh, si Wira nih??? Dan kalo Arief udah kasih warning, biasanya emang bukan main-main... Penting... Kalo ga penting, dia ga akan buka suara... "Wiraaa??? Siapa yang mau rese sama dia???" Tanya gw langsung, sebelum itu gw BBM istri gw, minta kopi, dan ga lama dia udah nongol dengan dua cangkir kopi panas... "Ah... Elah, si jenius sih ga usah lu khawatirin ndo... Adek lu yang kerja sama si boss..." Waduh, Cathrine dong, ada apa ini??? "Oh... Cathrine, emang napa dia bro???" Bermasalah gitu???" Ga sabar gw pengen tahu... "Dianya ga bermasalah ndo, tapi efek dari dianya akan jadi masalah..." Mbulet nih anak... "Jadi maksud lu, Cathrine isa jadi sumber masalah gitu???" Tanya gw memastikan...

Arief ga langsung menjawab, dia mengambil cangkir kopi dan menyeruputnya... Dia diam sejenak, lalu... "Kurang lebih seperti itu... Gw bukan Tuhan yang tau segalanya, tapi gw membaca dan melihat, kok seperti itu..." Hati-hati nih anak, biasanya grusak-grusuk... So??? Ini bukan masalah sepele... "Karakter dia yang humble dan mudah menyesuaikan diri, itu bagus... Tapi di sisi lain, juga akan menjadi bomerang buat dia... Apalagi face nya dapat... Siapa sih laki-laki yang ga suka sama cewe cakep???" Gw mulai isa meraba kemana arah pembicaraan dari Arief... Ga jauh dari prediksi gw...

"Jadi, ini soal cowo???" Tekan gw... "Bisa ya, bisa ga... Tergantung dari sudut mana kita melihatnya... Ini kompleks, dan bisa jadi lu akan terlibat di dalam nya... Jadi, tetaplah dingin... Lu udah banyak makan asam garam dan pengalaman suram, gw yakin lu bisa lah lolos dari ini... Ini bukan peringatan ya, ini cuma pengingat, dan kemungkinan benar nya cuma 1%... Gw manusia, bukan Tuhan, jadi sangat mungkin salah dan ga akan terwujud... Ditanya apa mau gw??? Ya gw mau nya semua orang bahagia, tapi gimana, Tuhan itu suka gojekan dan bercanda je..." Urai dia panjang lebar...

Dengan membaca ekspresi, mimik wajah dan cara Arief bertutur, gw yakin akan ada masalah... Dia boleh bilang 1%, itu hanya cara dia untuk tidak menunjukkan kebisaan nya... Karena hakekatnya, manusia memang harus bisa merasa, bukan merasa bisa... OK lah, gw keep ini dan akan gw jaga adik gw...

Quote:

Well... Arief tetaplah Arief, dia ga akan mau sembarangan membantu orang, apalagi soal yang ga ada buktinya kek gini... Apakah gw percaya 100%??? Jelas ga... Ini gw anggap sebagai masukan seorang teman... Soal gw mau bersikap seperti apa, itu urusan gw, ga ada satu manusia pun yang isa atur gw... Arief pun paham... Ga ada kalimat yang bilang, gw harus gini dan gitu, jauhi ini dan itu... Dia cuma bilang, hati-hati... Konteks dari kata hati-hati kan universal dan luas... Jadi, meski dia indigo dan paham dunia yang ga terlihat, dia tetap menempatkan posisinya sejajar dengan gw... Bukan merasa sok pintar, sok bisa, sok tau dan sok-sok yang lainnya...

Masih penasaran ada apa di belakang peristiwa yang udah gw share di "Antara Penjara dan Calon Mertua"??? semoga aja ga ya... Bagi yang penasaran, ya monggo saja dilanjut part-part selanjutnya...


Ciaooo...
Diubah oleh rudy.mom
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di