CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

50. Bantu...

"Woiii Ndo, besok gw dipanggil buat test nih di tempat teman lu..." Koplak bocah satu ni, telepon bukannya bilang hallo, langsung aja main gass ga jelas... "Lah terus??? Adaa gitu hubungannya sama gw???" Jawab gw sekena nya... "Sialan lu ndo, gw naikin juga lu... Ada kaleee... Sapa tau lu punya bocoran soal nya kek, atau materi ujian nya kek gimana, biar gw lulus ndo..." Nih anak, udah dibantu buat masuk, tinggal test aja ribet... "Ga ada yang namanya bocoran, lu kira ini ember, belajar yang bener napa??? Malu sama Prof-Prof lu yang penomenal lah... Alumni Diponegoro kok nyari bocoran, payah..." Bener kan ya??? Undip itu punya deretan Profesor dan ahli ilmu hukum yang hebat-hebat... Mulai dari Prof Satjipto Rahardjo, Prof Muladi, Prof Barda, Prof Arief Hidayat sampai yang baru gw tau Imam Bardjo pun ternyata seorang ahli hukum... Dulu gw taunya Imam Bardjo itu ya nama jalan dekat patung kuda Diponegoro yang ada di bundaran air macur jalan Pahlawan... Jalan penuh kenangan juga sih... Kan kalo mau masuk kampus, musti lewat situ...

"Sialan lu ndo... Jangan bawa nama sesepuh dong ah, hahahahahaaa... Ya udah deh, gw pasrah aja kalo gitu..." Bodo amat... Mau apa juga urusan lu... "Kan cuma itu yang lu bisa kalo udah lemas tak berdaya, pasrah..." Kali ini gw cengin abis dia... "Njirrr, ngajak ribut lu ndo, sini joni lu gw jepit sampai moncrot ih..." Hadeh, jadi kemana-mana kan, karena gw lagi slow, ya udah gass terus... "Ga salah Cath??? Bukannya lu ya, yang sering ampun-ampunan lawan joni???" Keren ye joni... "Ish songong lu ndo... Heh, kalo gw udah masuk, lu bantuin gw ya???" Bantu apaan lagi ini, gw mulai curiga nih anak mau menggila lagi... "Bantu apaan lagi??? Gw ga bisa ya, kalo gila lagi sama lu..." Pikiran gw, udah mengarah ke sana... "Ngeh** lu ndo, cariin gw kos woi, ah elah... Pikiran lu me** mulu, kangen ya sama punya gw??? Hahahahahahaaa..." Matiii gw, salah tebak lagi... "Ya udah-ya udah, gw bantu lu, dah yeee, gw mau perang dolo..." Tanpa menunggu jawaban dari Cathrine, gw putus aja panggilan dari dia...

Ketika Cathrine ikut test di tempat si Boss, gw tetap kerja seperti biasa... Mana mau gw ikut campur soal hasilnya... Gw cuma bantu kasih info, soal diterima atau ga, itu urusan si boss... Setiap perusahaan, punya aturan masing-masing... Mencampuri aturan orang lain, itu sama dengan melempar kotoran ke wajahnya... So??? Ga ada nepotisme di sini... Kecuali, memberi info lu anggap nepotisme, itu beda lagi...

Pagi ketika Cahtrine akan test di tempat si boss, gw menuju tempat Papa... Ada urusan dengan beliau, sekalian anterin kue bikinan nya Ay Ay buat Mama... Sebelum sampai di rumah Papa, gw sempat mlipir ke warung pecel kesukaan gw sejak kecil, rencana sih mau bungkus buat bekal di Jepara... Apa Ay ga masakin gw??? Oh jelas ga, ini soal gw yang lagi pengen nostalgia saja... Gw masuk ke dalam, dan kaget dengan siapa yang gw temui di dalam sana... Esti...

Quote:

"Beli pecel Ti???" Sapa gw pada Esti yang nampak sedang menggendong anaknya... "Eh iya ndo, buat sarapan orang rumah nih, kamu juga???" Jawabnya dengan agak gugup dan terbata... "Iyaaa, lagi kangen sama pecel nya budhe nih hehehehheee..." Balas gw... "Tumben di sini ndo??? Anak Istri mana???" Tanya Esti... "Di rumah Ti, mau ke tempat Papa sih, ada keperluan sedikit, lewat kok jadi pengen pecel, ya udah mampir aja sih..." Berbasa-basi sejenak, dan pesanan Esti udah kelar... Dia pamit, dan giliran gw yang pesan... Meski ada sedikit rasa kikuk, atau apa ya, semacam "ewuh" tapi ga sekaku jika gw ga baik dan benci dia...

Pecel idah terpesan, saatnya ketemu Papa... Lagi-lagi dapat kerjaan tambahan gw... Tapi karena perintah orang tua, gw turuti dan ga pake nawar... Bukankah berbakti pada orang tua adalah sebuah kewajiban??? Jika gw bisa bantu Liem, Arief, Cathrine, tentu gw pun isa bantu Papa... Dari tempat Papa, gw otw ke Jepara... Yah... Seperti itu aktivitas harian gw... Dari rumah, muter-muter... Kadang gw beresin kerjaan orang lain sebelum pegang kerjaan gw sendiri... Ga masalah, seneng iya... Artinya, gw ada gunanya... Ga cuma jadi pajangan saja...

Baru saja gw nyampai kantor, cek BB udah banyak notifikasi panggilan tak terjawab... Gw buka, ternyata dari Cinta... Hm... Ada apa dengan Cinta??? Gw telpon balik aja, dan ga nunggu lama... "Hallo yanx, udah sampai Jepara tha???" Duh, suaranya itu lho... "Iya ini barusan masuk kantor Ta, liat BB, banyak banget missed call dari kamu, naon??? Sok sunda, padahal ga bisa ngomong sunda... "Si Cathrine kamu masukin ke tempatnya Liem ya yanx???" Ini kenapa nadanya agak-agak judes cemburu yakkk??? "Bukan masukin Cinta, tapi membantu dia ikut seleksi saja... Urusan masuk ga masuk, itu urusan nya Liem..."

"Awas ya yanx kalo kamu nakal lagi sama Cathrine..." Tahhh... Ngamuk kan, cemburu diaaa... "Yaaa elah Taaa, niat nakal juga sama kamu, ngapain sama Cathrine ehehhheee..." Jawab gw sekenanya... "Ya sapa tau kamu tergoda lagi yanx, kan sekarang deket tuh kalo dia masuk ke Tempat Liem..." Cewe kalo lagi cemburu itu lebih ngeri daripada cewe kalo lagi dapet... "Gaaa Cintaaa, lagian udah sumpah setia sama si Ay juga... Atau sama kamu, kalo keadaan memungkinkan..." Rayuan boyooo gilaaa... "Ehem... Mbuh ah yanx, pagi-pagi tapi kok udah sebel ya sama kamu???" Waduh... Sebel katanya... "Iya, tau kok Taaa, Sebel itu SEneng BEtuL kan??? Ya kan, ya kan??? Aku juga sebel kali Taaa..." Dyar koe Ta, kena kan???

"Eh... Asem yaaa, nyebeli kamu og yanx, sini ga kamu??? Hahahahahaaa..." Nah isa ketawa kan dia??? "Ih... Kamana atuh neng???" Lagi-lagi sok Sunda, dan Lina pun membalas nya dengan bahasa sunda yang gw ga tau artinya... "Ga tau Taaa, jowo wae hahahahhaaa..." "Makanya jangan sok nyunda yanx, si Kaka aja udah pinter lhoo..." Jawab dia, dan nyenggol si Kaka, duh jadi kangen... "Kakaaaa Justiii... Mana Cintaaa???" Tanya gw... "Ya sama pengasuhnya lah yanx, aku juga kan lagi di kantor ini... Eh, tak ingetin lagi ya yanx, awas kalo kamu macem-macem sama Cathrine, tak potong joni mu!!!" Waduh, joni mau dipotong... "Sadis amat Cintaaa... Hahahahhaaa" jawab gw slengekan... "Bodooo, byeee cayanx, love you..." "too... Cintaaa..."

Bini orang woiii... Maen lope-lope sagala... Yah gimana lagi mblo, dia aja bilang gitu, gw kan cuma sekedar balas... Cinta emang gitu sih, dia paling ga isa nerima kalo gw dekat dengan cewe selain dia dan Ay Ay... Kalo sama Ay Ay, dia sayang banget... Kode keras buat dihalalkan kali yaaa... Well, eksplore dan terus eksplore, banyak yang terlewat dan sebenarnya menarik... Ikuti alur gw aja ya??? Orang gila itu selalu punya sisi menarik yang ga dipunyai orang waras, percayalah...


Ciaooo...
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di