CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

47. Timeline...

Back to time line... Ketika Cath meminta gw untuk mencarikan kerjaan di sini, gw ga ada alasan untuk menolaknya... Seperti udah gw bahas sebelumnya, Cath itu bagian keluarga gw... Siapa menyakiti dia, ya sama saja dia ngajakin gw ribut... Pun ketika dia butuh gw untuk mencarikan kerjaan... Opsi buat Cath sebenarnya banyak, bisa saja gw masukkan dia dalam usaha yang gw kelola, namun gw pikir-pikir ulang, kasihan dia, pasti sulit buat berkembang... Jenjang kariernya mentok di posisi yang itu-itu saja... Kalo gw masukin ke tempat Arief yang saat ini butuh seorang SH untuk posisi legal, sama aja, kariernya juga ga akan berkembang, dan mentok di posisi yang sama... Baru gw ingat dengan si Boss... Nah, pas ini... Perusahaan raksasa, divisi nya banyak, peluang kariernya lebih besar... Dia bisa jadi apa saja di sana... Ga pake lama gw pun kontak si Boss...

Buat gw, ketemu Liem bukanlah hal sulit... Gw sering juga bantu dia, utamanya jiak dia lagi berurusan dengan orang-orang dari plat merah... Liem itu orang yang berdiplomasi, dan kadang ledakan emosinya luar biasa ngeri... Gw pun sama sebenarnya, bedanya kalo gw diprovokasi pake omongan, gw lebih bisa menahan diri... Mau psywar kek gimana asal ga main fisik, gw bisa meladeni... Tapi kalo dia udah main fisik, dan gw ga salah, mau di pundaknya ada bintang juga hayuk kalo mau bunuh-bunuhan mah... Siang itu gw sempat datang ke kantornya... Seperti biasa mba satpam kece udah menunggu dan menggeledah gw... Njir, diraba-raba satpam kece jal, kalo gw bukan orang baik beh, udah pasti ada tragedi fisang... OK ini isuuu ya... Ga ada rabaan kek gitu, wong udah kenal... Lagian kalo tamu cowo yang geledah juga cowo... Belum sempat gw utarakan maksud gw, dia udah ditunggu sama kastamer di sebuah hotel... Yo wes, gagal, dan gw balik kanan...

Malamnya ketika gw lagi godain Rudy, Liem telepon gw, dan minta gw merapat ke hotel tempat pertemuan dengan kastamernya... Ga pake lama, gw cabut ke sana, dan emang dia udah nunggu di lounge hotel... "Ada apa ndo??? Tumben lu minta waktu buat ngobrol pribadi???" Sapanya setelah sulut rokok dan pesan minuman... Biasa, minuman yang bisa membuat peningpale... "Mau minta bantuan ni boss... Heheheheee..." Meskipun gw udah berteman dari bocah, yang nama nya minta tolong kek gini, tetap saja rikuh dan ga enak, taku dianggap memanfaatkan, meskipun gw yakin, Liem ga akan mikir kek gitu... "Jancuk koe ki ndo!!! Bantuan apa??? Ngomongo, kek sama sapa aja lu..." Tuh kan, kena makian gw... Makian tanda kedekatan, bukan tnada ketidaksukaan ya... "Tempat lu ada kerjaan ga??? Buat lulusan Hukum..." To the point aja, karena gw tau, si boss ga suka dengan sesuatu yang ribet... "SH??? Buat siapa ndo???" Tanya nya agak heran... "Buat adek gw lah... Hehehehheee..." Bener kan ya??? Cathrine kan memang adek gw... "Wira??? Bukannya dia ITB??? Emang ITB ada jurusan hukum gitu???" Hasyem... Belum nyambung dia... Liem belum tau sih siapa Cathrine...

"Bukan... Ngapain nyariin si Wira, dia mah mau kerja gampang banget..." Jawab gw... "Setan lu, udah gw keep ya... Awas kerja di tempat lain... Hahahahaaa..." Ga mau kalah si boss... "Kalo itu, lu loby sendiri boss, gw sih sebatas provokator aja..." Emang sejak masih kuliah, Wira udah jadi incaran banyak perusahaan dan juga godaan buat kuliah ke Luar Negeri... Udah kek Neymar gitu lah, yang mau nransfer dia banyak... Salah satu nya ya si boss ini, yang paling getol buat tarik jenius koplak... Gw sih ga mau ngatur hidupnya Wira, percuma... Pemikiran gw kalah jauh sama dia... Logika dia, beda jauh dengan logika gw, apalagi logika kebanyakan manusia... So??? Gw hanya "memprovokasi" aja, agar dia terima tawarannya Liem... "Jadi siapa adek lu yang mau masuk ndo??? Anak om lu???" Lanjut si boss... "Bukan, adek gw ketemu gede sih, nama Cathrine..." Kata gw sambil nyerahin BB gw yang udah kebuka foto nya si Cath... "Gilaaa... Lina banget ndo??? Beda sih, agak gede yaaa... Setan lu, masih aja lu main ginian???" Kena makian lagi kan gw??? "heheheheheee... Dia emang sodaranya Lina boss, minta tolong gitu ke gw..."

"Ah... Taek lu ndo, ga mungkin kalo sodara biasa, ada apa lu sama dia??? Sampai-sampai lu sendiri yang turun minta rekomendasi ke gw???" Ini lho ga enaknya punya teman dah kenal dari bocah, apa aja gerakan gw, sudah di luar kepala dia... "Heheheheheee... Cath ini yang menguatkan ge selama Lina pergi boss... Makanya, gw harus balas budi baik dia..." Jawab gw... "Gitu kan enak... Ya udah suruh dia kirim CV dan surat lamaran nya, lu suruh kirim ke pusat aja, jangan ke gw... Gw belum tau tempat gw ada kosong ga buat posisi legal... Tau sendiri sapa yang pegang legal... Males gw urusan sama hukum..." Ni anak, malah curhat... Tapi OK lah, Liem kan emang paling males ketemu birokrat dan orang-orang sok penting, tapi aslinya ga penting... Macam anggota hewan itu lah, kan ga penting... Coba sebutkan prestasi mereka satu saja, yang spektakuler dan di luar tugas pokok mereka??? Kalo Polisi, banyak... TNI juga banyak, birokrat, banyak juga... Nah kalo mereka??? "Siap, tapi panggilan buat fit and proper ga lama kan boss??? Kasihan dia udah pengen punya kerjaan..." Gw desak aja sekalian memastikan Cath siap di test... "Dia yang pengen, atau lu pengen ndo??? Bhahahahahaaa... Nyantai aja napa, dia akan tetap masuk proses seleksi..." Gw hanya ngakak dan kita pun lanjut menikmati minuman yang bisa sedikit membuat peningpale...

Yeah... Jangan dikira karena gw kenal sama si boss terus gw bisa masukin orang seenak jidat gw ya??? Profesionalitas tetap terjaga, orang yang masuk harus benar-benar punya kapasitas yang baik... Si boss itu sama kayak gw sih, lebih memetingkan attitude dari IQ... Prinsip kita, menata IQ lebih susah dari pada menata attitude... Orang jujur, itu bisa dididik menjadi pintar, tapi orang pintar ga jujur, susah dididik menjadi jujur... Monggo kalo mau dibantah, tapi faktanya sih gitu... Test yang biasanya gw, Liem, Arif, bahkan Djono dan Ucup sekalipun untuk merekrut orang baru, lebih menitikberatkan pada aspek kejujuran ini...

Kabar baik dari Liem, segera gw share pada Cathrine... Harapan gw sih, agar dia mulai siap-siap... Gw tau materi testnya seperti apa, tapi haram bagi gw memberikan Cath bocoran... Kenapa??? Agar hasil test yang dikerjakan Cathrine, benar-benar murni dari kemampuan dia... "Woiii Cath, udah gw rekomendasikan ya... Lu tinggal nunggu aja buat dipanggil test..." Kata gw setelah dia angkat panggilan gw... "Gileee, yang bawa lu masih ada test nya juga ndo???" Dipikir gw siapa??? "Ya eyalah, emang gw siapa??? Yang punya bukan, pemegang saham juga bukan, mana bisa gw atur seenak jidat gw???" Jawab gw ke Cathrine... "Yakali ndo, lu kan deket sama Liem, masak nyempilin satu aja ga isa sih??? Heheheheee..." Masih aja ngarang nih anak... "Heh... Jangan gila ya lu??? Jangan bikin malu gw... Profesional lu Cath... Ga gampang kali masuk sana, meski cuma buat test doang..." Sok tega ya gw??? Iyee ndo, lu galak amat... Ga akan bikin malu lu gw, bikin lu kejang-kejang karena dapa "O" yang luar biasa, bisa gw, huahahahahaaa..." Asli nih anak kalo gila nya kumat, pasti ngomongnya akan ngelantur kemana-mana... "Gila lu ye, udah ah... Sana siapin CV dan lamaran lu..." Ga pake nunggu dia ngomong, langsung gw tutup panggilan gw...

Gitu aja masih sempat BBM gw... "Makasih londo, muaaachhhh..." Fakkk... Ini kalo gw ladenin, bakal panjang... So??? Gw "R" doang aja dah... Gw duduk di gazebo yang ada di samping rumah gw... Ini tempat favorit gw buat ngapain aja... Di sini gw isa tiduran sambil liat TV karena emang gw kasih Tv, bisa juga sekedar ngopi sambil mekuruskan kaki-kaki gw... Nyaman lah... Dan gw baru sadar, kalo istri gw yang super unyu udah ada di sana... Dia bawain secangkir teh tanpa gula... "Teh ya mas, jangan kebanyakan kopi, ga baik buat kesehatan..." Kebetulan banget ini sih, gw abis nenggak alkohol, kalo minum kopi, kepala gw terancam muter-muter ga jelas... "Iya Ay makasih, Rudy tidur???" Anak gw selalu mendapat prioritas pertama, dan selalu gw tanyakan kalo gw balik ke rumah... "Iya mas, baru aja merem tuh, dari tadi ga mau diem... Capek mas???" Sebuah pijatan udah sapa bahu gw... "Heheheheee... Iya nih Ay, lumayan lah..." Jawab gw, sambil manja dan mepet ke Ay... "Ya dah sini tak pijat... Dari mana tho mas???" Pertanyaan wajar dari seorang istri... "Tadi ketemu sama Liem Ay, ngurusin kerjaannya Cathrine, yah sapa atau dia cocok dan isa diterima di sana, kan bagus tuh..." Jawab gw terus terang... "Amin mas... Lagian ga ada salahnya kan nolong orang... Coba deh kamu rada kenceng mas ngomong sama Liemnya..." "Kalo itu sih udah Ay, tinggal Cathrine nya gimana..."

Mantab kan istri gw??? Ga cemburuan meski yang gw tolong cewe dan pernah main gila sama gw... Ay itu 100% percaya sama gw, dan gw pun menjaga 100% kepercayaan yang dia berikan... Sama-sama, saling percaya gitu lah... Ini juga saran buat para cewe... Jangan curiga berlebihan sama cowo, karena senakal-nakalnya cowo, ketika rasa nyaman udah dia dapatkan, apapun akan dia tinggalkan... Opsinya dua, nyaman sama lu, atau sama bayangan hitam ciptaan lu... Nah, pusing??? Bodo amat... Gw abisin teh buatan Ay Ay... "Mas, makan yaaa???" Tah... Belum juga gw minta, udah ditawari kan??? Emang baik nasib gw... "Tar ah Ay, mau mandi dulu, bau kali seharian jalan wae..." Ini modus sih, karena ada sasaran lanjutan yang ingin gw capai... Entah mau, entah ga, dicoba aja, iseng-iseng berhadiah... "Ya udah mas, kalo gitu... Tak siapin makan nya ntar aja, selesai kamu mandi..." Jawab nya sambil tangan nya masih mijitin bahu gw, merambat ke tangan juga... "Bareng napa Ay, mumpung Rudy tidur kan???" Ini sasaran utama gw... "Apaan jal mas, aku udah mandi yaaa... Masak mau diajak bareng... Heheheheee..." Muka nya udah merah, dengan senyum malu, plus pijatannya berubah menjadi cubitan ringan... "Ah... Air ga beli aja kok Ay, mandi lagi ga masalah lah, ya...yaaa...yaaa..." Masih mencobaaa, dan... "Ya dah sana, tak liat Rudy duluu..." "OK Ay...

Modusnya Ay Ay sih... Paling pantau situasi, liatin mba ART lagi ngapain, dan di depan rumah sepi atau ga... Pada akhirnya dia juga mau gabung sama gw... Soal ngapain gw dan Ay Ay di dalam, udah pada tau lah... Ini yang kadang dilupakan oleh istri... Memberikan pelayanan yang baik pada suami... Sepele dan gampang sebenarnya... Yang diperlukan cuma menurunkan ego dan menuruti mau nya suami... Asal permintaannya wajar dan ga aneh-aneh, apa salah??? Gw kira ga... Dan dengan dituruti, suami ga akan menutup mata... Pasti akan ada feedback yang positif, percayalah...

Selesai mandi yang menyenangkan, gw pun leyeh-leyeh di gazebo sambil ngudut dan dengerin lagu-lagu nya Scorpions... Baru satu lagu, teman gw Arief merapat... Waduh tumben nih manusia ga jelas datang... Dia udah tau gw ada di samping, makanya dia langsung parkirin 999 nya lanjut menuju posisi gw... "Tumben ke sini Pret, ada angin apa???" Sapa gw blak-blakan... "Mau minta makan ndo... Laper gw..." Koplak kan??? Tapi kalo dia bilang gitu, artinya dia memang mau makan di rumah gw... "Kebetulan, gw juga belum makan, bentar biar dianterin Ay ke sini..." Kata gw... "Cocok... Ngene yo bolo plekkk, bhahahahahaaa..."

Quote:

Obrolan ringan itu ternyata benar-benar dia lakukan... Kampret itu teman gw yang paling sering "minta makan" ke rumah gw... Entah apa alasannya... Padahal, dengan posisi dia yang sekarang, membeli makan se-warung nya pun mampu... Tapi itulah Arief... Dia itu berbicara dengan simbol... Orang jawa sebut sanepo... Mungkin, bisa kali ya, kita bongkar pemikiran ajaib dari nih anak... Meski udah banyak yang keluar sih... Tapi itu masih selevel pemikiran bocah, ketika dia udah tuwek, pemikirannya pun semakin tuwek... Seperti apa??? Monggo dipantengi, kalo minat...


Ciaooo...
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di