CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

40. Goal...

Bahas cara jualan, sudah... Bahas tantangan atau handicap dari bisnis nya Ay Ay sudah... Nah, sekarang mari bahas, kenapa Ay mau membuka bisnis itu... Dasar nya apa, tujuan nya apa... Dasar kok dibahas belakangan, ini kan lucu... Bodo amat, thread aing kumaha aing... Karena menjadi mainstream itu udah ga menarik lagi bagi gw... Makanya gw ingin anti mainstream dalam segala aspek... Gass, jadi Ayu membuat usaha masak-memasak, pada dasarnya adalah menyalurkan hobynya dia... Istri gw yang unyu nya ga abis-abis itu, paling suka berkotor-kotor di dapur... Kalo dia udah pengen sesuatu (makanan tentu saja...) dia akan mencari resepnya sampai ketemu, dan akan mempraktikkan nya... Dulu, dia belajar dari buku masakan, kalo ga ya tanya-tanya ke orang yang sekiranya dia anggap "master" dalam kuliner itu... Ketika dia udah paham internet, penjelajahan nya mengenai dunia masak-memasak semakin luas... Tau sendiri, di dunia maya, apa saja ada... So??? Daripada hoby memasaknya itu cuma gw dan orang-orang terdekat yang isa menikmati, kenapa ga dibikin serius sekalian??? Agar dunia bisa menikmati masakan ala Ay Ay...

Dari sini, tujuan selanjutnya akan tercapai... Apa itu??? Menyenangkan orang lain... Lha kok bisa??? Orang kalo udah makan, yang dia makan enak, seneng ga??? Pasti seneng, meskipun harus membayar, gw kira bukan masalah... Membuat orang lain senang, itu bukan berkara mudah, tapi juga bukan hal yang sulit... Gampang-gampang susah lah... Lewat kuliner, Ay Ay ingin membuat orang senang ketika mencicipi masakan nya... Kalo memasaknya dalam porsi kecil, yang senang pun kecil, tapi gimana kalo masak dalam porsi besar dan dinikmati oleh orang banyak??? Tentu saja yang senang semakin banyak... Belum selesai lho... Ketika masak besar, apakah bisa ditangani sendiri??? Ga bisa, mesti ada bantuan dan campur tangan orang lain... Campur tangan orang lain itu butuh tenaga, dan tenaga itu gaisa diberikan gratis... So??? Harus ada kompensasi, orang bekerja... Ay Ay kasih gaji tinggi dan fasilitas penunjang lain nya, bikin senang orang lain ga??? Bukan bermaksud pamer, dan gw yakin, Ay Ay ga mikir sampai sini... Pikiran dia simpel, masakan nya enak dan isa diterima, harga rasional, yang beli senang, selesai...

Secara ga sadar, dia udah bikin rantai yang menyenangkan banyak orang... Kuncinya apa sih??? Balik lagi, ga boleh serakah, ga boleh tamak, "sakmadyo" atau menerima apa yang Tuhan berikan tanpa banyak protes... Simple dan ringan, tapi berat kalo jiwa yang menjalankan ga kukuh... Pengalaman ngajari gw banyak hal tentang sikap rakus ini... Dulu nya biasa aja, dikasih kepercayaan, pegang ini, itu lihat duti, silau... Melakukan yang ga semestinya dilakukan... Padahal, secara salary sudah di atas rata-rata, kasar nya kalo mau hidup mewah, beli ini itu, bisa... Balik lagi, serakah nya itu lho... Kenapa Ay bisa??? Karena tujuan hidupnya sederhana...

Quote:

Itulah istir gw... Keinginan nya sederhana, tapi punya makna... Dia ga pengen mobil baru apalagi mewah... Dia juga ga minta perhiasan emas, berlian dan batu-batu yang lain, yang harga nya jutaan, bahkan ratusan juta... Dia bahkan ga minta motor baru yang bisa menunjang aktivitasnya... Cukup Mio yang anterin dan temani dia untuk belanja di pasar sampangan, atau kalo iseng, dia suka masuk ke Super Swalayan... Benar-benar sak madyo... Narimo ing pandum, dan ga pengen apa yang bukan hak nya... Mau ga mau, ini semua karena latar belakang Ay Ay yang memang dari keluarga dan kehidupan yang (masf) kurang secara ekonomi... Tapi soal hati??? Dia kaya sekali...

Sifat, dan sikap seperti ini, ternyata dia jaga konsistensinya... Ketika dia beranjak kaya atas usahanya sendiri, ga serta merta ubah perilaku nya... Dia tetaplah Ay seperti yang dulu... Berbagi pada sesama, ga pernah ada rasa sayang kalo membantu orang lain, dan sangat membenci hal-hal yang menurut dia terlalu berlebihan... Dia rada ga seneng, ketika gw daratkan Kasta Rendahan, sesaat setelah rumah gw jadi... Sama, ketika gw beliin dia si Max, dia juga agak gimana gitu... Apalagi waktu neng Stella, alias Cagiva Stella motor yang udah gw impikan sejak SMP bisa kebeli, beh... Tuh muka udah ditekuk abiss... Sial nya, anak gw, ikutan bully gw... Yess, pas itu kan si Rudy udah TK... Tapi gapapa, demi si neng mah, apapun dah abang lakuin... Neng Stella mblo, jangan mikir yang aneh-aneh lu...

Balik lagi, sikap sak madyo, menerima apa yang Tuhan kasih, dan selalu bersyukur akan membuat lu jauh dari sikap tamak, rakus dan serakah... Ay Ay sudah membuktikan itu semua... Dan ketika lu ga terlalu ngarep hasil yang besar, tapi lu konsisten di jalan yang lu anggap baik, Tuhan ga akan diam... Itungan bisnis, jelas usaha nya Ay Ay ga akan pernah maju... Mensubsidi sebegitu banyak karyawan, ambil margin tipis untuk kastamer di luar gw dan Papa, dan ga pernah perhitungan jika ada yang butuh bantuan... Toh semua itu ga bikin dia jadi bangkrut atau merugi... Yang ada usaha nya terus naik dan berkembang... Baik omset, aset peralatan, jenis dan ragam masakan, plus karyawan... Semua nya terus naik grafik nya... Ini kan aneh, dan sedikit di luar nalar manusia normal... Tapi, manusi normal bisa apa, ketika sang penguasa dunia sudah punya ketetapan???

Tujuan selanjutnya, membantu gw dalam mencari uang... Gw kan udah bilang, ga ada usaha yang 100% non profit... Kalo gotong royong, alias sambatan, itu ada yang 100% ikhlas dan ga dapat bayaran... Dengan Ay Ay punya usaha, paling ga dia bisa menabung... Soal sandang, pangan dan papan itu adalah kewajiban gw untuk mencukupi nya... Istri ga punya kewajiban... Membantu boleh, tapi itu pun dengan syarat, gw emang ga mampu mencukupi perekonomian keluarga... Lha ini kan posisi gw mampu, maka apa yang Ay dapat, ya silahkan semua menjadi hak dia... Meski gw yakin, Ay ga akan seperhitungan itu... Kalo buat orang lain aja dia ngasih yang baik-baik, apalagi buat suami dan anak nya, jelas yang terbaik yang akan dia berikan...

Dari penjabaran tentang usaha nya Ay, jelas terlihat, logika dagang ga selema nya bisa diterapkan dan diakui kebenaran nya 100%... Ay, dengan cara usaha dan dagang, mengutamakan sosial dan semua senang, nyatanya bisa berkembang dan terus tumbuh menjadi lebih besar... Jadi, kalo lu mau usaha, jangan takut dan jangan ragu... Masak iya lu kalah sama istri gw yang cuma sekelas menteri Susi yang cuma punya ijazah SMP??? Lu kan sarjana, titel lu bejibun, masak iya selama nya jadi bawahan mulu??? Ga mau gitu berbagi dan mengatur haji buat anak buah lu???


Ciooo...
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di