CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

37, Masalah...

Semakin tinggi pohon semakin kencang juga angin yang menerpanya... Demikian usaha, semakin besar usaha, semakin banyak juga ujian dan godaannya... Ketika usaha katering nya Ay Ay, makin besar, masalah pertama yang muncul tentu soal Rudy... Anak lanang idola para tante itu terlalu sering ditinggal sama Mama nya... Bukan ditinggal pergi sih, tapi ditinggal masak... Meskipun masih satu rumah, dan selalu diawasi oleh Ay Ay, tetap saja ada yang berbeda... Dulu waktu usaha nya Ay masih kecil, dia bisa memberi full perhatian ke Rudy... Anak nya sih ga rewel, karena dari lahir, tuh bocah jarang nangis... Palingan kalo ga dikasih perhatian atau rada dicuekin, dia akan lempar apapun yang ada di dekatnya... Sebagai kepala keluarga, gw ga bisa mendiamkan ini terus berlangsung... Gw harus ngomong sama Ayu gimana baik nya... Usaha harus tetap jalan, dan Rudy juga harus dapat perhatian sama seperti dulu waktu usaha nya Ayu belum gede... So??? Waktu yang pas buat bahas kek ginian ya malam sebelum tidur... Tentu saja pas jadwal "sparingan" alias perang ibadah lagi kosong...

"Ay, usaha mu makin besar, kamu merasa ga ada yang berubah sekarang???" Tanya gw ketika kita mau beranjak tidur... "Hm... Iya mas, Rudy kan??? Aku juga udah merasa ko mas, udah mau bahas ini juga..." Rupanya dia juga udah memikirkan masalah ini... "Kamu ada pendapat ga Ay??? Kamu yang punya katering, tentu kamu yang tau luar dalam nya kayak gimana..." Benar gw adalah kepala keluarga, tapi gw harus menghormati Ayu sebagai istri... "Gini mas, aku tuh mau nambah orang mas... Rencana sih mba Mia yang ta suruh masuk, kebetulan dia udah ambil pensiun dini kan dari pabrik... Lagian, "selera" dan teknik masak nya dia, ga jauh beda sama aku... Mau ku sih, dia tak plot sebagai pengganti ku di dapur mas... Jadi aku isa fokus untuk order (mencatat, mencari, atur distribusi) dan keuangan... Jadi ga kayak sekarang, ya dapur yang order, ya duit, aku semua yang pegang..." Ay Ay diam sejenak, "tapi aku tetap ga lepasin kontrol di dapur mas... Jadi yang nama nya kualitas, ga akan turun... Aku juga isa kan, share sama mba Mia, gimana trik-trik memasak dan bumbu yang pas dan udah bisa aku pake mas..." Pinter nih istri gw... Fyi, mba Mia itu Kaka ketiganya... Kerja jadi buruh di Pabrik rokok, dan mengajukan pensiun karena disuruh suaminya...

"Masukan ya Ay, kamu tau kan mba Mia itu lebih tua dari kamu, kamu harus hati-hati waktu "ngajarin" tentang cara maupun bumbu masakan... Jangan sampai perasaan digurui muncul dari diri nya mba Mia, nanti ga akan baik buat ke depan nya... Itu aja sih Ay saran ku... Kalo soal bisa dipercaya dan lain-lain nya sih, aku percaya Ay, wong Kaka kamu sendiri kan???" Kata gw... "Kalo itu sih aku paham mas, aku kan kenal dia dari kecil dan udah tau karakter dia kayak apa, percaya deh, aku pasti bisa megang dia, tanpa menyakiti hati nya..." OK, masalah ini gw anggap kelar, Rudy akan mendapatkan kembali perhatian dari Mama nya... Paling ga, tuh bocah ga akan sering ngamuk kayak sekarang... Kalo masalah yang nyangkut anak udah ada solusi, gw rada tenang... Karena bagi gw, anak dan keluarga itu segala nya...

Masalah lain yang muncul ya soal nyinyiran ibu-ibu... Namanya hidup di kampung, baik dibicarakan, jelek apalagi... Untuk yang ini, gw minta Ay Ay untuk lebih banyak kumpul sama tetangga... Ikut ngaji, ikut kegiatan di RT, dan yang paling penting, dia merekrut tenaga-tenaga buat usaha nya dari kampung sendiri... Bolehlah chef-nya mba Mia, tapi assisten dan para pekerjanya kalo bisa dari warga setempat... CSR juga harus dianggarkan... Misal ada kerja bakti, ya jangan sungkan untuk keluarin konsumsi untuk warga kampung... Ini juga upaya membangun brand... Dua brand malah, brand diri sendiri, karena mau membaur dan brand katering, karena semakin banyak yang tau dan enak, semakin banyak pula yang akan pesan... Lagi pula gw orang yang percaya bahwa apa yang kita berikan pada orang lain, ya itu yang akan terima... Kita nanam baik ke orang lain, ga usah ngarep balasan, pasti ada tangan-tangan yang akan bekerja dan berbuat baik pada kita... Gw selalu terapkan prinsip ini dalam semua usaha gw... Gw lebih suka menyogok orang setempat dengan mengajaknya kerja di tempat gw, daripada gw nyogok pejabat untuk kepentingan perutnya sendiri... Gimana kalo urusan gw dihadang??? Balik lagi ke prinsip, gw beri orang lain kebaikan, urusan dapat balasan kek gimana, itu bukan domain gw... Yang jelas, gw udah melaksanakan tugas sebagai manusia... Selesai...

Quote:

Gw agak tenang, ketika Ayu ternyata sudah punya wawasan tentang masalah yang akan dia hadapi, sekaligus bisa memetakan jalan keluarnya... Meskipun gw ga pernah ngajari dia secara khusus tentang ilmu manajemen, tapi dia sudah tau apa yang harus dilakukan nya untuk menghadapi problem usaha nya...

Lalu gimana dengan problem eksternal atau kompetitor??? Untuk yang satu ini, jauh hari sudah gw kasih doktrin... Kompetitor bukan musuh yang harus disingkirkan, justru sang kompetitor ini harus diposisikan sebagai partner, rekan, dan sahabat... Apa sih enak nya memonopi semuanya??? Apa enaknya hidup sendiri??? Apa enaknya lu sukses, tapi sekitar lu miskin semua??? Ga ada... Yang benar itu semua sukses, semua senang dan semua bahagia, kan gitu??? Jadi jangan doa kompetitor mati sehingga lu bisa monopoli, tapi berdoalah kompetitor tetap sehat dan sama-sama menjadi besar, agar semakin banyak yang isa kerja dan sejahtera... Poin kedua tentang persaingan usaha, Ayu selalu kena bisikan dari para tetangga tentan apa itu serangan gaib... Ada masakan basi, mikir nya ke sana... Sekali lagi, gw harus turun, dan bilang itu semua bullshit!!! Ga ada itu serangan gaib yang bisa membikin makanan jadi basi... Semua itu hakekatnya karena izin dari Tuhan...

Bener ga??? Mau sesakti apapun dukun, dan iblis yang bekerja untuk dukun, kalo Tuhan ga ACC makanan itu jadi basi, apa akan jadi basi??? Ga akan!!! Makanya, daripada sibuk nyalahin sana-sini, menerka-nerka siapa yang kirim santet, kirim teluh dan kirim guna-guna, kenapa ga introspeksi diri dulu??? Hidup gw nih kayak apa sih, sampai orang kirim santet ke gw kok di ACC sama Tuhan... Atau ini cara Tuhan ngajak gw guyon agar hidup gw makin berwarna... Yo wes lah, tak melu guyon... Makhluke Tuhan si Jono itu makan nya susah, tak buat dia tertawa dengan nraktir dia makan bakso... Kan enak kalo gini??? Ga malah fitnah sana sini, nuduh si A, si B tanpa bukti... Kalo bener, kalo salah??? Nambah dosa lagi, nati kalo kena masalah lagi nantang Tuhan, "ya Tuhan apa dosa ku???" Lha raimu le... le... Yang kamu fitnah itu ciptaan nya siapa??? Ini benar-benar gw tanamkan ke Ayu... Siapapun kalo udah ngomong santet, meski dia Kyai sekali pun, anggap dia ga tau apa-apa soal hidup dan kehidupan... Ini prinsip kok... Percaya kok sama santet, taek lah...

Sebenarnya ada satu hal yang bisa mancing masalah besar... Apa itu??? Kecemburuan dari sodar-sodara Ayu... Bukannya sombong, tapi fakta bahwa Ayu yang hidup nya paling enak, itu adalah hal yang tak terbantah kan... Enak di sini, parameternya adalah soal kepemilikan uang, barang dan aset... Kalo enak soal batin, bisa jadi mba Yan itu ya enak, mba Mia enak... Ga bisa dinilai secara objektif dan hanya bisa dinilai secara subjektif oleh masing-masing individu... Gw sadar, ini akan jadi bom waktu kalo Ayu ga pintar me-manage nya... So??? Gw dan dia, rajin bersilaturahim ke semua sodara nya... Apapun tanggapan mereka, gw terima... Itu sudah di luar wewenang gw... Kewajiban gw untuk hormat dengan saudara, dan tetap dalam bingkai silaturahim, sudah gw lakukan... Jawaban dan tanggapan negatif bahkan sinis itu ada, nama nya aja manusia, mana menarik kalo semua nya baik...

Lalu gimana dengan kastamer??? Apakah dari sekian banyak yang order ada yang ga puas, dan berujung komplain??? Tentu saja ada... Gw kira yang nama nya penjual, entah itu penjual barang atau jasa, pasti pernah mengalami yang nama nya komplain dari kastamer... Sama aja, Ay-Ay pun mendapat beberapa komplain... Mulai dari dianggap molor nganternya, sampai plastik yang dihunakan sebagai pembungkus yang ga semestinya... Sebagian besar, komplain itu terjadi karena adanya miss komunikasi saja antara produsen dan kastamer... Kalo soal product, sepertinya belum ada... Gimana cara menghadapi komplain??? Normatif nya sih hadapi dengan sabar, kepala dingin dan ga boleh emosi... Itu teori dasarnya... Tapi kondisi riil, kadang lebih mengerikan dari pada teori...

Nama nya orang komplain itu pasti karena ketidakpuasan... Kenapa bisa ga puas??? Ada harapan yang ga isa terpenuhi dari yang dia harapkan... Kunci nya ya komunikasi... Biar kan kastamer bercerita tentang apa yang dia alami dan alasan ketidakpuasan nya... Dari situ dipetakan dulu masalah nya seperti apa, jika penggantian itu perlu, kenapa ga??? Ini untung barang ya... Yang Ay hadapi sih, lsbih pada ketepatan waktu... Ay ga tepat gitu??? Bukan... Misal Chiwey pesan lapis, dia bilang besok tolong antar jam 5... Nah karena permintaan kastamer (seperti yang gw bold) jam 5, maka Ay nyuruh bagian antar-antar berangkat jam 4.30, space waktu pengantaran 15 menit, jadi 15 menit sebelum jam 5, lapis udah datang... Sampai di rumah Chiwey, yang ada Ratu Ular... Yang tanpa basa-basi nyemprot tukang antar karena dirasa telat, Chiwey??? Ga tau rimba nya... Otomatis apa pun alasan dan argumen tukang antar ga ada lagi guna nya...

Gimana cara gw menyelesaikan yang seperti ini??? Ya gw bareng Ay datangi si kastamer... Jelaskan dan gw perlihatkan order nya... Ga pake emosi, meski posisi gw benar... Tetap senyum dan sebisa mungkin membuat sang kastamer tidak merasa tersudut... Seni nya orang berusaha kan di sini... Marketing itu kan intinya menjual, persetan cara nya pokok nya terjual... Gimana menarij orang membeli, itulah yang dipelajari dalam ilmu marketing... Coba pikir, orang mau beli sesuatu, faktor dominan nya apa??? Bukan senang, salah... Tapi punya duit... Orang senang kasta rendahan, tapi ga punya duit, apa mau beli kasta rendahan???

Nah, next part atau part-part ke depan, bisa lah ya, share tentang how to sell dari kacamata gw yang bodoh dan tolol ini... Lha cuma lulusan SMA dan ga punya titel je... Tapi gapapa, bawahan gw ada yang Doktor, gw suruh ke Papua, jalan tuh tanpa bantah #sokpamer...


Ciaooo...
profile-picture
profile-picture
mmuji1575 dan 17september2019 memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di