CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

36. Dinda...

Quote:


"Om dah siap nih, yukkk ah ke rumah mu, biar isa bantu-bantu tante Ayu..." Udah siap aja nih anak... "Ya wes, yooo..." Ga pake lama, gw gass motor gw menuju rumah... Jarak nya sih ga jauh, wong masih satu desa ko... Di jalan... "Malam minggu Din, kamu diapelin sapa ntar malam???" Tanya gw iseng, sekalian kepo, apakah dia udah punya pacar apa belum... Meski masih kelas 7, tapi tau sendiri pergaulan anak sekarang kek gimana... "Tau deh om, ga ada palingan, takut sama Eyang huahahahahaaa..." Eyang itu ya Bapak nya Ayu, atau Bang Jack... "Wu, cemen... Jangan mau sama cowo cemen Din, kalo pacaran, suruh datang ke rumah, jangan ketemu di jalan..." Mulai provokasi gw... Ga rela lah, ponakan kesayangan gw "jatuh" ke tangan pengecut... "Lhaaa, emang om dulu berani ke rumah gitu??? Papa aja ga berani, kata Mama sih... Heheheee..." Njir, rahasia Bapak nya dibuka oiii... "Tanya sama tante mu sana, sama Mama mu juga boleh... Ga ada cerita nya om mu ini takut sama Eyang..." Jawab gw, sok sangar, padahal sempat keder juga gw ketemu mertua gw... Badan nya tinggi, gede, sangar lah... Kek Undertaker...

"Yooo, nanti tak tanyake sama tante Ayu ya??? Awas bohong, traktir martabak sampai kenyang, hahahahhaaa..." Somplak ni bocah, cewe ketawa nya ngakak kek gitu... Ga ada kesan feminim sama sekali... Ga salah kalo gw juluki dia, Another Singa... "iyaaa, tanyao Din... Lha kamu ki dah punya pacar pa belum???" Back to topic, pengen tau gw cerita asmara ponakan gw... "Wooo, si om pengen tau aja... Napa emange om???" Wah, sinyal 50% udah punya pacar kalo ini sih... "Yo gapapa, sini kenalin sama om, ajak main ke rumah om, kalo takut ketemu sama Eyang..." Jawab gw... "Ga ada om, dibilangin pada takut sama Eyang yooo... Ga percayaan ih..." Gw cuma ngakak dan ga berasa udah sampai di rumah... Dinda segera masuk dan bantuin tante nya... Samar gw dengar, dia nanya tentang keberanian gw yang datang langsung ketemu Papa Jack, emang saat gw kesana, dia ga tinggal di sana... Dia ikut Ibu dari Papa nya... Makanya, belum tau gw... Baru ketika gw mau nikah sama Ay, dia tinggal bareng ibu nya... Dari pertama ketemu aja, udah kelihatan asikk nih anak... Ya itu tadi, dia itu mengingatkan gw pada Singa...

Langsung klop aja pas kenal... Gw nya juga sih yang langsung "jatuh hati"... Anak nya asikkk, ga malu-malu dan ceplas-ceplos khas gaya anak cewe yang rada tomboy... Kalo gw atau Ayu butuh bantuan yang ada hubungan nya dengan dapur dan makanan, Dinda bisa diandalkan... Secara ga resmi, dia itu udah jadi "assiten" nya Ay Ay... Dia dapat "gaji" dari Ay-Ay... Karena kalo dia bantu-bantu, itu ga setengah-setengah alias penuh totalitas... Biasanya, kelar memberi bantuan ke Ay Ay, gaji nya akan langsung keluar...

Seperti hari ini, dia abis terima "gaji" dan senyam-senyum ga jelas sambil ngitung duit nya... Hari juga udah beranjak sore, maksud gw sih mau anterin dia balik... "Tak anterin atau pulang sendiri Dind???" Tanya gw, dan ada Ay Ay juga di sana... "Pulang sendiri aja om... Deket kok heheheheee..." Sumringah dia, abis dapat duit... "Mau dijemput pacar mu po Dind???" Kali ini Ay Ay yang nyamber dan ikutan godain Dinda... "Ga yo nte, aku tuh ga punya pacar..." Jawab nya dengan nada suara yang gimana gitu... "Heleh paling ngapusi Ay... Punya, tapi ga berani terus terang, takut sama eyang tuh..." Ledek gw... "Wooo... Ga yo om, aku mau beli jajan sek, makane mau jalan aja..." Dia mulai berargumen... "Punya duit tuh ditabung Din, kalo ga buat beli apa gitu yang ada manfaat nya... Wes sini tak anterin, mau beli jajan di mana sih???" Langsung gerak cepat si Ay... "Asikkk, sana lho nteee, yuk...yukkk..." Hadeh, dasar bocah...

Quote:

Berasa dejavu aja gw... Ketika lihat Dinda mau beli jajan... Entah kenapa, gw jadi ingat sama Singa yang udah tenang di alam sana... Wanita-wanita tomboy itu istimewa... Entah kenapa gw punya keyakinan, kalo pacaran atau menikah dengan mereka itu asikk... Ga bosenin dan selalu ada yang baru setiap hari nya... Wanita tomboy itu spontan, jadi yang mereka lakukan, kadang gaisa ketebak... Bukankah manusia pada hakekat nya suka dengan kejutan??? Kejutan yang baik tentu saja... Wanita tomboy juga ga gampang tersinggung dan mellow... Kalo ada yang ga pas, atau kurang tepat, mereka akan blak-blakan ngomong di depan... Gw ngirim kode yang harus pria artikan... Dipikir pria itu Tuhan apa, yang isa membaca hati manusia lain... Yang terakhir, dan ini mungkin relatif, wanita tomboy itu jago masak... Singa dan Dinda sudah membuktikan nya...

Gila ya... Gw malah kepikiran sama Singa gara-gara Dinda... "Mas, aku antar Dinda dulu ya, kalo kamu ga sibuk, tolong mas, itu yang di belakang beresin yaaa??? Semrawut semua mas, tadi belum sempat beresin heheheheee..." Rayu istri gw... "Sip nte, suruh aja si om, daripada dolan terus ke tempat nya mbah kumis, hahahahaaa..." Ini bocah ikut-ikutan ngledek gw gitu??? "Wooo, melu-melu wae... Iya Ay, dah sana anterin aja... Daripada pacaran tuh... Masih kecil juga..." Smash balikkk... "Enak aja si om kalo ngomong... Om, itu jangan lupa dicuci ya panci dan wajan nya, huahahahahahaaa..." Puas dia serang balik gw... "Udah ah, ini malah ledek-ledekan... Ayo Din, mas pergi dulu yaaa..." Seperti biasa, Ay Ay selalu cium tangan gw sebelum pergi... "Iya hati-hati Ay..." Jawab gw... "Dadaaaahhh om, itu jangan lupa dicuciii, whuahahahahhaaa..." Kena lagi gw... Hadeh, masih kecil aja udah tumpeh-tumpeh tuh cakep nya, gimana ntar gede nya yaaa??? Sadar woiii, ponakan sendiri mau lu mangsa juga??? Somplak lu??? Sialan... Gw masih waras kali, ga doyan gw sama sodara sendiri...

Abaikan obrolan imajiner antara gw dan si maho (anggap aja gitu...) Gw ke belakang, dapur lebih tepat nya... Udah beres semua sih, tinggal angkat-angkatin aja... Seorang suami, tidak haram buat bantu-bantu di dapur... Emang sih, kalo bantuin masak, gw angkat tangan... Mending ga usah daripada ngaco... Wong masak air aja gw gosong kok... Tapi bantu dalam hal lain, bisa lah... Nyuci piring, nyuci alat-alat masak, mindahin yang berat-berat, sering gw lakukan...

Well, ketika bisnis nya Ay Ay mulai menggeliat, tentu ada konflik-konflik yang muncul... Karena kesuksesan itu selalu diawali dan dibarengi dengan masalah... Gimana cara kita mengatasi masalah itulah yang akan menjadikan kita layak untuk sukses, atau justru menyerah pada keadaan... Seperti apa konflik itu??? Monggo kalo minat, silahkan disimak...


Ciaooo...
profile-picture
17september2019 memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di