CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

35. Lurus...

Hidup gw asikkk... Sangat asikkk... Gw punya Rudy yang dari kecil sukses membuat tante, mama muda dan kaka gemes untuk godain dia... Yeah, tuh bocah emang ganteng, sama kek gw... Jangan protes, emang faktanya kok mblo... Gw juga punya Kaka Justi, yang sama aja, cakep nya ga nanggung-nanggung... Kok bisa dua-dua nya cakep??? Apa faktor mama nya??? Silahkan bilang gitu, tapi kan gw yang buat #gamaukalah... Punya dua anak dengan posisi saling berjauhan, menjadi tantangan tersendiri bagi gw... Gw harus pintar-pintar dalam mengatur waktu... Agar kedua nya sama-sama mendapat perhatian dari gw... Ga ada yang lebih, dan ga ada yang kurang... Dulu, ketika Rudy belum ada, Kaka jelas dapat perhatian lebih... Tiap hari gw telpon dan kepo-in kegiatan nya... Ketika sekatang udah ada Rudy, tiap hari masih gw telponin, tapi intensitas nya agak berkurang... Karena gw harus kasih perhatian ke Rudy juga... Adil itu tidak mesti sama, adil itu memberikan sesuatu seperti porsi nya... Itu pendapat gw, mau beda pendapat??? Boleh banget...

Hidup gw adalah petualangan gw... Ortu gw, baik Papa atau Mama, ga pernah ngrecokin urusan gw... Dulu, waktu gw masih pada fase membangun usaha, Beliau berdua memang sering kepo-in urusan gw... Hanya kepo lho, ga lebih dan ga kurang... Cuma memastikan saja kalo gw bisa makan, dan punya tempat tinggal... Urusan perjuangan gw, mereka tau tapi ga pernah ikut campur, apalagi ngatur... Balik ke didikan awal, bahwa setiap jiwa, itu punya tanggung jawab terhadap diri nya, ada hak untuk mengembangkan diri nya, punya jalan untuk menentukan hidup nya seperti apa... Hanya, ketika gw melenceng, beliau berdua akan menegur gw... Itu pun kalo tau, kalo ga, ya jalan terus... Itulah yang harus gw cari sekarang... Mekanisme kontrol pada anak... Memberikan anak tanggung jawab dan kebebasan, tapi juga tetap memberikan kontrol, manakala mereka melenceng... Apa tantangan nya??? Kontrol itu tidak boleh terlihat, apalagi membuat anak merasa ada kekangan... Karena, pada dasar nya, setiap jiwa, setiap individu, itu ingin merdeka... Ga ada individu yang suka diatur-atur... Diakui atau ga, ya memang itu fakta nya...

Dampak dari kebebasan yang orang tua gw kasih, ada positif dan negatif nya... Negatif nya, gw kira sudah pada tau... Positifnya, gw yang masih di usia 20-an, sudah mandiri dan ga ngrepotin orang tua... Kerjaan, ada dua, bahkan lebih jika ditambah dengan kerjaan gw sebagai "tukang bersih-bersih urusan mangkrak" di tempat si Boss... Bisa juga nambah lagi, ketika Ay-Ay mulai buka usaha catering nya... Gw dan Ay Ay kan satu, wong duitnya buat berdua... Papan tempat tinggal baru saja kelar... Semua itu gw dapat, salah satu kunci nya, karena kebebasan berfikir itu tadi... Orang tua gw, ga pernah maksa gw untuk jadi ini dan itu... Kalo Papa otoriter, gw kena masalah, sudah pasti akan ditarik ke kerja di perusahaan nya beliau... Toh, beliau juga butuh orang... Kalo Papa orang ga punya moral, dan ga kenal tanggung jawab, terlalu mudah buat beliau untuk mencari jalan lain agar gw ga masuk ke penjara... Tapi keteguhan beliau, bahwa salah adalah salah, dan harus dihukum, adalah pembelajaran mahal... Bahwa karena itu Papa sempat "tidak disukai" oleh adik nya sendiri yang seorang perwira menengah tetap tidak menggoyahkan beliau untuk ga make privilege yang beliau punya...

Membiarkan gw masuk penjara merupakan bentuk rasa sayang Papa kepada gw... Jika gw bebas begitu saja, akan jadi apa gw??? Beliau abai dan ga begitu mementingkan apa itu nama baik... Yang beliau selalu tekankan adalah kebenaran...

Quote:

Gw pandangi wajah istri gw yang masih lelap dalam tidur nya... Di box bayi yang ga jauh dari posisi nya, anak gw pun sudah pulas dalam mimpi indah nya... Ada perasaan senang, dan juga tanggung jawab besar, agar gw bisa membahagiakan mereka... Didik anak gw agar ga seperti gw yang mantan Napi... Mentalitas dan karakter boleh lah, tapi kriminal dan ngawur nya jangan...

-------------+++++++++++++-------------


"Mas, aku dapat order... Anterin aku belanja ya??? Rudy biar diasuh mba Yan dulu, tadi udah aku telpon, dan orang nya bisa..." Kata istri gw di sabtu yang indah... Mba Yan itu Kaka tertua nya Ay-Ay... Ibu dari 2 orang anak, dan anak pertama nya mba Yan, boleh dibilang ponakan yang paling gw sayang... Kenapa paling gw sayang??? Cakep sih, dan agak-agak mendekati Singa secara style... Berasa dejavu aja... "Ok... Sekarang Ay???" Tanya gw... "Iya mas, hari ini kamu ada acara kemana mas???" Istri gw memastikan jadwal gw... "Ga ada sih, palingan tar malam "dinas" ma kamu... Heheheheee..." Sambil gw towel, sesuatu yang layak untuk ditowel... "Ihhh... Masih pagi, tadi udah lho ya... Ayukkk ah, pesenan banyak nih mas..." Menggerutu tapi unyu... Ya itulah istri gw... "Ya udah, titipin Rudy dulu yaaa..."

Dengan Skydrive gw ke tempat Kaka nya Ay untuk titipin Rudy... Dia dapat order 200 biji tahu isi dan 200 biji arem-arem, 200 biji pastel dan 200 biji donat... arem-arem itu, semacam makanan dari beras yang isi nya sambal goreng, dan dikukus seperti lontong... Lontong isi gitu lah... Pesanan nya untuk hari minggu... Gile kan??? Cuma satu hari waktu Ay-Ay untuk memasak... Maklum kan masih kecil-kecilan, belum meraksasa... Apakah gw belanja ke Mall??? Ga lah... Ay Ay lebih senang belanja di pasar tradisional, dan satu yang bikin salut, Ay Ay ga pernah nawar ke penjual di pasar... Alasan nya sih, orang-orang di pasar ga akan ngambil untung di luar nalar... Pinter juga bini gw... Dan kalo dinalar, akan sangat pas... Sama orang kecil, kadang kita ngotot untuk dapat harga murah, tapi saat kita belanja di Mall atau mini market, kita asal bayar aja ga pernah mau nawar... Padahal secara ekonomi, pemilik Mall jauh lebih kaya dari mbah-mbah yang jualan di pasar... Lalu di mana keadilan yang sering didengungkan??? Ay Ay pernah hidup susah dan sangat susah malah, jadi dia tau kondisi real orang-orang kecil itu seperti apa...

Beres dengan belanjaan, gw pun balik ke rumah... Lho Rudy gimana??? Tetap diasuh sama mba Yan, nanti gw jemput setelah gw taruh belanjaan di rumah... Selagi Ay Ay siapkan pesanan dari client nya, gw pun otw ke rumah mba Yan... Di sana ketemu sama ponakan gw yang baru balik dari sekolah... Asli, gw berasa melihat Singa di masa kecil nya... Gila ya??? Tapi tenang, gw bukan orang stress yang akan embat ponakan sendiri... Gila aja mblo... Tapi akan gw pastikan, ga ada yang isa ganggu dia... Om nya galak euy... Dinda, sebut saja gitu... Dia itu rada tomboy, tapi cakep... Gaya nya kek cowo, tapi seneng masak...

"Om, katanya tante Ayu dapat order ya???" Tanya nya... "Iyo Dind, noh baru mulai masak..." Jawab gw santai... Dinda sendiri masih pake seragam dan godain anak gw yang ada dalam asuhan ibu nya... "Sana lho bantuin tante mu, jo mainan remote wae (remote=mobil remote kontrol...)" Kata emak nya alias mba Yan... "Cah wedok dolanan mobil-mobilan??? Wooo..." Ledek gw... "Hayooo om, dadi lanang kuapok koe..." Kena omelan emak nya si Dinda... "Heheheheee... Selingan yo mah, om tak ke tempat tante Ayu ya??? Bantu-bantu..." Tawar nya... "Ya sana, sekalin Rudy nya bawa ntar..." Jawab gw... Dia udah ngilang, seperti nya ganti baju... "Weee... Ojo a om, dedek Rudy tetep di sini sama budheee... Ya Rud yaaa???" Mba Yan ngomong sambil godain anak gw... Dan tuh bocah cuma ketawa ga jelas... Gila ya, Papa mu di sini woyyy... Ga minat gitu ikut gw??? Mentang-mentag gw ga punya n***n... "Wes om, tinggal, nanti nunggu mas Al, tak terke Rudy neee, gemes aku og om karo Rudyyy..." Hadeh... Ngalamat bakal ga boleh dibawa ini mah... Tapi gapapa lah, daripada ntar gw yang ngasuh tuh bocah...

Dinda keluar dengan dandanan yang ga ada kesan cewe nya... Rambut dihabisi kek cara nya Singa dulu... Celana jeans pendek, dan kaos oblong... Tuhan, apa reinkarnasi itu emang ada??? Kenapa dia bisa kek Singa??? Ga cuma style nya, tapi cara ngomong nya, ceplas-ceplos dan "slengek-an" itu Singa banget... Hadeh... Apa gw terlalu membawa kenangan lama tentang Singa ke dalam diri nya Dinda??? Bisa jadi... Yang jelas, Dinda akan membuat cerita dalam hidup gw... Sesuatu yang belum pernah gw buka sekalipun... Melompat-lompat timeline cerita gw??? Bodo amat, kan emang gw bebasin buat apa aja di trit ini... So??? Tetap bahagia yeee...


Ciaooo...
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di