CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

20. Pipi Merah...

Pikiran gw kenapa dipenuhi dengan rencana ya??? Gw itu orang yang ga terlalu suka plan atau sejenis nya... Ga suka, itu beda dengan mengabaikan ya... Ngeles??? Bisa jadi... Plan itu penting, bahkan gw selalu punya banyak rencana sebelum melakukan kegiatan, tapi ketika yang gw lakukan sudah berjalan, plan atau rencana itu kadang ga gw pakai... Gini, kadang ketika gw akan membeli tanah misal nya, dari rumah gw udah ada rencana, beli dengan harga 500rebu/meter, lebih dari itu gw ga mau karena cash flow gw bisa kacau... Namun ketika gw survei tanah tersebut, gw mendapatkan fakta bawa di atas tanah itu ada banyak pohon durian... Tinggi, dan selalu panen setiap tahun... Oleh pemilik tanah, tanah itu dijual 650rebu/meter... Nah di sini, yang nama nya rencana awal, bisa gw cancel... Soal gimana cash flow yang ancur atau kacau, pikir belakangan... Kenapa??? Karena gw udah dapat advantage pohon durian... Jangan salah, durian itu bisa jadi media lobi yang OK, dan bisa gw jual kalo emang jumlah nya berlebih...

Jadi ketika gw menjalankan apapun, terlebih dalam berbisnis, gw bukan tipe yang kolot dan ga kenal kompromi... Ada space dimana gw isa berkompromi, tapi ada juga hal yang bersifat prinsip dan ga isa gw kompromikan dengan apapun juga... Duit, pinjamaan, bank atau modal, itu kan bisa dibahas, dan diitung ulang ya, tapi kalo moral dan aturan, nah itu yang ga isa diganggu gugat... Pengalaman gw membeli tanah, ya gitu... Kadang, gw malah cuma DP 20% tapi sudah gw garap dengan komitmen bersama dengan mitra pemilik tanah... Ini strategi yang menarik, tapi sayang nya, gw belum dapat ijin untuk share lebih lanjut oleh penemu asli nya... Dengan modal mulut, alias abab, atau bacotan sudah bisa jadi juragan property... Lalu dari mana 20% buat DP tanah nya??? Ada orang yang berperan sebagai mitra pemilik modal... Lalu peran lu apa??? Mitra pemilik cocot alias lambe alias skill speak... Itu kasar nya sih...

Lanjut... Ketika gw kembali tinggal di rumah gw, sebenar nya ada kekhawatiran kalo-kalo ada "crash" antara Mama dan Ay Ay... Meski gw percaya, kalo Mama bukan tipe orang tua yang suka nyinyir, dan Ay Ay juga bukan tipe yang suka aneh-aneh, tapi tetap saja pikiran macam itu ada di kepala gw... Kenapa gw isa mikir kayak gitu??? Lihat pengalaman serta cerita aja, bahwa mertua dengan menantu, apalagi menantu cewe, kadang tidak akur... Suka ingin menang sendiri, dan merasa kalo pendapat nya benar sendiri... Hal semacam ini, akan semakin parah, manakala mertua dan menantu tinggal dalam satu atap... Tapi, kekhawatiran gw seperti nya sirna, ketika gw lihat sendiri, gimana Ay Ay menempatkan diri... Tanpa ragu, dia tanya ke Mama gimana cara merawat bayi yang baik... Ini kan semacam trik ya, meski dia sudah belajar dari yang lain dan dari internet, dia ga ragu tanya Mama... Ini diplomasi level dewa... Sedikit merendah, tapi tidak terlihat rendah nya... Efek nya dahsyat... Mama merasa dianggap oleh mantu nya, merasa ditempatkan pada posisi nya sebagai orang yang lebih tua, dan tempat untuk dimintai saran... Sedang bagi Ayu, dia mendapat nilai baik di mata Mama sebagai mantu yang baik, mau bertanya kalo ga tau (padahal udah tau) atau Mama akan menilai, Ayu itu hormat sama orang tua, meski sudah bisa, tetap mau belajar... Bisa juga Ayu mendapat pengetahuan baru, yang mungkin belum dia tau... Nama nya pengalaman, kan bisa beda tiap orang...

Entah dari mana Ayu belajar diplomasi kek gini, yang jelas gw ga pernah ngajari apalagi menganjurkan... Sepele kelihatan nya, tapi gw yakin, banyak yang ga melakukan, dan memilih menjadi tinggi hati, lalu berujung konflik dengan mertua... Akui saja, wong gw sering melihat yang seperti itu kok... Hal-hal sepele macam ini lho, yang kadang bisa jadi masalah gede... Padahal kalo ditelisik dan mau sedikit saja mengalah, justru bahagia yang akan tercipta... Gw udah mengalami nya, ketika gw hajar Panjul sampai elek... Itu kan karena gw ga pake otak gw, mentingin ego dan emosi gw... Coba kalo gw mikir nya rada bener kayak istri gw hari ini... So??? Ini lah kehidupan, bahwa yang nampak lemah sekalipun, belum tentu lemah secara hakekat... Bisa jadi, justru dialah yang paling kuat dan paling benar dalam kacamata manusia... Ingat, manusia lho ya... Yang nampak kurang pandai, kurang ilmu, bisa jadi emang mau menutup akses untuk orang tau... Tapi dibalik nya, jangan ditanya...

Dengan kondisi damai minim masalah, gw pun isa fokus ngurusi kerjaan gw dan rumah yang baru gw bangun... Kerjaan gw nambah, manakala Papa sering "cekokin" gw dengan urusan kantor nya... Gw mulai menangkap tanda-tanda "ga enak" ini... Prediksi gw, gw yang akan dapat pulung buat lanjutin bisnis keluarga ini... Tebakan gw, Wira ditawari, dan menolak... Kaka gw??? Apalagi, mana mau dia... Suami nya, sama aja... Mereka itu aparatur dan pengabdi negara yang baik... Nah, gw satu-satu nya yang punya basic usaha sendiri, dan rada nyrempet bahkan ada yang sama persis dengan bisnis nya Papa... Mulai dah, gw dicekoki dengan biji nangka, alias beton... Ketebalan nya, racikan nya, dan seterus nya... Untung aja dulu gw demen fisika dan kimia, jadi ga bego-bego amat memahami ini semua... Tapi balik lagi, ini baru prediksi gw, realisasi nya seperti apa, ya only time will tell...

Papa dan Mama itu dari dulu (waktu gw dan sodara gw masih sekolah...) sering ngomong kalo pengen pensiun dini... Artinya, ga harus nunggu waktu pensiun untuk bener-bener stop... Mereka ingin menikmati masa tua mereka jauh dari hiruk pikuk dunia... Mama selalu ngomong sama gw tentang mimpi masa tua nya... Ibadah, berbuat baik sama orang, momong cucu, cukup... Jabatan politik??? Beliau ga mau, bahkan melarang Papa ikut campur masalah politik... Menurut gw, ini pandangan yang bagus... Andai yang punya pemikiran kek gini istri nya Sengkuni asal Jogja, ga akan ada rusuh-rusuh hari ini... Udah tuwek, bukan nya tobat, eh bikin nadzar... Ditagih nadzar nya, ngeles... Lho gitu kok cangkem nya masih didengerin... Yang dengerin idiot atau bodoh??? Tapi sudah lah, mungkin kalo ga punya jabatan, dan ga didenger suara nya, dia ga isa senang dan menikmati hidup... Orang kan hidup dengan pilihan nya... Asal siap aja dengan semua konsekuensi nya...

Kalo gw pribadi sih, lebih suka cara Papa-Mama abisin masa pensiun... Lakukan apa yang beliau-beliau suka... Pengen ketemu sama cucu nya yang di Semarang, tinggal gas ke sana... Pengen ketemu Kaka, ya tinggal cuss ke Bandung, pengen ketemu Rudy, apalagi, deket banget... Pengen liburan sampai berhari-hari, nonton badminton di GOR Jati, sampai main tennis mah bebas aja... Hidup kayak gini kan enak, semua kerja keras di masa lalu bisa dinikmati... Gw mau masa pensiun gw sama kek Papa gw... Ga mau mikir kerjaan, apalagi politik... Yang boleh menjadi pikiran berat bagi gw adalah, laga Persiku, PSIS dan mungkin Real Madrid, lebih dari itu, bodo amat... Njir... Somplak ya trit gw, kemarin bahas mendidik anak, sekarang merembet ke pensiun... Bodo amat lah...

Quote:

Hubungan gw dengan Rara itu bisa dibilang hubungan yang unik, kalo ga mau dibilang absurd... Gimana ya??? Dibilang ga suka, gw jauh-jauh mau ke Jakarta cuma buat ketemu ngobrol, makan, jalan-jalan dan nonton... Dibilang suka, gw udah jadian sama Lina, dan seolah menganggap Rara ga ada... Kalo dilihat, dia udah berusaha keras agar bisa kerja dan mengakhiri sumpah nya... Semua emang salah gw, gw lah penjahat nya dan gw lah bajingan nya... Udah itu, ga usah nyari dan nganalisis yang aneh-aneh... Jujur, saat gw di bus dan balik ke Semarang, pikiran gw bener-bener blank... Kalo iya gw datang lagi ke sini, dan Rara jawab "ya" (bukan nya GR lho ya, fakta nya dia selalu tersenyum ketika lagi sama gw...) Lalu gimana gw menempat kan diri gw??? Main dua kaki gitu??? Gw sering main kayak gini, tapi salah satu pihak tau kalo gw main dua kaki... Nah sekarang??? Gw mau kasih tau Lina gitu??? Atau Rara??? Yang ada gw bakalan abis dicakar-cakar sama mereka...

Well keruwetan segitiga ini akhirnya dimulai dan gw lagi minat untuk membahas nya... Apa yang akan terjadi dengan segitiga maut ini??? Biarkan part-part selanjut nya yang akan bercerita...


Ciaooo...
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di