CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

16. Pindah...

Kelahiran anak pertama membuat tugas gw sebagai kepala keluarga bertambah berat... Selain harus memberikan materi, karena jajan di Indomaret itu ga gratis, apalagi bisa pake cinta, juga kewajiban mendidik 'titipan' nya Allah untuk dijaga, dirawat, agar kelak menjadi manusia yang tahu kodrat sebagai manusia... Soal materi, jelas lebih bisa buat gw kondisikan daripada mental... Gw tau, Ay Ay kurang cocok dengan hawa dan aura Kota Atlas... Terlalu bising, ramai dan panas, itu yang sekilas gw tangkap... Tapi karena Ay itu istri yang baik dan manut suami, dia lebih memilih memendam semua nya sendiri... Hal kek gini jelas kurang baik untuk langkah ke depan nya... Buat apa hidup, tapi ga isa bahagia dan tertekan??? Bukan kah, hidup yang ideal itu, adalah hidup yang bisa kita nikmati... Ga selama nya punya uang dan materi lho... Punya duit Triliunan kalo jadi target nya KPK juga sama aja... Mending ada duit pas-pasan... Pas pengen Cagiva Stella, pas ada yang buat beli... Pas pengen kimpoi lagi, pas restu udah turun... #eh

Melihat situasi seperti ini, dan menimbang usaha meubel gw di Jepara yang baru lahir dan butuh perhatian ekstra, gw putusin buat balik ke kota paling nyaman di dunia... Kota kecil yang ga kenal macet, ga kenal FP* dan barisan pengangguran nya yang suka bikin onar dan gara-gara... Nyaman, adem, damai, dan masyarakat nya masih kenal guyub rukun dan gotong royong... Dengan kondisi psikologis yang baik, pikiran fresh, jiwa yang sehat, gw berharap Ayu bisa fokus mendidik dan merawat anak gw dengan baik... Untuk gw sendiri yang mulai jenuh main property, hijrah nya gw ke sini, juga sebagai say good bye untuk usaha property gw... Gw percaya kan usaha gw pada sodara gw untuk operasional nya... Kerja kalo passion udah ngedrop itu ga ada nikmat nya... Maka nya, begitu passion gw di property agak kurang, gw segera banting stir ngurusin meubel...

Semua memang sudah ada yang ngatur, gitu kata orang yang percaya ada nya Tuhan... Saat gw kehilangan passion, saat itu anak gw lahir, dan saat nya gw pindah kota untuk efisiensi... Jarak Jepara-Kudus, jelas lebih worth it dari pada jarak Jepara-Semarang... Efisiensi lagi kan... Yang jadi masalah, mau tinggal di mana gw??? Ikut orang tua jelas ga akan gw lakukan selama nya... Malu sama joni yang udah punya sarang alias rumah sendiri... Kalo untuk sementara, boleh lah, sambil nunggu dapat rumah yang akan gw tempati, entah dengan membeli yang udah jadi, atau gw bangun sendiri dari nol... Toh itu udah mainan gw sehari-hari, jadi ga sulit lah untuk mencari nya... Gimana dengan sarana untuk membeli??? Gw sih bersyukur idup pas-pasan kek gini, pas butuh rumah, pas duit cukup... Pas selanjutnya, ada tanah bagus harga miring yang dekat dengan rumah nya mertua... Pas lagi kan???

Ketika gw ngomong sama emak gw soal gw akan tinggal di rumah sementara, beliau isa nerima... Ga cuma nerima sih, beliau malah nyuruh gw tinggal di sana aja selama nya... Jelas aja gw tolak secara alus... Tradisi Jawa, yang nama nya rumah Wasiat, alias rumah yang ditempati oleh orang tua, itu sudah jadi milik nya anak bungsu... Dalam hal ini ya Wira... Kelak dia harus mau merawat dan memiliki rumah itu... Ini dalam pandangan jawa ala gw lho ya... Gw dan Kaka gw, ya harus "mencari" rumah sendiri... Gw paham dan udah pasti akan menaati yang beginian, so??? Kalo sekarang gw menetap di sini, gw anggap numpang sebentar... Toh, gw sudah dapat tanah bakal rumah gw... Soal bangun mah gampang... Tinggal gw ngobrol sambil ngudut sama arsitek gw untuk menentukan desain dan tema rumah yang gw mau... Lanjut, panggil mandor proyek untuk eksekusi, selesai...

"Mas, itu yang di atas cantik yaaa???" Kata Ay Ay, saat kita berbaring setelah Rudy tertidur malam itu... "Heheheheee... Hayo, kamu cemburu yaaa??? Pengen tak pasang gitu juga???" Goda gw pada istri gw... Gw tau sih, Ay-Ay ga sekolot itu... "Ihhh... Bukan mas, tapi beneran cakep yo mas... Sayang dia udah dipanggil..." Kata Ayu...

Quote:

Ay-Ay sukses membangkitkan kenangan gw dengan Singa... Entah dosa atau ga, tapi itu lah fakta nya... Gw peluk istri gw... Tapi ya itu, gw masih belum bisa menghantamkan joni ke tempat yang seharus nya... Alasan nya apa??? Gw kira lu semua tau lah... Gw beruntung Ay-Ay itu istri yang pengertian, dan tau siksaan batin yang dialami oleh suami nya... Maka ga ada itu, ini pun jadi... Selanjutnya sensor aja yeee... Kasihan gw sama jomblo...

-------------+++++++++++++-------------


Gw memulai bisnis furniture bukan dari Nol sih... Kenapa??? Karena, belum juga usaha gw jalan, gw udah dapat pesanan dari luar negeri, Tiongkok tepat nya... Om Lee, Papa nya Lina lah yang membawa kastamer itu ke gw... Pengalaman gw menjelajah dan belajar ke workshop yang lebih senior, membuat gw punya gambaran apa-apa yang harus gw lakukan... Sambil jalan, gw pun mencoba memikirkan laut biru... Bersaing dengan kompetitor yang kalah segala nya itu asikk... Apalagi buat pemain baru kek gw... Gw ga tau apakah ini adalah blue ocean menurut teori atau ga... Yang jelas, mindset yang gw tanamkan dalam product gw adalah... Harga bersaing, tapi kualitas di atas kompetitor... Sederhana kan??? Tapi implementasi nya sulit...

Ambil contoh yang gampang... Vixi di awal kemunculan nya... Waktu itu pasar motor sport CC kecil dikuasai oleh MegiZ... Dengan teknologi tahun 90-an alias jadul, motor ini sukses merajai pasar motor sport di Indonesia... Berkolaborasi dengan veteran bernama kucing... Membawa nama besar H, banderol MegiZ dan kucing pun dipatok dengan harga yang "tidak wajar"... Para FB alias fans boy, utama nya fans boy Y, sering menyebutnya dengan Over Prize atau operprettt... Gimana ga operpret, wong duo jadul ga ada lawan yang sepadan di kelas nya... Sempat muncul jagoan dari S, tapi layu (entah dilayukan) sebelum berkembang... Ingat motor dengan kode FX??? Kalo lu bawa tuh motor hari ini pun akan tetap terlihat keren... Gw ga tau alasan S ga serius menggarap nih motor... Padahal kalo mau, hm... Bahkan jawara dari Thailand pun rasa nya akan bisa dihabisi...

Melihat situasi pasar seperti itu, Y mulai bergerak... Lahir lah Vixi... Dengan fitur yang jauh di atas MegiZ... Rangka Deltabox yang rigid, monosock, injeksi, 4 silinder dan pendingin air... Gokiel nya, harga dipatok bersaing bahkan lebih murah dari si MegiZ... Apakah Vixi langsung berjaya di awal kemunculan nya??? Ga!!! Mengalahkan market leader yang sudah punya brand jawara, mindset kuat di kepala konsumen jelas bukan perkara mudah... Sales dan bagian promo dari Y harus kerja keras, dan mulut berbusa menjelaskan semua fitur yang Vixi miliki... Apakah itu cukup??? Apakah H diam saja??? O... Tidak bisa, pakar dan ahli marketing mereka pun bekerja mencari jurus yang pas menangkal serangan Y... Adu product, jelas kalah... Maka, celah injeksi yang dipakai... Mulai deh isu injeksi susah perawatan, kalo mogok ribet karena bengkel pinggir jalan ga isa tangani mesin injeksi,dan serangkain Black Campaign alias kampanye hitam menerjang Vixi...

Tapi nama nya product berkualitas, mau itu dibusukkan dengan cara apapun, fakta yang akan berbicara dan waktu yang jadi instrumen nya... Di jalanan, testimoni para pengguna Vixi mulai bertebaran... Berita dipecundangi nya MegiZ bahkan kucing pun membahana... Apalagi saat itu pengguna Vixi rajin unggah video top speed di youtube... Contoh nya, ada mas Yudibatang yang upload Vixi mampu lari 150km/jam... Cek aja nama beliau, masih ada kok... Suka ga suka, pengguna motor sport adalah para speed freak... Motor lu jadi pecundang, ya pindah ke lain hati...

Waktu juga yang menjawab, kalo sistem injeksi di Vixi awet dan jarang rewel, bahkan diklaim bisa lebih irit, karena campuran bahan bakar dan oksigen lebih presisi di ruang bakar... H boleh jadi yang pertama bawa sistem Injeksi via Supri 125 nya... Tapi siapa yang sukses meng-edukasi, Y lah jawaban nya... Bukti nya apa??? Intip penjualan Supri vs Vixi... Kalo posisi udah seperti ini, tahta juara tinggal nunggu waktu, dan waktu juga yang menjawab, MegiZ plus kucing KO di tangan Vixi... Mulai dari situ harga Vixi pun merambat naik... Kenapa??? Karena waktu awal muncul, bisa jadi margin keuntungan yang diambil Y, tipis... Ya itu tadi untuk merebut hati konsumen... Siapa yang ga mau, dengan harga yang sama dapat kualitas lebih baik???

Lesson learned nya apa??? Main blue ocean (kalo lu mau bilang gitu) itu ga mudah... Dari rangkuman di atas effort yang lu kelurin ga main-main... Satu, produk lu harus menang besar dari kompetitor... Dua, promosi dan edukasi pada konsumen, ketiga strategy pricing alias harga... Ini yang paling krusial, kalo lu main di margin untung tipis terus, otomatis dana buat R & D kurang... Lu tau alasan MegiZ jatuh??? Karena mereka telat merespone pasar... Baru setelah Vixi berhaya mereka sadar... Itupun ga mudah, mulai gari MegiZ injeksi yang gagal, sampai nemu strategy copas (kalo menurut para FB) Vixi lewat BC yang mulai menunjukkan taring nya...

Menciptakan product berkualitas saja susah lho... Plus keuntungan nya kecil, karena untuk menggebuk kompetitor... OK, misal ga ada kompetitor, tetap aja harus ada dana ekstra untuk sekedar bilang "eh meubel gw dari bongkotan yang usia nya 500 tahub lho... Beda sama punya nya ono..." Misalnya, asal ga BC, membandingkan product itu sah saja...

Well... Ini masih mentah, next time, gw bedah lebih dalam plus itung-itungan nya... Yang jelas, jangan asal ngomong main di xona biru tanpa tau maksud nya apa... Salah-salah dimakan hiu lu... Karena di setiap strategy pasti ada bug nya, itu ketahuan, ya abis lu... Meminimalisasi bug, ada juga cara nya... Bahas dong, ntar kalo gw minat... So??? Tetap belajar, dan tanya diri mu, karena guru paling baik buka Profesor apalagi dukun... Guru terbaik adalah diri mu sendiri...


Ciaooo...
profile-picture
profile-picture
awahbae dan mmuji1575 memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di