CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

15. Lahir...

Hari-hari menjelang kelahiran anak pertama gw (dari Ayu) semakin dekat... Ketika akhir nya anak itu lahir, berjelnis kelamin cowok alias laki-laki, maka hanya ungkapan syukur dan terima kasih yang gw ucapkan kepada Yang punya dunia dan segala isinya... Punya anak laki-laki adalah obsesi setiap Papa dan pria-pria lain nya... Karena lewat anak cowo, gw bisa membentuk karakter yang mungkin gw lewatkan di masa lalu... Terkesan maksa dan tidak memberi kebebasan pada si anak kah??? Bisa ya bisa tidak, tergantung seperti apa kita akan membentuk nya... Gw sendiri sudah punya pandangan akan seperti apa anak gw akan gw didik... Tidak ada toleransi untuk kebohongan dan tanggung jawab... Gw ga takut dia salah, dan berbuat salah... Tapi gw takut dia ingkar dan berbohong untuk menutupi kesalahan nya... Orang salah itu wajar dan bisa diterima, yang tidak wajar dan kurang ajar, sudah salah tapi ngeyel bahkan menyalahkan orang lain... Anak gw kayak gini, mending gw galikan lubang 2x1 dan kubur hidup-hidup, daripada jadi sampah dunia...

Didikan gw, ga akan sekeras Kakek dulu... Karena tidak semua anak cocok dengan yang seperti itu... Gw terlalu berani karena jauh di dalam diri gw sudah tertanam "selagi masih berdarah merah dan tulang nya putih jangan pernah takut berkonflik dengan orang yang menginjak harga diri mu..." doktrin yang mengerikan bukan??? Dan itu gw terima saat masih kelas 1 SMP... Fisik dan mental gw udah digebuki, saat anak-anak yang lain sibuk dengan PS dan westlife... Gw udah kenal rasa sakit akibat ditempeleng dan ditendang saat itu... Maka ketika gw berantem, gw seperti sedang dipijat... Ga terasa sama sekali pukulan yang mengarah ke gw... Bukan karena gw punya ilmu kebal, tapi sakit yang gw rasakan, tidak ada apa-apanya dengan yang biasa gw rasa setiap minggu nya...

Soal disiplin, mungkin bisa gw terapkan full ke anak gw... Gw cowok, tapi gw yakin kamar gw lebih bersih dan rapi dari kamar para cewe... Dari cara melipat selimut sampai menyimpan baju, semua ada aturan nya... Jangan harap nemu pakaian kotor ada di kamar gw... Para alumni di Akademi baik ijo maupun cokelat pasti paham dengan yang namanya kerapihan... Inspeksi dari Kakek, ga kenal waktu... Bisa siang saat gw pulang sekolah, bisa pagi saat gw ada di sekolah, atau malam jelang tidur... Satu kesalahan, 10x push up... Tiga kesalahan sekaligus, siapkan posisi tobat, plus push up 25x... Ga peduli ada Papa, Mama, Kaka, Adek, gw salah, saat itu juga gw disikap... Hasil nya??? Ya gini, kadang suka koplak dan lepas kendali... Jangankan by one, by 100 aja ga ada mundur nya gw... Udah teruji kok, saat dulu PB masih crash dengan saudara sendiri, gw ga pernah takut untuk memaki mereka meski gw sendiri atau berdua dengan Bang Kusno...

Gw mau anak gw dapat didikan seperti gw, dalam porsi yang lebih soft... Lebih bisa mikir dan ga asal gebuk... Berani boleh, tapi di saat tertentu, bersiasat itu perlu... Siasat beda dengan licik ya... Kalo licik, sama saja dengan ga mau bertanggung jawab itu tadi... Ah... Bayi masih merah kayak gini kok gw udah mikir jauh tentang masa depan sih... Mungkin ada baik nya gw bermanja-manja dulu dengan "Sang Putra Mahkota"...

Sedikit diskripsi, ketika lahir, bayi yang akhir nya gw beri nama panggilan "Rudy" ini, punya tangisan paling keras... Punya panjang alias tinggi paling tinggi, punya berat nomor 3 dari bayi yang lahir hari itu... Kulit nya putih kemerahan, dan yang bikin gw suka senyum sendiri, mata nya udah membuka... Budhe nya alias Kaka gw, menyebut kek anak umur 3 bulan... Tapi apapun itu, yang penting anak gw lahir dengan selamat dan ga kurang satu apapun... Yang seneng dengan lahirnya ga cuma gw Ay-Ay dan keluarga dekat... Teman-taman gw yang ada di grup BBM pun sama... Setelah gw posting si bayi mungil, komentar pun mulai membanjir di 9700 alias Onyx yang selalu ada di saku celana gw... Yang rada bikin gw gimana gitu, dia tau kalo anak gw lahir... Siapa dia??? Angel...!!! Malaikat maut yang ngilang tiba-tiba...

Quote:

Hari ini, dia BBM gw... Entah dia sedang ada di mana... Terakhir gw komunikasi sama dia, dia sedang di Toronto, dan bekerja di sana... Gw belum berani membuka BBM dari nya, sampai gw ingat apa yang Liem katakan beberapa tahun lalu... Gw buka, ada ucapan selamat di sana... Dengan bahasa yang gw tau banget, khas nya Angel, bukan copas atau colong sana-sini... Gw balas BBM nya, dan ada percakapan di sana... Gw sudah tau alasan kenapa dia pergi, saat dia jenguk gw di penjara waktu itu... Yeah, Angel datang saat gw menjalani hukuman... Jauh-jauh dia terbang dari Amerika untuk kasih semangat ke gw... Well, emang benar kata si boss, ga ada enak nya memutus pertemanan dengan seseorang... Lebih nikmat jika terus punya dan berteman dengan banyak orang, apapun kesalahan yang mungkin pernah dibuat orang itu...

Quote:

Sebuah wejangan yang semakin membuat gw yakin, kalo gw ga boleh membenci siapa pun di dunia ini... Berteman dengan siapa pun di dunia ini...


Ciaooo...
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di