CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

12. Obrolan...

"Hallo Papa..." Suara merdu, dan membuat mood gw makin baik terdengar dari ujung sana... Gw sebenarnya ingin ngobrol sama Lina, tapi si Kaka yang angkat... "Hi... Cantik, lagi apa nih???" Jawab gw, pengen ketemu si gw, tapi gimana lagi... "Lagi di lumah Papa, Papa kelja???" Hadeh, cadel nya itu lho yang bikin susah buat jauh dari dia... "Iya sayang, cah ayu udah makan belum???" Kesempatan kek gini, ga boleh lewat gitu aja... "Udah Papa tadi disuapin sama Mama..." Makin ga jelas nih perasaan... Berasa pengen segera ke Bandung oiii... "Makan sama apa tadi??? Abis ga sayang???" Tanya gw... "Sama pisang, loti, daging Pa, abisss tadi..." Pinter kan??? Anak sapa dulu... "Bener abis, Papa tanya Mama ya, beneran abis ga..." Goda gw... "Ye, tanya aja Papa, ni tak kasih Mama yaaa..." Belum sempat gw ngomong, si Kaka udah teriak manggil emak nya... Terdengar sih di telepon gw...

"Iyaaa yanx, gimana???" Kali ini Cinta yang jawab... Ada getar perasaan yang gw sendiri ga tau kenapa bisa kek gitu... "Lagi apa Ta??? Habis suapin Justi???" Gw bertanya... "Iyaaa, tadi abis ketemu sama klien, pulang, suapin Kaka, terus ini mau siap-siap lagi buat balik ke kantor... Fyuhhh..." Semangat dia jawab semua tanya gw... "Capek Ta??? Kalo capek, cari kerjaan yang lain lah, yang isa kamu sambi momong Kaka... Daripada tiap waktu dikejar deadline kek gini kan???" Gw ga tega kalo dia kerja terlalu keras... "Nama nya orang hidup ya pasti capek yanx, kalo ga mau capek, ya jangan hidup heheheheee... Gapapa kok yanx, aku enjoy dengan semua ini... Rada capek, karena badan agak kurang fit aja sih..." Jawab nya... "Kamu sakit Taa??? Pasti kebiasaan lama kambuh nih, olahraga gitu lho biar ga gampang capek..." Kali ini agak-agak sebel gitu... "Heheheheee... Ogah ah, ga ada instruktur nya... Canda yanx... Ay Ay gimana yanx??? Sehat kan???"

Rada gimana gitu waktu dia tanya soal Ayu... Kok bisa kompak gitu, yang Ay-Ay tanya soal Cinta, yang Cinta tanya soal Ay-Ay... "Baik ko Taaa... Dia nyuruh aku telpon kamu, bahkan dia juga minta aku ke Bandung buat tengok Justi..." Sebenarnya omongan gw belum selesai, tapi oleh Cinta, udah dipotong aja... "Ga usah lah yanx... Ay-Ay lebih butuh kamu dari pada aku... Kamu fokus di sana... Lagian aku udah ngajuin cuti kok buat ke Semarang dan ketemu kalian..." Wow... Ini nih yang bikin semangat gw terpompa lagi... "Asikkk, kapan Taaa??? Udah pengen peluk Justiii..." Kalo peluk Mama nya, kesan nya gimana gitu... "Heheheheheee... Rahasia... Ih... Jadi Justi aja nih yang pengen dipeluk??? Mama nya ga gitu???" Sebuah tantangan, tapi gw harus sadar, dia istri orang, dan gw suami orang... "Ya pengen sih Taaa... Tapi kan ga isa kayak dulu Taaa..." Berat gw ngomong kayak gini, tapi emang itu kan yang harus gw omongin...

"Hm... Tapi kita masih bisa jadi satu kan yanx??? Agama mu, tidak melarang seorang laki-laki punya istri lebih dari satu..." Hadeh, kalo udah sampai pada bahasan ini, gw rada jiper sebenernya... "Iyaaa Taaa, tapi punya istri lebih dari satu itu ga semudah yang dibayangkan... Andai mudah, ulama sekelas Gus Dur, Gus Mus, Cak Nun, Quraish Syihab yang Profesor summa cumlaude dari Mesir tentu akan melaksanakan nya..." Gw ambil jeda sejenak... "Tapi mereka ga melakukan itu... Apa alasan nya??? Mungkin karena itu tadi, poligami tidak semudah kelihatan nya... Apalagi, maaf Taaa, kamu kan masih beda sama aku... Jangan karena kamu ingin kimpoi, kamu gadaikan agama dan kepercayaan yang kamu punya... Aku ga mau yang kayak gitu..." Lagi, gw ambil napas... "Kalo kamu pindah ke agama ku, ga lain karena kamu memang tau apa esensi manusia beragama, bukan karena hasrat dunia saja..." Gw kalo lagi bener, omongan gw udah kek ustadz yaaa???

"Jadi, kamu ga mua gitu yanx, kimpoi sama aku???" Kalo udah bahas kimpoi, pasti ujung nya kek gini... Itulah kenapa gw agak malas bahas masalah kimpoi... "Haduh... Kalo kamu nanya kayak gitu, 100000% jawaban ku adalah mau... Siapa sih yang ga mau isa dekat sama kamu, sama Justi???" Slow, atur napas, dan pilih kata-kata yang pas... "Tapi ingat, aku masih ada Ay-Ay... Kalo aku kimpoi lagi, aku harus dapat ijin dari dia, belum lagi urusan kamu dengan Markus... Dan yang paling penting, jangan sampai ada satu orang pun yang tersakiti kalo kita menikah Taa... Aku ga mau kalo kek gitu..." Jawan gw, dan dia pun nampak diam, menghela napas... Dari ujung sana, gw isa dengar suara anak gw yang sepertinya lagi ngobrol sama pengasuh nya... "Tapi kamu ijinkan aku buat berjuang kan yanx??? Berjuang dapat restu nya Ay-Ay, dan berjuang buat tau apa hakekat dari hidup itu???" Kali ini dia agak melunak... "Setiap orang hidup, emang harus punya sesuatu yang diperjuangkan Ta... Aku ga boleh melarang siapapun dan apapun yang akan kamu perjuangkan... Bahkan aku harus mendukung, karena aku cinta kamu..." Shit...!!! Masih aja sempat ngegombal gw... Naluri boyooo...

"Heheheheee... Yes-yess... Aku sih yakin ya Ay-Ay ga akan nolak... Kita kan udah satu pemahaman yanx..." Entah lobi-lobi macam apa yang udah Cinta lancarkan ke Ay-Ay... "Kamu tuh ya... Si Kaka lagi ngapain sih Taaa, ketawa mulu dari tadi???" Sedikit gw alihkan perhatian Cintaaa ke Justi... "Oh... Biasa sih yanx, lagi digodain sama mba nya... Abis ini kan tak tinggal lagi dia, sampai sore, baru deh isa bareng lagi..." Jawab Lina... "Nanti sore, ada planing gitu sama Kaka???" Gw agak kepo agenda mereka... "Rencana sih mau ke Toko Buku yanx... Ada beberapa buku kuliah yang harus aku beli... Ntar sekalian makan di luar kali yaaa... Kaka lagi demen makan makanan Jepang yanx..." Wah kalo beneran bagus dong, makanan jepang kan banyak gizi nya... "Makanan jepang??? Hokben gitu Taaa???" Lagi-lagi gw kepo... "Bukan sih yanx, si Kaka lagi doyan banget makan shusi... Tau tuh, padahal anak-anak kan biasanya ga suka sama yang amis-amis gitu yanx..." Woah... Ini kejutan... "Keren... Ya udah deh yanx kalo yang kayak gitu turuti aja, asal jangan junk food dari Amerika itu..." "Iya lah yanx... Mau belanja ikan juga sih yanx, buat si Kaka ntar, sapa tau kalo ta buatin di rumah mau juga..."

Meski ga begitu pandai masak, tapi Lina itu punya kemauan untuk belajar kalo pengen kuasai sesuatu... "Sippp, ntar dipraktekin kalo di Semarang ya Taaa??? Heheheheee..." Goda gw... "Wuu... Kalo itu sih kamu yang doyan yanx... Eh... Balik soal yang tadi, kamu jangan ke Bandung yanx, fokus ke Ay-Ay... OK???" Kembali dia menegaskan... "Ya udah deh Taaa... Ntar aku tak ngomong ke Ay-Ay, kalo mau kamu gini..." Jawab gw... "Iyaaa yanx, aku juga tak telpon Ay-Ay, biar dia yakin dan fokus mikir debay nya..." Lega kalo gini urusan nya... "Justi mana yanx??? Pengen ngomong nih, abis ini mau aku tutup soal nya..." Saat nya akhiri obrolan mblo... "Ih... Buru-buru banget yanx, ada acara yaaa???" Seperti biasa, nada tanya nya itu menggemaskan... "Ada janji sama Papa mu Taaa, lagian kamu juga mau keluar kan??? Jawab gw... "Oh iyaaa tha yanx??? Soal meubel itu yaaa??? Sukses deh yanx... Sek tak panggilin Kaka..."

Terdengar Lina memanggil anak wedok, dan anak wedok gw gw pun menyahut, lalu mendekat ke arah Lina... "Hallo Papa... Telponan telus ih, ga kelja Pa???" Kalo ada di depan gw, udah gw cium nih pipi nya... "Heheheheee... Iya sayang, ini Papa mau lanjut kerja, tadi kan ada urusan sama Mama..." Jawab gw... "Mama pengen temu Papa tuh, makanya nelpon telus hehehe..." Ga ada beban kalo anak kecil yang ngomong, berasa adem banget dah... "Iyaaa sayang, nanti kalo libur, kan ketemu... Papa lanjut kerja dulu ya sayang..." Kata gw... "Iyaaa Papa..." "Kaka gw boleh nakal, ga boleh repotin Mama, nurut Mama, dan harus makan tepat waktu..." Berat sebenarnya akhiri panggilan ini... "Iyaaa Papaaa... Papa juga ga boleh lokoan telus, nanti batuk lho..." Ini pasti Lina yang ngajari, hadeh... Ga boleh merokok katanya... "Iyaaa sayang, Papa kerja dulu ya, dahhh Justi..." "Dah Papaaa... Ati-atiii Papaaa..." Klikkk...!!! Dan telepon pun ditutup...

Gimana ya... Setiap kali gw nelpon Cinta dan kemudian Justi ikut ngomong, rasa nya ada yang mengiris perasaan gw... Terserah dah dibilang lebay, tapi emang seperti ini fakta nya... Gw gaisa melihat fase demi fase yang Justi lewati untuk menjadi anak yang cerdas, pintar dan menggemaskan tentu saja... Tapi, mau gimana lagi, memang seperti itu kan takdir yang gw hadapi... Sebuah harga yang mungkin harus gw bayar akibat dari apa yang gw lakukan di masa lalu... Menyesal itu bukan opsi yang gw punya... Gw cuma bisa menghadapi apa yang akan terjadi ke depan sambil menata apa yang sudah gw rusak di masa lalu... Dua hal itu jauh lebih penting dan berharga dari sebuah penyesalan...

Hari ini gw emang ada janji sama Om Lee Papa nya Lina... Beliau sudah gw anggap kek Papa gw sendiri... Lagian, beliau kan Eyang nya Justi... Meubel, itu yang akan kita bahas nanti... Beliau punya buyer besar dari RRT, alias Tiongkok... Orang punya pasar, tapi ga mau meng-eksekusi, itulah Om Lee... Alasan nya, beliau ga ada passion sama sekali di dunia meubel... Gw??? Sama aja, gw masuk dan mau main meubel, ya terpaksa... Satu, ga enak nolak permintaan Om Lee... Dua, gw udah mulai bosan main property yang gitu-gitu aja... Gw tinggal juga jalan tuh usaha... Tantangan nya udah ga ada... Kalo gw hidup dengan jalan datar, dan masalah ga ada, gw takut jadi bego... Lagian, apa enak nya sih hidup kek gitu??? Alasan ketiga ya karena gw tergiur dengan untung yang gede di bisnis ini...

Sebagai pemain baru, tentu gw harus cari tau gimana seluk beluk "permainan" di sini... Di trit pertama, mungkin enak ya gw cerita nya, beli ini itu... Sebenarnya ga se-enak dan secepat itu... Gw sempat magang di tempat pengusaha meubel yang punya PO alias Perusahaan Otobus... Magang di sini, lebih ke urusan manajerial... Semacam gimana cara dapat kayu, yang ternyata harus melalui proses lelang, dimana lelang nya, kapan waktu nya, gimana cara pembayaran nya... All in gw belajar di sini... Jadi kayu-kayu buat meubel itu ga mudah dapat nya, alur nya panjang dan apabia ga pintar me-manage, ya abisss... Abis dimaki-maki klien karena orderan ga beres...

Selesai belajar manajerial, gw pun belajar tentang produksi... Di sini, gw nyamar dan jadi pegawai di sebuah usaha peng-oven-an kayu... Jadi kayu yang basah, setelah digergaji, harus di oven dulu, agar kering dan bisa dibentuk sesuai model yang di ingin kan... Karena gw ga punya link, ya gw harus nyamar dan jadi pekerja... Jadi buruh dengan gaji 25.000/hari pernah gw jalani... Kenapa sih gw sedetail itu??? Karena gw ingin tau, kayak apa sih proses nya... Kalo gw tau, gw isa analisa dimana kelemahan nya, dan kelebihan nya... Dari situ gw isa ambil solusi mana sih cara berproduksi yang paling efisien... Kunci utama pengusaha itu, ya harus tau detail usaha nya... Papa gw, tau banget campuran beton cor buat jalan, jembatan, gedung, meski beliau mungkin ga pernah ninjau proyek sekarang... Tapi dulu??? Beliau pernah jadi kuli untuk proyek konstruksi, sama kek gw yang pernah jadi tukang bangunan, sebelum jualan bangunan...

Satu-satu nya yang ga gw paham dari bisnis meubel itu ukiran... Untuk yang satu ini, gw nyerah... Jiwa seni ukir gw NOL besar... Dan gw percayakan tugas ini ke orang yang bisa bener-bener gw percaya... Ada tiga bulan gw melakukan observasi dan "pengenalan medan" sebelum gw bener-bener bangun gudang dan workshop di Jepara... Ketika gw mulai merintis dan membangun, selalu ada para penjilat yang mendekat... Biasalah, speak-speak buat nawarin diri... Ada yang menawarkan diri untuk posisi tukang lelang... Sok-sokan ceramah di depan gw tentang repotnya lelang, yang harus pindah dari satu kota ke kota lain nya... Dia pikir, gw blank dan buta sama sekali soal aturan lelang ini, padahal gw udah belajar manajemen lelang dari Bos PO Item... Gw senyam-senyum aja, begitu ada celah, gw skak mat aja... Minta fee nya udah ga masuk akal sih...

So... Untuk urusan lelang dan nyari kayu buat bahan baku, sementara akan gw handle sendiri... Ada juga yang sok baik ngajari cara oven yang baik, nawarin alat nya sampai training untuk penggunaan nya... Sama aja, mereka pikir gw buta dan bisa ditipu dengan masang harga di atas normal... O... Tidak bisa, gw udah belajar cara ngo-ven yang baik kok... Gw beli alat nya juga tau, soal cara guna in nya, gw sendiri yang akan ajari anak buah gw... Lagian, sebagian dari mereka juga udah biasa make alat kek gini... Buaya kok mau dikadalin, ya gw makan kadal nya... Itulah manfaat pengenalan atau "orientasi medan" ketika lu mulai membuka usaha...

Jangan sampai lu memulai usaha, tapi lu ga tau dan ga paham seperti apa kondisi usaha yang akan lu jalani... Mau jualan cilok, lu harus tau, bahan nya cilok itu apa, cara buat nya gimana, bahan baku nya harga berapa, dijual harga berapa, untung nya berapa, itu semua harus sudah bisa terjawab... Kalo itu udah terjawab, baru mikir inovasi... Misal, gimana cara meng-efisiensikan penggunaan tepung dalam pembuatan cilok tanpa mengurangi kualitas cilok... Kalo udah di sini, kreatifitas, otak dan ide serta spekulasi yang bermain... Kalo udah puas dengan cilok yang lu jual dari hasil observasi awal, ya lu selama nya akan dapat seperti yang lain... Wong main di zona aman, dapat nya juga yang aman... Beda kalo main di zona perang, rampasan perang ada di mana-mana...

Gw lihat jam di dinding kantor gw terlihat menunjuk angka 5... Om Lee, baru saja pamit setelah seharian berdiskusi sama gw soal bisnis baru yang akan gw mainkan... Gw bersiap untuk pulang, meskipun gw tau jalanan akan macet parah, tapi gw ingat istri gw yang lagi hamil besar... Gw ga mau dia di rumah sendirian saat senja tiba... Baru saja gw beresin laptop dan ambil kunci mobil, HP gw berdering... Ada nama istri gw di sana... Ada apa nih, gw pun angkat... "Assalamualaikum mas..." Langsung nyamber aja oiii... "Waalaikum salam Ay, gimana???" Tanya gw... "Mas masih di kantor???" Nada tanya nya khas Ay-Ay yang takut ganggu urusan gw...

"Masih kok Ay... Ini baru mau pulang, baru saja selesai sama Om Lee tadi... Tunggu ya..." Jawab gw... "Ya udah mas, kirain kamu di luar kota, kok belum pulang sampai jam segini, ga ngabarin lagi..." Nada sebel gemesin... "Heheheheheee... Maaf deh Ay, si Om terlalu semangat tadi bahas bisnis nya, jadi ya gitu deh, lupa semua nya... Oh iya, kamu mau titip sesuatu ga Ay???" Tawar gw, mana tau dia lagi pengen makan sesuatu kan isa gw beliin sekalian... "Ga mas, nih aku udah buat pecel, teri sama mendoan plus bakwan... Hehehehheee..." Tau aja nih yang gw suka... Jadi pengen cepet sampai rumah kalo gini sih... "Woaaa... Dah dulu ya Ay, lapar nih gara-gara denger pecel..." Jawab gw... "Mas, pelan-pelan aja bawa mobil nya, ga usah ngebut... Belum tak makan, kalo kamu belum sampai..." Lembut nada bicara nya... "Iyaaa Ay, dah dulu yaaa, Assalamualaikum..." "Waalaikum salam mas, ati-ati..."

Panggilan gw akhiri... Gw jalan menuju parkiran kantor, dan bersiap otw ke rumah gw... Yeah... Satu lagi hari yang hebat harus gw akhiri... Obrolan-obrolan dengan mereka, orang-orang yang gw cintai, selalu bisa menjadi booster buat gw melewati hari-hari yang indah... Well, akan ada lebih banyak hal yang akan gw share...


Ciaooo...
profile-picture
londo.046 memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di