CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/595b99cfde2cf25b1c8b4567/bulan-ksatria

Bulan Ksatria...

Jejak dendam perih meraksasa di angkasa...
Akan cinta yang besar dan terhalang durjana...
Manusia melacurkan diri di istana...
Namun tak demikian dengan Bulan Ksatria...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Tinggi menjulang, menembus peradaban...
Melewati waktu melawan pembenaran...
Dan kini Bulan menantikan gemilang...
Tangis, air matanya telah hilang...

Derap kuda Ksatria gagah dekati surga...
Walau neraka berjanji tuk menghabisinya...
Di pintu istana Bulan merajah hatinya...
Tuk tinggalkan raja, hakim dan khianat semesta...

Kekuatan cinta kan beri dia mahkota...
Bulan merana jingga hapus air matamu...
Ksatria datang dengan bendera tanpa pedang...
Di detik ini cinta adalah kebenaran...

Menuju kemenangan, dan cinta dikumandangkan...
Menuju kata hati, dan terbakarlah semua kebencian!!!!

---JRX---


Gw adalah penjahat besar... Gelar gw luar biasa hebat, dan ga semua orang punya... Ga ada kampus yang bisa menjamin lulusan nya mendapat gelar seperti yang gw punya... Jika lu bertanya, apa gelar gw, maka gw akan menjawab "NARAPIDANA"... Gw memang hanya kena 18 bulan penjara, potong sana-sini, praktis gw kurang dari 12 bulan ada di lembaga pemasyarakatan di kota kecil nan semarak... Tapi itu cukup untuk membuat gw kehilangan semua nya...

Lina, Justi, dan entah siapa lagi yang hilang dalam hidup gw... Itu harga yang harus gw bayar untuk semua perbuatan gw selama ini... Gw ini pendosa besar yang selalu dapat belas kasihan dari Tuhan... Gw bercinta dengan banyak wanita, menjebol apa yang seharus nya mereka jaga, dan merampas apa yang menjadi hak suami mereka... Sekarang, gw "dipaksa" merasakan bagaimana rasa nya kehilangan, bagaimana rasa nya kekecewaan dan bagaimana merasakan sakit hati...

Menyesal??? Gw ga kenal dengan kata itu... Melakukan kompromi??? Tidak, gw bukan pengecut yang akan melakukan apa pun demi kesenangan gw tanpa melihat penderitaan orang lain... Satu-satu nya pilihan adalah, menghadapi semua ini... Pahit, itu adalah harga yang harus gw bayar... Gw harus mencari surga gw, meski neraka selalu berjanji untuk menghabisi gw... Gw adalah Ksatria tanpa pedang, dan di depan sana ada bulan yang menunggu gw di pintu surga... Bulan yang air mata nya mengering karena gw mulai mendekati nya...

Ini kisah gw, ketika gw berusaha meraih surga yang sebenarnya... Bukan surga semu yang hanya berisi nafsu... Hidup tidak hanya soal bercinta dengan wanita cantik, lebih dari itu hidup adalah untuk mencari apa yang menjadi tugas, dan alasan kenapa gw "dikirim" ke Bumi...


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Selamat membaca, jadilah orang yang bahagia dengan melakukan apa yang lu suka, jangan pernah jadi munafik untuk memaksa orang lain suka... Jangan pernah ngajari gw soal menjadi baik, tapi kalo lu mau jadi bajingan, sini gw ajari cara nya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 17 lainnya memberi reputasi
16
Thread sudah digembok

3. Pejuang...

Salah satu syarat membangun rumah tangga adalah punya penghasilan tetap buat kasih nafkah istri... Selain kebutuhan lain seperti tempat tinggal alias rumah yang layak tentu saja... Bicara soal nyari duit, gw udah punya pengalaman dari sekolah... Mulai dari yang haram seperti taruhan di arena balap liar, sampai yang halal dengan jual beli motor bekas... Jadi soal skill berdagang dan usaha, gw lumayan bisa diandalkan...

Gw "terpaksa" turun full kerja dan nyari duit ketika Lina mengandung anak hasil karya gw di kamar wasiat... Gw laki-laki mblo, "harga" seorang laki-laki itu di tanggung jawab... Jadi mau ga mau, gw harus full kerja untuk kasih nafkah buat Lina dan calon anak gw... Lepas mereka "bukan apa-apa" gw di mata hukum, itu bukan jadi alasan untuk gw bisa lepas tangan seenak nya... Gw tidak pernah belajae cara lepas tanggung jawab, jadi gw ga tau, gimana cara nya lari dari tanggung jawab...

Gw memulai usaha gw dengan membeli tanah yang nanti nya akan gw kapling, dan gw jual... Tips nya, lu sering-sering main ke Balai kota, atau kantor Bupati di kabupaten atau kota tempat lu akan berinvestasi... Untuk apa??? Untuk nyari tau, rencana pengembangan kota itu ke depan seperti apa... Jangan percaya mulut siapapun yang ada di sana... Percayalah dengan data yang valid... Apa itu??? RPJMP alias Rencana Pembangunan Jangka Menengah dan Panjang... Yang nyusun biasa nya Kepala Daerah, SKPD, DPRD dan kadang melibatkan tokoh masyarakat via ormas...

Di situ lu harus lincah bermain... Dapatkan tuh "kertas wasiat" lu akan tau daerah-daerah mana yang akan dikembangkan dan jadi prioritas pembangunan... Soal cara lobi nya gimana, dan dapat nya gimana, ya pikir sendiri lah, gunakan daya kreatif lu, masak iya udah dikasih tips kek gini masih kurang???

Setelah tau daerah mana saja yang akan dikembangkan, lu pilih yang punya range waktu pengembangan "agak lama" kalo lu emang lagi ga butuh dana, dan modal lu cetek... Kenapa??? Biasanya harga tanah di sana masih murah... Karena gw butuh dana, dan dana gw juga ga gede, gw milih yang menengah... Kira-kira yang akan ramai dan tersentuh pembangunan dalam 3-5 tahunan lah... Tanah dengan kondisi kek gini, harga biasanya masih wajar...

Setelah tanah gw borong, apakah semua nya indah??? Nope!!! Di sini lah, titik awal itu dimulai... Duit tabungan abis, tanah yang gw beli masih "mentah" alias belum di apa-apakan, jangankan di urug, dibersihkan dari ilalang aja belum karena emang ga ada duit buat beresin... Minta duit ke Papa??? Gw udah cukup bikin malu dengan hamilin anak orang... Sekarang gw mau minta duit gitu??? Harga diri gw mau ditaruh di pantat??? Gw buang jauh opsi ini... Yang ada, gw harus buktiin ke Papa, kalo gw mampu... Nih lho Pa, aku hamilin Lina, karena aku bisa sukses... Jangan udah menghamili anak orang, masih nyusahin dengan minta duit mulu... Sampah!!!

Gw lihat satu-satu nya harta gw adalah "Si Ijo" yang suara nya kek Rara, ngeselin... Jual??? Gw masih sayang... Gadai??? Nah ini baru betul... Lalu gimana gw harus muter-muter kalo sarana gw hilang??? Tai anjing!!! Gw punya kaki dan ga cacat, kalo gw nyerah karena ini, gw sama sekali ga layak jadi Papa dari anak gw dan Lina... Singkat cerita, Ninja gw, gw gadaikan ke kenalan gw sebesar 10 juta... 5 juta gw pakai buat beresin tanah gw, sisa nya untuk operasional gw...

Tanah gw, belum siap jual karena belum di urug, mau pake duit siapa buat ngurug??? 10 jeti??? Dapat berapa dump??? Satu-satu nya jalan buat dapat duit, adalah jadi babu alias kerja sama orang... Gw bisa sih dapat uang cepat lewat taruhan, tapi gw udah sadar, duit ini akan dimakan sama anak gw kelak, kalo dapat nya dari judi, mau jadi apa anak gw??? OK... Gw pun jadi makelar alias broker kaplingan dan rumah... Mulai dah, gw rajin jalan-jalan... Jalan dalam arti sebenarnya ya...

Tawarkan sana-sini, keluar masuk ke kantor dan hubungi semua teman gw, adalah jalan yang gw tempuh... 1 minggu pertama, ga ada hasil alias nihil... Gw nyaris nyerah dan berniat jadi kuli, atau tukang bangunan karena duit makin tipis... Tapi yang nama nya rejeki, emang ga ada yang menduga kapan datang nya... Saat gw lagi ngudut santai selepas menyusuri jalan, gw ketemu dengan pemborong yang kebetulan lagi nyari tanah... Speak punya speak, tanah yang gw makelari sepertinya masuk buat dia...

Proses jalan, gw ketemukan dengan pemilik tanah, dan deal pun terjadi... Sesuai dengan kesepakatan gw dan pemilik tanah, gw dapat komisi 5% dari transaksi yang terjadi... Yang bikin gw bersyukur, proses nya ga lebih dari 1 minggu... Jadi, cuma kerja 2 minggu, rekening gw mendadak gemuk karena komisi dari jadi makelar... Link kayak gini, ga gw sia-siakan... Gw pun memberanikan diri untuk melamar kerja di tempat sang pembeli tanah tadi... Dan beruntung nya gw, dia mau nerima gw...

Dari situ, petualangan gw dimulai... Gw jadi tau seluk beluk dunia property... Karena posisi gw di situ "ga jelas", kerjaan gw pun flexibel dan semua bisa... Kadang gw disuruh ngurus surat-surat... Kadang gw disuruh ngadepin preman yang malak, belanja material juga sering, mendampingi kastamer ngurus KPR pun OK... Inti nya, semua bisa dan gw lakukan... Capek??? Ya capek, wong gw tiap hari naik bus dari Sriwijaya ke Banyumanik, dan jalan kaki ga kurang dari 7km menuju tempat kerja gw... Kalo PP ya 14km...

Kenapa gw ga nebus motor??? Karena buat gw, itu bukan hal yang urgent... Fee dari makelar, gw pakai untuk ngurug tanah gw, gw kapling-kapling dan persiapan dana untuk balik nama, mana tau ada yang minat membeli tanah gw... Hampir 5 bulan gw jalani keras nya hidup tanpa motor... Badan gw item, dekil tapi otot-otot gw makin besar dan kekar...

Well... Itu cuma sebagian cerita gimana gw memulai semua nya... Jadi kalo lu pikir, gw ujug-ujug jadi boss, ujug-ujug isa beli ini itu, lu salah besar... Gw adalah mantan babu yang pernah seharian ngangkatin semen dan nyampur semen dengan pasir!!! Jalan kaki itu udah jadi rutinitas gw tiap pagi... Gw udah janji dengan apa yang sekarang gw punya, gw harus jadi besar... Kalo gw masih sehat, masih isa jalan, haram buat gw minta bantuan Papa meski itu cuma rekomendasi... Dan kalo ada orang ngeluh ke gw "Gw mau usaha mas, tapi ga punya modal..." Ini orang paling kurang ajar... Lu pikir, kesehatan bukan modal??? Lu pikir oksigen kalo lu musti beli, mampu??? Apa itu bukan modal??? Pengusaha yang teriak kurang modal, adalah pengusaha abal-abal dan ga niat jadi pengusaha...

Mau dapat modal ya usaha... Utang kalo nyali lu gede dan punya agunan, kalo kere kek gw saat itu ya gadai atau jual barang yang lu punya... Masih kurang??? Ya kerja dulu... Seenak jidat pengen dapat kucuran modal??? Hadeh... Para pemenang dan para juara tidak lahir dengan cara yang mudah... Atlet Badminton dari PB yang ada di kota gw, tiap pagi dimaki'maki sama pelatih nya, ga ada urusan dia peraih medali emas olimpiade atau juara All England... Jadi kalo lu mau jalan enak untuk sukses, lu minta diangkat anak saja sama Bill Gates...

-------------+++++++++++++-------------


Kenangan tentang membangun usaha, membuat gw tersenyum... Sekarang di rumah sederhana gw di daerah Semarang, gw udah "agak mapan"... Kantor punya, staff ada, sekretaris cakep ada, dan yang paling penting, ada bulan yang nunggu gw di pintu surga... Istri gw... Ayu itu sebaik-baik nya istri... Ga pernah komplain sama gw, selalu nanya apa mau gw... Urusan kasur apalagi, gw minta kek gimana juga hayuuu... OK ga usah diperpanjang, hanya akan membuat para jones semakin menderita...

"Mas sarapan dulu sebelum ngantor, tuh lho udah tak bikinin urap, teri sama bakwan..." Celoteh Ay-Ay di pagi hari yang membuat gw males ngantor... Lha gimana, hawa nya pengen "menghajar" nya, lagi dan lagi kok... "Iyaaa Ay, bareng ya??? Kamu belum makan kan???" Balas gw... "Ya udah mas, yukkk..." Gw manuju meja makan dan lanjut sarapan pagi bareng istri gw... Di sela makan bareng, "mas, Justi apa kabar ya??? Kok aku kangen sama dia... Lucu og... Heheheheee..." Deg, rada nyesek sih, tapi gw ga boleh perlihatkan depan Ayu... "Telpon Lina aja Ay, nanti kan disambungkan sama Justi..." Jawab gw... "Iya mas, nanti ah... Aku kok pengen punya anak wedok ya mas, heheheheheee..." Aihhh, sini-sini tak buatin, muka nya itu lho, gemesin banget istri gw... "Ya udah, sini tak buatin, sekarang po???" "Ih... Semalam udah lho ya, kerja mas... Capek lho..." Merah muka nya Ay-Ay... "Kalo gituan, mana kenal capek sih Ay... Heheheheheee..."

Bercanda dan ceria, itulah suasana makan pagi alias sarapan antara gw dan Ayu... Meskipun agak sedikit baper karena Ayu bahas soal Justi... Putri cantik gw yang mulai pinter ngoceh dan selalu gw rindukan kehadiran nya...

Setelah makan pagi dan bercanda sama istri gw, gw pun otw kantor... Semarang itu beda jauh dengan Jakarta... Ga kenal macet gw, jadi dengan 20 menit udah isa sampai kantor tanpa emosi dan sumpah serapah... Di kantor, gw udah ditunggu oleh kastamer yang ingin ketemu gw langsung... Mereka penasaran dengan inovasi yang gw tawarkan, satu perumahan sejuta imajinasi... Di sini, konsumen gw tempatkan sebagai bos, bukan raja... Kalo raja minta sesuatu, dia ga wajib bayar... Kalo boss, beda, abis minta sesuatu ya, bayar...

"Jadi bener nih mas, kita bisa mendesain sendiri rumah kita???" Tanya sang Bapak setelah beberapa saat berbasa-basi sama gw... "Iya betul Bapak... Di sini, jenengan bebas kok mendesain rumah sesuai keinginan jenengan... Bahan pun, monggo saja kalo jenengan minta yang istimewa... Soal harga, kita kan saudara, gampang lah Pak..." Jawab gw... "Wah mantab ini, kalo gini gimana mas, saya tak konsultasi sama anak saya, dia kan kuliah di arsitektur UGM, biar dia yang memberikan desain nya..." "Monggo, saya sangat menunggu desain dari anak bapak, kalo nanti ada yang minat, tidak menutup kemungkinan desain itu saya beli bapak..." Jawab gw... "Wah iyaaa mas... Sekarang, dimana saya bisa tanda tangan untuk komitmen pembangunan rumah saya???" Dhuarrr... Kurang baik apa Tuhan??? Pagi-pagi sarapan sama istri cakep, ngantor ga ada macet, dan sekarang ketemu kastamer langsung deal dan kontan...

Sebenar nya ada banyak inovasi dari program gw yang ini, next part akan gw share deh... Dan soal melayani kastamer yang baik, boleh lah gw share juga... Inti nya manusia itu senang dipuji, tapi pujian nya harus berdasar fakta... Seperti contoh, "desain itu saya beli..." Itu kalimat basa-basi lips service... Kenal anak nya aja ga, karya nya kek apa juga ga jelas, masak mau main beli aja... Tapi gw mainkan sisi psikologis Bapak ini... Dengan gw mau beli, tentu dia akan kontak anak nya di Jogja untuk secepat nya kirim gambar... Apa dampak nya??? Gw isa dapat kastamer dong, tukang gw kerja... Dan ga butuh waktu lama kan, saat itu juga Bapak tadi langsung deal...

Well... Mungkin untuk lebih jelas nya, nomor-nomor ke depan yang akan memberi penjabaran nya... Dikit-dikit lah, yang kek gini aja ga yakin ada yang isa mengimplementasikan kok...


Ciaooo...
profile-picture
tet762 memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di