CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Spikerock dan 98 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 24


Malam hari gw terbangun karena perut gw tiba-tiba saja mules gak karuan, saat gw melihat ke arah jam dinding ternyata baru pukul 23.20 , gw langsung bergegas ke kamar mandi.

Saat itu kamar kak Lena pintunya sedikit terbuka, gw pikir tumben-tumbenan kak Lena tidur gak ngunci kamar. Pas gw ngintip ke dalam, terlihat seorang wanita sedang belajar di meja belajar, ya... orang itu kak Rena.
Sebagai cwo gw cukup takjub dengan semangat belajar kak Rena, karena saat gw saja udah bangun dari tidur.. dia masih belajar emoticon-Smilie apalagi dia bangunnya lebih pagi dibanding gw emoticon-Nohope. yah.. memang seharusnya cw bangun lebih pagi dari cwo emoticon-Big Grin calon istri idaman lainya emoticon-Hammer (S).

Fiuuhh... tuntas juga urusanya kalau udah ke kamar mandi emoticon-Big Grin.
Brukk...!!! ,” kaget banget gw dan hampir aja gw terjatuh karena menabrak cw di depan gw. Kak Rena... lagi dan lagi... ngapain sih dia malem-malem kagetin orang, dan kenapa gak nyalain lampunya kalau kedapur emoticon-Nohope.

Saat itu dia menumpahkan segelas susu cokelat kebaju gw emoticon-Nohope, cih... malam-malam minum susu tapi matanya masih rabun!.
Dan seperti biasanya, tak ada kata apapun yang keluar dari mulutnya... apalagi berharap dia mengucap kata “maaf” impossible. Setelah numpahin susu kebaju gw dia langsung balik ke kamar, dan gw yang harus beresin tumpahanya emoticon-Mad (S) emang bener nih cw gak punya sopan-santun dan tatakrama emoticon-Mad (S) .

Quote:

Gw langsung kembali ke kamar, ganti baju dan kembali tidur. Pukul 04.30 kali ini gw udah bangun karena gw sebelumnya telah mensett alarm, setelah itu panggilan masuk dari Melani dan beberapa detik kemudian Nisa yang tujuannya jelas membangunkan gw emoticon-Smilie .

Sampai di dapur gw liat nyokap dan emoticon-Kagets kak Rena lagi masak, yeah.... di balik sifatnya yang songong dia memang benar-benar seorang perempuan yang rajin emoticon-Smilie.

Setelah shalat pastinya gw tidur lagi, dan setelah beberapa ketukan di pintu kamar, gw langsung bangun ngambil tas dan anduk terus turun kebawah. Kali ini pun gw berpapasan dengan kak Rena yang sudah rapih seperti kemarin.

Selesai mandi, ganti baju dan langsung ke meja makan. Saat itu kak Rena udah berangkat kata nyokap. Setelah sarapan gw pun berangkat ke sekolah, tentu saja setelah memastikan tak ada lagi batu bata di dalam tas gw emoticon-Nohope.

Sampai sekolah gw naro tas dan duduk dibangku didepan kelas, sebenarnya karena Nisa ngajakin gw ngobrol di depan kelas sih, katanya sumpek di dalam. Sampai Bel berbunyi kita baru masuk kedalam.

Saat itu matapelajaran pertama adalah bahasa Indonesia, dan saat itu tumben-tumbenan gak ada yang nannyain PR ke gw? termasuk Sandy.

Quote:
Gw langsung ngeloyor ke lapangan dan hormat ke tiang bendera. Sedikit gambaran tentang Pak Agus guru Bhs.Indonesia gw, dia orangnya nyentrik tapi Killer dan kalau ada murid yang membantah perintah dia.. larinya langsung ke ruang BK.

Tidak seperti guru lainya kalau tidak mengerjakan tugas paling suruh berdiri di luar kelas, berbeda dengan dia yang malah nyuruh muridnya hormat ke bendera(mungkin karena nih orang cinta banget sama tanah air emoticon-Hammer (S)).

Sialnya gw waktu itu, tumben-tumbenan Sandy gak nanya PR dan gw bener-bener kesel kenapa dia ngerjain PR sihhhh!!!! emoticon-Hammer (S) soalnya kalau dia gak ngerjain PR gw pasti tau kalau buku gw ilang emoticon-Nohope.

Saat itu gw harus puas karena bukan waktunya gw olahraga tapi keringat gw bercucuran dan beberapa menit gw hormat ke bendera badan gw mulai clekit-clekit... ya itu efek alergi gw. bukan hanya malu yang harus gw tanggung karena dari jendela tiap kelas, gw liat tawa renyah saat melihat gw berdiri disini, tapi juga karena gatal-gatal mulai menjalar ke setiap sudut tubuh gw emoticon-Frown, apalagi gw harus hormat disini sampai matapelajaran dia selesai emoticon-Frown.
Beruntung bagi gw karena gatal-gatal di tubuh gw hanya mampir sebentar, berbeda kalau seandainya gw terkena hawa dingin karena gatal-gatalnya bakal mampir sampai berhari-hari.
Saat itu gw liat kak Rena lewat di koridor sekolah dan jelas sekali dia berjalan dengan mata yang tertuju ke arah gw, dan pada saat dia lewat di depan gw... sebuah senyuman jahat terlontar dari wajahnya. F*ck emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S)
Dan saat itu gw yakin banget kalau dia orang yang menyembunyikan buku gw emoticon-Bata (S).

Quote:

Gw baru sadar ternyata Melani sedang ada matpel olahraga waktu itu. saat dia balik ke teman-temannya mereka serentak meyoraki kami, tapi sepertinya Melani gak memperdulikan itu.
Sekitar hampir 1 jam 30 menit gw berdiri di depan tiang bendera sampai akhirnya pak Agus memanggil gw dan memperingatkan gw untuk tidak melakukanya lagi emoticon-Nohope.
Saat sampai di kelas, Nisa menawarkan minum dan gw cuma menggelengkan kepala (padahal mah Melani udah duluan ngasih gw minum emoticon-Big Grin).

Kringg... bel istirahat berbunyi.

Quote:


Sampai dikelas kak Rena gw langsung masuk tanpa permisi, bahkan beberapa orang yang ada di kelas sempat terkejut melihat kedatangan gw yang notabenenya anak kelas 1 dan mungkin mereka berfikir ada perlu apa ini adek kelas.
Dan saat gw masuk kedalam, gw liat kak Rena udah memasang kuda-kuda emoticon-Metal

Quote:


Gw langsung ngeloyor keluar di ikuti kak Rena dibelakang gw, teman-teman kelas kak Rena mungkin terkejut saat gw mengajaknya keluar dan tanpa penolakan sama sekali dari dia. Mungkin kalian semua tau kalau baca story ini dari awal tentang betapa angkuhnya cw ini, gw aja kagak tau mana yang deket sama dia mana yang engga selain Melani.

Quote:

Ntah apa yang bakal dia lakuin terhadap gw nanti, tapi mulai saat ini... “gw bakal bales lu!!”.
Setelah itu gw langsung ke kantin, dan di kantin Dion dkk udah lagi pada ngumpul.

Quote:

Saat gw sampai di belakang sekolah, gw liat ada Melani sedang duduk, tapi gak sendiri melainkan disana ada Nisa juga. gw pikir ngapain Nisa ada disini emoticon-Nohope. keliatanya mereka lagi asik ngobrol dan ntah ngobrolin apa, gw pun balik lagi ke kantin karena kalau gw gabung sama Melani dan Nisa takut suasananya jadi serba canggung.

Quote:
Sehabis mentraktik sekompulan kampret di kantin, gw langsung balik ke kelas memang karena sudah bel juga.

Quote:


Selepas pembicaraan tadi guru masuk dan pelajaran pun dimulai.

* * *

Quote:
* * *

Quote:
* * *

Quote:


Natali a.k.a Rena waktu itu masih memancarkan ekspresi yang sama(killer eyes), sama seperti disekolah tadi emoticon-Nohope.
Sampai dalam rumah gw langsung naik ke kamar, dan mengobrak abrik isinya untuk mencari buku gw. 30mnt gw nyari-nyari tapi gak ketemu emoticon-Mad (S): dan akhirnya gw nyerah juga. Gw turun ke dapur buat mencari beberapa cemilan dan lanjut ke ruang keluarga buat menonton acara favorit gw (upin-ipin emoticon-Ngakak (S)emoticon-Smilie.

Saat gw sedang mencari remote tv, alangkah terkejutnya gw... buku B.indo yang selama ini gw cari-cari ada di tumpukan majalah emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S). Emang kampreeeettt.... awas luuuuu!!!!!! emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S)
TV hari itu gak ada yang menarik, karena isinya acara-acara yang gak jelas!!! Dan ntah kenapa perut gw mulai mules(mungkin karena makan bakso tadi emoticon-Nohope).

Gw langsung ke kamar mandi dan......... F*ck F*ck F*ck F*ck F*ck.........................
Kamar mandi gw di kunci dua duanya!!!!! Emang gw rasa mereka berdua salah satu jin penghuni rumah ini emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S). Perut gw waktu itu udah gak bisa di ajak kompromi, dan hampir aja tuh pintu kamar mandi gw Dobrak. Tapi kata-kata nyokap gw melintas dipikiran gw “Aris kalau kamu mau cari kunci kamar mandi ada di Laci”, dan saat itu gw langsung lari ke arah laci! Dan..... yesss ada!!!

Gw cepet-cepet membuka pintu kamar mandi karena ini kayaknya udah di ujung emoticon-Hammer. WTFFFF......!!! air di Bak mandi kosong emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown dan saat keran air gw buka pun gak keluar isinya Anj*******nggggg!!!!.
Gw buru-buru ngebuka WC sebelah dan.... sama aja, bak mandinya kosong ga ada air emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown. Karena bener-bener udah gak tahan... gw langsung aja nonggkrong ke kloset. Jadi di rumah gw itu make kloset duduk + ada tissu toilet, tapi gw gak suka make tissu dan lebih suka cebok make air emoticon-Big Grin.

Sehabis boker, gw langsung ke loteng buat ngecek saluran pipa ke kamar mandi. Dan.... benar saja, katup pipanya di tutup alias mode off. Itu preman berdua emang sialannn!!!! Hampir aja gw nembak di tempat emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown
Gw rasa lu pada bisa ngerasain, saat mau boker udah di ujung... masih juga dikerjain!!

profile-picture
profile-picture
profile-picture
Spikerock dan 5 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di