CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
[HORROR] BLVCK COFFEE – KOPI, TEMAN DAN CERITA HITAM
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5886e6c11854f71d6c8b456e/horror-blvck-coffee--kopi-teman-dan-cerita-hitam

[HORROR] BLVCK COFFEE – KOPI, TEMAN DAN CERITA HITAM







hallo agan2 , ane udah lama pake kaskus tapi baru banget di sub ini, perkenalkan nama ane adit. disini ane mau cerita dan ceritain tentang obrolan malam yang hitam dari semua teman2 ane yang pernah ngerasain hitamnya dunia tak kasat mata. disini ane gak mengada2 semuanya real apa yang dikatakan teman ane dan ane sampaikan lagi ke agan2, maaf kalo ada penulisan kata atau bagaimana, ane disini masih nubi, jadi kalo ada maaf tolong di koreksi sepuh2, disini ane merahasiakan semua nama asli mereka., dan sudah pasti ane udah dapet ijin buat publikasiin cerita mereka.

yang udah tau posisi ane mohon untuk diam dan untuk kepoers tidak banyak tanya daerah agan dimana, cukup diam, dan cari tau sendiri tanpa harung banyak pertanyaan atau pernyataan disini.

cerita per part ane ceritakan menurut pandangan temen2 ane yang cerita disini.


Spoiler for daftar isi:





Prologue


Klek , suara kunci gembok warnet tempat kerja ane, tandanya ane siap untuk pulang dari pekerjaan yang membosankan, ya bosen gan, dari jam 5 sore sampe jam 1 malem depan kompi mulu tanpa libur, ane pasang headset biasanya, bukannya apa2 ane sering banget denger suara aneh aneh kalo lagi jalan,jalan yang ane lewatin itu pas ane keluar ada rumah kosong udah dari ane sd kelas 5,an.

Di seberang jalannya ada rumah gede yang gede banget tapi cuman di tempatin sama 3 orang, (dulunya itu kosong) . di pinggir rumah kosong ada gudang , terus gang , lalu rumah kosong / gak jadi kebangun , baru setengah gitu deh gan, jadinya malah angker, terus home industri musiman dodol cina, yang cuman setahun sekali bukanya buat imlek doang, dan satu lagi rumah gede yang kosong, entahlah, banyak banget rumah kosong di kampung ane.

dari rumah kosong yang gede itu udah terlihat temen2 ane lagi nongkrong, di depan warung, ada yang lagi ngobrol, main tenis meja, main gitar. Dan sekedar tiduran aja.
Di warung, ane ambil pisang goreng lalu bikin kopi sendiri, biasanya sih gitu disini, karena yang punya biasanya tidur, dan tempat itu di buka aja, lagian temen2 ane orangnya jujur semua gak pernah DARMAJI “dahar lima ngaku hiji” (makan lima ngaku satu) jadi yang punya warung udah percaya banget.

Ane duduk di depan sambil nyalain rokok, lalu duduk di samping ane si putra, putra itu temen deket ane dari kecil, tubuhnya lebih kecil dari ane, tapi dia lebih tua 3 tahun dari ane, ane tawarin putra rokok dan diapun ngambil sebatang,

P: lo inget ga si ika, dit? tanya putra sambil menyalakan rokoknya.
A : ika mana? Cewe apa cowo pu?
P : cewe loh yang dulu kita kenalan di pasar malem itu.
A : oh ika itu, kenapa emang, kan udah nikah sama orang lain pu.
P: iya, dia udah gak ada pas udah ngelahirin dit.
A: lah tau dari mana ente puh?
P : dari si supri, kan temen kerjanya satu kampung sama ika dit.
A : terus terus pu ?
P : ANE DI DATENGIN DIT SAMA DIA PAS MALEM ABIS DIA MENINGGAL.
(disini ane liat si putra gosok2 tangan dia, kaya merinding gitu gan)
A : lah kok ke kamu sih pu ?
Dia pun lantas bercerita panjang,





Blvck Coffee . Part 1
Cerita si putra dan mantan “halus”nya (





Hari itu hujan ngeguyur kota ane gan, tapi ane masih maen gitar di tempat ngopi favorit ane, itu masih jam 10 malem, dan kalo nungguin si adit pulang masih lama, sedangkan hujannya masih kecil tapi ane liat ke langit awannya udah mendung banget mana geledek gede2 lagi pasti bakal gede hujannya, ane bawa gitar ane dan putusin buat pulang aja.

Entah kenapa hujan kecil itu kerasa berbeda hawanya, sama bau bau kamper dan bunga2 yang nusuk banget ke idung, ane emang orangnya berani, biasa pulang malem, . tapi hawa sekarang beda banget, kerasa bedanya ane sampai di depan rumah, tapi ane lewatin dulu buat ke pinggir ngetuk jendela kamar mamah, karena di depan udah pasti di kunci, dan gak enak sama mamang2 sama bibi2 ane yang udah tidur, pikir ane mending bangunin mamah ane, karena biasanya dia belum tidur kalo jam 10an. Keluarga ane keluarga besar gan, ada 10 orang di rumah ane.

Pas ane belok masuk ke gang bau kamper sama melati itu malah nambah parah. Dan ane liat cewe lagi berdiri tepat di depan jendela kamar ane sama tapi tubuhnya samar2 keliatannya. Ya kaya transparan gitu. Dan kayaknya ane kenal ini cewe ini tapi ane lupa siapa. Dari tubuhnya, cara dia berdiri. Cara dia nunduk. Dan tangan dia pas nunduk sambil maenin kuku kuku nya. , ane pun kaget banget. mengucek2 mata ane pakai telapak tangan kanan karena yang kiri lagi pegang gitar. Dan dia menghilang gan. Di perasaan ane cuman bayangan air hujan yang masuk ke mata ane. Ane pun terus jalan akan mengetuk jendela. Tapi saat tangan ane sudah mengepal dan akan mengetuk dan wajah menunduk biasanya kalo mau ngetuk yang tinggi. .

Tiba – tiba

A . a putra inget neng kan.
Dengan berani dan gemeteran ane jawab. Iya neng, ada perlu apa neng neng siapa ?
Ini aku ika a. aa gak kangen sama aku ?
Dengan wajah yang masih menunduk dan yang ane liat cuman kaki yang mengambang , gemeteran ane makin bertambah.
Oh ika ngapain jam segini kesini? Iii ka kan udah nikah sama orang lain, iiii ka ha ha rus nya uu daah pu laang jam segini. Nanti su suami ika ma rah loh. Dengan ngomong masih terbata2 .
Neng cuman mau pamit a.
Bersambung………………….




Diubah oleh aditya7fold
Blvck Coffee . Part 2
Cerita si putra dan mantan “halus”nya – dia kembali


Neng cuman mau pamit a.
Serentak ane kaget, dengan badan gemeteran karena liat kakinya yang ngambang itu, tapi ane juga berani karena dia ika yang ane kenal banget, dalam hati ane pengen banget ngobrol lama, tapi kenapa sosoknya berbeda, tapi cara dia ngomong dan bahasa tubuh dia emang ini ika yang ane kenal,
Pamit kemana neng ?
Emang ika mau kemana ?

Tiba 2 dia hilang gan, hilangnya memudar gitu, gak kaya di film2 yang keluar asep atau gimana,
Ane emg udah pernah liat yang kayak gituan malah sering, yang ane tau kalo masih “baru” itu masih samar2 gitu bayangannya, ane pun lanjut mengetuk jendela.
Mah, mah
Bentar , jawab mamah ane.
Ane pun kembali kedepan buat masuk ke dalam, ,
Kenapa kamu keringetan gitu pu ? tanya mamah sambil menutup kembali pintu dan menguncinya.
Ini air hujan kok mah, Sambil mengusap dahi ane dengan telapak tangan dan melihatnya.
Dalam hati sambil berjalan ke kamar ane baru sadar kalo ane keringetan, ane taro gitar terus tidur semoga ini bukan pertanda buruk atau aneh.

------

dua hari berlalu, tentang kejadian kemaren udah lupa dan mungkin itu hanya persaan ane aja, dan ane anggap gak terjadi apa2 , malam itu ane maen sambil ngerjain tugas sama cewek ane, namanya ria,rambutnya panjang, pake kacamata, tingginya setinggi ane, anaknya baik dan dia masih sekolah kelas 3 SMA.

dan lagi2 hujan ngeguyur deras di kota ane, ane kejebak hujan di warnet yang di jaga si adit, dan tiba2 lampu mati. di iringi suara geledek yang kenceng, karena di warnet ini gak ada genset jadi si adit cuman diem bengong. kami mengobrol santai bertiga dan becanda, . tapi pas di tengah becandaan tersebut si adit bilang buat temenin malem ini sampe jam 1 , perasaan dia gak enak gara2 kejadian kemaren (entar ane ceritain) . ane bilang oke lah tenang, lagian besok gak ada kerjaan ini.
hujan pun reda walau masih ada rintik - rintiknya. ane putusin buat pulang karena ini udah jam 11 lebih bisa bisa ane di marahin sama nyokapnya si ria.

dit pulang dulu ya, ntar ane balik lagi kok
iya pu, sambil bawa kopi ya hehe
siap dit.

ane pulang jalan kaki karena warnet sama rumah ane sekitar 400 meteran dari warnet, tapi rumah si ria agak ke utara lagi . 300 meteran dari rumah ane, jadi ane anterin dulu ria ke rumahnya dan ottomatis ngelewatin rumah ane juga ngeliat gang yang ada jendela kamer mamah ane.
pas di depan gang si ria ngeliatin terus gang tersebut. padahal ane lagi ngobrol loh itu.
eh kamu denger gak sih ri ?
eh maaf a , aneh aja itu di gang
kenapa emang ri ? aneh apaan ?
tadi ri liat ibu2 di luar lagi berdiri di bawah jendela rumah aa
oh palingan ibunya si adit
iya yah, tapi
udah ah, cepetan jalannya, nanti keburu hujan lagi.
oh iya rumah ane sama adit deketan, rumah adit pas banget tengah2 gang, jadi kalo liat ke gang dari jalan pasti rumah dia yang kelihatan.

setelah nyampe di rumah ria dan pamit sama keluarganya ane pun pulang, di perajlanan ane masih kepikiran omongan si ria tadi di gang, tapi yah, ane kan mau ke si adit. jadi gak perlu ke gang dulu pikirku, tapi pas ane lewatin gang, sosok ika muncul gan, dia nangis, tangisannya pun gak kaya hantu, waktu itu ane gak pikir macem2 gan, karena ini memang ika, tapi memakai daster putih. nunduk juga kebiasaan lamanya maenin kuku dan nangis,. ane samperin dia.

ika ngapain kesini ?
pengen liat anak a.
anak ? lah ini mah rumah aa, aa mah gak tau ika udah ngelahirin. ngapain kesini.
pengen liat anak a hiks hiks
yaudah sana ka liat aja. lagi berantem tah sama suami ?
pengen bawa anak a . hiks hiks
yaudah sana pulang dulu gih, aa mah udah bukan siapa2 ika lagi sekarang mah, udah beda atuh ika.
hisk hiks.
dan
dia memudar lagi gan sama kaya 2 hari yang lalu. ane langsung lari karena takut, kalo kemaren masih samar2 ikanya kalo sekarang ane anggap dia ika manusia asli, ane lari ke warnet.

pas di warnet si adit kebingungan , ada apaan pu,
gak dit gak ada apa2 , ane nutup nutupin gan, soalnya siadit juga kan lagi gak enak disini, dan ane tau kalo warnet ini tuh aura mistisnya kental banget. bangunannya udah tua, dan ini kosong udah 5 taunan lebih langsung di jadiin warnet.

lah terus kopinya mana pu ?
lah iya lupa dit, tadi udah tutup warungnya dit.
yaudah atuh bentar jagain warnet dulu pu ane mau beli kopi dulu

pas siadit keluar ane ambil minum dari dispenser dan menarik nafas dalem2 , jangan sampe deh si adit tau dulu apa yang ane alamin barusan.
waktu berlalu udah saatnya buat tutup gan,biasanya ane bantuin si adit buat sekedar nutup gerbang depan dan parkiran. kita pun berjalan pulang, dan ane udah agak tenang dari kejadian tadi. dan ane yakin ika gak bakal datang lagi.
tapi ternyata dugaan ane salah gan dia balik lagi dengan hal dan fakta yang bikin ane merinding sampai sekarang.

bersambung ya gan, , , ,


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di