alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Returning Sunset [TAMAT]
4.86 stars - based on 349 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58024a4456e6af77198b4573/returning-sunset-tamat

Returning Sunset


Terimakasih Untuk Cover nya quatzcoatl



Terimakasih untuk Cover nya derryradhitya



Terimakasih untuk Cover nya tasberjalan



KAULAH BELAHAN HATIKU YANG TERANGI AKU DENGAN CINTAMU
KAU HANGATKAN JIWAKU DAN SELIMUTI AKU DENGAN KASIHMU



Perjalanan hidupku masih berlanjut sampai akhirnya kubersamamu yang tercipta dari tulang Rusukku

Aku Sayang Kamu ! Itu, Akan selalu


Returning Sunset

Bersamamu Menikmati Indah Nya Matahari Yang Terbenam



Bagus sekali Cover nya. Terimakasih Vivi :* (Titik 2 Bintang)


Kisah ini lanjutan dari PELANGI SETELAH HUJAN

Untuk menanyakan sesuatu atau Chit-Chat bisa kesini Coffe Break

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------



Tak kenal maka tak Sayang, ada baik nya kita buka lagi dengan perkenalan. Mungkin sebagian sudah ada yang mengenal gw dari cerita sebelumnya.
Ada baik nya baca dulu cerita sebelum nya sebelum baca yang ini agar tidak bingung dengan alur nya.

Langsung aja.
Nama Gw Deritya & Ini kisah gw.


INDEX







Spoiler for Side Story:



Terimakasih untuk kalian yang sudah mau membaca Cerita ini







Spoiler for -PDF-:

profile-picture
profile-picture
profile-picture
kodokdomba dan 13 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh justhaloo
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Thread sudah digembok
Epilog 4

Sore hari gw duduk di ruang tengah bersama Bokap gw dan Bokap nya Doni.
”Doni apa kabar Om..?” tanya gw.

“sehat..” jawab Bokap Doni.

Gw menghabiskan waktu mendengar percakapan Bokap gw dan Bokap nya Doni.

Akhirnya gw mengerti kenapa bisa Bokap Doni langsung batalin perjanjian nya dengan Bokap nya Resti. Nama kakek atau nama keluarga gw yang menyelesaikan semua nya, dulu saat kakek baru memulai usaha nya beliau merantau jauh dari rumah dan kenal dengan kakek nya Doni, sebagai sesama orang yang berada di perantauan mereka saling tolong dalam merintis usaha mereka masing-masing, yang sekarang perusahan itu sudah di turunkan ke anak dan cucu. Perusahan Kakek gw yang sekarang sudah di pimpin oleh Om Zul.

Karena itulah Bokap nya Doni langsung mau membatalkan perjanjian nya.

“penerus saya belum ada yang bener ini Pak..” ucap Bokap Doni.

“looh anak nya kan jadi penerus, kita kan kerja kalau bukan untuk anak-anak kita ya untuk siapa lagi pak..” ucap Bokap gw.

“ya mudah-mudahan aja anak saya Bisa nerusin..”

Bokap Doni pamit pulang, gw mencari taxi untuk Bokap Doni, saat Bokap Doni mau masuk ke taxi dia berhenti dan ngobrol lagi dengan gw.

“Doni di penjara Ri..” ucap Bokap Doni.

Gw tersentak kaget mendengar nya.
“maksud Om..?” tanya gw.

“iya.. satu bulan yang lalu dia di gerebek dirumah nya..”

Gw diam untuk beberapa saat, sebenar nya udah berapa kali Garong memperingatkan Doni soal ini, Rumah nya Doni itu udah sangat sering di jadikan tempat mereke pesta, dan yang keluar masuk rumah nya itu cukup rame, sudah pasti akan terdengar kabar keluar.

“Om pusing sekarang, Om sama sekali gak menyangka Doni akan terlibat kaya gitu..”

“sabar ya Om..” ucap gw.

Bokap Doni mengangguk.
“oh iya kamu cepet-cepet minta Restu sama mertua kamu, gak baik juga kalau putus hubungan..”

“iya Om, saya udah niat mau jumpain orang tua nya Resti lagi..”

“kamu harus sabar kalau dia keras kepala..” ucap Bokap Doni lagi “mau tau gimana cara nya supaya dapat Restu..?”

Gw tertawa kecil.
“wah bisa tuh Om di bagi Resep nya..”

“kasih cucu, bereeess semua..” ucap Bokap Doni “cepat-cepat kasih cucu, itu orang tua kamu juga udah gak sabar kan, apalagi Mama kamu kan..”

Gw menggaruk-garuk kepala.
“iya Om..”

“yaudah kalau gitu..” ucap Bokap Doni sambil megang bahu gw “selamat ya atas pernikahan nya, jaga baik-baik istri kamu..”

Gw berjalan kembali masuk kerumah dan mencari Resti yang dari tadi entah kemana.
“Ma, Resti kemana..?” tanya gw.

“itu dia lagi dirumah kamu lagi beres-beres, sana bantuin dia, masak di biarin istri nya ngeberesin rumah sendirian.”

Gw nyengir dan berjalan keluar dari rumah Bokap, gw menuju rumah gw yang sudah di siapkan dari berapa tahun yang lalu. Didepan intu masuk gw berhenti dan melihat Resti lagi duduk di lantai bersama Kak Lina dan Cindy, entah apa yang lagi mereka lakukan, gw melihat wajah mereka penuh dengan coretan bedak yang di beri air.

“kamu ngapain Res..” ucap gw sambil berjalan masuk kedalam rumah.

“tadi abis beres-beres rumah..” jawab Resti nyengir dengan wajah nya yang di penuhi bedak.

“ini kenapa lo bertiga jadi kayak badut sih..”

“sini Ri main uler tangga, yang kalau harus mau di bedakin..” sahut Kak Lina.

“kalau untuk Deri walaupun menang harus di bedakin..” ucap Cindy sambil narik tangan gw.

Setelah itu gw di aniaya, muka gw di taburi dengan bedak dan rambut gw di ikat pake karet gelang.

“udah-udah ahh,” gw berdiri dan berjalan kekamar mandi “bersihin tuh bedak yang tumpah di lantai..”

Malam hari nya gw duduk di Gazebo tengah bersama Resti. Dari tadi dia terus mengucapkan terimakasih ke gw karena udah membawa dia masuk ke keluarga gw, dia senang karena akhirnya bisa merasakan apa itu arti dari sebuah keluarga.

“makasih ya Ri, karena kamu aku jadi tau sekarang gimana rasa nya punya keluarga..” ucap Resti “seru banget ya punya kakak terus punya adik.. kak Lina sama Cindy lucu banget Ri, apalagi Cindy tuh, manja banget ya dia.. aaahh gemes liat Cindy..”

Gw tersenyum sambil terus melihat Resti yang tidak henti-henti nya ngomong soal kak Lina dan Cindy.

“Mama sama Papa baik banget juga sama aku..” ucap Resti sambil melingkar kan tangan nya di pinggang gw “makasih ya sayang.. aku seneng banget..”

“kalau Om Zul, nyesel ya punya Om kaya dia..” ucap gw cengengesan.

“yee gak dong..” ucap Resti “tapi itu Om Zul jail banget ya, dari tadi asik ngejailin aku mulu..”

“buat ulah apa lagi tu orang tua..?”

“tau tuh dari tadi asik gangguin aku mulu, ngeledekin aku ajaib-ajaib mulu dari tadi..” ucap Resti “tapi kelakuan persis banget kaya kamu Ri, sama-sama jail terus cengengesan, susah di ajak ngomong serius, aku udah capek ngomong serius dia masih aja ngelantur..”

“parah tu orang emang..” ucap gw.

“sama kaya kamu..” ucap Resti sambil nyubitin Pipi gw.

“besok aku kenalin kamu sama satu orang lagi ya..” ucap gw.

“iya..” jawab Resti “kenalin aku sama Siska ya..”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kodokdomba dan 6 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di