CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5829a9861a997532538b456f/re-part-1

RE; part 1

Pernah ga sih lu mengingat masa kecil lu yang bercita-cita setinggi langit? ingin jadi astronot, atlet, dokter, artis, hingga presiden , hingga hal-hal yang ajaib. Hingga akhirnya lu kembali kedunia nyata karna harus siap-siap buat kerja. Ok, kita kenalan sambil gw siap-siap kerja aja ya. (jalan ke kamar mandi) nama gw guntur, gw adalah anak muda yang sebentar lagi bakal sukses, ya bisnis gw lancar semua dan mobil serta pacarpun pastinya udah bukan hal yang sulit untuk gw dapatkan, hahaha... Well, gw maunya sih begitu tapi kenyataannya itu hanya sekedar mimpi gw yang belum gw gapai. Ok back to topic (sambil cuci muka lalu ambil anduk) gw berumur 29 sekarang, bekerja sebagai pekerja kantoran biasa dan berasal dari keluarga yang biasa-biasa juga. Gua adalah salah-satu manusia yang menjalani hidup yang bisa dibilang membosankan, gw.. bentar gw mandi dulu.

(keluar dari kamar mandi sambil berjalan ke kamar) Fuu seger.. Gua tinggal di salah satu kos-kosan di Jakarta Barat, sedangkan rumah asli gw ada di bekasi. (sambil ngaca dan pake baju) gw punya muka yang ga ganteng tapi ga bisa dibilang jelek juga. Hmm.. tinggi gw sekitar 165 cm mungkin?? gw kurus dengan kulit sawo matang. See ? i don't special (salah grammar). (setelah pakai baju dan sepatu gw jalan keluar kosan gw) oh ya, itu motor gw (menunjuk ke motor ninja R25) haha mana mungkin orang kaya gw yang jadi masih bersusah payah mencukupi kehidupan sehari-hari dan masa depan punya motor sekeren itu (jalan ke depan memanggil ojek) "bang gun! biasa ke depan.. " (bang gun adalah ojek langganan gw).

Sesampainya gw di halte busway (ie gw tau transjakarta harusnya, tapi lebih gampang buswaykan untuk diucapkan) waktu udah menunjukan pukul 6.48. Langsung aja gw bayar bang gun dengan harga "teman" yang pastinya lebih murah, lalu langsung aja gw masuk ke halte. saat menunggu busnya, handphone gw berdering. "halooo pagii sayangkuuu" "pagi sayang.. kamu otw ke kantor ya? " balas nadia pacar gw. "ia nih aku udh otw, lagi nunggu bus" kata gw lalu nadia menjawab "ohh ya udah deh entar kabarin aku aja ya di line kalo udah sampe" " oke sayang ".

Nadia adalah pacar gw dia beda 4 tahun lebih muda dari gw. Dulu kita kenalan di ulang tahun temen gw dan entah bagaimana cinta membawa kita sampai sejauh ini. Kita sudah berpacaran selama 6 tahun 7 bulan. Sebenernya alasan gw untuk jalanin hidup yang membosankan ini karna dia, ya.. gw udah berusaha buat ngumpulin uang untuk pernikahan dia walaupun dia belum tau kalau gw lagi kerja keras banget sekarang untuk nikahin dia. Ya, dia lah satu-satunya alasan kenapa gw semangat hidup sampai sekarang.

Setelah sekitar 8 menit kemudian. bus yang sudah gw tunggu-tunggu akhirnya datang. Langsung aja gw naik karena takut telat walaupun rame banget dan mesti desak-desakan. Setelah sampai di halte tujuan, halte harmoni, waktu menunjukan pukul 7.32. Gw langsung bergegas jalan kaki ke kantor gw yang cukup dekat dari halte harmoni. Kerjaan demi kerjaan gw selesaikan. Ga ada yang spesial hari ini, sampai baru aja gw pulang kerja, nadia ngajakin gw jalan ke tempat favorit kita, Atap kantor tempat dia kerja.

Tempat dia kerja ga jauh dari tempat gw kerja. Hanya beberapa halte ke arah blok-m dari harmoni. jadi gw sampai disana tepat waktu. Ya seperti biasanya kita disini ingin ngeliat sunset, karna gedungnya termasuk tinggi jadi kita bisa ngeliat seluruh pemandangan sunset dari sini. Yang membedakan hanyalah alasan Nadia manggil gw kesini, biasanya karena kita lagi anniversary atau salah satu dari kita ulang tahun. Hmm mungkin dia pengen kasih gw surprise kali ya?. Setelah gw sampai di kantornya nadia, dia udah nunggu gw diruang tunggu tamu. Jabatan dia cukup tinggi disana makanya bisa memasukan orang seenaknya aja. "yuk gun kita langsung ke atas aja" ajak nadia "ok" balas gw. "Permisi ya bang jopi" "ia mas silahkan, masih kaku aja hahaha" bang jopi adalah satpam yang menjaga ruang tunggu tamu di kantornya nadia dan sudah kenal cukup baik dengan gw. Setelah naik lift sampai ke lantai 20, kita naik tangga untuk mencapai atapnya.

Betapa beruntungnya kita hari ini, cuaca yang cerah memperlihatkan indahnya sunset. kita berdiam sejenak menikmati indahnya kuasa Tuhan. 3 menit berlalu, Nadia berkata "Gun, aku sayang banget sama kamu" " aku juga kok Nad" lalu lanjut gw "meskipun ini bukan anniversary tapi aku tetep mau terima kasih sama kamu yang udah selalu setia sama aku selama 6 tahun ini, aku ga bisa nunjukin betapa cintanya aku sama kamu nad, Makasih ya udah menerima orang kaya aku" "ia aku juga bahagia kok bisa 6 tahun pacaran sama kamu".

Hari semakin gelap karena matahari mulai perhalan terbenam. kami duduk terdiam sambil bergenggaman tangan, betapa indahnya hari ini Tuhan meskipun tidak ada yang spesial dari hari ini tapi aku bersyukur aku masih punya nadia disisiku. Doa syukur didalam hatiku terpotong oleh nadia "Gun sekali lagi.. aku cinta kamu" lalu dia memeluk gw dengan erat. Gw langsung terpikirkan satu hal, bulan depan tabungan gw udh mencukupi dana yang diperlukan untuk gw nikahin dia, gw bakal lamar dia minggu depan.

Lalu dia berbisik di Telinga gw dengan suara halusnya "sayang.." "ia kenapa nad?" balas gw. Dia hanya terdiam saja, lalu dia melepas pelukan hangatnya dari tubuh gw. gw memandang dalam matanya yang indah seperti biasanya. "Nadia.." panggil gw, "hmm kenapa gun?" "kalau bisa aku selalu pengen bersama kamu selamanya, ya selamanya, hingga kita tua nanti aku akan tetap cinta sama kamu" jawab gw dengan lembut. "Ga bisa gun, Maaf kita harus akhiri hubungan kita ini sekarang, aku sudah dilamar dan menerima lamarannya" "maaf gun" dengan wajah yang agak sedih nadia pergi turun kebawah, sedangkan gw hanya terdiam tanpa kata tanpa tangisan hanya hati yang hancur di temani terbenamnya malam. Gw ga tau apa yang gw pikirkan dan apa yang harus gw lakukan sekarang, alasan gw hidup sudah menghilang. Dan saat gw sadar itu, air mata mulai menghujani pipi gw. entah kenapa begitu telatnya gw menyadari kalau nadia udah ga ada disisi gw lagi.

Sudah cukup malam dan gw masih terdiam disini. Menatap bulan yang sudah menggantikan matahari. Menikmati dinginnya air mata gw yang terkena tiupan angin malam. pelan-pelan gw berjalan menuju ujung atap gedung itu. gw duduk disana memandang tingginya jarak dari sini kebawah. Ya , yang terpikir di pikiran gw hanyalah mengakhiri hidup gw, kenapa? karna sudah ga ada lagi alasan gw untuk hidup. bekali-kali gw memberanikan diri melompat kedepan, tapi yang gw lakukan malah melompat ketakutan kembali lagi ke tempat tadi gw duduk sama nadia. "Anj*ng!! kenapa?? kenapa?? untuk melompat aja gw ga berani! Kenapa gw sepengecut ini?!" teriakan kesendirian yang hanya gw yang bisa mendengarnya menggema diatas gedung ini.
.


profile-picture
anasabila memberi reputasi
ada gan.. sebentar ya lagi ada kerjaan
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di